Mengenal Pencemaran Tanah: Penyebab dan Solusinya

Infokekinian.com – Kali ini, kami akan mengajak kamu untuk mengenal pencemaran tanah lebih jauh beserta penyebab dan solusinya.

Pencemaran tanah merupakan suatu kondisi dimana tanah tercemar, baik di permukaan atas maupun bawah tanah. Polutan atau racun yang mencemari tanah menjadi penyebab pencemaran ini.

Pencemaran tanah dapat disebabkan oleh berbagai hal, tetapi biasanya disebabkan oleh alam dan aktivitas manusia. Jadi, ada dua jenis pencemaran tanah, yaitu alami dan pencemaran tanah buatan.

Penyebab Pencemaran Tanah
Pencemaran tanah disebabkan oleh adanya senyawa yang sangat berbahaya dan beracun, seperti polutan dan racun.

Salah satu penyebab yang merugikan baik kesehatan manusia maupun kesehatan flora dan fauna adalah pencemaran tanah.

Polusi tanah biasa disebabkan oleh penyebab alamiah yang ada pada dalam tanah sendiri. Ini terjadi ketika ada konsentrasi racun yang signifikan, yang masih dapat mencemari tanah dan membahayakan orang.

Kontaminan di dalam tanah, meskipun merupakan hasil proses alami, tetap berbahaya dan memiliki kemampuan untuk menimbulkan banyak dampak buruk bagi kehidupan.

Hal ini sama seperti pencemaran udara dan air, karena pencemaran tanah merupakan permasalahan yang sanga kompleks.

Dengan kata lain, salah satu masalah yang perlu mendapat perhatian serius adalah pencemaran tanah.

Pencemaran tanah terkadang menjadi isu utama, terutama dalam beberapa dekade sebelumnya. Perubahan iklim, pemanasan global, dan kepunahan satwa liar merupakan isu lingkungan tambahan yang juga cukup signifikan.

Limbah material, baik berupa limbah padat maupun limbah cair, timbul di dalam tanah yang mengakibatkan terjadinya pencemaran.

Pengendapan terjadi baik di atas maupun di bawah permukaan tanah. Tanah dan air tanah sama-sama rentan terhadap kontaminasi selama proses pengendapan.

Berdasarkan penjelasan dari kamus Britannica, makna ini dijelaskan. Selain itu, ada banyak jenis pencemaran lain selain pencemaran tanah.

Penyebab Pencemaran Tanah

Seperti yang telah dikatakan sebelumnya, pencemaran tanah merupakan ancaman serius bagi kehidupan manusia dan memiliki sejumlah efek yang merugikan.

Oleh karena itu, untuk menghentikan atau mengurangi pencemaran tanah, kita perlu memahami penyebabnya.

Dengan demikian, banyak individu harus menyadari penyebab di balik pencemaran tanah. Dengan melakukan ini, ada juga kemungkinan bahwa keadaan akan membaik bagi orang-orang.

Berikut adalah penyebab terjadinya pencemaran tanah:

1. Disebabkan oleh Limbah Organik dan Anorganik

Pertama dan terutama, sampah organik dan anorganik adalah penyebab pencemaran tanah. Sampah organik didefinisikan sebagai sampah yang penguraiannya tidak memerlukan banyak waktu dan proses yang lama, tetapi terurai dengan cepat dan mudah.

Sebaliknya, penguraian sampah anorganik terjadi secara perlahan dan dalam jangka waktu yang lama.

Jika dibandingkan dengan sampah anorganik yang sangat berbahaya, sampah organik masih jauh lebih baik.

Tingkat bahaya kedua limbah tersebut juga dipengaruhi oleh proses penguraian dan waktu. Meski demikian, bukan berarti sampah organik tidak berdampak buruk.

Tanaman lingkungan tidak akan tumbuh dan berkembang dengan baik jika tanahnya terlalu banyak mengandung sampah organik.

Sampah organik biasanya terdapat di industri kecil, sampah rumah tangga, dan tempat lainnya. Contoh sampah organik antara lain daun yang membusuk, sisa sayuran, dan sisa makanan.

Sampah anorganik adalah sampah yang sangat berbahaya bagi lingkungan, berbeda dengan sampah organik yang tidak terlalu berbahaya.

Tanah lebih mudah terkontaminasi oleh sampah anorganik karena sangat sulit terdegradasi.

Semua jenis plastik, kaleng, botol bekas, dan sampah lainnya yang tidak terbuat dari komponen organik adalah contoh sampah anorganik.

Limbah anorganik berkontribusi terhadap lumpur lingkungan selain mencemari tanah. Sebuah situs dengan banyak sampah anorganik akibatnya akan berubah menjadi tempat berkembang biak nyamuk.

Bagaimana bisa? karena nyamuk lebih suka menggunakan sampah anorganik untuk menampung air hujan untuk tempat berkembang biaknya.

Pembakaran dapat digunakan untuk membuang limbah ini, namun juga dapat merusak polusi dan mencemari udara.

2. Limbah Cair dan Limbah Padat

Limbah Cair dan Limbah Padat
Limbah berupa limbah cair dan padat merupakan faktor selanjutnya dalam pencemaran tanah. Orang sering mengabaikan keberadaan limbah cair yang dihasilkan dari tahapan lain dari produksi suatu produk.

Perusahaan besar dan kecil di sektor industri menghasilkan sebagian besar limbah cair ini. Sebagian besar limbah cair ini dihasilkan oleh limbah industri.

Namun, limbah cair perumahan dan domestik tetap menjadi sumber pencemaran tanah terbesar.

Contoh limbah cair dari rumah dan aktivitas domestik antara lain deterjen bekas, air bekas cucian piring dan cucian, dan air limbah dari mengepel lantai.

Karena larut dan meresap ke dalam tanah, limbah cair ini sangat mencemari tanah. Dengan kata lain, rusaknya komposisi kimia tanah sangat terbantu oleh limbah cair ini.

Sampah padat sama merugikannya dengan pencemaran tanah seperti halnya limbah cair. Limbah padat adalah sisa produk sampingan dari produksi atau konsumsi yang berbentuk padat.

Sama halnya dengan limbah cair, pabrik pulp di sektor industri juga menghasilkan limbah padat.

Selain itu, pekerjaan rumah tangga menghasilkan sejumlah besar sampah padat, seperti daun, kertas plastik, dan bahan lainnya.

Tidak ada cara untuk memisahkan sampah padat dari kehidupan manusia. Siklus biologis akhirnya terganggu oleh pencemaran dan pencemaran tanah yang disebabkan oleh limbah padat ini. Selain itu, tidak menarik untuk mengamati efek yang sangat terlihat dari limbah padat.

3. Limbah Pertanian

Kita mungkin menyebabkan polusi tanah tanpa menyadarinya dengan terlibat dalam kegiatan pertanian. Ada satu ton sampah berbahaya yang dihasilkan oleh peternakan ini.

Pupuk kimia dan pestisida, yang digunakan untuk mengusir hama, adalah bahan berbahaya yang diproduksi untuk tujuan pertanian.

Jika diterapkan, bahan kimia beracun yang ditemukan dalam pestisida dan pupuk akan meresap ke dalam tanah. Zat-zat ini berpotensi merusak jaringan dan integritas struktural tanah.

Jika kejadian seperti ini terus berlanjut, tanah menjadi tidak dapat digunakan untuk pertanian dan kegiatan pertanian karena akan tercemar dan tidak subur.

4. Kebakaran Hutan

Selain limbah, aktivitas manusia seperti kebakaran hutan yang menjadi salah satu penyebab pencemaran tanah juga dapat mengakibatkannya. Setelah hutan terbakar, akan sulit bagi tanaman untuk muncul kembali.

Senyawa-senyawa penting yang terdapat di dalam tanah telah musnah akibat kebakaran, yang mengakibatkan pencemaran tanah akibat kebakaran hutan.

5. Bencana Alam

Bencana alam merupakan salah satu jenis kekuatan alam yang dapat mencemari tanah. Tentu saja, bencana lingkungan dapat mencemari tanah, terutama saat terjadi banjir.

Karena mereka terbawa oleh arus air selama banjir, lapisan nutrisi tanah dapat secara bertahap menghilang. Tanah menjadi terkontaminasi sebagai akibat dari hilangnya nutrisi.

Letusan gunung berapi dapat menyebabkan pencemaran tanah selain banjir. Pasir, abu vulkanik, dan zat berbahaya lainnya yang dikeluarkan oleh gunung berapi dapat menyebabkan tanah menjadi kering.

Abu vulkanik dan zat berbahaya lainnya dapat merusak tanah, tetapi jika keadaan kembali normal, tanah yang tertutup secara bertahap akan menjadi lebih subur dan gembur.

Dampak Pencemaran Tanah

Mengetahui dan memahami akar penyebab pencemaran tanah diperlukan sebelum kita dapat memahami dampak pencemaran tanah. Dampak pencemaran tanah antara lain sebagai berikut:

1. Dampak Terhadap Kesehatan

Dampak Terhadap Kesehatan
Kesehatan manusia dapat dipengaruhi oleh polusi tanah. Salah satu dampak yang paling berbahaya adalah dampak terhadap kesehatan.

Menghirup gas adalah salah satu dari banyak masalah kesehatan yang disebabkan oleh polusi tanah.

Gas ini naik perlahan-lahan dari dalam tanah atau terhirup akibat berbagai hal yang ditimbulkan oleh manusia dalam berbagai aktivitasnya.

Berbagai penyakit, termasuk sakit kepala, mual, ruam kulit ringan, iritasi mata, dan masalah pernapasan, dapat disebabkan oleh polusi tanah.

Obstruksi neuromuskular, kerusakan ginjal, kerusakan hati, dan kanker adalah penyakit signifikan tambahan yang dapat disebabkan oleh polusi tanah.

Berikut adalah penyakit jangka pendek yang biasa di sebabkan dari pencemaran tanah:

  1. Kelelahan
  2. Sakit Kepala
  3. Muntah dan Mual
  4. Sakit pada Dada
  5. Ruam pada kulit
  6. Iritasi pada mata
  7. Permasalahan pada pernapasan terutama paru-paru.

Selain bisa menyebabkan penyakit jangka pendek, pencemaran tanah juga bisa menciptakan penyakit jangka panjang pada tubuh, lho.

Hal ini bisa terjadi karena inhalasi yang ada pada partikulat tanah, serta juga kontaminasi makanan. Berikut adalah beberapa penyakit jangka panjang yang biasa disebabkan pencemaran tanah:

1. Kanker

Leukemia adalah salah satu dari banyak jenis kanker dan paling berbahaya. Hal ini disebabkan oleh kontak fisik antara tubuh dan tanah yang terkontaminasi, yang telah tercemar oleh berbagai bahan kimia berbahaya termasuk bensin dan bensin.

2. Kerusakan Sistem Saraf

Selain itu, sistem saraf tubuh kita mungkin terganggu oleh polusi tanah. Hal ini disebabkan oleh adanya unsur berbahaya seperti timbal (Pb) yang meresap ke dalam tanah.

Karena anak-anak muda yang masih menikmati bermain di lapangan dapat dirugikan oleh paparan timbal ini, itu harus diperhitungkan.

3. Penyumbatan Neuromuscular

Penyumbatan Neuromuscular
Obstruksi neuromuskular juga bisa mati akibat kontaminasi tanah. Pusat sistem saraf kita akan mengalami depresi jika kita mengalami blokade.

4. Kerusakan Ginjal

Tanah yang telah tercemar akan memiliki kadar merukuri yang cukup tinggi. Dan merkuri ini pun bahan kimia yang berbahaya dan berpotensi membahayakan ginjal.

5. Kerusakan Hati

Serupa dengan bagaimana merkuri dapat membahayakan ginjal, merkuri juga dapat membahayakan hati karena ada di permukaan dan di bawah permukaan tanah.

2. Dampak terhadap Ekosistem

Komposisi kimia tanah paling mudah diubah dari semua unsur bumi. Sebenarnya, ini bukan sekadar komposisi kimia, seperti struktur tanah juga cukup rentan terhadap perubahan.

Semua sistem metabolisme spesies yang hidup dan yang tinggal di tanah pasti akan berubah sebagai sistem perubahan struktur dan kandungan tanah.

Organisme tanah yang berkurang akan berdampak pada ekologi, yang pada akhirnya akan mengganggu siklus rantai makanan.

3. Menurunkan Kesuburan Tanah

Hilang atau tidaknya biota atau mikroflora tanah merupakan akibat selanjutnya yang ditimbulkan oleh pencemaran tanah.

Tak perlu dikatakan lagi bahwa hilangnya biota ini berdampak negatif pada kesuburan dan kerapuhan tanah.

Solusi Pencemaran Tanah

Solusi Pencemaran Tanah
Berikut adalah cara mengatasi pencemaran tanah:

1. Menghindari Aktivitas Pertanian Berlebihan

Praktek bertani tersebar luas dan praktis, tetapi tidak berlebihan. Bencana alam akan dipengaruhi oleh penanaman dan pemindahan rumput yang berlebihan dari bumi, yang akan mengakibatkan erosi tanah dan banjir.

Selain itu, kita harus mengurangi pestisida kimia beracun dan pupuk yang sering digunakan untuk mengusir hama.

Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa kedua senyawa ini adalah salah satu penyebab utama pencemaran tanah.

2. Mengurangi “Waste Footprint” Terhadap Manusia

Apakah kamu memahami istilah “Waste Footprint”? Jejak sampah ini terdiri dari sampah yang sulit terurai yang kami hasilkan.

Oleh karena itu, penting bagi masyarakat untuk mencoba memanfaatkan lebih sedikit sampah anorganik, seperti plastik, dan bahan-bahan yang membutuhkan waktu lama untuk terurai.

Untuk mengurangi jumlah keseluruhan tanah yang terpapar bahan kimia berbahaya, ini harus dilakukan.

Bagaimana limbah jejak kaki dapat dikurangi? Tindakan Reuse, Reduce, dan Recycle (3R) adalah sesuatu yang harus kita mulai lakukan.

3. Pencucian Tanah

Pencucian Tanah
Berbagai macam pencemar di dalam tanah dapat dihilangkan dengan mencuci tanah. cara memisahkan tanah yang tercemar dari tanah yang tidak tercemar sebelum dicuci dengan air bersih.

Manusia dapat berkontribusi pada lingkungan yang lebih bersih dan sehat dengan menggunakan metode pencucian tanah tanpa harus menggali tanah.

4. Bioremediasi

Selain itu, mikroorganisme yang dapat menyuburkan tanah termasuk dalam metode dan solusi yang digunakan untuk memerangi kontaminasi tanah.

Bakteri ini memiliki dampak yang signifikan dalam menurunkan berbagai jenis polutan dan dapat mengembalikan kesuburan tanah sebelumnya.

Tantangan dengan teknik bioremediasi ini adalah bahwa tanah harus berada pada suhu yang tepat dan memiliki tingkat nutrisi dan oksigen yang cukup.

5. Kurangi Barang Kemasan

Mengurangi pembelian makanan kemasan juga dapat membantu mengurangi kontaminasi tanah.

Sejumlah besar sampah anorganik yang dihasilkan oleh barang-barang kemasan akan berakhir di tempat pembuangan sampah dan mencemari tanah.

Kita semua menyadari betapa berbahayanya sampah anorganik dan betapa sulitnya untuk terurai.

6. Berhenti Membuang Sampah di Tanah

Kita perlu membiasakan diri untuk tidak meninggalkan sampah di tanah jika kita ingin menghasilkan tanah yang sehat dan tidak tercemar. Pilah sampah menurut jenisnya dan buang pada tempatnya.

7. Berkebun Organik

Selanjutnya, mulailah berkebun organik dan biasakan makan makanan yang belum terkontaminasi unsur berbahaya seperti pestisida. Dengan melakukan ini, kita dapat memastikan kesehatan tubuh dan tanah kita.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan dalam seputar mengenal pencemaran tanah:

Apa Saja Contoh Pencemaran Tanah?

Berikut adalah contoh dari pencemaran tanah:

  1. Bencana Alam
  2. Kebakaran Hutan
  3. Limbah Anorganik
  4. Limbah Organik
  5. Limbah Industri
  6. Limbah Rumah Tangga
  7. Limbah Pertambangan
  8. Limbah Pertanian.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi dalam mengenal pencemaran tanah, yang perlu kamu ketahui agar juga dapat tahu cara untuk mengatasinya.

Dan dapat disimpulkan, jika pencemaran tanah merupakan sebuah keadaan dimana bahan kimia buatan masuk ke dalam tanah, yang kemudian akan menjadi racun.

/* */