Macam-Macam Ekosistem Perairan: Pengertian dan Contohnya

InfoKekinian.com – Masih dengan pembahasan yang sama, kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal macam-macam ekosistem perairan, lengkap dengan ciri serta contohnya.

Ekosistem terdiri dari semua jenis hubungan simbiosis antara spesies dan lingkungannya. Unsur organik dan anorganik terdiri dari interaksi antara organisme dan lingkungannya.

Apa itu Ekosistem Perairan
Ekosistem akan menyediakan makanan dan tempat tinggal bagi organisme. Ekosistem akan mendapat manfaat dari sumber limbah organik yang dihasilkan oleh metabolisme organisme.

Semua interaksi timbal balik sangat berpengaruh dan menguntungkan. Seperti pada ekosistem laut, air tawar, dan muara yang menunjang kehidupan manusia.

Baca artikel ini sampai akhir untuk mempelajari lebih lanjut tentang macam-macam ekosistem perairan.

Apa itu Ekosistem Perairan?

Yang dimaksud dengan “ekosistem perairan” adalah setiap ekosistem yang tumbuh di badan air dengan berbagai ukuran dan karakteristik, seperti lautan, danau, sungai, rawa, laguna, dan pantai.

Sifat air, siklusnya, dan bahan organik yang ada di dalamnya, baik dari sumber alami maupun sedimen tanah, semuanya sangat berpengaruh dalam komposisinya.

Klasifikasi Ekosistem Perairan

Ekosistem perairan secara garis besar dibagi menjadi ekosistem laut yang meliputi laut dan pantainya dan ekosistem air tawar yang meliputi sungai, danau, laguna, dan sungai.

Karena berdasarkan sifat fisik dan kimianya, ekosistem laut dan air tawar memiliki perbedaan jenis fauna dan flora yang dapat beradaptasi secara optimal dengan kondisi vital.

Fauna dan flora ekosistem laut luar biasa banyak dan melimpah, mulai dari mikroba, hewan laut, ikan, dan moluska hingga predator raksasa dan bentuk tumbuhan statis dan bergerak.

Janganlah kita lupa bahwa kehidupan di Bumi berasal dari sana. Secara kasar kita dapat membagi ekosistem ini menjadi empat kategori, berdasarkan kedalaman di mana mereka ditemukan:

Pasang surut

Daerah yang menghubungkan air dengan daratan, baik di atas maupun di bawah tanah, telah mengalami banyak perubahan dan migrasi, serta erosi yang signifikan.

Laut Lepas

Disebut sebagai zona pelagis, ini adalah wilayah terpadat dengan suhu paling tinggi, yang menurun secara progresif atau bertahap dengan menurunnya ketinggian.

Hal ini menutup permukaan laut dan beberapa ratus meter pertama kedalamannya.

Dasar Laut

Dasar laut merupakan sebuah wilayah yang lebih dingin dan lebih gelap, di mana pasir mendominasi dan di mana kehidupan tumbuh lebih ganas dan sunyi.

Biasanya, kedalamannya kurang dari beberapa ratus meter.

Zona Bentik atau Abyssal

Ini adalah zona terendah lautan, terletak di celah-celah dan lubang dasar laut yang mengarah ke daerah-daerah tanpa sinar matahari dan kandungan bahan organik yang rendah, meskipun hujan terus-menerus dari lapisan atas dan tekanan air yang sangat tinggi.

Fauna berevolusi ke kondisi ini, dan seringkali bentuk dan cara bertahan hidup mereka luar biasa atau tidak terduga.

Ciri-Ciri Ekosistem Perairan

Ciri-Ciri Ekosistem Perairan
Karena ada begitu banyak kehidupan di ekosistem perairan, mereka biasanya memiliki rantai trofik yang rumit dan spesies yang cocok untuk kondisi air tertentu seperti salinitas, arus, dll.

Ketika datang ke sungai, banyak yang bergantung pada zat terestrial yang dilarutkan atau dibawa oleh sungai, serta ada atau tidaknya mineral atau bahan organik di dalam tanah yang dilalui sungai.

Dengan pengecualian amfibi dan reptil air, banyak yang bertahan hidup di air tetapi kembali ke darat untuk bertelur (atau sebaliknya).

Sebagian besar makhluk di ekosistem ini telah beradaptasi dengan perendaman permanen dalam air dan mengandalkan keseimbangan biotik mereka.

Hal yang sama berlaku untuk flora, yang terutama terdiri dari ganggang, karang, dan jenis fotosintesis lainnya yang lazim di tempat yang paling banyak menerima sinar matahari dan paling dangkal.

Di sisi lain, kehidupan telah beradaptasi dengan tingkat oksigen yang rendah di rawa-rawa di mana airnya keruh dan penuh dengan sampah organik.

Jenis Ekosistem Perairan

Berikut adalah macam-macam ekosistem perairan:

1. Ekosistem Air Tawar

Ekosistem air tawar adalah suatu bentuk atau susunan menyeluruh yang ada di air tawar dan sekitarnya dan terdiri dari organisme akuatik dan lingkungan air tawar.

Seringkali, ekosistem air tawar disebut sebagai perairan pedalaman.

2. Ekosistem Air Laut

Ekosistem air laut mengandung sumber daya hayati maupun non hayati, dan lautan membentang hampir 70% dari permukaan bumi.

Wilayah Indonesia yang terdiri lebih dari 13.000 pulau dikelilingi oleh perairan. Oseanologi adalah ilmu yang mempelajari ekosistem laut.

3. Ekosistem Buatan Manusia

Istilah ekologi buatan atau ekosistem buatan mengacu pada ekosistem yang dibangun dan direkayasa oleh manusia.

Ekosistem binaan atau buatan adalah habitat buatan yang dibuat untuk berbagai tujuan. Lingkungan harus terus dikelola dan ditingkatkan sesuai dengan tuntutan manusia.

Contoh ekosistem yang telah dibudidayakan antara lain kolam, akuarium, waduk, persawahan, ladang, dan taman.

Pada umumnya ekosistem buatan manusia memiliki komponen biotik sesuai dengan spesifikasi perancangnya. Manusia terus bekerja untuk mengelola lingkungan binaan.

Hampir semua interaksi di alam dapat dikendalikan. Misalnya, dalam ekosistem pertanian, serangga pemakan tumbuhan diberantas dengan insektisida.

Lingkungan perkotaan jarang memiliki tanaman (produsen). Tanaman hijau mendominasi di antara tanaman di halaman, taman, dan di sepanjang jalan.

Karena tidak banyak tanaman hijau di kota, udara terasa sesak dan kering, dan suhu naik.

Ciri lain dari ekosistem buatan adalah bahwa bagian-bagian penyusun ekosistem menerima energinya dari sumber di luar ekosistem.

Sebagai ilustrasi, perhatikan ekosistem akuarium di mana pemilik akuarium menyediakan air, oksigen, dan makanan.

Selain itu, ekosistem buatan memiliki karakteristik keanekaragaman hayati yang terbatas atau kecil, seperti lingkungan persawahan yang hanya terdiri dari padi, rumput, ular, dan atau beberapa jenis hewan dan tumbuhan lainnya.

Contoh Ekosistem Perairan

Contoh Ekosistem Perairan
Berikut ini adalah beberapa contoh ekosistem perairan:

Mangrove

Ikan kecil dan bentuk kehidupan amfibi berlimpah di perairan ini, yang lebat, gelap, tidak banyak bergerak.

Biasanya dilapisi tanah liat dalam sampah organik yang membusuk, dan memiliki pohon bakau, yang akar uniknya menonjol dari air.

Pesisir Laut

Daerah penangkapan ikan yang paling populer adalah di pantai laut yang hangat karena kaya akan kehidupan hewan dan tumbuhan.

Perairannya yang biru terdiri dari terumbu karang, kumpulan ikan, dan beragam rantai makanan.

Kolam

Mereka dikenal memiliki ciri seperti air yang bergerak sangat sedikit dan bahan organik tingkat tinggi dari pohon-pohon di dekatnya, dan umumnya dihuni oleh berbagai macam kehidupan mikroskopis, ikan kecil, dan serangga.

Laut kutub

Perairan es kutub, yang berlimpah di gunung es dan tanah beku, juga merupakan rumah bagi flora minimal (seringkali bakteri).

Dan berbagai spesies yang beradaptasi dengan dingin yang ekstrem, seperti mamalia air, ikan air dingin, dll.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Ekosistem Air Ada Berapa?

Secara umu, ekosistem air ini dibedakan menjadi dua yaitu ekosistem air laut dan air tawar.

Apa itu Ekosistem Sungai?

Ekosistem sungai adalah habitat bagi organisme akuatik seperti tumbuhan air, bentos, plankton, perifiton, ikan, serangga air, yang dipengerahui oleh lingkungan yang ada disekitarnya.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai macam-macam ekosistem perairan, lengkap dengan ciri serta contohnya.

Dan bisa kita simpukan jika ekosistem perairan merupakan lingkungan yang terdiri dari beberapa komponen seperti biotik dan abiotik, yang telah didominasi oleh air sebagai habitat dari komponennya.

/* */