Mengenal Penyebab Diare, Ini Cara Mengatasinya

InfoKekinian.com – Setelah membahas penyakit wasir, rasanya tak akan lengkap jika kami tidak mengajak kamu untuk mengenal penyebab diare yang merupakan gangguan pencernaan yang paling umum terjadi.

Kamu pasti pernah sekali atau dua kali mengalami diare. Penyebab paling umum dari penyakit ini adalah infeksi bakteri dan virus, sedangkan keracunan makanan sering menjadi penyebabnya.

Apa Itu Diare
Orang dewasa sering buang air besar satu sampai dua kali per hari. Penyakit ini, bagaimanapun, dapat menyebabkan buang air besar terjadi lebih sering dari tiga kali setiap hari.

Ketika penyakit ini menyerang, akan terjadi perubahan frekuensi dan konsistensi feses yang menjadi lebih cair.

Kita tidak boleh menganggap enteng penyakit ini ketika kita terkena dampaknya. Karena diare dapat menyebabkan masalah yang memperburuk masalah medis kita meskipun itu bukan penyakit yang fatal.

Apa Itu Diare?

Kotoran yang encer atau berair lebih sering keluar dari biasanya ketika seseorang mengalami diare.

Diare sering terjadi sendiri atau dalam kombinasi dengan gejala lain seperti mual, muntah, sakit perut, atau penurunan berat badan.

Mengkonsumsi makanan atau minuman yang tidak bersih dan terkontaminasi mikroorganisme biasanya merupakan penyebab diare.

Biasanya, diare lebih sering dan tidak berlangsung lebih dari beberapa hari.

Ketika diare berlangsung selama beberapa hari hingga minggu atau lebih, biasanya menunjukkan adanya masalah besar lainnya.

Misalnya, penyakit celiac, infeksi berulang, sindrom iritasi usus (IBS), dan mungkin penyakit radang usus. Obat yang dijual bebas dapat digunakan untuk mengobati diare umum.

Namun, dalam keadaan yang jarang terjadi, diare dapat bertahan selama berminggu-minggu dan memerlukan perawatan khusus dari dokter yang merawat.

Situasi Diare di Indonesia

Di negara-negara miskin seperti Indonesia, diare masih menjadi masalah kesehatan yang serius.

Hal ini disebabkan oleh tingginya angka kematian dan kesakitan, dimana proporsi orang sakit dan sehat dalam suatu populasi.

Prevalensi diare berdasarkan diagnosis tenaga kesehatan sebesar 6,8% menurut Riskesdas 2018. Berdasarkan diagnosis atau gejala profesional kesehatan yang dialami oleh 8% orang.

Menurut penilaian profesional kesehatan, bayi baru lahir dan anak di bawah usia satu tahun memiliki tingkat diare tertinggi (masing-masing 11,5 persen dan 9 persen).

Di Indonesia, penduduk lanjut usia di atas 75 tahun memiliki angka prevalensi yang tinggi sebesar 7,2%.

Informasi ini diambil dari Profil Kesehatan Indonesia 2019 yang diterbitkan oleh Kementerian Kesehatan Republik Indonesia.

Penyebab Diare

Mengenal Penyebab Diare
Untuk mengenal penyebab diare, berikut adalah beberapa hal yang bisa memicu diare:

  1. Kontaminasi makanan atau air dengan bakteri
  2. Virus seperti rotavirus, norovirus, atau virus flu. Penyebab paling umum dari diare parah pada anak-anak adalah rotavirus.
  3. Organisme mikroskopis yang disebut parasit yang dapat dideteksi dalam makanan atau air yang tercemar
  4. Sensitivitas atau intoleransi makanan, seperti fruktosa dan laktosa
  5. Alergi makanan
  6. Beberapa efek samping obat termasuk antibiotik, perawatan kanker, dan antasida yang mengandung magnesium
  7. Penyakit seperti penyakit Crohn yang mempengaruhi lambung, usus kecil, atau usus besar.
  8. Masalah fungsional usus besar, termasuk sindrom iritasi usus besar
  9. Penyakit gluten, penyakit yang membuat tubuh menolak protein gluten
  10. Karena beberapa operasi dapat menyebabkan seberapa cepat makanan bergerak melalui saluran pencernaan, beberapa orang dapat mengalami diare setelah operasi perut.

Jenis-Jenis Diare

Berikut adalah beberapa jenis diare berdasarkan durasinya:

1. Diare Akut

Diare akut ditandai dengan diare yang tiba-tiba dan berlangsung selama tiga sampai tujuh hari. Diare jangka pendek biasanya disebabkan oleh infeksi bakteri atau virus pada saluran pencernaan.

Kuman menyebar melalui makanan dan minuman yang tercemar. Dua kategori tambahan untuk diare akut adalah sebagai berikut:

Infeksi rotavirus atau norovirus biasanya menyebabkan diare berair akut, yang ditandai dengan tinja berair yang berlanjut selama beberapa hari

Disentri, sering dikenal sebagai diare berdarah akut, ditandai dengan tinja berdarah dan lengket. Infeksi bakteri E. histolytica atau S. bacillus adalah akar penyebabnya.

2. Diare Kronis

Mengenal Penyebab Diare Kronis
Diare yang berlangsung selama empat minggu atau lebih disebut diare kronis dan tanda-tandanya sudah ada sejak lama dan muncul secara bertahap.

Penyakit yang kurang umum ini biasanya disebabkan oleh infeksi kronis, alergi, obat-obatan, atau kondisi medis.

Irritable bowel syndrome (IBS), penyakit Crohn, dan kolitis ulserativa adalah beberapa kondisi pencernaan yang mungkin menyebabkan tinja terus-menerus longgar.

3. Diare Persisten

Limbah air dari diare persisten berlangsung lebih dari dua minggu tetapi tidak lebih dari empat minggu.

Buang air besar berlangsung lebih lama dari diare akut tetapi lebih sedikit waktu dari diare kronis.

Ada dua kategori untuk diare jenis ini, yaitu:

  1. Ketika makanan di usus tidak dapat dicerna secara efektif, diare osmotik berkembang, menyebabkan cairan ekstra terbuang bersama tinja
  2. Diare sekretorik yang berkembang sebagai akibat gangguan pada kemampuan usus besar atau kecil untuk menyerap elektrolit.

Tanda dan Gejala Diare

Frekuensi pada BAB normal berbeda tiap orangnya, tergantung dengan banyak faktor. Pola buang air besar yang teratur merupakan salah satu tanda sistem pencernaan yang sehat.

Artinya, tidak ada yang berubah secara drastis atau tiba-tiba. Ketika buang air besar seseorang menjadi lebih sering dari biasanya, dikatakan bahwa mereka mengalami diare.

Kamu mungkin juga mengalami gejala diare bersama dengan tinja yang encer, seperti:

  1. Kotoran lembek dan cair
  2. Sejumlah besar kotoran dikeluarkan
  3. kram dan ketidaknyamanan di perut
  4. Muntah dan mual
  5. Sakit kepala
  6. Penurunan nafsu makan
  7. Dehidrasi
  8. Demam
  9. Feses berdarah.

Mungkin ada gejala dan indikator lain yang tidak tercakup di atas. Konsultasikan dengan dokter kamu jika ada gejala yang membuat kamu khawatir.

Faktor-Faktor Risiko Diare

Berikut adalah beberapa faktor yang dapat meningkatkan kemungkinan kamu mengalami buang air besar:

  1. Jarang mencuci tangan setelah menggunakan toilet
  2. Persiapan dan penyimpanan makanan yang tidak tepat atau bersih
  3. Jarang membersihkan toilet dan dapur
  4. Sumber air yang terkontaminasi
  5. Memakan sisa makanan yang sudah kadaluarsa.

Diagnosis Diare

Diagnosis Diare
Untuk menentukan penyebab diare, dokter akan melakukan sejumlah pemeriksaan fisik dan meninjau riwayat kesehatan kamu. Dokter biasanya akan menanyakan tentang banyak topik, seperti:

  1. Tanda-tanda yang kamu rasakan
  2. Seberapa sering kamu buang air besar
  3. Makanan sebelum mengalami buang buang air
  4. Obat yang sedang di konsumsi
  5. Gejala selain sakit perut yang mungkin ada atau tidak ada.

Dokter terkadang meminta kamu menjalani prosedur diagnostik lebih lanjut. Berikut beberapa pemeriksaan lain yang akan dilakukan:

1. Tes Darah

Hasil tes darah dapat mengungkapkan penyimpangan dalam jumlah sel darah, mineral tertentu, dan faktor lainnya.

Ini akan membantu dokter dalam mengidentifikasi penyebab diare kamu dan masalah kesehatan potensial lainnya.

2. Tes Feses

Untuk mengetahui apakah ada bakteri atau parasit penyebab diare, dilakukan pemeriksaan feses.

Kotoran kamu akan diambil sampelnya oleh dokter, yang kemudian akan mengirimkannya ke laboratorium untuk analisis tambahan.

3. Sigmoidoskopi Fleksibel atau Kolonoskopi

Selain itu, dokter sering melakukan sigmoidoskopi dan kolonoskopi untuk memastikan diagnosis diare.

Sebuah tabung fleksibel kecil yang ditempatkan ke dalam rektum digunakan untuk tes ini. Kamera yang terpasang di dalam tabung ini menangkap gambar usus besar kamu.

Obat dan Pengobatan Diare

Obat dan Pengobatan Diare
Sebenarnya, pengobatan rumahan untuk diare cukup efektif dalam mengembalikan cairan tubuh yang hilang akibat sering buang air besar adalah salah satu tujuan pengobatan.

Untuk mencegah dehidrasi saat diare, kamu harus banyak mengonsumsi air putih dan kamu juga bisa mengonsumsi larutan elektrolit atau oralit yang bisa kamu dapatkan di apotek.

Umumnya cairan ini digunakan sebagai pengobatan darurat untuk masalah pencernaan. Cairan ini juga bisa memberikan asupan glukosa, mineral dan garam yang telah hilang selama tubuh mengalami dehidrasi.

Cairan rehidrasi ini juga aman jika diberikan untuk anak-anak maupun orang tua. Hanya saja, para orang tua harus tetap mengawasi anak-anaknya yang terkena diare atau mencret.

Segera berikan pertolongan perlama dengan meminumkan oralit dan awasi setiap keluhan yang di alaminya.

Selain itu juga, terdapat obat yang bisa membantu mengurangi frekuensi BAB seperti loperamide dan attapulgite.

Loperamide ini merukan obat yang bisa memperlambat ataupun menghambat pergerakan pada sistem pencernaan.

Obat ini juga bisa memberikan cairan yang lebih banyak agar bisa diserap oleh tubuh yang kemudian membuat feses menjadi padat kembali.

Obat ini biasanya diminum setelah buang air besar. Sedangkan attapulgite bekerja untuk menyerap sejumlah besar racun atau bakteri yang ada pada sistem pencernaan.

Obat ini bisa membuat fesef menjadu padat serta mengurasi kram pada perut, yang diminum setelah makan.

Diare sekretorik yang berkembang sebagai akibat gangguan pada kemampuan usus besar atau kecil untuk menyerap elektrolit.

Komplikasi diare

Dengan perawatan yang tepat, diare bisa cepat diobati. Namun, kondisi usus ini berpotensi menyebabkan komplikasi serius jika tidak ditangani. Komplikasinya adalah sebagai berikut:

1. Malnutrisi Akibat Diare

Diare terus menerus dapat menyebabkan malnutrisi. Tubuh bisa kehilangan terlalu banyak vitamin, mineral, protein, dan lemak jika mengeluarkan terlalu banyak air selama lebih dari sebulan.

Selain itu, diare persisten dapat menyebabkan penurunan berat badan yang tidak sehat. Hal ini terjadi akibat tubuh tidak menyerap cukup kalori dan karbohidrat dari makanan yang Anda makan.

2. Kehilangan Darah dan Peradangan

Kehilangan Darah dan Peradangan
Mencret yang konstan dapat menyebabkan iritasi pada usus besar atau rektum. Biasanya, iritasi bermanifestasi sebagai luka yang melemahkan jaringan usus.

Selain itu, iritasi dapat menyebabkan pendarahan usus dan tinja bocor.

3. Dehidrasi

Dehidrasi dapat disebabkan oleh buang-buang air karena kamu kehilangan banyak cairan tubuh.

Meningkatkan asupan cairan, baik melalui air putih, oralit, atau makanan berkuah, akan dengan cepat menyembuhkan dehidrasi ringan.

Di sisi lain, diare persisten dapat menyebabkan dehidrasi yang sangat berbahaya. Kelelahan, pusing, penurunan tekanan darah, dan penurunan volume dan warna urin adalah semua gejala penyakit ini.

Karena kehilangan cairan yang berlebihan, ada juga kemungkinan efek samping utama termasuk kerusakan ginjal, kejang, asidosis metabolik, dan syok hipovolemik.

Syok hipovolemik dapat menyebabkan kematian atau kehilangan kesadaran (pingsan).

4. Septikemia

Septikemia terjadi ketika seseorang menjadi keracunan akibat bakteri memasuki sirkulasi mereka.

Satu-satunya orang yang biasanya mengalami konsekuensi yang tidak biasa ini adalah mereka yang mengalami diare parah yang disebabkan oleh infeksi bakteri Clostridium difficile.

Usus besar diserang oleh C. difficile, yang juga mengobarkan dinding usus. Karena bekuan darah yang disebabkan oleh peradangan, oksigen tidak dapat mencapai organ target.

Oleh karena itu, organ dapat mengalami malfungsi.

Pengobatan Diare di Rumah

Berikut adalah beberapa cara yang bisa kamu lakukan untuk membantu penyembuhan diare:

1. Hindari Makanan Penyebab Diare

Hindari makanan dan minuman yang dapat menyebabkan diare saat buang air besar karena dapat memperburuk keadaan kamu.

Makanan dan minuman berikut ini sebaiknya dihindari agar diare tidak semakin parah:

  1. Makanan dan minuman yang diproduksi dengan susu
  2. Makanan yang kaya akan lemak, minyak, dan rempah-rempah
  3. Minuman dengan kafein, Seperti kopi dan teh.

2. Makan Sehat dengan Diet BRAT untuk Diare

Makan Sehat dengan Diet BRAT untuk Diare
Tubuh kamu membutuhkan nutrisi dari makanan selama proses penyembuhan. Pilih makanan yang bergizi dan mudah dicerna sebagai hasilnya.

Kamu bisa menggunakan diet BRAT (Bananas, Rice, Applesauce, Toast) untuk mempermudah prosesnya.

Makanan rendah serat, cenderung hambar, dan mudah dicerna seperti nasi, saus apel, pisang, dan roti adalah ciri khas pola makan BRAT.

Saat sistem pencernaan sedang bermasalah, makanan ini bermanfaat untuk dikonsumsi.

3. Istirahat yang Cukup

Kamu harus mencoba untuk mendapatkan istirahat sebanyak yang kamu bisa ketika mengalami diare. Pasien dengan penyakit ini sangat didesak untuk menghentikan sementara aktivitas mereka.

Ini berguna untuk mengisi kembali energi yang hilang karena bolak-balik BAB.

Cara Mencegah Diare

Siapa pun bisa terkena diare, terutama jika mereka tidak merawat diri mereka sendiri. Seperti yang dinyatakan sebelumnya, makan makanan yang terkontaminasi adalah penyebab utama diare.

Dengan selalu mencuci tangan sebelum dan sesudah memegang makanan, kamu dapat menghindari diare. Terutama jika kamu memasak dengan daging mentah, ini sangat penting.

Untuk menghindari penyakit bakteri seperti Salmonella, pastikan makanan yang kamu makan telah dimasak dengan matang. Untuk menghindari dehidrasi, batasi asupan alkohol dan minuman berkafein

Setelah menggunakan toilet, mengganti popok, bersin, batuk, dan membersihkan hidung, kamu juga harus mencuci tangan.

Ikuti prosedur pembersihan tangan yang direkomendasikan dan cuci tangan kamu selama 20 detik dengan sabun dan air.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Diare Disebabkan Karena Apa?

Umumnya diare terjadi karena mengonsumsi minuman ataupun makanan yang telah terkontaminasi oleh virus, bakteri, maupun parasit.

Diare Obat nya Apa?

Mengutp dari sebuah studi, oralit merupakan minuman yang sering dianjurkan dalam mengatasi diare.

Buah Apa yang Bisa Mengobati Mencret?

Berikut adalah beberapa buah yang baik untuk mengatasi mencret atau diare:

  1. Buah pisang
  2. Apel
  3. Kelapa
  4. Semangka
  5. Nanas.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi untuk mengenal penyebab diare, lengkap dengan gejala serta cara mengatasi atau pengobatannya.

Dan bisa disimpulkan jika, diare ini merupakan gangguan pada sistem pencernaan yang disebabkan adanya bakteri.

Perubahan pola makan selama beberapa hari sebelumnya juga dapat menyebabkan diare akut selain faktor risiko yang disebutkan di atas.

Ini berarti mengonsumsi lebih banyak permen karet, kopi, teh, minuman bersoda, serta makanan dan minuman lain yang mengandung gula yang sulit diserap.

Selain itu, para wisatawan atau pelancong lebih umum mengalami diare. Hal ini biasanya berkembang ketika orang tersebut mengunjungi negara di mana infeksi E. coli biasa terjadi.

Saat bepergian, mereka mungkin makan makanan yang terinfeksi atau makanan mentah yang tidak bersih. Sehingga terjadilah diare karena adanya infeksi virus atau bakteri.

Dan yang terpenting, segera konsultasikan dengan dokter jika kamu merasakan gejala seperti yang telah dijelaskan di atas agar kamu mendapatkan perawatan segera dan tepat.

/* */