Penyebab Mata Merah dan Gatal: Pengertian, dan Cara Mengatasi


Infokekinian.com – Salah satu gangguan mata yang paling umum terjadi adalah gatal dan memerah. Sebab itu, yuk kenali penyebab mata merah dan gatal serta cara mengatasinya.

Secara alami, memiliki mata merah tentunya tidak nyaman dan mempengaruhi penampilan dan aktivitas. Dan bahkan yang lebih memprihatinkannya, jika itu adalah pertanda penyakit serius.

Penyebab Mata Merah
Oleh karena itu, kita harus menentukan apa penyebab mata merah dan gatal serta bagaimana cara menghentikannya.

Maka dari itu, simak artikel ini hingga selesai untuk mengetahui informasinya lebih lengkap dan jelas.

Penyebab Mata Merah?

Konjungtivitis, sering dikenal sebagai mata merah muda, adalah peradangan atau infeksi pada konjungtiva atau selaput yang membatasi bagian dalam kelopak mata dan menutupi bagian putih mata.

Infeksi bakteri atau virus, reaksi alergi, atau saluran air mata yang tertutup sebagian adalah penyebab umum mata merah, juga dikenal sebagai mata merah muda.

Konjungtivitis mengiritasi mata, tetapi jarang mengganggu penglihatan. Iritasi mata merah muda dapat dikurangi dengan pengobatan.

Identifikasi dini dan pengobatan mata merah dapat membantu menghindari penularan karena mungkin menular.

Apa Penyebab Mata Merah dan Gatal?

Salah satu organ tubuh manusia yang paling sensitif adalah mata. Mata lebih rentan terhadap banyak penyakit, termasuk mata merah, karena lebih sering terpapar udara luar dan hanya dilindungi oleh kelopak mata.

Mata merah dapat memiliki berbagai penyebab, termasuk iritasi mata, sakit mata, dan kondisi mata lainnya. Berikut adalah beberapa penyebab yang dapat menyebabkan mata menjadi merah:

1. Mata Kemasukan Benda Asing

Advertisements

Menyipitkan mata dan mata berair dapat disebabkan oleh benda asing seperti pasir atau debu yang masuk ke mata.

Sehingga kornea akan tergores oleh benda asing, dan menyebabkan kemerahan, mata berair, atau sensitivitas cahaya sebagai gejala.

Mata merah juga bisa menjadi gejala trauma atau kerusakan mata yang disebabkan oleh kecelakaan, paparan benda asing atau bahan kimia, goresan kecil yang mengakibatkan lecet pada kornea, atau luka bakar.

Ini terjadi sebagai akibat dari pelebaran pembuluh darah mata kamu, yang memungkinkan lebih banyak darah mengalir ke tempat yang terluka dan mempercepat penyembuhan.

Mata kamu terlihat merah karena pembuluh darah di mata kamu melebar atau terkadang rusak. Coba bilas mata kamu dengan air jika iritasi menjadi terlalu parah.

Untuk mencoba mengeluarkan benda asing dari mata kamu, jangan coba untuk menggosok atau menyentuhnya.

Jika benda tajam berbahaya, seperti pecahan kaca, masuk ke mata kamu, tutup mata kamu, dan langsung pergi ke rumah sakit atau dokter darurat terdekat.

2. Penggunaan Lensa Kontak yang Tidak Tepat

Penggunaan Lensa Kontak yang Tidak Tepat
Lensa kontak dapat mengiritasi kornea dan menyebabkan mata merah jika kamu tidak dapat merawatnya dengan baik. Hal ini dapat menyebabkan mata kamu menjadi kering seiring waktu.

Jangan pernah memakai lensa kontak saat kondisi ini ada. Ganti lensa kontak kamu dengan yang baru jika membuat mata kamu iritasi.

Konsultasikan dengan dokter mata atau cari lensa jenis lain jika mata kamu kering. Namun, kamu harus mengurangi memakai kontak.

3. Mata Kering

Ketika kelenjar air mata tidak menghasilkan cukup cairan mata untuk melembabkan mata kamu, baik secara kuantitas maupun kualitas, sindrom mata kering akan berkembang.

Akibatnya, mata kamu menjadi kering dan teriritasi, membuatnya tampak merah.

Untuk membantu kondisi ini, kamu dapat memberikan obat tetes mata atau air mata buatan (artificial tear) setiap dua hingga tiga jam atau sesuai dengan petunjuk pada kemasan.

4. Konjungtivitis

Mata merah muda, kadang-kadang disebut sebagai konjungtivitis, adalah penyakit mata yang paling umum dan menular.

Selaput transparan yang menutupi bola mata dan bagian dalam kelopak mata, konjungtiva, menjadi meradang dan menyebabkan penyakit ini.

Akibatnya, pembuluh darah di mata meradang dan melebar, membuat mata tampak merah. Sebagian besar infeksi disebabkan oleh bakteri, jamur, atau virus.

Penyakit ini juga dapat disebabkan oleh polusi, debu, asap, atau bahan kimia tertentu. Konjungtivitis dapat mempengaruhi satu atau kedua mata.

Konjungtivitis menular, oleh karena itu kamu harus mencari pengobatan sesegera mungkin untuk menghentikannya agar tidak menulari orang lain.

5. Alergi

Alergi
Alergi mata juga bisa menyebabkan mata merah. Hal ini disebabkan oleh fakta bahwa mata kemerahan adalah reaksi alergi yang khas.

Tubuh kamu secara alami melepaskan histamin untuk mencoba dan menangkal alergen.

Ketika sistem kekebalan tubuh kamu bereaksi terhadap hal-hal asing seperti debu, serbuk sari, bulu binatang, bahan kimia tertentu dalam riasan, atau larutan lensa kontak.

Histamin akibatnya memperlebar pembuluh mata, menyebabkan mata kamu berair dan merah.

6. Mata Lelah

Kamu tidak akan berkedip secara sadar jika kamu menghabiskan terlalu banyak waktu menatap layar komputer, televisi, atau ponsel.

Sebenarnya, berkedip adalah salah satu cara alami untuk menghidrasi mata, mencegah mata kering dan merah.

Kamu dapat menggunakan kacamata anti-radiasi yang dibuat untuk melindungi mata kamu dari paparan sinar komputer dan mengikuti aturan 20-20-20 untuk mengurangi bahaya ketegangan mata akibat terus-menerus menatap layar komputer.

Aturan 20-20-20 menyarankan untuk meluangkan waktu 20 detik setiap 20 menit untuk mengalihkan pandangan dari perangkat kamu dan merilekskan mata kamu dengan menatap apa pun yang berjarak 20 kaki (6 meter) selama 20 detik.

Kamu juga dapat menggunakan air mata buatan atau obat tetes mata untuk melembabkan mata kamu jika perlu.

7. Uveitis

Uveitis adalah jenis peradangan mata yang mempengaruhi jaringan di lapisan tengah dinding mata atau uvea, menurut Mayo Clinic.

Gejala penyakit ini antara lain kemerahan, rasa tidak nyaman, dan pandangan kabur pada mata. Setiap usia bisa terkena uveitis, yang dapat mempengaruhi satu atau kedua mata.

Uveitis dapat disebabkan oleh infeksi, kerusakan mata, atau kondisi autoimun. Uveitis, bagaimanapun, sering tidak memiliki penyebab yang pasti.

8. Glaukoma

Peningkatan tekanan mata yang merusak saraf optik dikenal sebagai glaukoma. Orang yang menderita mungkin berisiko kehilangan penglihatan mereka.

Mata merah adalah salah satu gejala glaukoma yang bisa dialami orang, bersama dengan sakit kepala, pusing, mual, dan muntah. Glaukoma berpotensi mengakibatkan kebutaan jika tidak segera ditangani.

9. Perdarahan Subkonjungtiva

Perdarahan Subkonjungtiva
Pernahkah kamu menyaksikan seseorang dengan mata merah seperti darah pada bagian putihnya? Jika iya, mungkin ada perdarahan subkonjungtiva dalam kondisi ini.

Pada gangguan ini, pembuluh darah konjungtiva pecah, memungkinkan darah menyusup di antara konjungtiva dan sklera atau bagian putih mata.

Pada bagian putih mata, pendarahan ini biasanya muncul sebagai bintik atau bercak merah darah.

Banyak faktor, termasuk membersihkan atau batuk terlalu kuat, menggosok mata, dan trauma mata lainnya, dapat menyebabkan perdarahan subkonjungtiva.

10. Masalah Pada Kornea

Mata kamu mungkin menjadi merah karena masalah dengan kornea. Kornea, bersama dengan sklera, membentuk garis pertahanan pertama melawan kotoran dan patogen dan menyaring cahaya yang masuk ke mata.

Kondisi yang dapat mempengaruhi kornea adalah keratitis, peradangan yang disebabkan oleh bakteri atau jamur. Keratitis juga dapat disebabkan oleh iritasi akibat pemakaian lensa kontak.

11. Virus atau Bakteri

Paling sering, suatu bentuk bakteri yang juga menyebabkan radang tenggorokan dan infeksi bakteri Staphylococcus adalah penyebab konjungtivitis bakteri.

Di sisi lain, salah satu virus penyebab flu biasa sering menyebabkan mata merah karena virus.

Karena mata merah yang disebabkan oleh virus dan bakteri dianggap sangat menular, penyebarannya mudah dari orang ke orang hanya dengan berjabat tangan.

12. Iritan

Mata merah muda dapat disebabkan oleh iritan, yang meliputi bahan kimia seperti klorin yang ditemukan di kolam renang.

Membilas mata kamu dengan air setelah bersentuhan dengan zat ini adalah teknik yang mudah dan efisien untuk menghentikan iritasi kimia yang menyebabkan mata merah.

Debu, asap, uap, kotoran, atau sampo adalah iritan tambahan yang dapat menyebabkan konjungtivitis.

Cara Mengatasi dan Mencegah Mata Merah

Cara Mengatasi dan Mencegah Mata Merah
Penyebab yang mendasari mata merah muda biasanya akan menentukan pengobatan.

Misalnya, menggunakan obat tetes mata yang mengandung antibiotik yang diresepkan oleh dokter mungkin diperlukan untuk mengobati mata merah yang disebabkan oleh infeksi bakteri.

Atau, jika mata merah kamu adalah akibat dari reaksi alergi, maka kamu dapat mencoba menghindari pemicu dan menggunakan antihistamin untuk mengobati gejala kamu.

Kamu dapat menggunakan saran berikut untuk menjaga kesehatan mata dan melindunginya dari masalah seperti mata merah:

  1. Setiap kali bekerja atau di bawah sinar matahari, kenakan kacamata hitam
  2. Hindari polusi dan asap rokok
  3. Makan yang baik untuk menjaga kesehatan mata
  4. Pemeriksaan mata rutin
  5. Menjaga lensa kontak dalam kondisi baik
  6. Hindari menggunakan elektronik untuk waktu yang lama.
  7. Faktor Risiko Konjungtivitis
  8. Peluang kamu terkena mata merah mungkin meningkat karena sejumlah penyebab, seperti:
  9. Paparan dari orang yang terinfeksi virus atau bakteri
  10. Paparan pemicu alergi
  11. Memakai lensa kontak, terutama yang sudah lama dipakai.

Diagnosis Konjungtivitis

Mata merah muda biasanya didiagnosis dengan pemeriksaan mata dan pertanyaan tentang gejala kamu oleh dokter.

Untuk memeriksa virus atau bakteri, dokter sesekali akan mengeluarkan sampel kecil cairan dari area sekitar mata dengan kapas.

Tanpa pengobatan, beberapa kasus konjungtivitis infektif hilang dalam beberapa hari hingga seminggu, tetapi dalam beberapa kasus mungkin memakan waktu hingga satu bulan.

Antibiotik dapat mempercepat pemulihan dan mengurangi risiko menginfeksi orang lain jika kamu memiliki mata merah bakteri.

Kamu harus berbicara dengan dokter kamu untuk menilai kembali diagnosis dan memodifikasi pengobatan jika gejala konjungtivitis berlangsung selama dua minggu atau lebih.

Pengobatan Konjungtivitis

Pengobatan Konjungtivitis
Alasan mata merah muda mempengaruhi jalannya pengobatan. Ketika dibawa oleh bahan kimia yang tidak menyenangkan, biasanya hilang dengan sendirinya dalam beberapa hari.

Namun, ada sejumlah perawatan yang efisien yang tersedia jika disebabkan oleh kuman, virus, atau alergi.

Tergantung pada penyebabnya, obati konjungtivitis sebagai berikut:

1. Konjungtivitis Bakteri

Salah satu pengobatan yang paling populer untuk infeksi bakteri pada mata adalah penggunaan antibiotik. Biasanya, orang dewasa menyukai obat tetes mata.

Namun, karena salep lebih mudah dioleskan, maka salep lebih sering diberikan, terutama kepada anak-anak.

Penggunaan obat antibiotik ini dapat menghilangkan gejala mata merah yang disebabkan oleh infeksi bakteri dalam waktu singkat.

2. Konjungtivitis

Tidak ada obat untuk mata merah yang disebabkan oleh virus. Gejala mata merah muda, bagaimanapun, bisa hilang dengan sendirinya dalam 7 sampai 10 hari.

Kompres hangat dapat diterapkan pada kelopak mata kamu untuk membantu gejala meskipun tidak ada obat yang diketahui untuk kondisi tersebut.

3. Konjungtivitis Alergi

Jika alergi adalah sumber mata merah kamu, dokter kamu mungkin menyarankan untuk mengonsumsi antihistamin untuk mengurangi iritasi.

Diphenhydramine dan loratadine merupakan golongan obat antihistamin yang tersedia dan dijual di apotek. Obat ini dapat meredakan efek alergi, termasuk konjungtivitis alergi.

Terapi tambahan termasuk obat tetes mata yang anti-inflamasi atau anti-histamin, kamu harus berbicara dengan dokter atau apoteker kamu tentang dosis, efek samping, dan kontraindikasi bahkan jika obat tersebut tersedia tanpa resep.

4. Pengobatan Konjungtivitis di Rumah

Obat tetes mata dari apotek juga bisa digunakan sebagai perawatan diri selain mengoleskan kompres hangat. Gejala konjungtivitis akan terbantu dengan obat air mata buatan ini.

Jika kamu memakai kontak, kamu harus segera melepasnya sampai peradangan benar-benar mereda. Saat mata sembuh, hindari memakai riasan mata juga.

Komplikasi Konjungtivitis

Komplikasi Konjungtivitis
Peradangan pada kornea yang disebabkan oleh mata merah dapat mengganggu penglihatan baik pada anak-anak maupun orang dewasa.

Risiko masalah dapat dikurangi dengan diagnosis dan pengobatan medis yang tepat untuk sakit mata, rasa ada sesuatu yang tersangkut di mata, gangguan penglihatan, atau sensitivitas cahaya.

Pencegahan Konjungtivitis

Kamu dapat mengambil tindakan pencegahan berikut untuk mengurangi risiko terkena mata merah:

  1. Jangan pernah berbagi barang pribadi dengan orang lain, seperti tisu, waslap, atau handuk tangan
  2. Saat bersin atau batuk, tutuplah mulut dan hidung
  3. Hindari menyentuh atau menggosok mata kamu
  4. Cuci tangan dengan bersih, terutama setelah beraktivitas di luar ruangan atau setelah berada di tempat umum seperti sekolah atau tempat lainnya
  5. Bawa pembersih tangan setiap saat, dan gunakan sesering mungkin
  6. Gunakan antiseptik sesering mungkin untuk membersihkan permukaan benda-benda seperti meja dapur, permukaan kamar mandi, gagang keran, gagang pintu, dan telepon
  7. Konsultasikan dengan dokter kamu tentang tindakan terbaik jika kamu mengalami alergi musiman untuk mengurangi gejalanya
  8. Jika kamu memakai lensa kontak, pastikan untuk menggantinya seperti yang ditentukan oleh dokter mata kamu, gunakan larutan lensa kontak dengan benar, atau pertimbangkan untuk beralih ke lensa sekali pakai
  9. Untuk menghindari tertular konjungtivitis dari bakteri dan kuman yang terbawa air lainnya, kenakan kacamata renang
  10. Sebelum mandi, lepas lensa kontak kamu untuk menghindari bakteri tersangkut di mata dan lensa kamu.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Penyebab Mata Merah Seperti Darah?

Mata merah seperti berdarah biasanya terjadi karena perdarahan subkonjungtiva. Dimana pada lapisan terluar pada bola mata ini mempunya saraf serta pembuluh darah kecil, yang sangat rapuh dan mudah pecah.

Mata Merah Apa Bisa Sembuh Sendiri?

Pada umumnya, mata merah ini dapat hilang dengan sendirinya pada kurun waktu satu hingag dua minggu. Tapi,kamu bisa memeriknya untuk mengetahui dan menjaga kesehatan mata.

Atau jika gangguan pada gejala mata sudah sangat parah, maka sebaiknya kamu segera melakukan pemerikaan pada dokter mata.

Apa itu Virus Mata?

Konjungtivitas virus merupakan jenis konjungtivitis yang begitu menular, yang di sebabkan oleh virus herpes simpleks (HSV) atau adenovirus.

Dimana pada kondisi ini biasa terjadi saat infeksi virus menyebabkan peradangan pada konjungtiva yang merupakan selaput yang melapisi bagian putih mata.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengena penyebab mata merah, lengkap dengan cara mengatasinya serta cara mencegahnya yang bisa kamu coba.

Dan dapat kita simpulkan jika, konjungtivitis atau mata merah merupakan peradangan atau iritasi pada konjungtiva yang menutupi bagian putih bola mata.

Pada kondisi ini biasanya disebabkan oleh alergi ataupun inveksi bakteri dan virus dan kondisi ini juga bisa sangat menular serta menyebar melalui kontak dari orang yang terinfeksi melalui sekresi mata.

/* */