Apa Itu Tekanan Udara: Jenis Dan Faktor Yang Mempengaruhinya

InfoKekinian.com – Sobat kekinian, pernah gak sih kamu bertanya-tanya atau bahkan mendapatkan pertanyaan mengenai apa itu tekanan udara? Jika kamu mendapatkan pertanyaan seperti itu, kira-kira apa yang akan kamu jawab? Yuk, simak artikel ini.

Semakin banyak udara di atas kita, semakin berat rasanya bagi kita karena udara di sekitar kita memiliki berat. Hal ini sering disebut sebagai tekanan udara atau tekanan atmosfer.

Pengertian Tekanan Udara
Karena tekanan atmosfer merupakan faktor yang mempengaruhi iklim dan cuaca di suatu wilayah, sehingga hal ini sangat penting untuk memahami gagasan ini.

Selain itu, tekanan ini sangat penting untuk pergerakan udara, pengangkutan awan, dan peningkatan hujan.

Tidak akan ada angin atau awan, dan akan sangat sulit bagi hujan untuk terbentuk tanpa adanya tekanan udara.

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk memahami apa itu tekanan udara, cara mengukurnya, dan hal-hal apa saja yang mempengaruhinya sebagai ahli geografi.

Pengertian Tekanan Udara

Apa itu tekanan udara? Tekanan atmosfer adalah tekanan pada suatu titik yang dihasilkan dari berat udara yang ditarik ke bawah oleh gravitasi ke permukaan bumi dikenal sebagai tekanan atmosfer .

Dengan kata lain, tekanan atmosfer meningkat dengan volume udara yang ada. Tentu saja, dataran rendah memiliki lebih banyak udara daripada dataran tinggi.

Oleh karena itu, tekanan udara di dataran rendah lebih tinggi daripada di dataran tinggi.

Barometer, yang mengukur tekanan atmosfer menggunakan kolom merkuri, biasanya digunakan untuk menghitung tekanan atmosfer ini.

Kolom merkuri akan berubah ketinggiannya saat tekanan berubah naik dan turun.

Bar adalah ukuran tekanan atmosfer yang sering digunakan oleh ahli meteorologi. Namun, ukuran yang digunakan dalam operasi sehari-hari biasanya milibar atau mb.

Jenis Tekanan Udara

Berikut adalah dua jenis dari tekanan atmosfer:

1. Tekanan Udara Vertikal

Tekanan udara vertikal adalah tekanan atmosfer yang naik turunnya dipengaruhi oleh faktor-faktor sebagai berikut:

  1. Dengan meningkatnya tekanan, komposisi gas penyusunnya akan berubah
  2. Karena udara memiliki kualitas kompresibel, gravitasi menjadi semakin lemah
  3. Ada gradien suhu vertikal di atas troposfer (>32km), artinya semakin tinggi lokasinya, maka suhu akan semakin panas.

2. Tekanan Horizontal

Tekanan atmosfer , sering dikenal sebagai tekanan horizontal yang dipengaruhi oleh suhu udara. Tekanan rendah akan hadir di daerah suhu udara tinggi, dan sebaliknya.

Lintang, distribusi tanah dan air, dan perubahan tahunan posisi matahari semuanya berdampak pada hal ini.

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tekanan Udara

Faktor-Faktor yang Mempengaruhi Tekanan Udara
Berikut adalah beberapa faktor yang mempengaruhi tekanan atmosfer :

Ketinggian Suatu Wilayah

Semakin rendah tekanan atmosfer semakin tinggi lokasi kamu, menurut salah satu hukum dasar tekanan atmosfer. Artinya, hubungan antara tekanan atmosfer dan ketinggian berbanding terbalik.

Kita menyadari bahwa sebagian besar udara berada di lapisan atmosfer yang lebih rendah, yang terletak pada ketinggian sekitar 8 km.

Kamu yang berdiri di pantai setidaknya akan merasakan tekanan atmosfer setebal delapan kilometer di atas kamu.

Sebaliknya, jika kamu berdiri di puncak gunung yang tingginya 4 km, kamu hanya akan merasakan tekanan atmosfer yang berada 4 km di atas kamu.

Tentu saja udara setebal 8 km lebih berat daripada udara setebal 4 km. Ini pada dasarnya adalah penyebab perbedaan tekanan antara zona dataran tinggi dan daerah dataran rendah.

Suhu yang ada di Wilayah Tersebut

Secara umum, hubungan antara suhu dan tekanan atmosfer lokal berbanding terbalik. Tekanan atmosfer di suatu daerah menurun seiring dengan naiknya suhu.

Karena udara panas biasanya kurang stabil daripada udara dingin, hal ini terjadi. Udara hangat naik ke atas atmosfer sebagai akibat dari ini.

Massa jenis udara hangat lebih rendah daripada massa jenis udara dingin. Semakin banyak udara yang ada di suatu ruang, semakin tinggi kepadatannya, dan akibatnya, beratnya naik.

Di suatu lokasi, inilah yang menyebabkan udara hangat naik dan udara dingin turun.

Paparan Sinar Matahari

Paparan Sinar Matahari
Tentu saja, lokasi matahari di suatu daerah tertentu berdampak pada suhu di sana. Suhu di suatu daerah akan meningkat bila daerah tersebut lebih banyak terkena sinar matahari.

Banyaknya iklim yang terlihat di berbagai bagian planet ini, yang bervariasi tergantung pada paparan sinar matahari dan dinamika lingkungan setempat, adalah salah satu contohnya.

Lintang dan bujur suatu tempat dapat berdampak pada paparan sinar matahari. Karena mereka menerima lebih sedikit sinar matahari, daerah kutub cenderung lebih dingin daripada daerah tropis.

Pola distribusi musiman sinar matahari juga dipengaruhi oleh gerak semu tahunan matahari.

Sementara itu, siklus siang dan malam suatu wilayah dipengaruhi oleh gerakan semu harian matahari.

Kelembaban Udara di Wilayah Tersebut

Tekanan atmosfer dan kelembaban udara memiliki hubungan yang berlawanan, seperti dua komponen pertama yang disebutkan.

Hal ini menunjukkan bahwa tekanan di daerah tersebut menurun dengan meningkatnya kelembaban.

Hal ini terjadi karena udara suatu daerah lebih getas akibat bertambahnya udara. Ketika udara tipis, jumlah partikel udara di area tersebut berkurang, yang menurunkan beban.

Tekanan atmosfer secara alami akan turun sebagai akibat dari penurunan berat udara. Akibatnya, udara basah berada di bawah tekanan jika dibandingkan dengan udara kering.

Secara umum, udara dingin lebih kering daripada udara hangat, yang memiliki lebih banyak uap air dan partikel karena proses transpirasi dan penguapan siklus air.

Alat Ukur Tekanan Udara

Alat Ukur air pressure
Berikut adalah beberapa alat ukur untuk menghitung besaran tekanan atmosfer:

Barometer air Raksa

Tabung merkuri pernah digunakan sebagai barometer yang akan bergerak sebagai respons terhadap perubahan tekanan atmosfer lokal.

Barometer jenis ini digunakan oleh Torricelli dan merupakan salah satu barometer paling awal yang dibuat.

Untuk mempermudah menghitung variasi ketinggian wadah air raksa yang berfluktuasi dengan perubahan tekanan atmosfer, barometer ini merekomendasikan pembuatan unit pengukuran yang disebut mmHg.

Barometer Air

Sebuah barometer juga tersedia yang mengukur tekanan atmosfer menggunakan air. Johann Wolfgang van Goethe memanfaatkan barometer serupa dengan menggunakan teori yang telah dipelajari Torricelli.

Le baromètre Liègeois adalah nama lain untuk barometer air, yang dimulai di kota Liege, Belgia.

Barometer Aneroid

Selain itu, ada barometer aneroid yang menggunakan tabung vakum dengan tekanan sangat rendah.

Tabung akan mengembang sebagai respons terhadap perubahan tekanan atmosfer di lokasi tertentu.

Nilai tekanan udara di suatu wilayah akan diperkirakan dan disimpulkan dari perubahan ukuran ini.

Barometer ini sering berbentuk cincin dengan jarum yang mewakili tekanan atmosfer setempat.

Barometer MEMS

Barometer digital baru dengan stasiun cuaca kecil built-in disebut sistem mikro elektro mekanik barometer, atau MEMS. Barometer ini diproduksi menggunakan teknik fotolitografi atau mesin foto.

Barometer semacam ini termasuk dalam smartphone dan jam tangan pintar yang kita gunakan setiap hari.

Terutama jika perangkat memiliki fitur pengukuran tekanan atmosfer, suhu, dan ketinggian yang cukup akurat.

Satuan Ukur dalam Tekanan Udara

Untuk mengukur dan mewakili tekanan atmosfer di suatu lokasi, 4 unit pengukuran sering digunakan.

Empat unit pengukuran ini adalah atmosfer, bar, mmHg, dan pa.Berikut adalah penjelasannya:

Pascal

Salah satu satuan tekanan atmosfer yang paling banyak digunakan adalah paul. Hectopascal (hPa) dan kPa biasanya merupakan satuan Pascal yang digunakan (kilopascal).

Setelah penemunya, Blaise Pascal, yang mengatakan bahwa satu pascal sama dengan satu newton per meter persegi, Pascal diberi namanya. Biasanya, ahli meteorologi mengukur tekanan atmosfer lokal dalam hPa.

mmHg

Satuan Ukur dalam Tekanan atmosfer
Salah satu satuan yang paling banyak digunakan untuk mengukur tekanan atmosfer adalah satu milimeter air raksa (merkuri), juga disingkat mmHg.

Ini terjadi karena semua barometer di masa lalu menggunakan tabung merkuri untuk mengukur tekanan atmosfer setempat.

Tekanan di permukaan laut adalah 760 mmHg, atau kira-kira 1013,25 hPa, karena 1 mm merkuri setara dengan sekitar 133 pascal.

Bar

Vilhelm Bjerknes, seorang ahli meteorologi Norwegia, mengembangkan bar sebagai unit pengukuran untuk tekanan atmosfer.

SI (Standar Internasional), yang digunakan secara universal oleh para ilmuwan, tidak termasuk unit ini. Namun, banyak ilmuwan masih mematuhi kriteria ini.

100.000 pascal atau 100 kPa sama dengan satu bar. Karena besarnya yang sangat besar, milibar atau kPa biasanya digunakan untuk mengukur tekanan atmosfer (mb).

Atmosfer

Seperti disebutkan di atas, satuan yang paling umum digunakan untuk mengukur tekanan atmosfer adalah mmHg, bar, dan pascal.

Namun, untuk mewakili tekanan atmosfer di suatu lokasi, ahli meteorologi sering menggunakan satuan atm atau atmosfer.

Istilah “atmosfer” mengacu pada satuan matematika yang sama dengan tekanan atmosfer di permukaan laut atau ketinggian 0 meter pada suhu 15 derajat Celcius. 1 atmosfer adalah 1,013 milibar, 760 mmHg, atau 101325 Pascal (1013,25 hPa)

Karena atmosfer sering dijadikan patokan untuk membandingkan tekanan atmosfer di berbagai daerah, maka penting bagi kita untuk memahami apa artinya.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Satuan untuk Tekanan Udara?

Tekanan udara mempunyai satuan seperti Hecto Pascal (hPa) dann milibar (mb).

1 Bar berapa Meter?

Menurut studi, 1 bar sama dengan 100 meter.

Satuan PSI Dibaca Apa?

PSI atau yang biasa disebut sebagai pon per inci persegi, yang merupakan satuan ukuran tekanan.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi dalam mengenal apa itu tekanan udara yang perlu kamu ketahui, lengkap dengan satuan serta jenis dan macam-macam alat ukurnya.

Dan bisa kita simpulkan jika tekanan atmosfer ini merupakan suatu tenaga yang bekerja untuk menggerakkan suatu massa udara setiap satuan luas tertentu, dengan satuan tekanan atmosfer milibar (mb) atau Hecto Pascal (hPa).

/* */