Jenis-Jenis Katarak: Pengertian, Faktor, Dan Penyebab


InfoKekinian.com – Kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal jenis-jenis katarak, yang merupakan salah satu gangguan penglihatan yang harus diwaspadai.

Mengingat, penyebab utama kebutaan di Indonesia bahkan seluruh dunia adalah katarak. Akibat kebutaan yang dialaminya, katarak dapat merenggut kebahagiaan dan produktivitas seseorang.

Menurut Pusat Data dan Informasi Kementerian Kesehatan RI (2018), sebesar 34,47% penduduk dengan katarak mengalami kebutaan.

Apa itu Katarak
Fakta bahwa kondisi mata ini adalah penyebab utama kebutaan di Indonesia yang harus dihindari dan waspadai.

Tentu saja, diantara kita semua pastinya tidak ingin menjadi salah satu penderita mata katarak yang beresiko mengalami kebutaan, baik diri sendiri ataupun sanak saudara.

Ada beberapa jenis-jenis katarak yang dapat berkembang pada usia muda, bahkan pada bayi, meskipun faktanya sebagian besar katarak menyerang orang tua.

Agar kami dapat memberikan bahan ajar dan bantuan dalam pencegahan katarak, kami akan mengulas secara mendalam dan mendapatkan pemahaman tentang katarak.

Apa itu Katarak?

Katarak adalah suatu kondisi di mana lensa mata kamu menjadi semakin keruh. Penderita katarak akan merasa seolah-olah melihat asap atau kabut sepanjang waktu.

Sebagian besar gangguan mata ini mulai sedikit mengganggu dan berkembang secara perlahan.

Masalah ini akan memburuk seiring waktu hingga mulai memengaruhi penglihatan kamu. Akibatnya kamu akan mengalami kesulitan melakukan aktivitas sehari-hari.

Pencahayaan dan kacamata yang lebih kuat dapat membantu kamu mengelola masalah visual yang menyertai katarak pada tahap awal.

Pembedahan, bagaimanapun, bisa menjadi jawaban jika masalah penglihatan memburuk dan lensa mata menjadi keruh. Operasi katarak biasanya merupakan pengobatan yang bebas risiko dan efisien.

Penyebab Katarak

Proses penuaan atau kerusakan yang mengakibatkan perubahan pada jaringan mata merupakan penyebab katarak yang paling sering terjadi.

Air dan protein membentuk mayoritas komposisi lensa mata. Lensa menjadi lebih tebal dan kurang fleksibel seiring bertambahnya usia.

Retina, lapisan peka cahaya yang terletak di bagian belakang mata, akibatnya kurang menerima cahaya, yang mengarah ke gumpalan protein.

Pada akhirnya, penyakit ini menghasilkan penglihatan kabur daripada penglihatan yang jelas. Warna lensa berubah mulai dari kuning kecoklatan dan memburuk seiring waktu.

Masalah kesehatan lain yang dapat meningkatkan kejadian katarak termasuk beberapa penyakit genetik yang diturunkan.

Selain itu, berbagai masalah mata, operasi mata sebelumnya, dan kondisi lain termasuk diabetes semuanya dapat berkontribusi pada perkembangan katarak.

Kondisi mata ini juga bisa timbul dari penggunaan obat-obatan steroid dalam jangka panjang.

Faktor-faktor Risiko

Advertisements

Faktor-faktor Risiko
Berikut ini adalah beberapa faktor risiko katarak yang dapat meningkatkan kemungkinan kamu terkena kondisi ini:

  1. Penuaan
  2. Latar belakang keluarga
  3. Trauma pada mata
  4. Minum minuman keras atau merokok
  5. Penyakit lain seperti diabetes, tekanan darah tinggi, dan obesitas
  6. Paparan matahari terus menerus
  7. Penggunaan obat kortikosteroid yang berkepanjangan.

Macam-Macam Katarak

Jenis atau macam katarak yang paling umum biasanya disebabkan oleh penuaan, dan kondisi ini biasa disebut sebagai katarak senilis.

Mengutip dari laman Mayo Clinic,terdapat beberapa jenis-jenis katarak yang ada, antara lain sebagai berikut:

1. Katarak Nuklir

Bagian tengah lensa dipengaruhi oleh jenis katarak ini, yang dapat mengakibatkan rabun jauh atau bahkan perubahan pada penglihatan membaca kamu.

Lensa secara bertahap menjadi gelap dan gelap menjadi warna cokelat seiring waktu. Penglihatan kamu semakin terdistorsi oleh kondisi ini.

2. Katarak Kortikal

Katarak ini merupakan jenis yang memengaruhi pada bagian tepi lensa, karena pada bagian luar korteks lensa.

Katarak kortikal pertama kali muncul sebagai bercak putih dan kekeruhan yang menyerupai garis-garis.

Garis-garis itu berangsur-angsur menjadi lebih panjang dan menuju ke pusat lensa, di mana mereka menghalangi cahaya masuk.

3. Katarak Subkapsular Posterior

Katarak Subkapsular Posterior
Katarak subkapsular posterior berkembang di bagian belakang lensa. Daerah kecil dan kabur yang muncul di sekitar bagian belakang lensa, langsung ke arah cahaya, biasanya merupakan awal dari masalah ini.

Jenis katarak khusus ini sering mengganggu penglihatan membaca, menurunkan penglihatan dalam cahaya yang kuat, dan menghasilkan silau atau lingkaran cahaya di sekitar lampu di malam hari.

4. Katarak Bawaan

Kelainan ini disebut sebagai katarak kongenital karena merupakan kelainan bawaan sejak lahir. Ini mungkin turun temurun, terkait dengan infeksi atau trauma rahim, atau keduanya.

Gangguan lain termasuk distrofi miotonik, galaktosemia, neurofibromatosis tipe 2 atau rubella juga dapat menjadi penyebabnya. Katarak kongenital biasanya dapat diobati segera setelah ditemukan.

Diagnosis Katarak

Secara umum, dokter akan memeriksa mata kamu dan memeriksa riwayat kesehatan kamu. Dokter kamu mungkin menyarankan banyak tes, beberapa di antaranya meliputi:

Tes Ketajaman Visual

Tes ketajaman visual ini menilai kemampuan kamu untuk membaca serangkaian huruf dengan menggunakan grafik mata. Satu mata diperiksa pada satu waktu sementara yang lain ditutup.

Dokter mata kamu akan mengevaluasi apakah kamu memiliki penglihatan 20/20 atau jika penglihatan kamu terganggu menggunakan grafik atau peralatan penglihatan dengan huruf yang semakin kecil.

Ujian Slit-lamp

Dengan bantuan kaca pembesar, dokter mata dapat memeriksa struktur di bagian depan mata selama tes ini.

Kornea, iris, lensa, dan ruang antara iris dan kornea semuanya diterangi dengan teknik ini, yang menggunakan garis cahaya yang kuat.

Dengan teknik ini, dokter dapat melihat struktur ini dalam beberapa segmen, membuatnya lebih mudah untuk menemukan anomali apa pun.

Retinal Exam

Dokter mata kamu akan memberikan obat tetes mata untuk memperlebar pupil kamu sebelum melakukan tes ini. Ini memudahkan pemeriksaan bagian belakang mata (retina).

Dokter mata dapat memeriksa lensa untuk katarak menggunakan slit light atau alat khusus yang disebut oftalmoskop.

Pengobatan Katarak

Pengobatan Katarak
Saat ini belum ada makanan atau obat yang dapat mengobati kondisi mata ini. Pembedahan adalah satu-satunya solusi.

Untuk menghindari paparan sinar UV yang berlebihan, lindungi mata kamu dari sinar matahari.

Jika gangguan penglihatan ini telah mengganggu aktivitas sehari-hari dan ketika kacamata tidak lagi membantu, diperlukan pembedahan.

Anestesi lokal atau obat penenang dapat digunakan selama operasi katarak, dan tidak perlu rawat inap.

Lensa yang keruh akan diangkat selama prosedur ini dan diganti dengan lensa buatan. Lensa palsu ini dapat bertahan seumur hidup dan terbuat dari silikon atau plastik.

Setelah menjalani operasi mata, pasien harus menggunakan kacamata atau lensa kontak untuk meningkatkan penglihatan jika lensa buatan tidak dapat ditanamkan.

Setelah operasi, ketidaknyamanan pada mata biasanya dirasakan selama beberapa hari.

Ketika pasien mengalami katarak di kedua matanya, operasi dilakukan secara terpisah hingga pasien memiliki waktu sekitar 6 hingga 12 minggu untuk pulih dari prosedur awal.

Pada umumnya, operasi pun mempunyai dua jenis yang mampu meringankan gejala, sebagai berikut:

Small incision cataract surgery (phacoeulsification)

Operasi ini merupakan operasi yang dilakukan dengan insisi kecil di tepi kornea. Pada operasi ini, dokter akan menyinarkan gelombang ultrasound yang berguna untuk mengancurkan lensa dan kemudian di ambil dengan menggunakan penghisap.

Extracapsular surgery

Pada operasi ini tentunya akan membutuhkan sebuah insisi yang lebih besar lagi untuk dapat mengeluarkan inti lensa yang berkabut, dan sisa lensa akan di keluarkan dengan menggunakan sebuah penghisap.

Lensa asli yang keruh dan dilepas diganti selama operasi kedua dengan lensa buatan yang dikenal sebagai lensa intraokular. Dibutuhkan prosedur ini sekitar satu jam.

Sementara beberapa pasien yang menjalani operasi ini mengalami ketidaknyamanan, yang lain tidak.

Kapasitas kamu untuk menahan rasa sakit akan menentukan seberapa besar ketidaknyamanan yang kamu alami (toleransi rasa sakit).

Untuk membuat kamu tetap terjaga dan menjadi baal, dokter kamu kemungkinan akan menggunakan obat tetes mata. Jika kamu perlu dibuat tidak sadarkan diri, anestesi umum dapat digunakan.

Cara Mencegah Katarak

Ada perdebatan tentang apakah gangguan penglihatan dapat dicegah, namun penelitian telah menunjukkan bahwa beberapa nutrisi dan suplemen makanan dapat menurunkan risiko gangguan penglihatan, sementara klaim lain tentang katarak belum terbukti secara ilmiah.

Berikut adalah beberapa cara untuk mencegah terjadinya katarak:

Berhenti Merokok

Berhenti Merokok
Penyakit mata lebih mungkin terjadi pada perokok. Ini telah terhubung dengan peningkatan tiga kali lipat pada katarak, menurut sebuah penelitian yang diterbitkan di Perpustakaan Kedokteran Nasional AS.

Bahkan, penelitian menemukan bahwa seorang perokok dapat mengembangkan gejala katarak lebih awal.

Nutrisi

Diet seimbang menurunkan kemungkinan penyakit, termasuk masalah mata.

Mengkonsumsi banyak buah-buahan, sayuran, biji-bijian, karbohidrat kompleks, lemak sehat seperti alpukat, minyak zaitun, dan minyak omega, serta protein nabati atau protein hewani tanpa lemak, adalah komponen dari diet bergizi.

Selain itu, karotenoid lutein dan zeaxanthin dikatakan ‘mencegah’ kelainan visual ini.

Diabetes dan Obesitas

Diabetes tipe 2, yang meningkatkan risiko katarak, secara substansial lebih mungkin berkembang pada mereka yang mengalami obesitas. Mengontrol diabetes dan mempertahankan berat badan yang sehat akan membantu menurunkan risiko.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa itu Katarak Juvenile?

Katarak juvenile adalah sebuat gangguan katarak lembek, yang biasa terjadi pada anak anak dan mulai terbentuk pada usia tiga hingga sembilan tahun.

Apa Perbedaan Katarak dan Glaukoma?

Perbedaan dari katarak dan glaukoma adalah, jika katarak merupakan gangguan penglihatan yang menyerang pada ketajaman pandangan.

Maka glaukoma, merupakan gangguan yang menyerang pada keluasan pandangan.

Apakah BPJS Menanggung Biaya Operasi Katarak?

Jawabannya adalah BPJS menanggung seluruh biaya operasi katarak. Namun, kamu harus tetap mengikuti dan melakukan prosedur yang ada.

Seperti mendapatkan surat rujukan dari faskes 1 dan kemudian melakukan pemeriksaan di spesialis mata.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai jenis-jenis mata katarak, lengkap dengan faktor, gejala, penyebab seperti yang telah kami jelaskan di atas.

Dan dapat disimpulkan, jika katarak merupakan gangguan pada mata yang menjadi faktor utama kebutaan terbesar di Indonesia hingga dunia.

Katarak merupakan gangguan yang menjadikan penglihatan pada lensa mata kita menjadi keruh dan berawan bahkan, penderita katarak akan selalu merasa seperti sedang melihat asap atau kabut.

Dan perlu di ingat, jika informasi yang kami berikan saat ini bukanlah untuk menggantikan nasihat medis profesional.

Jadi, tetap konsultasikan kepada dokter profesional, agar kamu mendapatkan pengobatan yang benar dan tepat.

/* */