Apa Itu Dekomposer (Pengurai): Fungsi, Jenis, dan Tahapan

Infokekinian.com – Jika berbicara tentang ekosistem, pasti kita tidak akan pernah ketinggalan dengan istilah dekomposer. Tapi, kamu sebenarnya tahu gak sih apa itu dekomposer?

Dekomposer atau pengurai adalah organisme yang memakan organisme mati dan produk limbah yang ditinggalkan oleh organisme hidup.

Dengan menambahkan zat organik, dekomposer atau pengurai akan membuat tanah menjadi sangat kaya.

Pengurai akan mendaur ulang unsur-unsur seperti air, karbon, dan nitrogen kembali ke ekosistem.

Apa Itu Dekomposer atau Pengurai
Sedangkan organisme lain, seperti pengurai, seperti cacing tanah, belatung, bakteri, siput, jamur, lumut, khamir, dan actinomycetes.

Silakan baca artikel ini sampai selesai jika kamu ingin mempelajari lebih lanjut tentang apa itu pengurai, fungsi serta tahapannya lebih lanjut.

Apa Itu Dekomposer atau Pengurai?

Entitas hidup yang disebut dekomposer atau pengurai memperoleh energi dengan memakan sisa-sisa organisme yang telah mati.

Selain pengurai biotik, ada produsen dan konsumen sesuai dengan cara keberadaannya masing-masing. Produsen dapat mengasilkan makanannya sendiri, dimana mereka dapat berfotosintesis.

Tumbuhan yang memiliki klorofil adalah produsen. Karena itu, tumbuhan hijau seperti padi disebut sebagai autotrof sebagai produsen.

Sementara konsumen juga dikenal sebagai heterotrof, yaitu memakan tumbuhan atau hewan lain untuk mendapatkan energi, mereka juga bisa disebut sebagai pengguna.

Kedua tingkat pelanggan tersebut disebut konsumen I dan konsumen II. Konsumen I dan II disebut sebagai herbivora dan karnivora. Konsumen I adalah jerapah, sedangkan Konsumen II adalah singa.

Dalam ekosistem, pengurai atau dekomposer memegang peranan penting. Tanaman atau hewan mati yang membusuk akan mengisi kembali tanah dengan nutrisi atau elemen anorganik lainnya yang penting untuk pertumbuhan.

Karbon dioksida, komponen kunci fotosintesis, juga akan diproduksi selama proses dekomposisi.

Jenis-Jenis Dekomposer

Pengurai secara umum dapat dibagi menjadi 4 kelompok, yaitu sebagai berikut:

  1. Mikroorganisme, termasuk bakteri dan jamur
  2. Makrofauna, seperti protozoa
  3. Meiofauna, seperti kumbang
  4. Makrofauna, seperti cacing tanah.

Fungsi Pengurai atau Dekomposer

Fungsi Pengurai atau Dekomposer
Pengurai mempunyai peran yang begitu penting dalam ekosistem, karena organisme yang mati tidak dapat diuraikan dan diregenerasi menjadi makhluk hidup baru tanpa dekomposer.

Penguraian ini terjadi untuk bertahan hidup, jadi itulah yang mereka lakukan. Pengurai bersifat heterotrofik, yang berarti mereka dapat menggunakan bahan organik sebagai bahan bakar.

Pengurai seperti jamur dan bakteri yang digunakan untuk reproduksi, tubuh, dan penyebaran spesies dapat memperoleh nutrisi dari organisme mati.

Energi matahari akan menjadi mata rantai pertama dalam rantai makanan, dan setelah diserap oleh tanaman, akan diubah menjadi bahan bakar melalui fotosintesis.

Tanaman adalah konsumen utama, seperti konsumen sekunder dan tersier mengkonsumsi konsumen primer.

Pengurai yang berada di dasar rantai makanan berguna untuk membersihkan dengan mencerna bangkai hewan, bahan tumbuhan yang telah membusuk, dan produk limbah anggota ekosistem lainnya.

Cacing tanah, misalnya, akan menggunakan tanah dan mikroorganisme untuk mengeluarkan limbah yang kaya nutrisi, yang kemudian ditambahkan ke tanah.

Jamur melepaskan enzim untuk menguraikan bahan organik mati sambil menyerap nutrisi dari tanaman dan hewan yang mereka konsumsi.

Tahapan Dekomposer

Lima tahap pembusukan yang dialami organisme setelah mereka mati dan pengurai memulai proses dekomposisi adalah fresh, mengasapi, pembusukan aktif, pembusukan lanjut, dan pembusukan kering atau sisa.

Sementara autolisis dan pembusukan adalah dua proses dasar yang terjadi dalam penguraian organisme. Enzim seluler pada organisme mati menguraikan sel dan jaringan selama autolisis.

Sedangkan pada masa pembusukan, setelah kematian, bakteri akan menyebar dan berkembang ke seluruh tubuh. Berikut adalah penjelasan dari tahapan dekomoposi:

Fresh

Ketika jantung organisme berhenti memompa, tidak ada oksigen, dan karbon dioksida mulai menumpuk. Kemudian, autolisis akan dimulai, dan spoiling akan mengikuti.

Mengasapi

Pembusukan menyebabkan gas menumpuk, organisme yang tersisa membesar, dan beberapa gas dan cairan meninggalkan tubuh.

Pembusukan Aktif

Selain pencairan dan disintegrasi jaringan, kehilangan massa residual juga terjadi. Bakteri juga membuat senyawa seperti hidrogen sulfida, amonia, dan metana yang mengeluarkan bau menyengat.

Pembusukan Lanjutan

Tidak banyak yang tersisa bagi organisme untuk terurai karena mereka telah kehilangan begitu banyak massa.

Jika ada organisme di dalam tanah, kandungan nitrogen dari tanah di sekitarnya akan meningkat, yang bermanfaat bagi tanaman.

Kering atau Tersisa

Tulang masih ada pada tahap ini, meskipun kulit dan tulang rawan mulai memburuk. Ketika jumlah nutrisi dalam tanah meningkat, pertumbuhan tanaman dapat terjadi di sekitar sisa-sisa makanan.

Contoh Pengurai atau Dekomposer

Contoh Pengurai atau Dekomposer
Contoh pengurai bervariasi tergantung pada lingkungan, termasuk gurun, air, hutan, dan kutub. Berikut adalah penjelasannya:

1. Gurun

Pengurai akan berjuang untuk hidup di daerah gurun karena mereka menuntut lingkungan yang lembab.

Namun karena ukurannya yang kecil dan kemampuannya untuk berdiam di udara, bakteri merupakan salah satu pengurai di gurun.

Gurun juga merupakan rumah bagi berbagai pengurai yang berbeda, termasuk kaki seribu, kumbang, dan cacing tanah.

2. Air

Dapat juga dikatakan bahwa pengurai dalam air tidak banyak jenisnya, beberapa di antaranya adalah bakteri.

Kepiting, udang air tawar, cacing, dan lobster adalah beberapa contoh pemulung. Ikan tersebut nantinya akan memakan tumbuhan air dan hewan yang telah mati.

3. Hutan

Ada banyak jenis pengurai di kawasan hutan, termasuk bakteri, siput, jamur, dan cacing tanah.

Jika ada organisme yang mati dalam gelap, pengurai atau dekomposer akan menguraikan organisme mati tersebut sekaligus memberikan nutrisi tanah.

4. Kutub

Daerah kutub merupakan habitat bagi pengurai yang sukar dipahami yang dipengaruhi oleh iklim.

Bakteri tetap bisa eksis di kutub meskipun beberapa jenis pengurai tidak bisa karena praktis bisa bertahan hidup di mana saja.

Gagak kutub juga bisa memakan bangkai dari hewan yang sudah mati karena mereka pemulung.

Perbedaan Dekomposer dan Detritivor

Perbedaan Detritivor
Beberapa perbedaan antara dekomposer dan detritivora adalah sebagai berikut:

1. Memecah Bahan Organik

Bahan organik dipecah oleh pengurai secara eksternal, khususnya melalui reaksi biokimia.

Sedangkan detritivora mengkonsumsi bahan organik yang dibawa secara internal atau di dalam tubuh untuk memperoleh nutrisi.

2. Ukuran Organismenya

Pengurai, yang mencakup mikroba, seringkali berukuran lebih kecil. Ini memaksa kita untuk menggunakan alat khusus jika kita ingin melihat dekomposer.

Sedangkan detritivora relatif besar dan dapat terlihat tanpa menggunakan alat apapun.

3. Contoh Organismenya

Organisme yang mendegradasi termasuk bakteri dan jamur, misalnya. Sedangkan organisme invertebrata seperti kutu kayu, cacing tanah, siput, bintang laut, dan lain-lain adalah contoh detritivor.

Peran Organisme Dekomposer

Peran Organisme
Berikut ini adalah beberapa peran organisme pengurai:

1. Bakteri

Bakteri sangat penting dalam pemecahan senyawa organik karena mereka adalah pengurai, dan beberapa di antaranya bersifat saprofit, berkembang menjadi infeksi oportunistik.

Ketika bakteri ini menginfeksi inangnya, mereka dapat menyebabkan penyakit dan bahkan kematian.

Oleh karena itu, secara tidak langsung bakteri ikut berperan dalam proses degradasi dengan memberikan nutrisi pada bakteri lain.

Ya, bakteri itu sendiri dapat memperoleh nutrisi dari organisme mati untuk tumbuh dan berkembang biak.

2. Fungi

Pengurai dengan hifa atau filamen bercabang disebut jamur. Hifa ini dapat memasuki bahan organik dan memfasilitasi dekomposisi jamur yang efisien.

Peran Organisme Detritivor

Berikut ini adalah fungsi organisme detritivor:

1. Cacing Tanah

Cacing tanah adalah makhluk yang memakan sisa-sisa organisme yang sudah mati di dalam tanah, termasuk tumbuhan dan hewan.

Ketika cacing tanah menyusup ke sisa-sisa organisme lain, mereka kemudian menelan nutrisi dan energi.

Usaha yang dilakukan oleh cacing tanah dapat meningkatkan aerasi dan komposisi tanah, lo. Akibatnya, cacing tanah memainkan peran penting dalam ekologi.

2. Bintang Laut

Bintang laut adalah detritivora yang menghuni garis pantai berpasir dan dasar laut. Tujuan dari bintang laut ini adalah untuk memakan kehidupan laut yang mati atau kotorannya yang telah jatuh ke tanah dan menetap di pasir.

Oh iya, bintang laut juga memakan rumput laut untuk menjaga keseimbangan ekosistem terumbu karang.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Saja Jenis Pengurai?

Secara umum, dekomposer mempunya empat jenis sebagai berikut:

  1. Mikroba
  2. Makrofauna
  3. Melofauna
  4. Makrofauna.

Apakah Siput Termasuk Dekomposer?

Jawabannya adalah iya, karena siput mempunyai kedudukan sebagai pengurai atau dekomposer dalam ekosistem perairan.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai apa itu dekomposer, lengkap dengan fungsi, jenis serta tahapan prosesnya dan perbedaannya dengan detritivor.

Dan bisa kita simpulkan jika, dekomposer merupakan sebuah organisme yang memakan organisme lain yang telah mati, serta produk limbah dari organisme lain.

/* */