Ciri-Ciri Manusia Purba di Asia

Infokekinian.com – Infokekinian akan memberikan ciri-ciri manusia purba di asia pada zamannya kelak, ada banyak ciri-ciri manusia purba yang perlu kamu ketahui. Yuk simak artikel dibawah ini!

Berlawanan dengan zaman kuno, zaman sekarang, khususnya zaman kuno, menyediakan akses cepat dan mudah ke hampir semua hal. Jika saya ingat dengan benar, kita semua belajar sesuatu tentang nenek moyang kita di kelas sejarah, bukan?

Nah, pada kesempatan kali ini kita akan membahas tentang nenek moyang paling awal yaitu manusia purba. Seperti apa bentuk manusia purba pertama yang kamu antisipasi, ketika kita berbicara tentang manusia purba paling awal?

Menurut beberapa teori, manusia awalnya diperkenalkan ke planet di Afrika. Sudut pandang ini mungkin agak berbeda dari yang diungkapkan dalam Al-Qur’an.

Namun, jika kita melihat sejarah manusia purba seperti yang didokumentasikan oleh para pemikir sebelumnya, kita melihat bahwa tidak ada yang salah.

Ciri-Ciri Manusia Purba

Ciri-Ciri Manusia Purba

Berikut ini adalah beberapa ciri-ciri manusia purba, seperti yang didefinisikan oleh studi para filsuf:

Ardipithecus Ramidus

Manusia purba paling awal adalah manusia purba yang hidup sekitar 4,4 juta tahun yang lalu. Ethiopia, di Afrika Timur, adalah tempat fosil ini ditemukan. Penemunya adalah Yohannes Haile Selassie. Karena ditemukan di antara sisa-sisa fosil lain, bisa dipastikan bahwa fosil ini dulunya berkeliaran di hutan.

Menurut penelitian, berat manusia purba jenis ini kira-kira 50 kg dengan tinggi 120 cm. Makanan ringan seperti buah dan daun serta hewan kecil adalah sumber makanan yang umum bagi orang-orang di wilayah Amazon.

Seperti yang ditunjukkan oleh otot kakinya yang besar dan gigi taringnya, yang juga lebih besar dari kera, bentuk spesies ini sangat mirip dengan simpanse. Bisakah kamu bayangkan?

Australopithecus Africanus

Spesies ini ditemukan pada tahun 1924 oleh anak-anak muda di distrik Taung Afrika Selatan. Hidup sekitar 3,3 hingga 2,1 juta tahun yang lalu. Lebih tepatnya, manusia purba yang satu ini bernama kera dari Afrika Selatan.

Meskipun sangat mirip dengan kera, namun setelah 20 tahun penelitian, jenis ini secara resmi dimasukkan ke dalam kelompok manusia. Mengapa demikian? Karena kemiripan anatomisnya dengan manusia dan monyet.

Bukti yang paling meyakinkan adalah adanya tulang di panggul, tulang paha, tangan, kaki, dan bahu, yang semuanya menunjukkan bahwa jenis ini sering digunakan untuk berjalan daripada hanya berdiri diam.

Sinanthropus Pekinensis – Ciri-Ciri Manusia Purba

Tipe ini berbeda dari teman-teman lainnya. Peking Man adalah nama lain dari Sinanthropus.

Berdasarkan giginya jenis ini dikategorikan manusia purba, volume otaknya diperkirakan mencapai 1.000 cm3 hingga 1.300 cm3, volumenya sama dengan volume otak manusia saat ini.

Selain memiliki dahi yang kecil dan tulang tengkorak yang cukup besar, alis Sinanthripus Pekinensis juga cukup tebal, dan rahangnya tampak lebih besar tanpa dagu.

Homo Rhodesiensis – Ciri-Ciri Manusia Purba

Menurut legenda, fosil Homo Rhodesiensis ini ditemukan secara kebetulan di sebuah gua pada tahun 1921 oleh seorang penambang bernama Tom Zwiglaar saat mencari bijih besi.

Ciri-ciri yang dapat diingat antara lain memiliki bagian belakang alis yang besar dan agak lebar, hidung yang besar, dahi yang melotot, dan pada bagian belakang tengkorak terdapat tonjolan.

Manusia purba pada masa ini sudah mampu berjalan tegak dan menyerupai manusia pada umumnya.

Homo Cro Magnon – Ciri-Ciri Manusia Purba

Dapat dikatakan bahwa Homo Cro Magnon adalah manusia paling awal di Eropa. Pada tahun 1868, fosil sebesar ini ditemukan. Homo Cro Magnin hidup dari makanan daging, buah-buahan, dan akar, yang mereka peroleh dengan berburu dan mengumpulkan.

Homo Cro Magnon menginvasi wilayah Eropa setelah mereka tinggal di Timur Tengah, dengan tinggal di gua dan kamp dasar mereka bertahan dengan sangat baik.

Tipe kepribadian ini mampu mengekspresikan diri secara verbal, memiliki kosa kata yang terbatas, dan terampil dalam penciptaan berbagai jenis seni, seperti lukisan dan pakaian.

Meganthropus Palaeojavanicus

Meganthropus Palaeojavanicus

Fosil Meganthropus ditemukan pada tahun 1936 di daerah yang dikenal sebagai Sangiran. Pencipta manusia purba ini adalah seorang arkeolog dari Belanda. Para ilmuwan mengklaim bahwa manusia purba jenis ini hidup kira-kira satu juta tahun yang lalu.

Pembuktian fosil ini dengan menggunakan prosedur peluruhan dengan karbon, sehingga para ilmuwan dapat menentukan usia fosil.

Meganthropus Palaeojavanicus dari spesies ini memiliki tulang pipi yang lebar, otot rahang yang kuat, tidak ada dagu, postur yang kokoh, tonjolan yang sangat lancip, dan tulang dahi yang besar.

Mereka juga memakan tumbuh-tumbuhan dan tumbuhan dan hidup berkelompok.

Pitecanthropus Erectus

Jika manusia purba yang satu ini datang dari Indonesia, tepatnya sekitar satu juta tahun yang lalu.

Menurut cerita, pada zaman dahulu Indonesia mengalami bencana alam, dan orang pertama yang menemukan manusia adalah Eungene Dubois, seorang ilmuwan dari Belanda.

Ciri-ciri yang dapat diperhatikan dari Pitecanthropus ini antara lain berjalan dengan tubuh yang dapat bergerak, namun dengan struktur yang hampir sama dengan kera. Otaknya kecil, tingkat IQ-nya hampir sama dengan binatang tetapi instingnya lebih besar.

Selain itu, Pitecanthropus sangat suka mengumpulkan makanan, keprimitifannya hampir sama dengan kehidupan kera di zaman modern seperti sekarang ini.

Manusia sangat dipuji oleh kaum materialis, tubuh yang tegak pada waktu itu adalah makhluk hidup terbesar. Mereka terlihat seperti kera tetapi bukan monyet.

Pitecanthopus Soloensis

Jenis manusia purba ini juga berasal dari Indonesia, khususnya di wilayah Ngandong, Solo, Jawa Tengah.

Ciri-ciri Pitecanthopus Soloensis ini adalah pada daerah tengkorak terdapat tonjolan dahi yang tebal, memiliki hidung yang cukup lebar dan tulang pipi yang kokoh dan tampak menonjol, memiliki tinggi badan sekitar 165 sampai 180-an, merupakan pemakan tumbuhan dan daging, bagian bawah rahangnya cukup kuat, tulang pipinya cukup tebal, tulang belakangnya menonjol, dia kekar dan memiliki otot yang besar.

Kesan pertama, wajah tipe manusia purba ini mirip kera, hanya saja lebih besar dan lebih kuat.

Perawakannya yang gelap membuat pria purba asal Solo ini tampil tidak biasa, istilah Soloensis juga berasal dari dia yang ditemukan di wilayah Solo.

Pitecanthropus Mojokertensis

Lokasi Mojokerto adalah tempat ditemukannya orang purba ini, sesuai dengan namanya. Penemuan fosil manusia purba di Mojokerto merupakan penemuan terbesar di abad ini.

Namun, sebelum fosil ditemukan secara utuh, beberapa fosil mau tidak mau mengalami kerusakan akibat prosedur penggalian, yang pada akhirnya ciri-ciri fosil tersebut tidak dapat diteliti dengan benar.

Namun, meski begitu, manusia purba yang satu ini termasuk di antara manusia purba yang dipelajari dalam wawasan sekolah. Secara umum Pitecanthropus Mojokertensis memiliki ciri-ciri fisik yang tidak jauh berbeda dengan manusia zaman sekarang.

Meski tidak bisa dianalisis satu per satu mengenai ciri-cirinya, mungkin bisa diperkirakan bahwa manusia purba yang satu ini adalah manusia purba yang unik.

Homo Floresiensis – Ciri-Ciri Manusia Purba

Sesuai dengan namanya, manusia purba ini ditemukan di kawasan Flores, Indonesia.

Kesamaan dalam perilaku manusia dan kemampuan untuk menjadi mandiri secara ekonomi dapat ditelusuri kembali ke Manusia Awal, Homo floresiensis.

Ketika mereka menemukan manusia purba ini, mereka sudah tahu bahwa ada manusia hidup di sekitar mereka, dan inilah yang memicu gerakan global untuk kesetaraan ras.

Orang Belanda yang menemukan Homo Floresis tidak diketahui namanya sendiri, melainkan nama lokasi penemuan fosil tersebut.

Berikut ciri-ciri Homo floresis, salah satu spesies manusia purba:

  1. Memiliki wajah yang lebar dan memiliki hidung yang lebar
  2. Memiliki mulut yang memanjang ke luar dalam kaitannya dengan bentuk hidungnya.
  3. Bentuk dahi yang menonjol juga ada pada orang-orang tertentu, namun hal ini tidak selalu benar.
  4. Tubuhnya sudah jauh berbeda dari kera dan bahkan telah mendekati penampilan fisik manusia di zaman kita
  5. Ada yang setinggi 210 cm ada yang tidak terlalu tinggi sekitar 130 cm
  6. Di antara 30 dan 150 kg akan menjadi perkiraan yang masuk akal dari berat badannya.
  7. Manusia purba jenis ini diperkirakan hidup sekitar 40.000 tahun yang lalu.

Homo Wajakensis – Ciri-Ciri Manusia Purba

Banyak manusia purba yang ditemukan dan disebut-sebut dengan nama daerah dimana mereka ditemukan.

Wajak juga merupakan sumber nama Homo Wajakenis. Beberapa peneliti telah melakukan penelitian tentang pengaruh susunan geografis Indonesia serta faktor iklim dan alamnya.

Kemungkinan keadaan manusia purba pada zaman dahulu hampir sama bentuknya dan yang berubah hanya cara berkomunikasinya. Penemuan hominid purba di wilayah Tulungagung Jawa Timur cukup signifikan dan telah menemukan jalannya sejarah manusia.

Karena dengan penemuan ini potongan jigsaw yang telah hilang berhasil bertemu kembali dan membuktikan bahwa ada hubungan antara manusia dan kera. Teka-teki itu dapat dipasang kembali berkat penemuan ini.

Pernyataan ini kira-kira sama dengan gagasan yang diungkapkan Darwin tentang asal usul manusia. Hal ini pula yang mendorong beberapa akademisi masih berusaha mengidentifikasi kesejajaran antara manusia dan kera.

Homo Soloensis – Ciri-Ciri Manusia Purba

Memiliki ciri-ciri tegap, hidung besar, dan mulut menonjol adalah ciri-ciri utama dari manusia purba jenis Homo Soloensis ini.

Kehadiran manusia purba ini mungkin masih dapat dideteksi dengan cukup jelas meskipun peneliti tidak memiliki catatan sebanyak saat mempelajari manusia purba lainnya.

Sungai Bengawan Solo merupakan bagian penting dari keberadaan purbakala awal dan harus diingat.

Ada sejumlah temuan yang menunjukkan bahwa manusia purba memiliki afinitas yang kuat terhadap air. Penemuan Homo Soloes menunjukkan bahwa air memiliki beberapa manfaat dibandingkan kehidupan purba.

Pitecanthropus Robustus

Pitecanthropus Robustus

Nah, manusia purba jenis ini adalah manusia purba yang gemar mengkonsumsi tumbuhan, hal ini terlihat dari struktur rahangnya yang cukup besar dan kokoh.

Tujuan utama dari rahang besar Pitecanthropus Robustus adalah untuk mengunyah makanan seperti tumbuhan agar lebih mudah dan cepat.

Ciri lain dari manusia purba jenis ini adalah kemampuan mulutnya yang cukup besar, menunjukkan kemampuannya.

Kehadiran sungai dulunya diperlukan untuk jenis homo, tetapi itu tidak lagi berlaku untuk homo baru ini. Pitecanthropus Robustus menyediakan tempat yang cukup nyaman untuk ditinggali meskipun tidak dekat dengan sungai.

Pitecanthropus Dubuis

Sebenarnya para sarjana masih agak ragu dengan jenis manusia purba ini, karena fosilnya ditemukan di kawasan Sangiran, namun struktur tengkorak dan tulangnya tidak utuh atau utuh.

Meski orang Indonesia memandang temuan itu sebagai hak kolonial dan tindakan paksa, para peneliti Belanda tetap menganggapnya signifikan. Warga negara Indonesia juga dipaksa bekerja sebagai penggali fosil di bawah kolonialisme.

Beberapa orang Indonesia juga terluka atau tewas ketika mereka jatuh di lokasi konstruksi.

Para peneliti Belanda mampu menghadirkan penemuan fantastis berupa fosil manusia purba jenis ini setelah melakukan pengorbanan yang cukup menyedihkan.

Lapisan tanah Jetis, Trinil, dan Ngandong semuanya berperan dalam kerja keras yang dibutuhkan para arkeolog Belanda untuk mengungkap fosil ini.

Manusia purba yang tinggal di pemukiman seperti ini memiliki ciri fisik yang unik, seperti perawakan yang kokoh dan gaya hidup yang berorientasi pada tipe.

Homo Sapiens – Ciri-Ciri Manusia Purba

Seiring dengan perkembangan zaman, manusia purba berangsur-angsur mengalami peningkatan.

Homo Sapiens awal dari jenis ini adalah buktinya, mereka adalah manusia purba yang memiliki pikiran yang cerdas, postur tubuh yang mirip dengan manusia modern, dan sudah merupakan manusia yang mahir.

Mengenal lebih jauh tentang manusia purba dapat dilakukan dengan melihat ciri-ciri berikut ini:

  1. Memiliki kapasitas otak antara 1000 dan 1200 cc, yang terbilang cerdas.
  2. Tengkuk otak sudah mengecil dan tidak menonjol lagi.
  3. Tingginya antara 130 hingga 210 cm
  4. Giginya tidak sebesar manusia purba di abad sebelumnya
  5. Berjalan lurus dan mampu berdiri di atas kedua kaki kamu sendiri sangat penting.
  6. Dagu dan tulang rahang tidak terlalu kuat
  7. Wajahnya sudah tidak bisa dilihat lagi.

Manusia purba jenis ini sangat berbeda dengan manusia purba pada abad sebelumnya, mereka telah menggunakan kecerdasan mereka, dan tidak lagi suka berburu binatang liar, tidak lagi senang mengumpulkan makanan dalam jumlah banyak.

Kesimpulan

Nah itulah penjelasan mengenai ciri-ciri manusia purba di asia pada zamannya. Para ilmuwan mengklaim bahwa manusia purba jenis ini hidup kira-kira satu juta tahun yang lalu.

Hal ini pula yang mendorong beberapa akademisi masih berusaha mengidentifikasi kesejajaran antara manusia dan kera. Fosil-fosil tersebut ditemukan di kawasan Sangiran. Demikian artikel ini semoga bermanfaat.