Bagian-Bagian Mulut: Pengertian, Fungsi, Gangguan

Infokekinian.com – Mulut merupakan organ pertama dalam sistem pencernaan, jadi saat ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal bagian-bagian mulut lengkap dengan fungsi, gangguan serta cara menjaga kesehatannya.

Kita akan belajar banyak hal menarik tentang betapa kompleksnya ciptaan Tuhan jika kita membahas tubuh manusia.

Pengertian Mulut

Ternyata tubuh memiliki seluk-beluk yang saat ini sedang diselidiki di balik bagian-bagiannya yang terkesan simpel dan sederhana. Namun, waktu yang kita miliki terkadang “diterima begitu saja”.

Dengan kata lain, kita menjadi begitu terbiasa dengan tubuh kita sehingga kadang-kadang kita lupa akan fakta bahwa mereka mengerahkan upaya yang signifikan untuk memungkinkan kita menjalani kehidupan sehari-hari dengan nyaman dan tanpa insiden.

Kali ini, kita akan mempelajari segala sesuatu yang perlu diketahui tentang bagian-bagian mulut untuk membantu kita untuk menghargai betapa berharganya tubuh kita.

Pengertian Mulut

Mulut atau cavum oris adalah tempat makanan masuk ke tubuh untuk pertama kalinya dan tempat pencernaan dimulai.

Selain itu, air liur mengalami reaksi kimia di cavum oris saat proses pencernaan makanan dimulai di sana. Air liur kemudian berjalan melalui kerongkongan ke perut.

Cavum oris adalah organ pertama yang berpartisipasi dalam pencernaan dan memiliki akses langsung ke lingkungan luar.

Untuk makanan dan udara masuk, mereka harus terlebih dahulu melewati cavum oris.

Makanan yang masuk ke cavum oris berjalan melalui saluran pencernaan yang berbeda, dipecah dan diserap di usus, dan sisa makanan selanjutnya dievakuasi melalui anus.

Gigi, lidah, dan kelenjar ludah adalah beberapa bagian penting dari mulut.

Anatomi Mulut

Ruang depan, yang terletak di antara pipi dan gigi, dan rongga cavum oris adalah dua bagian utama dari organ cavum oris . Berikut adalah beberapa bagian-bagian cavum oris:

1. Bibir

Pembukaan cavum oris dibentuk oleh otot dan komponen bibir yang dapat digerakkan. Indikasi lain dari perubahan dari kulit menjadi selaput lendir yang lembab adalah munculnya bibit.

2. Ruang Depan

Celah antara jaringan lunak (bibir dan pipi) dan gusi serta gigi dikenal sebagai ruang depan atau vestibulum.

Sekresi kelenjar ludah parotis menunjukkan bahwa ruang depan itu lembab. Kelenjar ini terletak di belakang sudut rahang dan di depan tengah.

3. Rongga Mulut

Rongga Mulut

Lengkungan alveolar, yang merupakan struktur tulang penyangga gigi yang mengelilingi bagian depan dan samping rongga mulut, adalah beberapa struktur yang mengelilingi organ ini.

Ada tiga bagian utama di rongga mulut juga:

  1. Otot diafragma menarik laring ke depan selama menelan dan mendukung struktur yang menopang dasar cavum oris
  2. Daerah otot geniohyoid ini berguna untuk membawa laring ke depan selama menelan
  3. Frenulum lingual menghubungkan lidah dengan dasar rongga mulut.

Kelenjar ludah di dekat pangkal dan di bawah lidah mengeluarkan air liur, yang menjaga rongga cavum oris tetap lembab seperti bagian anatomi cavum oris lainnya.

Selaput lendir, yang melapisi bagian dalam mulut, juga ada di rongga mulut.

4. Gusi dan Gigi

Usia mempengaruhi berapa banyak gigi yang dimiliki seseorang. Terdapat 32 gigi permanen pada orang dewasa, 16 di antaranya berada di rahang atas dan 16 di rahang bawah.

Gusi, jaringan fibrosa tebal yang menutupi lengkung alveolar, terletak di mahkota gigi. Gigi disatukan oleh gusi.

5. Langit Mulut

Bagian anatomi cavum oris dibagi dari rongga hidung oleh lempeng tulang yang disebut palatum, sehingga jalur untuk makanan dan udara berbeda.

Daerah ini dipisahkan menjadi dua bagian, seperti langit-langit lunak, lipatan membran yang menggantung di rongga mulut, dan langit-langit keras, yang berfungsi sebagai atap tulang cavum oris.

Sedangkan uvula adalah bagian yang menggantung dan terlihat saat kita menjulurkan lidah.

6. Lidah

Bagian ini terdiri dari serat otot yang mengembang dan menjadi lebih kuat sampai ke dasar cavum oris. Ujung, bilah, depan, tengah, dan belakang lidah adalah bagian yang berbeda.

Lidah berguna untuk bantuan menelan, berbicara, reseptor rasa, memposisikan makanan, dan pengecapan.

7. Kelenjar Ludah

Air liur adalah cairan transparan yang diproduksi oleh kelenjar ludah di dalam cavum oris dan berfungsi untuk menjaga kelembapan mulut. Tiga pasang kelenjar mampu menghasilkan air liur.

Enzim yang berguna untuk mencerna makanan juga ada di kelenjar ini. Area yang terkena termasuk pipi bagian dalam dan area di sekitar mulut.

Fungsi Mulut Manusia

Fungsi Mulut Manusia

Sebelumnya, kita sudah memiliki pemahaman umum tentang cavum oris , mulai dari bagian-bagian mulut hingga bagaimana hubungannya dengan organ wajah lainnya.

Setelah pembahasan singkat tentang beberapa bagian cavum oris, sekarang kita akan membahas lebih detail tentang fungsi mulut.

Pertama-tama, kamu perlu memahami bahwa masing-masing dari banyak bagian mulut memiliki fungsi yang unik dan berbeda.

Bagian-bagian ini tidak diragukan lagi sangat penting untuk kelangsungan hidup manusia. Dalam artikel ini, kamu dapat menemukan setidaknya empat kegunaan mulut.

Hampir setiap tindakan yang akan dibicarakan melibatkan berbagai bagian mulut. Berikut adalah fungsi dari mulut:

1. Peran Mulut dalam Pencernaan

Fungsi utama cavum oris mungkin salah satu yang disadari kebanyakan orang. Sebelum sepenuhnya diproses oleh organ pencernaan lain di dalam tubuh, makanan dan cairan terlebih dahulu masuk ke dalam mulut.

Untuk memecah makanan agar dapat diproses dan dicerna oleh organ pencernaan tubuh secara lebih efisien, orang yang sedang makan mengunyah makanannya secara mekanis menggunakan giginya.

Namun, tidak hanya gigi saja yang terlibat dalam penguraian makanan ini karena proses pencernaan ini juga melibatkan lidah dan gusi.

Selain mencicipi makanan, lidah juga bisa membalik makanan sehingga gigi bisa lebih mudah mengolahnya.

Air liur diproduksi oleh gusi, yang berkontribusi pada proses kimia penguraian makanan.

Proses kimia dalam konteks ini mengacu pada metode yang digunakan oleh enzim untuk memecah makanan.

Enzim ptyalin yang ditemukan dalam air liur di cavum oris membantu pemecahan makanan. Sehingga, makanan yang sudah dikecilkan menjadi ukuran kecil akan ditelan dan dikirim ke sistem pencernaan tubuh.

2. Peran Mulut dalam Pernapasan

Mengingat hidung berfungsi sebagai organ pernapasan utama pada manusia, fungsi kedua mungkin tidak sering diperhatikan.

Tetapi mulut juga berkontribusi pada pernapasan, terutama dalam pembuangan karbon dioksida.

Sederhananya, sistem pernapasan melibatkan pengambilan oksigen melalui mulut, di mana ia melakukan perjalanan melalui serangkaian rute sebelum memasuki paru-paru, di mana ia ditukar dengan karbon dioksida.

Zat terakhir akan meninggalkan tubuh melalui ekskresi. Biasanya, karbon dioksida dihembuskan kembali melalui hidung.

Namun, ada kalanya cavum oris juga bisa berfungsi sebagai organ untuk mengeluarkan karbon dioksida dari tubuh.

Misalnya, ketika seseorang berolahraga dan merasa sulit untuk terus bernapas melalui hidung, mereka mungkin memilih untuk bernapas melalui mulut.

Dalam beberapa keadaan, cavum oris dapat digunakan sebagai sistem pernapasan darurat.

Misalnya, sampai hidung dapat digunakan kembali, seseorang mau tidak mau harus bernapas melalui mulut ketika tersumbat atau mengeluarkan darah dari hidung. Karena ini bukan pekerjaan utama mulut, jelas bahwa ini tidak dapat sering dilakukan.

3. Fungsi Mulut pada Kesehatan

Kondisi cavum oris seseorang juga bisa dijadikan tolak ukur kesehatannya. Kamu mungkin telah menjalani pemeriksaan lisan oleh dokter selama kunjungan untuk menentukan penyakit apa yang kamu hadapi.

Hal ini dikarenakan mulut memiliki beberapa bagian yang dapat dijadikan sebagai indikator kesehatan. Bibir, mulut, uvula, dan gusi adalah beberapa dari bagian ini.

Dokter mungkin ingin mengidentifikasi penyakit pasien ketika ia memeriksa salah satu bagian cavum oris, di mata orang yang sakit, bagian-bagian ini akan tampak berbeda.

Bibir kering atau lidah, misalnya, dapat mengindikasikan dehidrasi. Ini mungkin merupakan gejala penyakit tertentu yang menyebabkan kehilangan cairan dalam tubuh dengan cepat.

Demam, diabetes, dan gagal ginjal hanyalah beberapa dari penyakit ini.

Profesional medis yang berpengalaman menyadari bahwa banyak gejala penyakit, tidak peduli seberapa ringan atau parah, dapat terlihat di mulut.

Sebelum pindah ke bagian lain, dokter melakukan pemeriksaan cavum oris untuk itu.

4. Untuk Berkomunikasi

Untuk Berkomunikasi

Terakhir, komunikasi adalah fungsi cavum oris yang tidak diragukan lagi dimiliki oleh manusia dan hewan.

Kita bisa berkomunikasi dengan orang lain dengan memanfaatkan mulut kita. Apa rahasia komunikasi melalui cavum oris?

Otak manusia adalah tempat komunikasi dengan orang lain pertama kali dimulai, sehingga seseorang harus terlebih dahulu menegaskan bahwa mereka perlu memulai komunikasi dengan mereka.

Setelah prosedur selesai, kita akan menghembuskan napas, yang pada akhirnya akan terdengar. Faktanya, prosedurnya tidak sesederhana kedengarannya.

Gelombang suara yang pada akhirnya akan membentuk nafas tadi diciptakan melalui proses fonasi atau produksi suara.

Suara selanjutnya akan mengalami proses resonansi di kerongkongan, di mana akan diperkuat sebelum meninggalkan mulut.

Kita akan melakukan prosedur pengucapan dengan mengucapkan kata yang diinginkan dengan keras menggunakan cavum oris kita.

Kita dapat berinteraksi dengan orang lain karena adanya proses fonasi, resonansi, dan pengucapan.

Dapat dikatakan bahwa dengan kinerja yang tepat dari keempat tugas ini, lebih dari setengah kebutuhan manusia telah terpenuhi.

Selain itu, di antara keempat proses ini adalah fungsi pernapasan dan pencernaan, yang keduanya diperlukan untuk semua makhluk hidup.

Cavum oris adalah organ penting untuk kesehatan tubuh manusia secara keseluruhan.

Cara Menjaga Kesehatan Mulut

Karena betapa pentingnya cavum oris, kita harus dapat menjaga kesehatan dengan baik agar dapat mencegah berbagai gangguan yang dapat mempengaruhi mulut.

Beberapa dari kondisi ini termasuk dalam kategori ringan seperti sariawan dan gusi bengkak hingga parah seperti kanker cavum oris.

Sebagian besar penyakit ini bisa menyerang akibat lalai menjaga kesehatan gigi. Oleh karena itu, seseorang tidak boleh meremehkan kebersihan gigi karena, menurut saya, itu tidak sulit dan tidak sederhana.

Setidaknya ada empat metode bagi kamu untuk merawat cavum oris kamu yang tercantum di bawah ini.

Setelah membaca pendekatan pengobatan ini, mungkin pengetahuan kamu tentang menjaga dan merawat mulut kamu akan bertambah, dan kamu akan selalu terlindungi dari gangguan mulut.

Berikut adalah beberapa caranya:

Batasi Konsumsi Gula

Batasi Konsumsi Gula

Meskipun rasanya enak, gula tidak baik untuk kamu jika kamu makan terlalu banyak. Jantung, ginjal, otak, mulut, dan banyak organ tubuh lainnya mungkin terpengaruh oleh efeknya.

Semua efek ini jelas buruk bagi organ tubuh. Produksi karang gigi adalah dampak terkait cavum oris dari konsumsi gula berlebihan yang paling terlihat.

Lebih buruk lagi, jika konsumsi gula ini tidak dikurangi, gigi bisa berlubang. Kalaupun bisa kita kurangi dengan sering menggosok gigi, ada baiknya kita juga membatasi asupan gula kita sendiri.

Hindari Merokok

Rokok juga memiliki efek berbahaya bagi tubuh, seperti yang diketahui banyak orang, selain gula yang disebutkan di atas. Bahkan, dapat dikatakan bahwa merokok lebih merugikan tubuh daripada gula.

Hal ini terutama berlaku untuk mulut, yang digunakan perokok untuk mengisap rokok. Karena tar dan asap yang dikandungnya, rokok dapat menyebabkan bau mulut dan membuat mulut menjadi kotor.

Perokok memiliki peluang terkena sejumlah kanker, termasuk kanker paru-paru, kanker lidah, dan tentu saja, kanker mulut, jika mereka terus merokok.

Gunakan Alat Kesehatan Mulut

Kamu dapat membeli perlengkapan kesehatan cavum oris seperti tusuk gigi, benang gigi, atau obat kumur di berbagai apotek atau toko makanan kesehatan.

Semuanya bermanfaat untuk menjaga kesehatan gigi. Tujuan dari masing-masing alat di atas adalah untuk membersihkan cavum oris.

Sementara benang gigi dapat menghilangkan partikel makanan yang lebih kecil dari sela-sela gigi, tusuk gigi efektif untuk menghilangkan partikel makanan yang tersangkut di gigi.

Selain itu, dengan membasmi bakteri yang tersisa di cavum oris, obat kumur membantu kamu untuk menjaga kesehatan gigi dan mulut yang baik.

Rutin Sikat Gigi

Karena kita secara tidak langsung membersihkan mulut kita dari mikroorganisme yang berpotensi lengket dengan membersihkan gigi kita, ini disebut sebagai “kesehatan cavum oris ” dan bukan “kesehatan gigi”.

Terkadang, saat menyikat gigi, kita juga menyikat gusi dan bagian cavum oris lainnya. Kita juga disarankan untuk menyikat lidah selain gigi kita.

Seperti yang telah kami jelaskan sebelumnya, bagian-bagian di atas merupakan bagian penting dari cavum oris, oleh karena itu kita harus merawatnya secara khusus.

Gangguan Fungsi Mulut

Cavum oris mungkin memiliki masalah kesehatan, seperti organ lainnya. Berikut adalah beberapa kondisi yang mempengaruhi cara kerja cavum oris :

Bau mulut

Masalah ini bisa menjadi indikasi berbagai gangguan mulut atau gigi yang tidak dirawat dengan baik.

Mulut kering

Kondisi medis ini berkembang ketika air liur tidak mencukupi

Kanker Rongga Mulut

Perkembangan sel kanker di organ cavum oris adalah akar penyebab kondisi ini, yang dapat menyebabkan kerusakan jaringan.

Kanker Gusi

Sel kanker yang memungkinkan cavum oris berfungsi berpotensi tumbuh berlebihan di gusi.

Radang

Infeksi bakteri yang menyebabkan gusi membengkak dan memerah adalah penyebab penyakit ini.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Jaringan Apa Saja yang Ada di Mulut?

Cavum oris mempunyai jaringan keras dan lunak seperti mukosa labialm bukal, gingiva, palatum, lidah dan frenulum.

Bibir Kita Ada Berapa?

Pada umumnya manusai mempunyai dua bibir, bagian atas dan bawah.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian, fungsi, bagian-bangain mulut, yang lengkap dengan gangguan serta cara merawat agar fungsi cavum oris tetap terjaga.

Dan bisa kita simpulkan jika cavum oris adalah salah satu organ sistem pencernaan yang terletak di paling luar, yang merupakan tempat masukanya makanan atau minuman.

/* */