Penyebab Penyakit Glaukoma: Pengertian, Gejala dan Jenisnya

InfoKekinian.com – Jika berbicara gangguan atau kelainan pada mata, tentunya kita tidak boleh melewatkan penyebab penyakit glaukoma yang merupakan gangguan pada mata juga dan biasa menyerang pada orang lanjut usia.

Salah satu penyebab utama kebutaan adalah glaukoma. Jenis glaukoma yang paling umum adalah glaukoma sudut terbuka kronis, biasanya berkembang pada usia paruh baya dan sering diturunkan secara genetik.

Apa Itu Glaukoma

Satu dari lima pasien glaukoma memiliki kerabat dekat yang juga mengidap penyakit tersebut. Pada glaukoma sudut terbuka kronis, penglihatan tepi mulai memudar.

Dan jika tidak diobati, bidang penglihatan pasien dapat menyusut mengakibatkan tunnel vision, dan akhirnya kebutaan akan terjadi.

Apa Itu Glaukoma?

Kerusakan saraf optik, sering dikenal sebagai glaukoma, menyebabkan masalah glaukoma dan akhirnya kebutaan. Tekanan okular yang tinggi adalah penyebab penyakit glaukoma yang paling utama.

Saraf optik, yang menghubungkan retina ke otak, terdiri dari beberapa serabut saraf. Impuls yang membawa apa yang kamu lihat ke otak terganggu ketika saraf optik terluka.

Ini secara bertahap menyebabkan konsekuensi glaukoma, seperti kehilangan penglihatan atau kebutaan.

Glaukoma sudut terbuka, sudut tertutup, tekanan normal, kongenital, dan sekunder adalah beberapa dari beberapa jenis glaukoma. Glaukoma sudut terbuka adalah yang paling sering.

Fenomena Glaukoma

Fenomena Glaukoma

Salah satu penyebab utama kebutaan pada orang dewasa di atas 60 tahun adalah glaukoma. Semua usia dapat mengalaminya, tetapi orang yang lebih tua lebih mungkin mengalaminya.

Glaukoma sering tidak memiliki sinyal peringatan dini, sehingga kamu mungkin tidak melihat perubahan sampai penyakitnya telah berkembang ke stadium lanjut karena dampaknya sangat halus.

Karena penyakit ini menyebabkan kehilangan penglihatan yang tidak dapat dipulihkan, sangat penting untuk melakukan pemeriksaan mata rutin.

Pemeriksaan yang mencakup pengukuran tekanan mata kamu sehingga kondisi tersebut dapat diidentifikasi lebih awal dan diobati secara efektif.

Diagnosis dini memungkinkan pencegahan atau memperlambat kehilangan penglihatan.

Gejala Penyakit Glaukoma

Glaukoma sudut terbuka primer adalah jenis yang paling umum yang tidak memiliki gejala atau indikator selain kehilangan penglihatan bertahap.

Oleh karena itu, sangat penting bagi kamu untuk sering mengunjungi dokter mata sehingga dokter mata yang kamu temui dapat memantau setiap perubahan pada kesehatan mata kamu.

Tahap akut glaukoma sudut sempit adalah keadaan darurat medis yang mempengaruhi mata kamu. Jika kamu mengalami salah satu dari tanda-tanda berikut, segera konsultasikan ke dokter:

  1. Sakit mata yang begitu parah
  2. Mual
  3. Muntah
  4. Mata yang merah
  5. Gangguan visual yang tidak terduga
  6. Melihat cincin pelangi yang mengelilingi lampu
  7. Tiba-tiba, penglihatan menjadi kabur.

Penyebab Glaukoma

Penyebab Glaukoma

Penyebab penyakit glaukoma ini adalah ketika aqueous humor, cairan transparan, terus-menerus dikeluarkan dari bagian belakang mata kamu. Bagian depan mata diisi dengan cairan ini saat diproduksi.

Setelah itu, ia keluar dari mata melalui saluran di iris dan kornea. Tekanan intraokular (TIO), yang merupakan tekanan normal di mata, dapat meningkat jika jalur ini sepenuhnya atau sebagian tertutup.

Saraf optik mata mungkin mengalami kerusakan saat TIO kamu meningkat. kamu dapat mulai kehilangan penglihatan di mata kamu karena kerusakan saraf optik kamu memburuk.

Penyebabnya tidak selalu jelas mengapa tekanan di mata meningkat. Namun, profesional medis berpikir satu atau lebih hal berikut ini yang mungkin berperan:

  1. Cairan mata yang tersumbat
  2. Efek obat resep seperti kortikosteroid
  3. Aliran darah yang tidak teratur dan berdampak pada saraf optik mata
  4. Tekanan darah tinggi.

Jenis-Jenis Glaukoma

Berikut adalah beberapa jenis glaukoma:

1. Jenis Sudut Terbuka (kronis)

Sudut terbuka atau kronis mengacu pada penyakit mata di mana tidak ada tanda atau gejala luar selain kehilangan penglihatan yang progresif.

Sebelum gejala lain menjadi jelas, kehilangan ini mungkin sangat bertahap sehingga penglihatan mata akan terganggu secara permanen.

Jenis glaukoma ini adalah yang paling umum, menurut National Eye Institute (NEI).

2. Jenis Penutupan Sudut (akut)

Jenis Penutupan Sudut

Peningkatan tekanan yang signifikan, cepat, dan menyakitkan dapat terjadi akibat obstruksi tak terduga dari aliran aqueous humor (cairan bening) di mata.

Glaukoma sudut tertutup adalah gangguan yang membahayakan mata kamu. Jika kamu mulai mengalami gejala, seperti sakit mata yang menyiksa, mual, dan gangguan penglihatan, kamu harus segera menghubungi dokter.

3. Jenis Bawaan

Kelainan pada sudut mata anak dengan glaukoma kongenital menghambat atau menghalangi drainase cairan normal pada mata.

Jenis bawaan ini biasanya menunjukkan gejala seperti mata kabur atau mata yang terlalu sensitif terhadap cahaya.

Jika ayah, ibu, kakek, atau nenek kamu memiliki tipe bawaan, kamu mungkin juga demikian.

4. Jenis Sekunder

Glaukoma sekunder sering berkembang sebagai akibat dari cedera mata atau penyakit lain, seperti katarak atau tumor.

Obat-obatan seperti kortikosteroid dapat berkontribusi pada perkembangan kondisi ini.

5. Jenis Ketegangan Normal

Saraf optik mata kadang-kadang bisa menjadi rusak pada orang dengan tekanan mata normal. Tidak ada penyebab yang diketahui.

Sensitivitas ekstrim atau kurangnya aliran darah ke saraf optik mata, bagaimanapun, mungkin memiliki peran dalam kondisi khusus ini.

Faktor Risiko Glaukoma

Glaukoma adalah penyebab kebutaan kedua terbanyak di dunia, menurut Organisasi Kesehatan Dunia (WHO). Berikut ini adalah faktor risiko penyakit ini:

Usia

Ini lebih mungkin terjadi pada orang di atas 60, dan kemungkinan tumbuh sedikit setiap tahun seiring bertambahnya usia. Peningkatan risiko dimulai pada usia 40, terlepas dari ras kamu.

Etnisitas

Etnisitas

Dibandingkan dengan bule, orang Afrika-Amerika dan orang-orang keturunan Afrika memiliki risiko lebih tinggi terkena glaukoma.

Orang dengan keturunan Asia lebih mungkin berisiko glaukoma sudut tertutup, sedangkan mereka yang keturunan Jepang lebih mungkin terkena glaukoma tegangan rendah.

Masalah Mata

Peningkatan tekanan pada mata terhadap penyakit ini dapat disebabkan oleh peradangan mata kronis dan kornea yang tipis.

Cedera mata fisik atau trauma juga dapat meningkatkan tekanan di dalam mata kamu, yang meningkatkan risiko kamu terkena kondisi tersebut.

Keturunan

Glaukoma dapat diturunkan dalam keluarga dalam beberapa jenis, sehingga kamu berisiko lebih besar tertular penyakit jika orang tua atau leluhur kamu melakukannya.

Riwayat Kesehatan

Diabetes, tekanan darah tinggi, dan penyakit jantung adalah semua penyakit yang lebih mungkin diderita oleh orang-orang dengan kondisi ini.

Penggunaan Obat Tertentu

Penggunaan kortikosteroid jangka panjang meningkatkan kemungkinan glaukoma berikutnya.

Cara Mendiagnosis Glaukoma

Seorang dokter mata akan melakukan pemeriksaan mata menyeluruh untuk membuat diagnosis.

Mereka akan mencari indikator kerusakan, seperti kehilangan jaringan saraf. Selain itu, mereka dapat menggunakan beberapa tes dan teknik sebagai berikut:

1. Riwayat Medis Terperinci

Dokter akan menanyakan gejala dan riwayat kesehatan yang mungkin kamu miliki, seperti riwayat penyakit keluarga.

Untuk memastikan apakah ada masalah medis tambahan, seperti diabetes atau tekanan darah tinggi, yang dapat memengaruhi kesehatan mata kamu, dokter kamu mungkin juga meminta penilaian kesehatan umum.

2. Tes Tonometri

Pemeriksaan medis ini mengukur tekanan di dalam mata kamu.

3. Tes Pachymetry

Kemungkinan memiliki kondisi ini lebih tinggi pada orang dengan kornea tipis. Tes pachymetry dapat memberi tahu dokter, misalnya, jika kornea mata pasien lebih tipis dari biasanya.

4. Tes Perimetri

Dengan mengevaluasi periferal, pemeriksaan ini, kadang-kadang disebut sebagai tes bidang visual, dapat menunjukkan kepada dokter apakah penyakit mata ini mengganggu penglihatan mata.

Perawatan Glaukoma

Perawatan Glaukoma Penyebab Penyakit Glaukoma

Mengurangi atau menghentikan kehilangan penglihatan dan kehilangan fungsi mata adalah tujuan utama pengobatan untuk penyakit ini.

Biasanya, dokter akan mulai merawat pasien dengan obat tetes mata yang diresepkan.

Jika ini tidak berhasil atau memerlukan perawatan yang lebih lanjut, kemungkinan dokter akan menyarakan beberapa perawatan sebagai berikut:

Obat-obatan

Ketika glaukoma ditemukan, beberapa obat dibuat untuk memperburuk keadaan. Obat ini dapat diperoleh dalam bentuk pil atau tetes mata.

Satu atau campuran obat-obatan ini mungkin direkomendasikan oleh dokter kamu.

Operasi

Dokter kamu dapat merekomendasikan pembedahan, seperti membuat saluran drainase untuk cairan atau membuang jaringan yang menyebabkan peningkatan cairan di mata.

Jika saluran yang tersumbat atau lambat menyebabkan penyebaran kondisi. Glaukoma sudut tertutup membutuhkan pendekatan terapi yang berbeda.

Untuk menurunkan tekanan mata secara efektif, penyakit semacam ini memerlukan perhatian medis yang cepat.

Untuk membalikkan penutupan sudut, pengobatan biasanya digunakan pada awalnya, tetapi kemungkinan keberhasilannya rendah.

Dimungkinkan juga untuk menggunakan laser untuk melakukan prosedur yang disebut iridotomi perifer laser.

Untuk memfasilitasi aliran cairan yang lebih besar di dalam mata, operasi ini membuat sayatan kecil di iris mata.

Pengobatan dan Pencegahan Glaukoma

Risiko kebutaan pada penderita glaukoma dapat dikurangi dengan pemeriksaan dan pengobatan mata secara rutin. Kesehatan pasien dan luasnya glaukoma akan menentukan strategi pengobatan.

Meski glaukoma tidak selalu bisa dihindari, ada beberapa langkah yang bisa dilakukan untuk menjaga kesehatan mata, seperti:

  1. Mengkonsumsi makanan anti inflamasi, vitamin A, dan vitamin C.
  2. Membatasi jumlah kopi yang kamu minum
  3. Berolahraga rutin.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa yang Dirasakan Penderita Glaukoma?

Penderita glaukoma, secar aumum akan merasakan seperti nyeri dimata, memerah, kaburnya penglihatan dan mual serta muntah.

Apa Pantangan Glaukoma?

Berikut adalah beberapa makanan yang sebaiknya dihindari oleh pengidap glaukoma:

  1. Makanan dengan lemak trans
  2. Makanan yang mengandung alergen
  3. Makanan tinggi lemak jenuh
  4. Kopi dan alkohol.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai penyebab penyakit galukoma yang perlu kamu ketahui, lengkap dengan jenis, gejala, dan usaha untuk mencegahnya.

Dan bisa kita simpulkan jika glaukoma ini merupakan jenis gangguan pada penglihatan yang disebabkan karena tingginya tekanan pada mata dan juga biasa ditandai dengan adanya kerusakan saraf mata.

/* */