Komponen Laporan Laba Rugi: Pengertian, Jenis dan Fungsinya

Infokekinian.com – Untuk membuat laporan laba rugi, tentunya kamu harus memperhatikan setiap komponen laporan laba rugi, agar nantinya tidak ada kesalahan dalam laporan keuangan.

Karena, laporan laba rugi ini akan menjadi sebuah acuan terkait dengan kondisi finansial yang terjadi.

Selain itu, laporan ini harus di buat dengan sedetail mungkin, terlebih jika perusahan tersebut merupakan perusahaan mutinasional atau besar.

Pengertian Laporan Laba Rugi
Hal ini tentunya harus dilakukan, agar saat evaluasi nanti keterangan data dapat dijelaskan secara menyeluruh dan dapat di pertanggung jawabkan.

Lantas, apa itu laporan laba rugi? dan apa saja yang menjadi bagian dari komponen laporan laba rugi?

Untuk menjawab dua pertanyaan tersebut, kami akan menjelaskannya dalam bentuk rangkuman sebagai berikut.

Pengertian Laporan Laba Rugi

Laporan laba rugi atau income statement, merupakan sebuah laporan finansial sebuah perusahaan yang telah dibuat oleh penanggung jawab dalam bidang keuangan tertentu.

Biasanya, isi laporan ini terdiri dari data-data pendapatan serta beban yang ditanggung oleh perusahaan untuk menjelaskan kondisi keuangan dari perusahaan pada periode tertentu.

Oleh karena itu, sebagian besar dari laporan ini akan dibuat pada akhir bulan atau akhir tahun, sesuai dengan kebijakan perusahaan tersebut.

Guna dari laporan keuangan ini adalah supaya para pihak atasan dapat mengetahui kondisi keuangan perusahaan tersebut dengan terkini.

Sehingga, laporan finansial ini dapat dijadikan sebagai dasar untuk evaluasi dalam lengkah kebijakan selanjutnya.

Dari sini kamu sudah bisa simpulkan, jika laporan keuangan ini merupakan laporan yang dibuat dengan secara lengkap dan terperinci oleh pembukuan atau petugas keuangan,

Yang kemudian akan dijadikan sebagai sarana evaluasi kebijakan atasan pada periode yang telah di tentukan. Dan juga, laporan ini harus dibuat dengan sebaik mungkin.

Karena jika nantinya ada kesalahan dalam penulisan angka, tentunya kebijakan ke depannya pun juga akan salah karena dapat membuat kerugian lebih banyak, dibanding dengan keuntungan.

Jenis Laporan Laba Rugi

Jenis Laporan Laba Rugi
Berikut adalah jenis laporan laba rugi:

Laporan Laba Rugi Single Step

Pernyataan single step atau langkah tunggal merupakan laporan yang hanya menunjukan satu kategori pendapatan atau pengeluaran saja.

Dan biasanya format ini kurang berguna bagi pengguna eksternal, karena dengan lingkup data yang terbatas mereka tidak bisa menghitung rasio probilitas dan efisiensi.

Laporan ini juga terbilang cukup sederhana, karena tidak berisikan detail perputaran keungan yang telah terjadi dengan perusahaan tersebut. Biasanya para pelaku UKM atau pedagang rintisian akan menggunakan jenis laporan ini.

Laporan laba rugi Multiple Step

Para akuntan biasanya harus memisahkan akun biaya kedalam akun lain yang lebih detail dan relevan pada laporan multiple step atau multi-langkah ini.

Laporan jenis ini juga bisa digunakan dengan berdasarkan fungsinya. Untuk menghitunga lapa operasi, laba kotor, dan laba bersih, mereka harus memisahkan biaya operasi dan non operasional serta beban pokok penjualan.

Dan biasanya, laporan ini dibuat berdasarkan standar yang digunakan untuk pelaporan laba rugi perusahaan dagang besar maupun perusahaan yang mempunyai banyak pemangku kepenting seperi, kreditor maupun investor.

Fungsi Laporan Laba Rugi

Fungsi Laporan Laba Rugi
Di karenakan ada fungsi-fungsi khusus yang terdapat pada laporan ini, maka income statement ini harus dibuat pada setiap akhir bulan ataupun akhir tahun sekali, sesuai dengan interval yang telah disetujui oleh berbagai pihak.

Berikut adalah fungsi dari income statement:

1. Untuk Dijadikan Bahan Evaluasi Keuangan

Pasti ada transaksi keuangan di perusahaan walaupun baru beroperasi selama sebulan atau setahun, baik yang mendatangkan kerugian maupun keuntungan.

Keuntungan dan kerugian perusahaan untuk bulan atau tahun tertentu akan ditentukan oleh akumulasi jumlah keuangan lengkap.

Atasan tentu saja akan dapat dengan jelas mengidentifikasi titik asal kemunculan data keuangan jika keuangan dicatat secara akurat dengan semua transaksi. untuk melakukan perhitungan yang lebih akurat saat mengevaluasi nanti.

2. Untuk Mengetahui Perkembangan Perusahaan

Dengan melihat kondisi keuangan perusahaan, maka kamu dapat mengetahui jika perusahaan tersebut sedang berkembang.

Jika keuntungan atau lebih besar dari pada rugi, maka perusahaan tersebut mempunyai prospek yang akan meningkat dengan dibarengi peningkatan sumber daya manusia, alat produksi dan sebagainya.

Maka dari itu, perusahaan perlu membuat income statement agar atasan tahu data laba rugi supaya dapat dijadikan sebagai tolak ukur perkembangan perusahaan.

3. Untuk Mengatur Langkah Kebijakan Atasan

Fungsi ketiga dari laporan laba rugi adalah untuk mengendalikan keputusan kebijakan keuangan atasan.

Jika kegagalan peralatan produksi menyebabkan sebagian besar kerugian dalam laporan, itu dapat diganti pada tahun berikutnya dengan penggunaan yang lebih menguntungkan.

Demikian juga, jika produk A menghasilkan laba yang lebih tinggi daripada produk B, maka produksi A akan meningkat lebih dari produksi B pada tahun berikutnya.

Siapa yang Menggunakan Laba Rugi?

Siapa yang Menggunakan Laba Rugi
Laporan keuangan ini digunakan oleh pengguna internal dan eksternal, yang merupakan dua kelompok pengguna utama.

Manajemen perusahaan dan dewan direksi adalah contoh pengguna internal yang memanfaatkan data ini untuk menilai situasi bisnis dan membuat keputusan yang menguntungkan.

Setiap masalah dengan arus kas juga dapat diatasi oleh mereka. Investor, kreditur, dan bisnis saingan adalah contoh pengguna eksternal.

Untuk memilih apakah akan berinvestasi di sebuah perusahaan, investor melihat seberapa baik posisinya untuk pertumbuhan dan profitabilitas di masa depan.

Laporan ini digunakan oleh kreditur untuk menentukan apakah bisnis memiliki arus kas yang cukup untuk melunasi hutangnya atau mendapatkan pinjaman tambahan.

Pesaing menggunakannya untuk mempelajari secara spesifik tentang faktor keberhasilan perusahaan dan menemukan area di mana perusahaan menghabiskan sedikit uang ekstra, seperti R&D.

Komponen dalam Laporan Laba Rugi

Karena kenyataan bahwa pengeluaran dan pendapatan bervariasi tergantung pada operasi atau bisnis yang dilakukan, laporan laba rugi dapat berubah di antara perusahaan yang berbeda.

Namun, ada beberapa hal standar yang dapat dilihat pada setiap laporan laba rugi. Komponen yang paling umum dari laporan laba rugi adalah sebagai berikut:

1. Penjualan dan Pendapatan

Pendapatan penjualan di bagian atas judul laporan dan mewakili pendapatan perusahaan dari penjualan atau jasa.

Jumlah ini merupakan total biaya yang dikeluarkan dalam memproduksi barang yang dijual atau memberikan layanan.

Ada bisnis tertentu dengan banyak jalur pendapatan yang berkontribusi pada keseluruhan lini pendapatan.

2. Harga Pokok Penjualan (HPP) (HPP)

Harga Pokok Penjualan (HPP) adalah item baris yang menggabungkan semua biaya langsung yang terkait dengan pembelian dan penjualan barang untuk menghasilkan uang.

Jika perusahaan adalah perusahaan berbasis layanan, item baris ini juga dapat disebut sebagai Biaya Penjualan.

Tenaga kerja, komponen, bahan, dan alokasi biaya lainnya seperti penyusutan adalah contoh biaya langsung.

3. Laba kotor

Harga Pokok Penjualan (HPP) dikurangkan dari pendapatan penjualan untuk menentukan laba kotor, yang merupakan bagian dari komponen laporan laba rugi yang ketiga.

4. Beban Pemasaran, Periklanan, dan Promosi

Sebagian besar perusahaan mengeluarkan beberapa biaya sebagai akibat dari penjualan produk atau jasa.

Biaya yang terkait dengan pemasaran, periklanan, dan promosi sering digabungkan karena semuanya terkait dengan penjualan dan memiliki biaya yang serupa.

5. Beban Umum dan Administrasi (G&A)

Beban Umum dan Administrasi
Biaya penjualan, umum, dan administrasi, yang mencakup semua biaya tidak langsung lainnya yang terkait dengan pengoperasian perusahaan, termasuk dalam biaya SG&A.

Ini termasuk gaji dan tunjangan, biaya sewa dan kantor, asuransi, biaya perjalanan, dan terkadang depresiasi dan amortisasi, di samping biaya operasional lainnya.

Depresiasi dan amortisasi dapat, bagaimanapun, dipisahkan oleh perusahaan untuk tujuannya sendiri.

6. EBITDA

Akronim EBITDA adalah singkatan dari Earning Before Interest, Taxes, Depreciation, and Amortization, meskipun tidak digunakan di semua laporan.

Ini dihitung dengan mengurangi biaya SG&A dari laba kotor (tidak termasuk amortisasi dan depresiasi).

7. Depresiasi atau Beban Penyusutan & Amortisasi

Profesional akuntansi mengembangkan depresiasi dan amortisasi sebagai biaya non-tunai untuk menyebarkan biaya aset modal termasuk properti, pabrik, dan peralatan (PP&E).

8. Pendapatan operasional atau EBIT)

Pendapatan operasional adalah pendapatan yang dihasilkan oleh kegiatan bisnis yang sedang berlangsung.

Dengan kata lain, itu adalah laba sebelum pendapatan dikurangi dengan pendapatan non-operasional, beban non-operasional, bunga, atau pajak.

Laba sebelum bunga dan pajak, atau EBIT, adalah ungkapan yang sering digunakan dalam industri keuangan.

9. Bunga

Biasanya, perusahaan akan memisahkan pendapatan dan beban bunga mereka ke dalam item baris yang berbeda pada laporan laba rugi mereka.

Untuk menyeimbangkan disparitas antara EBIT dan EBT, hal ini dilakukan. Dan jadwal utang menentukan beban bunga.

10. Biaya lainnya

Bisnis sering dikenakan biaya tambahan khusus untuk sektor mereka. Pemenuhan, teknologi, penelitian dan pengembangan (R&D), kompensasi berbasis saham (SBC),

Biaya penurunan nilai, keuntungan atau kerugian atas penjualan investasi, pengaruh nilai tukar mata uang asing, dan beberapa biaya lain yang khusus untuk sektor atau organisasi dapat dianggap biaya tambahan.

11. EBT (Pendapatan Sebelum Pajak)

EBT atau yang biasa disebut sebagai pendapatan sebelum pajak, dihitung dengan mengurangi beban bunga dari pendapatan operasional. Ini merupakan subtotal terakhir sebelum menghitung laba bersih.

12. Pajak Penghasilan

Pajak yang dikenakan atas penghasilan sebelum pajak disebut sebagai pajak penghasilan. Pajak saat ini serta pajak di masa depan dapat menjadi beban pajak total.

13. Pendapatan Bersih

Pajak penghasilan dikurangkan dari penghasilan sebelum pajak untuk menentukan laba bersih. Setelah dikurangi dividen, jumlah inilah yang muncul sebagai laba ditahan di neraca.

Cara Membuat Laporan Laba Rugi

Cara Membuat Laporan Laba Rugi
Berikut adalah beberapa langkah yang bisa kamu ikuti untuk membuat laporan laba rugi:

1. Pilih Periode Pelaporan

Memilih periode pelaporan yang akan dicakup oleh laporan kamu adalah langkah pertama dalam membuat laporan laba rugi.

Biasanya, bisnis memutuskan apakah akan menyerahkan laporan laba rugi mereka setiap tahun, triwulanan, atau bulanan.

Perusahaan kecil tidak tunduk pada persyaratan pelaporan yang sama seperti perusahaan publik, yang diwajibkan untuk menyiapkan laporan keuangan triwulanan dan tahunan.

Kamu dapat menemukan tren dalam keuntungan dan pengeluaran kamu dari waktu ke waktu dengan membuat laporan pendapatan bulanan.

Kamu dapat menggunakan informasi ini untuk memandu keputusan bisnis kamu dan meningkatkan produktivitas dan profitabilitas perusahaan kamu.

2. Buat Neraca Percobaan

Kamu harus mencetak laporan neraca saldo untuk menyusun laporan laba rugi untuk perusahaan kamu. Melalui perangkat lunak akuntansi berbasis cloud, kamu dapat dengan cepat menghasilkan neraca.

Saldo akhir setiap akun dalam buku besar terdaftar dalam neraca percobaan, yang merupakan catatan internal untuk periode pelaporan tertentu.

Kamu akan menerima semua data saldo akhir yang diperlukan untuk menghasilkan laporan laba rugi dari ini.

3. Hitung Pendapatan

Seluruh pendapatan penjualan untuk perusahaan kamu untuk periode pelaporan perlu dihitung selanjutnya.

Bahkan jika kamu belum menerima semua pembayaran untuk layanan kamu dalam periode pelaporan, semuanya diperhitungkan terhadap pendapatan kamu.

Untuk memasukkan total dalam item baris pendapatan dari laporan laba rugi kamu, tambahkan semua item baris pendapatan dari laporan neraca percobaan kamu.

4. Tentukan HPP

Tenaga kerja langsung, bahan, dan biaya overhead yang kamu keluarkan untuk menyediakan barang atau jasa kamu termasuk dalam harga pokok penjualan kamu.

Tepat di bawah item baris pendapatan pada laporan laba rugi, total harga pokok penjualan dihitung dengan menambahkan semua item baris harga pokok penjualan dalam laporan neraca percobaan.

5. Hitung Gross Margin

Hitung Gross Margin
Pada laporan laba rugi kamu, kurangi total harga pokok penjualan dari total pendapatan. Margin kotor kamu, atau total pendapatan yang kamu hasilkan dari penjualan barang dan jasa kamu, akan ditentukan oleh perhitungan ini.

6. Tambahkan Biaya Operasi

Semua biaya operasional yang ditampilkan pada laporan neraca percobaan kamu harus dijumlahkan.

Sebagai item baris untuk beban penjualan dan administrasi pada laporan laba rugi, masukkan jumlahnya. Itu tepat di bagian bawah garis margin kotor.

7. Hitung Penghasilan kamu

Margin kotor dihitung setelah dikurangi semua biaya penjualan dan administrasi. Kamu akan menerima pendapatan sebelum pajak sebagai hasilnya. Di bagian bawah laporan laba rugi, masukkan jumlahnya.

8. Tambahkan Pajak Penghasilan

Untuk menghitung pajak penghasilan kamu, kalikan jumlah penghasilan sebelum pajak kamu dengan tarif pajak negara bagian yang berlaku.

Di bawah jumlah pendapatan sebelum pajak, sertakan ini dalam laporan laba rugi.

9. Hitung Penghasilan Neto

Kurangi pajak penghasilan dari total pendapatan sebelum pajak untuk mendapatkan laba bersih perusahaan kamu. Pada baris terakhir laporan laba rugi kamu, masukkan jumlah tersebut.

10. Akhirkan Laporan Laba Rugi

Tambahkan judul ke laporan yang menetapkannya sebagai laporan laba rugi untuk melengkapi laporan laba rugi kamu.

Sertakan informasi tentang perusahaan kamu dan periode pelaporan yang tercakup dalam laporan laba rugi.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Unsur Apa Sajakah yang Masuk Dalam Laporan Rugi Laba?

Berikut adalah unsur dari laporan laba rugi:

  1. Pendapatan dari penjualan
  2. Laba atau rugi kotor
  3. Laba atau rugi usaha
  4. Laba atau rugi sebelum pajak
  5. Laba atau rugi bersih.

Kesimpulan

Itulah sedikit informoasi mengenai pengertian, fungsi, serta komponen laporan laba rugi yang perlu kamu ketahui.

Dan dapat kita sempulkan jika, income statement merupakan jenis laporan finansial yang begitu penting bagi setiap usaha, sekalipun perusahan yang baru merintis.

Dengan adanya laporan ini, kamu bisa memantau pemasukan dan pengeluaran yang terjadi pada usaha yang kamu miliki, agar bisa melakukan improvisasi pada kegiatan yang dibutuhkan.

Jika kamu tidak dapat memantau hal ini dengan benar, maka dapat dipastikan jika usaha yang kamu miliki tidak bisa berkembang secara optimal.

Hal ini dikarenakan kamu tidak mengetahui setiap pemasukan dan pengeluaran bisnis kamu, sehingga, kamu tidak mengetahui keuntungan dan kerugian yang dapat berdampak pada kelangsungan bisnis yang kamu miliki.

Demikianlah artikel kali ini dan jangan lupa untuk kunjungi website InfoKekinian, karena kami memiliki begitu banyak informasi dan rekomendasi serta inspirasi lain yang tentunya akan bermanfaat.

/* */