Anatomi Organ Paru-Paru: Pengertian, Fungsi, dan Penyakitnya

InfoKekinian.com – Berikut kami akan menjelaskan anatomi organ paru-paru pada manusia, untuk mengetahui informasinya lebih lengkap dan jelas simak artikel ini hingga selesai.

Siapa disini yang mempunyai penyanyi favorit? Ketika mendengar mereka bernyanyi melalui layar atau di video YouTube, pasti kita sering tercengang dengan kejernihan suara yang luar biasa.

Apa Itu Paru-Paru
Suara yang berkualitas ini berasal dari pita suara yang ditemukan di laring dan terhubung ke trakea.

Trakea ini berfungsi sebagai keluar masuk udara dari paru-paru dan tanpa trakea, maka pita suara tidak dapat befungsi dengan baik.

Tetapi paru-paru juga memainkan peran penting dalam menghasilkan suara yang indah itu.

Ketika kita berbicara, baik dalam percakapan atau nyanyian, jumlah udara yang dipaksa melalui pita suara dari paru-paru mengatur volume dan nada.

Apa Itu Paru-Paru?

Organ pernapasan utama manusia adalah paru-paru, yang ditemukan di rongga dada. Ini memiliki bentuk kerucut seperti piramida dan terhubung ke trakea melalui bronkus kanan dan kiri.

Bagian superior atau atas paru-paru mengacu pada ujung kerucut. Bentuknya agak melengkung ke arah bawah.

Paru-paru dapat bersandar pada otot diafragma di bawah berkat bentuk melengkung di dasar paru-paru.

Paru-paru kiri dan paru-paru kanan adalah dua organ pernapasan utama. Paru-paru kanan dan paru-paru kiri memiliki bentuk yang berbeda karena dipisahkan oleh organ jantung.

Paru-paru kiri memiliki lekukan yang dalam dekat dengan jantung. Takik jantung atau takik jantung adalah nama dari depresi.

Kedua paru-paru memiliki bentuk yang agak berbeda karena jantung manusia disimpan dalam kurva cekung.

Setiap paru-paru, kanan dan kiri, selanjutnya dipecah menjadi potongan-potongan seperti lobus. Ada dua lobus di sebelah kiri dan tiga lobus di sebelah kanan.

Lobus superior terletak di bagian atas paru kanan, lobus intermediet terletak di tengah, dan lobus inferior terletak di bagian bawah.

Di sebelah kiri, hanya ada dua bagian saja yaitu bagian atas dan bawah. Satu-satunya lobus yang dimilikinya adalah superior dan inferior. Dan setiap lobus akan dipisahkan oleh struktur fisura.

Letak Paru-Paru Manusia

Letak Paru-Paru Manusia
Paru-paru terletak di dada, dekat dengan jantung, seperti yang sudah diketahui. Lebih tepatnya, paru-paru ini terletak di rongga dada bagian atas.

Jantung dan paru-paru berada di dekat satu sama lain dan keduanya sama-sama dilindungi oleh tulang rusuk.

Diafragma, yang berisi otot-otot yang kuat, mengelilingi bagian bawah paru-paru, sedangkan sisi-sisinya dikelilingi oleh otot dan tulang rusuk.

Terdapat dua kantong paru-paru dengan ukuran dan berat paru-paru kanan dan kiri sedikit berbeda satu sama lain.

Karena harus berbagi ruangan dengan jantung, paru-paru kiri lebih kecil. Paru-paru orang dewasa biasanya memiliki berat antara 325 dan 550 gram untuk kiri dan antara 375 dan 600 gram untuk kanan.

Perbedaan tidak terlalu jauh, sehingga perbedaan ukuran antara keduanya tidak terlalu mencolok.

Bentuk paru-paru mirip dengan spons atau busa elastis dengan permukaan bagian dalam yang sangat besar.

Saat kita menarik napas, paru-paru kita mengembang; saat kita menghembuskan napas, mereka berkontraksi.

Fungsi Paru-Paru dalam Tubuh Manusia

Tentu saja fungsi utama paru-paru adalah untuk pertukaran udara, atau yang biasa disebut dengan pernapasan.

Namun, paru-paru juga melakukan fungsi lain yang sama pentingnya bagi tubuh. Fungsi kerja paru-paru adalah sebagai berikut:

1. Sebagai Organ Pernafasan

Fungsi utama paru-paru dalam tubuh manusia adalah untuk mengambil udara dan menyediakan oksigen aliran darah. Tubuh kemudian mengedarkan oksigen yang telah diterimanya dari paru-paru.

Manusia tidak dapat hidup tanpa kemampuan paru-paru mereka untuk berfungsi dengan baik dalam tindakan bernafas. Mengingat hal ini, paru-paru memainkan peran penting dalam tubuh.

2. Menjaga Keseimbangan pH

Tubuh bisa menjadi asam karena memiliki terlalu banyak karbon dioksida di dalamnya.

Paru-paru akan mempercepat ventilasi untuk melepaskan lebih banyak gas yang tidak diinginkan dari tubuh jika mereka melihat peningkatan kadar asam.

3. Penyaring Udara dalam Darah

Selain itu, paru-paru bertugas membersihkan darah dari gumpalan darah kecil dan gelembung udara. Emboli udara adalah nama untuk kondisi ini.

4. Pelindung bagi Jantung

Paru-paru dapat melindungi jantung dalam beberapa situasi karena kedekatannya.

Paru-paru bekerja sebagai peredam kejut untuk menghentikan jantung agar tidak berdetak sendiri, terutama selama benturan yang cukup parah.

5. Melindungi dari Infeksi

Selaput spesifik paru-paru mampu mengeluarkan immunoglobulin A.

Paru-paru dapat mempertahankan diri terhadap infeksi berkat kemampuan ini.

6. Pembersihan Mukosiliar

Debu dan kuman membangun rumah di mukosa atau lendir yang melapisi saluran pernapasan.

Silia, yang ditemukan di dalam paru-paru, bertugas memaksa partikel-partikel kecil seperti debu dan kuman agar dapat dikeluarkan dari tubuh melalui batuk atau dengan dicerna dan dihilangkan oleh sistem pencernaan.

7. Penyimpan Cadangan Darah

Jumlah darah di paru-paru dapat dikontrol dengan sendirinya. Antara 500 dan 1000 mililiter darah dapat disimpan di paru-paru pada satu waktu.

Interaksi antara jantung dan paru-paru dapat meningkatkan kinerja jantung.

8. Menunjang Kemampuan Bicara

Berbicara membutuhkan komponen udara suara manusia selain mulut dan lidah. Melalui udara yang dihirup melalui mulut, paru-paru sangat penting dalam mendukung kemampuan berbicara seseorang.

Peran paru-paru dalam kehidupan manusia adalah untuk menjalankan fungsi tersebut. Pada pembahasan berikut, cari tahu cara menjaga kesehatan paru-paru.

Anatomi Paru-paru

Anatomi Paru-paru
Sekarang setelah kamu mengetahui di mana letak dan fungsi paru-paru, inilah saatnya untuk mempelajari anatominya, atau bagian-bagian yang berbeda.

Ternyata paru-paru kiri dan kanan terbagi menjadi lobus yang terpisah selain memiliki diameter yang bervariasi.

Paru-paru kiri hanya memiliki 2 lobus, sedangkan paru-paru kanan yang lebih besar memiliki 3 lobus.

Berikut adalah anatomi organ paru-paru:

1. Pleura

Lapisan terluar dari paru-paru adalah membran serosa yang dikenal sebagai pleura.

Pleura visceral, atau bagian dalam, dan pleura parietal, atau bagian luar, adalah dua lapisan yang membentuk pleura. Rongga pleura, yang membagi dua pleura, adalah ruang kecil.

Fungsi pleura adalah untuk membuat cairan pleura di dalam rongga pleura. Pleura membutuhkan bantuan dari cairan ini untuk berfungsi dengan baik.

Terlepas dari kenyataan bahwa paru-paru harus mengembang atau mengapung saat bernafas, cairan ini juga melindunginya dari bahaya.

2. Bronkus

Setelah trakea atau tenggorokan, bronkus adalah area paru-paru yang pertama kali akan ditemui.

Masing-masing paru-paru kanan dan kiri terhubung ke bronkus, yang bentuknya bercabang.

Meskipun tidak ada pertukaran udara di bronkus, mereka adalah tempat udara masuk dan keluar dari paru-paru.

Bronkus melayani berbagai tujuan, termasuk mengontrol volume udara yang masuk dan meninggalkan paru-paru, mempertahankan paru-paru dari penyerang dan infeksi, dan menciptakan dahak yang membantu melindungi bronkus dari peradangan.

3. Bronkiolus

Bronkus dibagi menjadi cabang-cabang yang dikenal sebagai bronkiolus. Fungsi bronkiolus adalah mensuplai udara ke alveolus.

Selain memiliki kelenjar mukosa dan dinding yang lebih tipis dari bronkus, bronkiolus juga tidak memiliki tulang rawan.

Jumlah cabang bronkiolus di paru kanan berbeda dari kiri ada 3 cabang di sebelah kanan dan hanya 2 cabang di sebelah kiri.

4. Alveolus

Komponen terkecil dari paru-paru dikenal sebagai alveolus atau alveoli (jamak).

Pertukaran oksigen dan karbon dioksida terjadi di paru-paru di wilayah paru-paru ini. Ekstremitas bronkiolus adalah tempat ditemukannya alveolus.

Gangguan Paru-Paru

Gangguan Paru-Paru
Berbeda dengan posisi jantung yang mengakibatkan paru-paru menjadi tidak pada tempatnya.

Namun, jika seseorang menderita dekstrokardia, kemungkinan besar posisi paru-paru juga akan sedikit berubah karena ketidakteraturan penempatan jantung dapat mempengaruhi posisi organ lain di dada dan perut.

Jika anatomi paru-paru dan jantung tetap sama dan penempatan baru tidak mengganggu organ lain, tidak akan ada masalah.

Gangguan di paru-paru biasanya tidak ada hubungannya dengan di mana mereka berada secara fisik, melainkan dengan bagaimana fungsinya. Berikut adalah beberapa kondisi paru-paru yang paling umum:

1. Paru-Paru Basah

Efusi pleura, sering dikenal sebagai paru-paru basah, adalah gejala penyakit. Kelebihan produksi cairan pleura adalah alasan utama.

Pneumonia, sirosis, penyakit ginjal kronis, lupus, emboli paru, dan gagal jantung kongestif adalah beberapa penyakit yang dapat ditandai dengan paru-paru basah.

2. Pneumonia

Infeksi paru-paru yang dikenal sebagai pneumonia menyebabkan edema dan peradangan paru-paru.

Nyeri dada, menggigil, detak jantung yang cepat, batuk terus-menerus yang menghasilkan dahak, kesulitan bernapas, demam, berkeringat banyak, dan kesulitan bernapas adalah tanda-tanda penyakit ini.

3. Tuberkulosis

Kondisi paru-paru yang dikenal sebagai TBC atau tuberkulosis disebabkan oleh infeksi bakteri Mycobacterium tuberculosis.

Ketika penderita TBC aktif batuk atau bersin, penyakit tersebut dapat menular ke orang lain karena merupakan penyakit menular.

Penyakit ini dapat disembuhkan, tetapi membutuhkan perawatan yang sering dan terus menerus selama sekitar enam bulan.

4. Bronkitis

Peradangan pada selaput bronkial atau bronkus disebut sebagai bronkitis. Dalam kebanyakan kasus, infeksi virus pada sistem pernapasan adalah penyebab bronkitis akut.

Jenis dahak dan sesak napas merupakan ciri-ciri gejalanya dan kondisi ini bisa membaik dalam beberapa hari dan tidak terlalu berbahaya.

5. Kanker Paru-Paru

Kanker yang mulai menyebar dari sebagian paru-paru disebut kanker paru-paru. Perokok paling sering terkena penyakit ini.

Selain perokok, faktor risiko lain untuk kanker paru-paru termasuk paparan radiasi, perokok pasif, atau riwayat penyakit dalam keluarga.

Cara Menjaga Fungsi Paru-Paru agar Tetap Sehat

Cara Menjaga Fungsi Paru-Paru agar Tetap Sehat
Paru-paru perlu dijaga dalam kondisi yang baik karena merupakan organ penting bagi tubuh.

Berikut adalah beberapa hal yang dapat kamu lakukan untuk memfungsikan kesehatan dan fungsi paru-paru kamu:

Hindari Merokok

Merokok tembakau meningkatkan risiko seseorang terkena kanker paru-paru dan Penyakit Paru Obstruktif Kronis (PPOK), yang meliputi bronkitis kronis dan emfisema.

Risiko ini sama untuk perokok aktif dan pasif, karena merokok atau menghirup asap rokok mempersempit saluran udara, mengobarkan paru-paru, dan secara bertahap mengikis jaringan di dalamnya.

Cegah Infeksi Paru

Siapapun bisa terkena penyakit infeksi paru-paru. Ada banyak hal yang dapat dilakukan untuk menjaga paru-paru dan mencegahnya agar tidak terinfeksi.

Misalnya dengan sering mencuci tangan, menghindari keramaian saat virus ada, dan mencari tahu apakah kamu memerlukan vaksin influenza atau pneumonia dari dokter.

Olahraga Rutin

Kesehatan paru-paru dapat dipertahankan dan ditingkatkan dengan aktivitas aerobik. Olahraga juga dapat mencegah sejumlah penyakit yang mempengaruhi paru-paru.

Pemeriksaan Secara Teratur

Bahkan ketika tubuh dalam keadaan sehat, pemeriksaan kesehatan rutin sangat penting.

Pemeriksaan rutin memungkinkan deteksi dini penyakit atau kelainan tubuh lainnya, yang membuat perawatan lebih mudah.

Hindari Paparan Kimia

Bahan atau senyawa kimia, selain asap rokok, sangat buruk bagi paru-paru.

Kenakan masker jika pekerjaan kamu mengharuskan penggunaan bahan kimia untuk menghentikan partikel udara masuk ke paru-paru kamu melalui hidung.

Atur Kelembapan Ruangan

Sebuah ruangan dengan jumlah kelembaban yang berlebihan tidak baik untuk paru-paru. Pertahankan pengaturan kelembaban normal, dan jaga agar ruangan tetap kering dan bersih. Pastikan bahwa rumah memiliki ventilasi yang memadai untuk memungkinkan pertukaran udara.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Vitamin untuk Paru-Paru?

Vitamin D terbukti bisa membantu fungsi paru-paru lebih baik, bahkan studi juga menyarankan untuk orang dengan penyakit paru kronis untuk rutin mengonsumsi suplemen vitamin D.

Apa Gejala Penyakit Paru-Paru?

Biasanya gejala yang paling umum dari penyakit paru-paru adalah sulit bernapas, mengi, nyeri dada dan batu.

Atau bisa saja terdapat gejala lain seperti radang saluran udara, infeksi pernapasan, produksi lendir yang berlebihan dan juga dada terasa sesak.

Buah Apa yang Bagus untuk Paru-Paru?

Untuk mendapatkan asupan nutrisi bagi kesehatan paru-paru, kamu bisa mengonsumsi buah seperti jeruk, apel, jambu biji, pepaya, mangga, dan juga kiwi.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai anatomi organ paru-paru, lengkap dengan fungsi, penyakit, dan cara merawat fungsi paru-paru.

Mengingat paru-paru ini merupakan organ yang sangat vital dan memiliki peran yang tidak bisa tergantikan, maka pastikan untuk menjaga keselamatan dan kesehatan organ ini dari segala penyakit yang membahayakan paru-paru.

/* */