Mengenal Hutan Hujan Tropis, Ini Ciri Dan Karakteristiknya

InfoKekinian.com – Hi, Sobat Kekinian! Kali ini admin yang kece akan mengajak kamu untuk mengenal hutan hujan tropis yang mungkin saja masih asing untuk didengar oleh beberapa dari kalian.

Bagi seseorang yang lebih peduli dengan keadaan lingkungan, menjaga kebersihan lingkungan sekitar adalah sebuah kewajiban.

Pengertian Hutan Hujan Tropis
Padahal, jika kepedulian terhadap alam semakin meningkat, bukan hanya lingkungan sekitar yang menjadi perhatian, tetapi juga kelestarian alam, seperti hutan hujan, hutan pegunungan, dan lain-lain.

Melestarikan hutan di berbagai wilayah Indonesia tidak hanya akan melestarikan alam Indonesia, tetapi juga akan berkontribusi pada pasokan oksigen global.

Pengertian Hutan Hujan Tropis

First of all, untuk mengenal hutan hujan tropis ini kalian harus mengetahui pengertiannya terlebih dahulu, dimana hutan hujan tropika ini adalah salah satu dari berbagai jenis hutan yang ada di bumi ini.

Jenis hutan ini merupakan hutan tropis dengan curah hujan yang cukup besar sepanjang tahun. Intensitas hujan lebih besar atau sama dengan 1.200 milimeter per tahun.

Tersebar merata sepanjang tahun, sehingga wajar jika hutan hujan ini memiliki siklus musim kemarau yang pendek dan kelembaban rata-rata 80%.

Ciri dan Karakteristik

Jika dibandingkan dengan jenis hutan lain pada umumnya, hutan hujan tropika memiliki ciri serta karakteristik yang unik.

Karena pengaruh kondisi iklim dan posisi geografis, jenis hutan ini tetap hijau sepanjang tahun.

Berikut adalah beberapa ciri dan karakteristik yang perlu kamu ketahui dalam mengenal hutan hujan tropis:

1. Jenis Pohon

Banyak pohon rimbun yang terjalin membentuk kanopi adalah karakteristik yang paling dapat dibedakan dari hutan hujan tropika.

Ukuran pohon yang tinggi yang ditumbuhi berbagai vegetasi, membuat udara di sekitar hutan terasa lebih sejuk dan segar.

Selain tanaman di permukaan tanah, kita dapat menemukan beberapa tumbuhan yang merambat. Mayoritas tanaman hutan hujan tropika memiliki daun yang lebar dan bercabang.

Karena tingkat penguapan yang cepat, keadaan kelembaban konstan dimungkinkan karena ada pohon berdaun lebar.

2. Curah Hujan Tinggi

Setiap tahun, hujan turun di hutan hujan tropika. Bahkan, pada tingkat yang paling ekstrim, curah hujan tahunan bisa melebihi 10.000 milimeter. Kondisiini lazim di hutan New Guinea dan Kolombia barat.

Sementara itu, hutan lembab di Asia Tenggara menerima curah hujan rata-rata 3.000 mm setiap tahun.

Ini bahkan lebih besar dari hutan Amazon Basin, yang menerima 2.000 hingga 3.000 mm curah hujan setiap tahun.

Hutan hujan Afrika Tengah adalah yang terkering, menerima antara 1.500 dan 2.000 mm curah hujan setiap tahun.

3. Temperatur dan Kelembaban

Suhu rata-rata di hutan basah berkisar antara 20° hingga 34° C. Suhu rata-rata tahunan semenanjung Malaysia berkisar antara 25° hingga 26° C, dengan perubahan sedikit lebih dari 8° hingga 9° C antara hari-hari terpanas dan terdingin.

Sementara itu, suhu rata-rata bulanan hanya berfluktuasi sekitar 2°. Menurut klasifikasi iklim Koppen, suhu rata-rata lebih tinggi dari 18°.

Di kawasan hutan hujan tropika, kelembapan yang tinggi disebabkan oleh curah hujan yang tinggi sepanjang tahun.

Di hutan lembab, musim kemarau biasanya berlangsung kurang dari tiga bulan. Namun, kondisi tanah hutan ini selalu lembab dan mengandung banyak cadangan air.

Karena tingginya jumlah uap air dari daun dan tanah yang menguap ke atmosfer, kelembaban hutan sering menghasilkan kabut di hutan lembab.

4. Sinar matahari

Sinar matahari
Hutan hujan tropika ditemukan di garis lintang antara 5° dan 10° utara dan selatan khatulistiwa, berdasarkan lokasinya di lingkungan tropis.

Oleh karena itu, lokasi ini menerima sinar matahari secara konstan sepanjang tahun. Saat cuaca mendung dan mendung barulah radiasi akan terganggu.

Meski terkena sinar matahari sepanjang tahun, sinar matahari tidak mampu mencapai dasar hutan.

5. Vegetasi Tanaman Berlapis

Di lantai hutan yang lembab, biasanya sulit untuk menemukan ruang terbuka di antara pepohonan.

Di hutan hujan tropika, pohon besar yang tumbuh lebat dan banyak spesies tanaman lainnya hidup berdampingan.

Berbagai jenis pohon tumbuh di stratum A sampai E. Pada level A, pohon ini tingginya lebih dari 30 meter, berbatang lurus, dan tidak tahan naungan.

Sebaliknya, tingkat B terdiri dari pohon-pohon setinggi 20 hingga 30 meter dengan banyak cabang yang terjalin membentuk kanopi.

Pohon Grade C tingginya berkisar antara 4 hingga 20 meter dan memiliki banyak cabang yang membentuk kanopi yang cukup lebat.

Vegetasi di tingkat D terdiri dari anakan tanaman herba, palem, dan pakis besar setinggi empat meter. Vegetasi tingkat E berupa lapisan tipis lumut dan jamur yang menutupi lantai hutan.

6. Terdapat Genangan Air

Di bagian hutan hujan tropis yang juga dikenal sebagai hutan basah (everwet/evergreen), genangan air sering terlihat di lantai hutan, terutama pada musim hujan.

Wajar jika genangan air berkembang ketika tanah cukup basah untuk menyerap air hujan dan menghasilkan genangan air.

7. Daya Regenerasi Tinggi

Pesatnya perkembangan tanaman di hutan hujan tropika memungkinkan hutan untuk menyembuhkan diri sendiri jika terjadi kerusakan hutan.

Namun, ini tidak berarti bahwa hutan aman dari kerusakan yang disebabkan manusia, karena kemampuan hutan untuk pulih dari kerusakan terbatas pada kerusakan kecil dan alami.

Misalnya, runtuhnya pohon yang menjulang karena usia atau angin.

8. Terdapat Tumbuhan Epifit

Tumbuhan epifit meruoakan tumbuhan yang bergantung pada tumbuhan lain untuk menopang dan tumbuh. Jenis tumbuhan ini berbeda dengan tumbuhan parasit.

Terpisah dari tanah sebagai penyangga dan pemasok nutrisi dan dari tanaman lain, tanaman epifit dapat hidup secara mandiri. Contohnya termasuk anggrek dan pakis.

Sebaran Hutan Hujan Tropis

Sebaran Hutan Hujan Tropis
Hutan hujan tropis adalah jenis hutan yang terdapat di daerah dengan iklim tropis. Persebarannya menghasilkan bentuk seperti sabuk berwarna hijau yang mengelilingi permukaan bumi jika dilihat dari peta.

Jenis hutan ini tumbuh subur di khatulistiwa, yang membentang dari Asia, Amerika Selatan hingga Australia hingga Afrika.

Ada tiga blok besar yang mewakili berbagai jenis hutan hujan tropis, dan setiap blok memiliki ekologinya sendiri.

Sungai Amazon di Amerika Selatan, Sungai Kongo di Afrika Tengah, dan Asia Tenggara semuanya termasuk hutan hujan tropis.

Selain itu, ada dua blok yang lebih kecil yang berbeda dari tiga blok yang lebih besar, yaitu pulau Madagaskar dan pulau New Guinea dan Australia.

Berikut adalah penjelasannya:

1. Amerika Selatan

Amerika Selatan memiliki hutan hujan tropika terbesar di dunia. Sekitar setengah dari hutan hujan dunia ditemukan di wilayah ini.

Kawasan hutan ini juga disebut sebagai neotropics, yang secara harfiah berarti “hutan tropis baru”. Hutan ini tersebar di antara sungai Amazon dan sungai Onoroco.

Lembah sungai Amazon terletak di utara dan tengah Brasil. Sementara lembah sungai Onoroco terletak di bagian timur Kolombia dan Venezuela, mengalir ke Laut Karibia.

Selain blok tersebut, ada hutan hujan di bagian selatan Meksiko yang membentang ke Guatemala, Kosta Rika, Panama, Ekuador, dan pulau-pulau Karibia.

2. Afrika

Di Afrika, di sepanjang sungai Kongo, terletak jalur hutan hujan tropika terbesar kedua. Wilayahnya dibagi antara Republik Demokratik Kongo (sebelumnya Zaire) dan Republik Kongo, Gabon, dan Kamerun.

Sedikit terisolasi dari blok utama, terdapat berbagai bagian hutan tropis di Afrika bagian barat yang wilayahnya terbentang di Pantai Gading, Ghana, Liberia, dan Sierra Leone bagian timur.

Blok utama di Afrika Tengah berjarak 300 kilometer dari blok di Afrika Barat.

3. Asia

Semenanjung Malaya dan Indonesia adalah rumah bagi hutan hujan tropis terbesar ketiga di dunia.

Hutan hujan menutupi hampir setiap pulau besar di Indonesia, termasuk Sumatera, Jawa, Kalimantan, dan Sulawesi.

Selain itu, ditemukan di sejumlah lokasi di Filipina. Hutan hujan tropika menempati bagian dari Malaysia, Kamboja, Laos, Vietnam, Myanmar, dan Thailand di Semenanjung Malaya.

Sejumlah kecil juga hadir di Cina selatan dan Taiwan. Di kawasan Asia Selatan, Sri Lanka, India, dan Pakistan juga hadir.

4. Madagaskar

Bagian keempat terletak di pulau Madagaskar. Sebenarnya, iklim Madagaskar sering kering, oleh karena itu hutan hujan tropika terbatas di sebagian kecil pulau.

Sisi timur Madagaskar terdiri dari 120 kilometer hutan hujan yang membentang dari utara ke selatan.

Hutan Madagaskar terkenal karena keunikannya, sebanding dengan pulau yang terputus dari belahan dunia lainnya, dengan vegetasi dan hewan yang tidak ditemukan di tempat lain.

5. Papua Nugini dan Australia

Papua Nugini dan Australia
Blok hutan hujan tropika di pulau Papua berbeda dengan blok di Asia Tenggara dalam hal flora dan faunanya.

Pulau Papua terdiri dari dua zona berbeda. Bagian barat pulau Papua adalah milik Indonesia, sedangkan bagian timur milik Papua Nugini.

Selain itu, hutan hujan tropis dengan konsentrasi yang lebih rendah dengan karakteristik yang mirip dengan yang ada di seluruh Papua dapat ditemukan di Australia bagian utara, terutama Cooktown dan Townsville.

Manfaat Hutan Hujan Tropis

Kelestarian hutan tentunya memberikan banyak manfaat bagi makhluk hidup, termasuk manfaat hutan hujan tropika bagi berbagai unsur kehidupan.

Berikut adalah manfaat hutarn hujan tropis menurut sudut pandangnya:

1. Manfaat Ekonomi

Dua kategori hasil hutan tersebut adalah hasil hutan kayu dan hasil hutan bukan kayu (HHBK). Keduanya membawa manfaat bagi negara dan sektor ekonomi masyarakat.

Industri perkayuan mengolah hasil hutan berupa kayu menjadi berbagai barang, antara lain komposit, mebel, dan penjualan kayu bulat atau log.

Setiap bentuk kayu memiliki harga dan nilainya masing-masing, sehingga sangat penting untuk memahami berbagai jenis dan karakteristik kayu.

Termasuk, namun tidak terbatas pada, kekuatan, pola, tema serat, daya tahan, dan lain-lain.

Sementara itu, hasil hutan bukan kayu seperti hewan, minyak atsiri, lateks, damar, tanaman obat, dan madu dapat dimanfaatkan untuk memenuhi permintaan pasar.

2. Manfaat Sosial

Selain itu, hutan memberikan keuntungan bagi masyarakat, khususnya hubungan timbal balik antara manusia dan alam.

Alam, yang mendukung kebutuhan manusia yang beragam, harus mendapatkan perawatan dan perhatian manusia.

Secara umum, masyarakat sekitar hutan tetap menjaga hutan dan mematuhi hukum adat setempat.

3. Manfaat Ekologi

Manfaat Ekologi
Dari sudut pandang ekologi, hutan memberikan manfaat iklim, edafik, dan hidrologis sebagai berikut:

  1. Manfaat iklim diperoleh dari jasa lingkungan hutan, khususnya sebagai penghasil oksigen dan pengatur iklim. Akibat pemanasan global yang semakin intensif, pohon-pohon hutan mampu mengurangi kadar karbon dioksida di atmosfer
  2. Manfaat hutan edafis antara lain kesuburan tanah dan ketersediaan unsur hara penopang tanaman. Siklus atau rantai makanan hutan dimulai dengan tersedianya makanan oleh tumbuhan, berlanjut ke tingkat konsumen berikutnya, dan diakhiri dengan pengurai
  3. Manfaat hidrologis pohon adalah sistem akarnya menyimpan cadangan air tanah. Ketersediaan air sangat penting untuk kelangsungan hidup semua flora dan satwa liar hutan, termasuk manusia.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Dimana Letak Hutan Hujan Tropis?

Hutan hujan tropis ini bisa ditemukan di daerah khatulistiwa seperti Amerika Selatan, Asia, Afrika, hingga Australia.

Mengapa Disebut Hutan Hujan Tropis?

Disebut sebagai hutan hujan tropis karena hutan tersebut terletak di daerah tropis dengan curah hujan yang begitu tinggi.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi dalam mengenal hutan hujan tropis yang perlu kamu ketahui, lengkap dengan ciri karakteristik hingga manfaatnya dari berbagai faktor.

Dan dapat kita simpulkan jika, hutan hujan tropika atau yang biasa kita sebut sebagai hutan hujan tropis merupakan bioma yang berupa hutan.

Dimana hutan tersebut selalu lembab atau basah dan bisa ditemui di wilayah sekitar garis khatulistiwa.

bioma hutan hujan tropis, ciri hutan hujan tropis, flora dan fauna hutan hujan tropis, hutan hujan tropis di indonesia, letak hutan hujan tropis

ciri dan karakteristik hutan hujan,pengertian hutan hujan tropis, manfaat hutan hujan tropis

/* */