Fungsi Organ Sistem Pencernaan Manusia

InfoKekinian.com – Setelah membahas sistem pernapasan manusia, ini saatnya kami akan mengejak kamu untuk mengenal fungsi organ sistem pencernaan pada manusia, lengkap dengan gangguan atau penyakit yang bisa terjadi.

Makanan akan menempuh perjalanan panjang di dalam tubuh kita sebagai makhluk hidup untuk meningkatkan asupan energi dan menopang kehidupan.

Apa Itu Sistem PencernaanSistem pencernaan membawa makanan dari mulut ke anus dalam perjalanannya.

Manfaat makanan akan kita rasakan di tengah perjalanan ketika nutrisi dan energi didistribusikan ke seluruh tubuh.

Sistem pencernaan manusia berfungsi dengan bantuan enzim dan organ pencernaan.

Nutrisi dari makanan akan dicerna dan disebarkan ke seluruh tubuh melalui aliran darah setelah melewati sistem pencernaan.

Sisa “kandungan” makanan yang telah diserap juga harus dikeluarkan dari tubuh sebagai feses.

Apa Itu Sistem Pencernaan?

Sistem pencernaan terdiri dari saluran pencernaan, kadang-kadang dikenal sebagai saluran GI atau pankreas oleh spesialis, serta kantong empedu dan pankreas.

Dari mulut ke anus, saluran pencernaan terdiri dari sejumlah organ berongga yang dihubungkan oleh tabung panjang yang dipilin.

Mulut, kerongkongan, lambung, usus halus, dan usus besar merupakan organ saluran pencernaan berongga yang terhubung dengan anus.

Jika sistem pencernaan, yang meliputi hati, pankreas, dan kantong empedu, adalah organ padat.

Ada tiga bagian di usus kecil, yaitu duodenum adalah komponen pertama, jejunum terletak di tengah, dan ileum terletak di ujung.

Apendiks, sekum, usus besar, dan rektum adalah semua komponen dari usus besar. Apendiks adalah kantong berbentuk jari yang terhubung dengan sekum.

Usus besar, atau yang sering dikenal sebagai sekum, adalah segmen pertama dari saluran pencernaan. Rektum, sementara itu, adalah ujung usus besar.

Flora khas bakteri, atau mikrobioma, ada di saluran pencernaan kita dan membantu pencernaan. Situs eksternal dan sebagian dari sistem peredaran darah NIH kami juga membantu.

Mereka berkolaborasi dengan organ pencernaan kita, hormon, neuron, darah, mikroba, dan sistem tubuh lainnya untuk memecah makanan dan cairan yang kita konsumsi setiap hari.

Urutan Organ Pencernaan Manusia

Berikut adalah urutan dari organ pencernaan manusia:

1. Mulut

Organ pertama yang harus kita semua kenal adalah organ mulut, yang merupakan awal dari saluran pencernaan.

Sebenarnya, pencernaan dimulai bahkan sebelum kita benar-benar menggigit makanan.

Kelenjar ludah dirangsang ketika kita melihat atau mencium roti atau nasi dengan lauk yang menggugah selera.

Kita mengunyah makanan menjadi potongan-potongan yang lebih kecil dan lebih mudah dicerna ketika kita pertama kali mulai makan.

Air liur membantu makanan terurai menjadi bentuk yang lebih sederhana yang dapat diserap dan digunakan oleh tubuh. Lidah kita memaksa makanan masuk ke kerongkongan saat kita menelan.

2. Kerongkongan

Di tenggorokan, dekat dengan trakea atau tenggorokan, adalah tempat kerongkongan berada. Saat kita menelan, makanan bergerak dari mulut ke kerongkongan.

Pada saat itu, lipatan kecil di atas tenggorokan yang dikenal sebagai epiglotis akan terlipat, mencegah makanan masuk secara tidak sengaja ke trakea, yang merupakan saluran pernapasan. Jika itu terjadi, kita akan mati lemas.

Makanan dipindahkan dari mulut kita ke perut kita melalui kejang otot esofagus yang disebut peristaltik.

Sfingter esofagus, otot berbentuk cincin di bagian bawah kerongkongan, bagaimanapun, harus mengendur agar makanan bisa lewat.

Saat otot mengencang, isi perut tidak bisa kembali ke kerongkongan. kamu bisa merasakan refluks asam atau mulas jika sfingter esofagus tidak menutup dengan benar dan makanan kembali naik ke kerongkongan.

3. Lambung

Ketika makanan digabungkan dengan enzim pada organ  lambung, perut yang berongga bertindak sebagai “wadah” untuk menampungnya.

Enzim-enzim ini membantu makanan terus terurai menjadi bentuk yang semakin tersedia bagi tubuh.

Asam kuat dan enzim disekresikan oleh sel-sel yang melapisi bagian dalam perut kita untuk mencapai hal ini.

4. Pankreas

Enzim pencernaan adalah enzim yang memecah protein, lipid, dan karbohidrat dan disekresikan oleh pankreas ke dalam duodenum.

Selain itu, organ pankreas ini memproduksi insulin dan melepaskannya ke dalam sirkulasi. Sebagai informasi, hormon utama tubuh kita untuk memetabolisme gula adalah insulin.

5. Kantung Empedu

Kantung EmpeduEmpedu yang diproduksi oleh hati dipekatkan dan disimpan di organ kandung empedu sebelum dilepaskan ke duodenum usus kecil, di mana ia membantu penyerapan dan pencernaan lemak.

6. Usus Halus

Duodenum, jejunum, dan ileum adalah tiga segmen usus kecil. Usus halus adalah tabung otot sepanjang 22 kaki yang mencerna makanan menggunakan empedu dari hati dan enzim pankreas.

Selain itu, organ ini bergerak secara peristaltik untuk membantu makanan bergerak melewatinya dan bergabung dengan cairan pankreas dan hati yang membantu pencernaan.

Duodenum di usus kecil bertugas mencerna kelesuan pencernaan yang terus-menerus. Sementara itu, nutrisi diserap ke dalam aliran darah melalui jejunum bawah dan ileum.

Makanan yang telah dipecah di usus kecil mulai cair dan akhirnya menjadi semi padat. Hal ini disebabkan adanya pergeseran konsistensi yang dipengaruhi oleh air, empedu, enzim, dan lendir.

Setelah nutrisi telah diserap dan sisa makanan telah melewati usus kecil, makanan dikirim ke usus besar.

7. Usus Besar

Usus besar akan bertugas membuang makanan hingga kita bisa mengosongkan perut dengan nyaman.

Usus kecil bergabung dengan rektum oleh organ berotot ini, yang panjangnya 6 kaki dan berbentuk tabung.

Sekum, kolon asendens, kolon transversum, kolon desendens, dan kolon sigmoid adalah semua bagian dari usus besar yang terhubung ke rektum.

Dengan bantuan gerak peristaltik, sisa makanan atau feses yang tersisa setelah pencernaan berjalan melalui usus besar, pertama dalam bentuk cair dan terakhir dalam bentuk padat.

Air akan bocor dari usus besar setelah feses melewatinya, dan feses kemudian ditahan di kolon sigmoid sampai gerakan memindahkannya ke rektum dalam satu atau dua hari.

Kotoran biasanya transit melalui usus besar dalam 36 jam. Ada banyak bakteri dan sisa makanan di tanah.

Bakteri baik akan melakukan beberapa tugas yang bermanfaat, seperti mengolah sisa makanan dan produk limbah, menghasilkan vitamin yang berbeda, dan melindungi kita dari bakteri patogen.

Ketika usus besar dipenuhi dengan limbah, itu akan memaksa isinya ke dalam rektum, memaksa kita untuk memulai proses eliminasi, yang juga dikenal sebagai buang air besar.

8. Rektum

Rektum
Rektum, yang menghubungkan usus besar ke anus, adalah ruang lurus 8 inci.

Organ rektum bertanggung jawab untuk mengumpulkan feses dari usus besar, mengingatkan kita akan adanya feses, dan menjaga feses sampai “evakuasi” terjadi.

Sensor akan memberikan sinyal ke otak kita, yang pada akhirnya menentukan apakah mungkin untuk mengeluarkan feses atau tidak, ketika sesuatu, seperti gas atau feses, mencapai rektum.

Sfingter akan berelaksasi dan rektum akan berkontraksi untuk mengeluarkan feses jika, menurut otak kita, dapat dikeluarkan secara instan.

Sfingter sebenarnya akan menyempit dan rektum akan mengembang untuk memberi ruang jika tinja tidak dapat dikeluarkan pada saat itu, untuk sementara menutupi ketidaknyamanan mulas.

9. Anus

Organ anus adalah komponen terakhir dari sistem pencernaan. Otot-otot dasar panggul dan dua sfingter anal membentuk saluran sepanjang 2 inci yang dikenal sebagai anus (internal dan eksternal).

Isi rektal dapat dideteksi oleh lapisan atas anus. Kita dapat menentukan apakah isinya padat, cair, atau hanya gas berkat ini.

Otot sfingter yang mengelilingi dan mengontrol kotoran dapat ditemukan di anus. Otot-otot dasar panggul membentuk sudut antara rektum dan anus.

Untuk menghentikan kotoran agar tidak bocor saat seharusnya tidak, gunakan sudut ini.

Ketika feses tidak masuk ke rektum, sfingter internal selalu kencang. Akibatnya, kita tidak akan bisa buang air kecil secara tidak sadar seperti saat kita tertidur lelap.

Kami mengandalkan sfingter eksternal untuk menampung tinja sampai mencapai toilet ketika kami memiliki keinginan untuk menggunakan kamar kecil.

Dia kemudian melepasnya untuk mengeluarkan kotorannya.

Peran dan Fungsi Organ Sistem Pencernaan

Peran dan Fungsi Organ Sistem Pencernaan
Untuk tetap sehat dan berfungsi dengan baik, tubuh kita membutuhkan nutrisi dari makanan dan minuman. Pentingnya sistem pencernaan karena ini.

Komponen nutrisinya saja, seperti protein, lemak, vitamin, karbohidrat, mineral, dan air.

Nutrisi dapat dipecah menjadi potongan-potongan yang cukup kecil untuk diserap tubuh kita dan digunakan sebagai energi untuk pertumbuhan dan perbaikan sel berkat sistem pencernaan.

Berikut adalah penjelasannya:

  1. Asam amino terbentuk melalui pemecahan protein
  2. Asam lemak dan gliserol terbentuk ketika lemak dipecah
  3. Gula terbentuk melalui pemecahan karbohidrat.

Setiap organ sistem pencernaan berkontribusi pada pergerakan makanan dan cairan melalui saluran pencernaan.

Selain itu, mereka menghancurkan makanan dan cairan menjadi partikel yang lebih kecil dan lebih kecil.

Tubuh kita kemudian dapat menyerap dan mendistribusikan nutrisi ke berbagai bagian tubuh kita setelah itu.

Hormon dan saraf membantu mengatur proses pencernaan sampai usus besar menyerap air dan sisa makanan menjadi kotoran.

Apa yang Terjadi Pada Makanan yang Dicerna?

Usus kecil adalah tempat sebagian besar nutrisi dalam makanan kita diserap. Sistem peredaran darah akan mentransfernya ke daerah tubuh lain untuk penyimpanan atau pemanfaatan sementara itu.

Nutrisi yang diserap dalam situasi itu dibantu oleh sel-sel khusus dalam melewati lapisan usus dan ke dalam sirkulasi.

Sehingga, darah akan mengantarkan mineral, vitamin, asam amino, gula, dan gliserol ke hati. Saat tubuh membutuhkannya, nutrisi akan langsung diantarkan setelah diolah.

Sistem getah bening adalah sistem arteri darah yang mengangkut getah bening dan sel darah putih ke seluruh tubuh untuk melawan penyakit dan menyerap vitamin dan asam lemak.

Selain itu, tubuh kita akan dapat membuat molekul untuk energi, pertumbuhan, dan perbaikan sel menggunakan asam amino, karbohidrat, asam lemak, dan gliserol.

Cara Tubuh Mengontrol Sistem Pencernaan

Hormon dan saraf kita bekerja sama untuk mengatur bagaimana kita mencerna makanan. Sinyal bergerak dari saluran GI ke otak kita dan kembali ke sistem pencernaan, berikut adalah penjelasannya:

Hormon

Hormon yang mengatur bagaimana fungsi organ sistem pencernaan kita diproduksi dan dilepaskan oleh sel-sel yang melapisi usus kecil dan lambung.

Hormon-hormon ini menginstruksikan tubuh untuk memproduksi cairan pencernaan pada waktu tertentu dan mengingatkan otak apakah kita lapar atau kenyang.

Selain itu, pankreas kita menghasilkan hormon penting untuk pencernaan.

Saraf

Kita memiliki saraf yang menghubungkan otak dan sumsum tulang belakang, yang membentuk sistem saraf pusat, ke sistem pencernaan dan mengatur sejumlah proses pencernaan.

Misalnya, otak mengirimkan sinyal ke kelenjar ludah untuk membuat mulut kita lembab sehingga kita siap menerima makanan ketika kita melihat atau mencium bau makanan.

Sistem saraf terpisah yang ditemukan di dinding saluran pencernaan dikenal sebagai sistem saraf enterik (ENS).

Saraf ENS kita memancarkan berbagai bahan kimia yang mempercepat atau memperlambat aliran makanan dan pembentukan cairan pencernaan saat makanan meregangkan dinding saluran pencernaan.

Untuk memindahkan makanan melalui usus kita, otot usus kita harus berkontraksi dan rileks sebagai respons terhadap sinyal yang dikirim oleh saraf.

Penyakit pada Sistem Pencernaan

Penyakit pada Sistem Pencernaan
Sistem pencernaan dapat dipengaruhi oleh penyakit, penyakit, dan gangguan akut dan kronis. Oleh karena itu, wajar jika kita sesekali mengalami penyakit seperti sembelit, diare, atau mulas.

Hubungi dokter kamu segera jika kamu sering mengalami masalah perut seperti ini. Ini bisa menjadi gejala dari kondisi yang lebih serius yang memerlukan evaluasi dan perawatan dari dokter.

Kondisi yang memiliki dampak jangka pendek atau sementara pada sistem pencernaan meliputi:

Sembelit

Gangguan sembelit biasanya terjadi ketika kita buang air besar lebih jarang dari biasanya. Kotoran kita sering kering dan keras saat kita sembelit, yang membuat gerakan usus sulit dan menyakitkan.

Diare

Ketika kita memiliki tinja encer atau berair, kita mengalami diare. Banyak faktor, termasuk bakteri, dapat menyebabkan diare, namun terkadang alasan pastinya tidak diketahui.

Wasir

Gangguan wasir bengkak, menggembungkan pembuluh darah yang berkembang baik di dalam maupun di luar rektum dan anus kita.

Mereka bisa membuat tidak nyaman, menyakitkan, dan bahkan dapat menyebabkan pendarahan dubur.

Flu Perut (Gastroenteritis)

Virus biasanya disalahkan untuk flu perut, penyakit lambung dan usus kecil bagian atas. Ini sering berlangsung sedikit lebih dari seminggu. Faktanya, flu perut mempengaruhi jutaan orang setiap tahun.

Bisul

Pada lapisan kerongkongan, lambung, atau usus kecil, bisul dapat terbentuk sebagai luka.

Infeksi bakteri Helicobacter pylori (H. pylori) dan penggunaan obat antiinflamasi yang berkepanjangan seperti ibuprofen adalah dua penyebab utama bisul.

Batu Empedu

Kandung empedu, organ kecil yang terletak di bawah hati kita, adalah tempat batu empedu, yang merupakan partikel kecil dari bahan padat, berasal dari sekresi pencernaan.

Cara Menjaga Kesehatan Pencernaan

Selalu mencari nasihat medis dari dokter jika kamu memiliki masalah medis dan untuk menjaga kesehatan dan mengontrol kondisi kamu, jangan lupa makan.

Pedoman umum untuk menjaga kesehatan sistem pencernaan adalah sebagai berikut:

  1. Sering minum air
  2. Konsumsi makanan berserat
  3. Mengkonsumsi makanan yang sehat
  4. Konsumsi makanan yang mengandung probiotik atau suplemen probiotik
  5. Perlambat dan kunyah makanan kamu dengan seksama
  6. Latihan dalam olahraga
  7. Hindari alkohol dan merokok
  8. Kelola stres.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Saja Enzim Pencernaan?

Berikut adalah beberapa enzim yang ada pada sistem pencernaan:

  1. Amilase
  2. Maltase
  3. Laktase
  4. Lipase
  5. Protease
  6. Sukrase.

Berapa Banyak Enzim?

Sistem pencernaan seperti lambung, usus halusm pankreas dapat memproduksi 9 jenis enzim. yang setiap enzim mempunyai tugasny masing-masing dalam membantu penyerapan nutrisi.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai fungsi organ sistem pencernaan manusia, lengkap dengan gangguan serta cara untuk menjaga organ pencernaan tetap terjaga dan sehat.

Dan bisa kita simpulkan, jika sistem pencernaan tubuh kita sudah memiliki fungsinya masing-masing.

Oleh karena itu, sistem pencernaan dapat berfungsi buruk jika ada bagian dari saluran pencernaan manusia yang terluka atau sakit.

Maka dari itu, menjaga gaya hidup sehat sangat penting jika kita ingin sistem pencernaan berfungsi dengan baik.

Makan makanan bergizi merupakan salah satu perilaku sehat yang dapat dilakukan untuk menjaga sistem pencernaan.

/* */