Mengenal Paru Paru Basah: Pengertian, Gejala, dan Penyebabnya

InfoKekinian.com – Pada kesempatan kali ini, kami akan membantu kamu dalam mengenal paru paru basah lebih jauh dan lengkap. Jadi, simak artikel ini hingga selesai!

Organ tubuh manusia yang memainkan peran penting termasuk paru-paru. Sistem pernapasan diatur sebagian oleh paru-paru.

Sayangnya, pneumonia adalah salah satu masalah yang sering dialami paru-paru. Kebanyakan orang sadar bahwa pneumonia menyebabkan paru-paru lembab.

Apa Itu Paru-Paru Basah
Peradangan paru-paru sering menjadi penyebab pneumonia. Peradangan paru-paru dapat berkembang sebagai akibat dari infeksi yang disebabkan oleh mikroba.

Paru-paru bisa meradang akibat infeksi organisme ini. Alveoli, yang merupakan kantung udara, dapat terisi air bahkan nanah saat paru-paru teriritasi.

Siapa pun, termasuk balita dan orang dewasa, dapat menderita pneumonia. Oleh karena itu, penting bagi kamu untuk mempersenjatai diri dengan pengetahuan yang cukup tentang penyakit ini.

Berikut ini adalah gambaran umum tentang pneumonia yang dirangkum dari beberapa sumber.

Apa Itu Paru-Paru Basah?

Paru-paru kamu membengkak dengan cairan ketika kamu menderita pneumonia karena peradangan.

Kamu mungkin berpendapat bahwa ini adalah gejala dari sejumlah penyakit paru-paru yang dapat mempengaruhi kamu daripada penyakit yang sebenarnya.

Populasi umum biasanya menggunakan istilah ini untuk merujuk pada kondisi penumpukan cairan di paru-paru.

Efusi pleura dan edema paru adalah dua istilah medis yang sering diterjemahkan oleh masyarakat umum sebagai paru-paru basah.

Akumulasi cairan ekstra antara lapisan pleura di luar paru-paru dikenal sebagai efusi pleura.

Menurut Klinik Cleveland, pleura adalah selaput tipis yang melapisi rongga dada dan bertindak sebagai pelumas untuk paru-paru. Pleura sering mengandung sedikit cairan.

Sebaliknya, edema paru adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan akumulasi cairan di kantung udara paru-paru, atau alveoli. Sulit bagi kamu untuk bernapas karena masalah ini.

Penyebab Paru-Paru Basah

Untuk mengenap paru-paruh basah, yuk kenali penyebab penyakit ini bisa terjadi. Berikut adalah penyebab dari paru paru basah:

Infeksi Bakteri

Infeksi bakteri yang menyebabkan pneumonia dan efek sampingnya berupa penumpukan cairan di paru-paru.

Legionella pneumophila dan Streptococcus pneumoniae adalah dua contoh mikroorganisme ini.

Selain itu, bakteri Haemophilus influenzae dan Staphylococcus aureus keduanya mampu menyebabkan infeksi.

Sering mencuci tangan adalah salah satu pendekatan untuk menghentikan infeksi bakteri ini.

Infeksi Virus

Infeksi Virus
Infeksi virus adalah akar penyebab pneumonia, yang dapat mengakibatkan penumpukan cairan di paru-paru. Seperti yang diketahui semua orang, virus ini mudah menyebar dari satu orang ke orang lain.

Selain itu, dapat menyebarkan penyakit seperti flu, bronkitis, dan bronkiolitis, yang dapat membuat paru-paru bayi menjadi lembab.

Meski begitu, jika tidak diobati, jenis paru-paru basah ini bisa sembuh dan sembuh dengan sendirinya dalam 1-3 minggu, meski kemungkinan akan memperburuk infeksi paru-paru.

Untuk dapat melakukan langkah-langkah pencegahannya, terlebih dahulu kita harus memahami paru-paru basah dan banyak penyebabnya.

Infeksi Jamur

Infeksi jamur adalah akar penyebab pneumonia, yang dapat menyebabkan penumpukan cairan di paru-paru.

Pneumocystis jirovecii dan histoplasmosis adalah contoh jamur yang dapat menyebabkan pneumonia dan dapat bermanifestasi setelah menghirup jamur dari tanah dan kotoran hewan.

Oleh karena itu, menjalani hidup bersih sangat disarankan sebagai strategi untuk menjaga pola hidup sehat.

Penyebab lain dari paru-paru basah, selain infeksi yang disebabkan oleh bakteri, virus, dan jamur, adalah masuknya cairan lambung, air liur, atau bahkan makanan ke dalam sistem pernapasan, yang dapat menyebabkan masalah paru-paru.

Ada kemungkinan bahwa banyak orang dengan paru-paru basah disebabkan oleh kejadian ini, meskipun kemungkinan kecil karena penyebab ini.

Cara Mencegah Paru-Paru Basah

Meskipun pneumonia atau radang paru-paru mempengaruhi banyak orang di seluruh dunia, ini tidak menunjukkan bahwa itu tidak dapat dicegah.

Berikut beberapa langkah yang dapat dilakukan untuk mencegah penyakit yang menjadi penyebab utama kematian tersebut:

1. Menerapkan Pola hidup bersih

Menerapkan pola hidup sehat merupakan langkah awal untuk mencegah paru-paru basah.

Menurut pedoman yang diberikan oleh para profesional di National Institutes of Health, mencuci tangan sering membantu mengidentifikasi paru-paru yang lembab dan mencegah penyakit paru-paru basah.

Teknik ini sangat disarankan untuk dibiasakan, terutama mencuci tangan sebelum makan, mencuci tangan setelah bersih-bersih, dan mencuci tangan hingga setelah bersentuhan dengan orang sakit.

Selain secara konsisten mencuci tangan, kamu bisa menjalani gaya hidup sehat dengan berhenti merokok.

Merokok merusak pertahanan paru-paru terhadap penyakit yang disebabkan oleh bakteri, virus, dan organisme lain yang masuk ke sistem pernapasan dan masuk ke paru-paru bernafas melalui darah.

Oleh karena itu, disarankan untuk berhenti merokok secara bertahap untuk mencegah pneumonia.

2. Bantuan Vaksinasi

Bantuan Vaksinasi
Langkah selanjutnya dalam pencegahan pneumonia adalah meningkatkan sistem kekebalan tubuh. Hal ini agar tubuh dapat melawan atau menghentikan berbagai virus, kuman, dan mikroorganisme penyebab pneumonia dengan menyerang tubuh.

Kondisi tubuh yang sehat akan mampu melakukan hal ini. Makan beragam makanan kaya nutrisi, cukup tidur, sering berolahraga dan mengonsumsi banyak vitamin.

Baik vitamin sintetik yang bisa dibeli di apotek maupun vitamin alami yang terdapat dalam buah-buahan yang kaya antioksidan, semuanya dapat membantu menjaga kesehatan tubuh. sistem kekebalan tubuh yang sehat.

Kita dapat melindungi diri kita dan orang-orang terdekat kita dari paru-paru basah dengan mengetahui kondisi dan cara pencegahannya.

Selain metode tersebut, vaksinasi diperlukan untuk membantu tubuh memberikan perlindungan diri.

Tujuan vaksinasi ini dalam tubuh adalah untuk mencegah berbagai jenis pneumonia, seperti pneumonia terkait yang dapat disebabkan oleh virus influenza dan pneumonia pneumokokus yang dapat dicegah oleh bakteri Streptococcus pneumoniae.

3. Berhenti Merokok dan Jauhi Alkohol

Merokok memiliki sejumlah konsekuensi yang merugikan bagi kesehatan. Asap rokok dapat membahayakan paru-paru, seperti yang kita ketahui bersama.

Padahal, paru-paru yang terganggu akan lebih rentan terhadap infeksi. Penggunaan alkohol juga harus dihindari selain merokok.

Karena kebiasaan buruk ini juga dapat menurunkan ketahanan alami paru-paru, sehingga lebih rentan terhadap masalah dan infeksi.

4. Menjaga Kebersihan

Seperti yang sudah dikatakan, infeksi virus dan bakteri adalah akar penyebab penyakit yang disebabkan oleh pneumonia.

Jadi menjaga kebersihan adalah strategi untuk menghentikan akar penyebab penyakit. Mulailah dari yang sederhana dengan mencuci tangan lebih sering untuk mencegah penularan bakteri atau virus penyebab pneumonia.

5. Mengonsumsi Apel

Makan apel adalah salah satu cara paling sederhana untuk menghindari pneumonia. Diperkirakan apel mengandung sejumlah mineral yang berguna untuk membersihkan paru-paru.

Selain itu, kandungan vitamin C apel sangat penting untuk melancarkan sistem pernapasan dan mendukung sistem kekebalan tubuh.

Gejala Paru-Paru Basah yang Patut Diwaspadai

Paru-paru basah, sering dikenal sebagai pneumonia di kalangan medis, adalah infeksi paru-paru yang menyebabkan perkembangan kantung berisi cairan atau nanah di sel paru-paru yang disebut alveoli.

Banyak spesies, seperti bakteri, virus, dan jamur, dapat menyebabkan infeksi. Gejala yang berbeda disebabkan oleh penyakit ini. Beberapa gejala radang paru-paru antara lain sebagai berikut:

1. Batuk

Seseorang dapat mengalami batuk kering, batuk berdahak kekuningan atau kehijauan, bahkan batuk darah atau batuk berdahak yang mengandung darah, tergantung pada jenis pneumonia dan variabel lainnya.

Mereka yang menderita pneumonia bakteri biasanya lebih sering batuk berdahak. Saat batuk, lendir yang keluar akan terlihat lebih kental dan kotor.

Sebaliknya, produksi dahak selama pneumonia virus sering berkurang, dan mereka yang memiliki sistem kekebalan yang terganggu mungkin tidak menghasilkan dahak sama sekali.

2. Sesak Napas

Mengenal Paru Paru Basah Sesak Napas
Kamu dapat mengalami kesulitan bernapas atau merasa kehabisan napas jika memiliki gejala pneumonia. Pernapasan menjadi lebih dalam dan lebih cepat saat laju pernapasan meningkat.

Sesak napas akhirnya menyebabkan dari penyakit ini. Tubuh mungkin tidak dapat memberikan oksigen yang cukup ke darah jika infeksi mempengaruhi fungsi paru-paru.

Untuk pasien tertentu, bantuan pernapasan mungkin memerlukan oksigen atau perawatan lebih lanjut.

Melalui selang yang dimasukkan ke kedua lubang hidung, napas bantuan ini diberikan (dalam keadaan serius).

Bibir atau kuku biru mungkin terjadi pada anak-anak dengan pneumonia yang mengalami kesulitan mendapatkan oksigen yang cukup. Penyakit ini harus ditangani oleh dokter sekarang.

3. Sakit Tenggorokan

Sakit tenggorokan ditandai dengan gatal, kering, atau teriritasi. Salah satu gejala paling khas yang dimiliki setiap orang adalah sakit tenggorokan, yang merupakan tanda paru-paru basah.

Sebagian besar sakit tenggorokan disebabkan oleh suatu penyakit, termasuk infeksi paru-paru, atau oleh pemicu eksternal seperti udara kering.

Sakit tenggorokan mungkin tidak nyaman, tetapi biasanya akan hilang dengan sendirinya.

4. Demam

Karena kuman dan virus, demam atau suhu tubuh yang tinggi lebih sering dikaitkan dengan paru-paru yang lembab. Tidak adanya demam, bagaimanapun, tidak mengesampingkan penyakit.

Hipotermia, atau suhu tubuh rendah, juga bisa menjadi indikasi pneumonia bakteri; Namun, pneumonia juga ditandai dengan suhu tubuh yang normal.

5. Menggigil

Menggigil atau menggemeretakkan gigi bisa menjadi tanda pneumonia dan tidak berhubungan dengan penurunan suhu tubuh. Menggigil terkait pneumonia biasanya mulai tiba-tiba dan bisa sangat parah.

Berkembangnya kuman dalam aliran darah dapat ditandai dengan jenis menggigil ini, yang sering disertai dengan demam.

5. Nyeri Dada

Otot-otot mungkin sakit karena batuk atau sesak napas, sehingga tidak nyaman untuk bernapas atau batuk.

Karena paru-paru yang meradang, kondisi ini juga dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau nyeri dada yang berhubungan dengan pneumonia.

Namun, jika kamu tiba-tiba mengalami nyeri dada yang parah, itu bisa jadi karena efek peradangan paru-paru basah di seluruh tubuh. Dalam beberapa situasi, penyakit ini berpotensi menyebabkan serangan jantung.

Kamu harus segera menghubungi dokter kamu untuk menerima perhatian medis darurat jika kamu tiba-tiba mengalami ketidaknyamanan dada dan serangan jantung.

7. Pusing atau Kebingungan

Pusing atau Kebingungan
Ini adalah reaksi sistem kekebalan terhadap infeksi yang menyebabkan masalah kesehatan yang parah ketika gejala pneumonia berkembang menjadi sepsis.

Tekanan darah rendah, buang air kecil yang tidak mencukupi, dan bahkan masalah kesehatan mental adalah beberapa di antaranya.

Pusing atau disorientasi mungkin juga merupakan gejala tambahan, dan keduanya menunjukkan bahwa kamu perlu dirawat di rumah sakit. Penyakit ini merupakan indikasi parah bahwa pneumonia tidak terkendali.

8. Kulit Berkeringat dan Basah

Berkeringat berlebihan atau kulit lembab saat disentuh dapat terjadi ketika tubuh berusaha melawan infeksi seperti pneumonia.

Meski mungkin hanya berupa keringat, gejala ini tidak boleh diabaikan karena dapat mengindikasikan sepsis.

Komplikasi terkait pneumonia ini, yang bisa berakibat fatal, berkembang sebagai akibat dari kuman yang terbawa darah.

9. Tidak Nafsu Makan

Kehilangan nafsu makan adalah tanda lain dari pneumonia. Pneumonia hanyalah salah satu dari banyak gangguan dan penyakit yang dapat menyebabkan hilangnya nafsu makan, juga disebabkan oleh anoreksia.

Beberapa gangguan, termasuk kehilangan nafsu makan yang disebabkan oleh efek samping obat, dapat diobati dan bersifat sementara.

Beberapa kondisi berpotensi memburuk, misalnya karena efek kanker yang mendasarinya. Perhatian medis harus dicari untuk setiap penurunan nafsu makan.

Penyakit paru obstruktif kronik (PPOK), kehamilan, masalah metabolisme, penyakit hati kronis, demensia, HIV, hepatitis, hipotiroidisme, gagal ginjal kronis, gagal jantung, kokain, heroin, kemoterapi, morfin, kodein, dan antibiotik adalah kondisi lain yang mungkin menyebabkan kehilangan selera makan.

10. Detak Jantung Cepat

Sepsis dapat berkembang jika bakteri yang menyebabkan pneumonia memasuki aliran darah.

Detak jantung yang cepat, menggigil, demam, kebingungan, tekanan darah rendah, ketidaknyamanan perut, mual, muntah, dan diare adalah gejala sepsis.

Penting untuk memperhatikan ciri-ciri pneumonia terkait sepsis. Sepsis merupakan penyakit berbahaya yang bisa berakibat fatal.

Cari bantuan medis segera jika kamu memiliki jantung berdebar dan radang paru-paru.

11. Gejala Menjadi Lebih Buruk

Kamu mungkin merasa lebih baik dalam beberapa hari jika kamu minum obat untuk menyembuhkan pneumonia.

Kamu mungkin terkena infeksi sekunder, yaitu infeksi yang berkembang saat tubuh pulih dari penyakit lain, jika pengobatan yang kamu lakukan tidak efektif melawan bakteri penyebab pneumonia.

Hubungi dokter kamu segera jika kamu terus merasa lebih buruk meskipun telah diobati. Dalam beberapa kasus, gejala yang memburuk memerlukan perawatan medis ekstra.

12. Gejala umum

Bayi, balita, dan anak-anak dengan pneumonia mungkin mengalami demam, kedinginan, atau sesak napas, sama seperti orang dewasa.

Namun, kamu harus memperhatikan gejala dan indikator yang kurang terlihat atau kabur. Ciri-ciri paru-paru basah berikut pada bayi baru lahir dan anak kecil meliputi:

  1. Bayi mungkin tidak mau disusui, yang dapat menyebabkan dehidrasi
  2. Kehilangan nafsu makan pada anak-anak
  3. Anak-anak dan bayi menangislebih sering dari biasanya
  4. Anak merasa lelah atau kurang bertenaga
  5. Muntah atau sakit perut pada anak.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Paru-paru Basah Disebabkan Karena Apa?

Biasanya paru-paru basah di sebabkan karna infeksi virus, bakteri dan jamur. Dan umumnya, infeksi yang disebabkan bakteri terjadi karena penularan.

Paru-paru Basah Menular Lewat Apa?

Paru-paru basah biasanya menular melalui patogen yang penyebab biasanya adalah virus atau bakteri, yang dikeluarkan oleh orang yang telah terinfeksi seperti batuk.

Apa Pantangan Penyakit Paru-paru Basah?

Orang yang terkena penyakit paru basah, biasanya akan diminta untuk menghindari makanan dengan kandungan garam yang tinggi.

Hal ini dikarenakan kandungan natrium pada garam dapat menimbulkan retensi cairan, sehingga kondisi ini dapat mempengaruhi tekanan darah tinggi dan gangguan jantung.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi untuk mengenal paru paru basah pada manusia, yang bisa terjadi pada siapapun baik anak anak ataupun orang dewasa.

Jika kamu mengalami gejala-gejala seperti di atas, maka kamu perlu waspada dan bisa berkonsultasi ke pada ahlinya, yaitu dokter.

Dan ingat, untuk tidak self diagnosis. Kamu tetap perlu memeriksanya agar kamu dapat memastikan dan mendapatkan perawatan yang tepat.

/* */