Apa Pengertian Etika Menurut Para Ahli dan Jenisnya

Infokekinian.com – Sobat kekinian, apakah kamu sudah tahu apa pengertian etika menurut para ahli dan jenisnya? Jika belum, yuk simak artikel ini hingga selesai.

Hukum, norma, dan etika mengatur segala sesuatu di dunia ini. Hukum adalah aturan tertulis yang ada dalam hukum, sedangkan norma adalah nilai-nilai yang berlaku dalam masyarakat. Jadi, apa sebenarnya etika itu? Mari kita bicara tentang etika lagi.

Pengertian Etika

Pengertian Etika

Istilah “etika” berasal dari kata Yunani Kuno “ethikos,” yang berarti “timbul dari kebiasaan.” Nah, etika adalah salah satu cabang utama filsafat yang mempelajari nilai atau kualitas yang menjadi studi tentang standar dan penilaian moral.

Studi dan penerapan konsep-konsep seperti benar, salah, baik, buruk, dan tanggung jawab adalah bagian dari etika.

Secara umum, etika adalah norma atau aturan yang digunakan untuk memandu perilaku dalam masyarakat bagi seseorang yang memiliki sifat baik atau buruk.

Ada juga yang menyebutkan bahwa etika adalah ilmu tentang kesusilaan dan perilaku manusia dalam interaksinya dengan orang lain, yang meliputi prinsip dan aturan perilaku yang benar.

Jadi, bisa dikatakan bahwa etika adalah kewajiban dan tanggung jawab moral setiap orang dalam berperilaku di masyarakat.

Pengertian Etika Menurut Para Ahli

Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) mendefinisikan etika sebagai “ilmu yang mempelajari tentang baik dan buruk, hak dan kewajiban moral”.

Selanjutnya, etika adalah kumpulan prinsip atau nilai moral. Etika juga dapat didefinisikan sebagai nilai-nilai masyarakat tentang apa yang benar dan salah.

Selanjutnya, definisi kamus mencakup beberapa pendapat ahli tentang etika. Meskipun menggunakan kalimat yang berbeda, keduanya memiliki substansi yang sama.

Berikut adalah pengertian etika menurut para ahli:

Pengertian Etika Menurut Aristoteles

Etika didefinisikan oleh Aristoteles dalam dua cara: terminius technicus dan cara dan kebiasaan. Terminius technicus adalah etika yang dipelajari sebagai ilmu yang menyelidiki masalah tindakan manusia.

Sedangkan Manner and Custom mengacu pada pembahasan tentang etika dalam kaitannya dengan tata cara dan adat istiadat yang berhubungan dengan manusia.

Tata krama dan adat sangat erat kaitannya dengan aspek baik dan buruk dari perilaku dan tindakan manusia.

Menurut Soergarda Poerbakawatja

Etika adalah ilmu yang memberikan pedoman, acuan, dan landasan bagi tindakan manusia.

Etika Menurut H. A. Mustafa

Etika adalah ilmu yang menyelidiki perilaku baik dan buruk dengan berfokus pada tindakan manusia sejauh pikiran dan pikiran manusia dapat mengatakannya.

Pengertian Etika Menurut K. Bertens

Istilah etika mengacu pada nilai dan norma moral yang menjadi pedoman bagi seseorang dalam suatu kelompok dalam mengatur perilakunya.

Etika juga dapat merujuk pada seperangkat prinsip dan nilai moral, juga dikenal sebagai kode etik. Hal ini juga digunakan dalam arti ilmu baik dan jahat (filsafat moral).

Menurut DR. James J. Spillane SJ

Ketika membuat keputusan moral, etika memperhitungkan perilaku manusia. Penggunaan akal dengan objektivitas untuk menentukan benar dan salah, serta perilaku seseorang terhadap orang lain, disebut sebagai etika.

Pengertian Etika Menurut Drs. H. Burhanudin Salam

Etika adalah cabang filsafat yang membahas tentang nilai dan norma yang dapat mempengaruhi perilaku manusia dalam kehidupan sehari-hari.

Pengertian Etika Menurut W. J. S. Poerwadarminto

Etika adalah ilmu tentang perilaku atau tindakan manusia yang dapat ditentukan oleh akal manusia baik dari sisi baik maupun buruknya.

Pengertian Etika Menurut Hamzah Yakub

Etika adalah studi tentang tindakan apa yang baik dan buruk dan menunjukkan perbuatan manusia sejauh pikiran bisa pergi.

Pengertian Etika Menurut Sumaryono

Studi tentang kebenaran dan ketidakbenaran berdasarkan sifat manusia yang diwujudkan melalui kehendak manusia untuk bertindak dikenal sebagai etika.

Pengertian Etika Menurut Franz Magnis Suseno

Etika adalah ilmu yang mencari orientasi atau pengetahuan guna memberikan arah dan pijakan bagi perilaku manusia.

Ciri-Ciri Etika

Ciri-Ciri Etika

Ada beberapa ciri etika yang membedakannya dari jenis norma lainnya. Berikut ciri-cirinya:

  1. Bahkan jika tidak ada orang lain yang melihat, etika akan tetap berlaku
  2. Etika bersifat absolut dan mutlak
  3. Ada sudut pandang dalam etika yang berasal dari sisi batin manusia
  4. Etika adalah seperangkat aturan yang mengatur tindakan atau perilaku manusia.

Jenis-Jenis Etika

Menurut teori-teori para ahli yang disebutkan pada poin-poin sebelumnya, ada beberapa jenis etika, yaitu:

Etika Filosofis

Etika filosofis didefinisikan sebagai etika yang berasal dari kegiatan berpikir manusia. Akibatnya, etika dapat dianggap sebagai bagian dari filsafat.

Ketika membahas filsafat, kamu harus memahami hakikat etika, yaitu sebagai berikut:

  1. Filsafat empiris adalah cabang filsafat yang berurusan dengan sesuatu yang ada atau konkret. Misalnya, filsafat hukum adalah studi tentang hukum.
  2. Filsafat non-empiris, yaitu filsafat yang berusaha melampaui yang konkret dengan mempertanyakan sesuatu yang ada di balik semua gejala konkret.

Etika Teologis

Etika teologis dapat ditemukan di semua agama. Etika teologis ini merupakan bagian dari etika umum karena mengandung berbagai unsur etika umum dan dapat dipahami jika etika umum dipahami.

Misalnya, dalam agama Kristen, etika teologis mengacu pada etika yang didasarkan pada pengandaian tentang Tuhan, sebagai lawan dari moralitas yang didasarkan pada kepercayaan kepada Tuhan (Yang Ilahi).

Etika Deskriptif

Etika deskriptif didefinisikan sebagai etika yang berusaha melihat sikap dan perilaku manusia, serta bagaimana orang mengejar tujuan hidupnya, sebagai sesuatu yang berharga.

Upaya untuk melihat bagaimana sikap dan perilaku tersebut dapat diimplementasikan secara kritis dan rasional.

Jenis etika ini menggunakan fakta untuk membuat keputusan tentang sikap dan perilaku yang akan diadopsi.

Etika Normatif

Pengertian etika normatif adalah suatu jenis etika yang berusaha membentuk berbagai sikap dan perilaku ideal yang harus dimiliki oleh setiap orang dalam kehidupan ini.

Etika jenis ini dapat memberikan penilaian sekaligus norma sebagai kerangka dan dasar untuk memutuskan perilaku manusia.

Etika Umum

Jenis etika ini berkaitan dengan bagaimana keadaan dasar tindakan manusia diekspresikan secara etis. Lebih jauh lagi, ini terkait dengan kondisi di mana manusia membuat keputusan etis serta teori etika.

Dan prinsip-prinsip moral yang mendasar dapat dijadikan sebagai pedoman bagi manusia untuk bertindak atau berbuat. Akibat dari etika ini, menjadi standar untuk menentukan baik dan buruknya suatu tindakan.

Etika Khusus

Etika khusus ini mengacu pada penerapan prinsip-prinsip moral khususnya dalam kehidupan manusia. Misalnya, bagaimana manusia mengambil keputusan dan bertindak dalam kehidupan sehari-hari.

Selanjutnya dapat menjadi penentu kegiatan khusus yang harus dilakukan sesuai dengan prinsip moral yang mendasar. Etika khusus ini juga dibagi menjadi dua bagian, antara lain etika individu dan etika sosial.

Hubungan Etika Filosofis dan Etika Teologis

Hubungan Etika Filosofis dan Etika Teologis

Sepanjang sejarah peradaban manusia, orang telah berselisih pendapat tentang tempat etika teologis dan etika filosofis dalam ranah etika. Menanggapi perdebatan, tiga pernyataan menonjol di atas yang lain:

Revisionisme

Agustinus membuat pernyataan tentang Revisionisme, dengan alasan bahwa etika teologis memiliki tugas untuk merevisi (memperbaiki dan meningkatkan) etika filosofis.

Sintesis

Tanggapan kedua diberikan oleh Thomas Aquinas (1225-1274), yang menggabungkan etika teologis dengan etika filosofis.

Sintesis ini menghasilkan entitas baru di mana etika filosofis dan etika teologis mempertahankan identitas mereka yang berbeda.

Diaparalelisme

Menurut F.E.D Schleiermacher (1768 – 1834), etika filosofis dan etika teologis adalah fenomena yang paralel. Akibatnya, diaparallelism dapat dibandingkan dengan sepasang rel kereta api yang selalu sejajar.

Contoh Etika dalam Masyarakat

Berbagai contoh etika yang ada dalam masyarakat dapat ditarik dari penjelasan-penjelasan sebelumnya.

Dalam kehidupan sehari-hari misalnya, seseorang diharapkan makan dengan tangan kanannya. Tangan kanan ini merupakan ilustrasi dari kebijakan yang selalu dimulai dengan tangan kanan.

Hal ini juga berbeda ketika melewati orang tua, orang Indonesia umumnya menundukan tubuh mereka sebagai tanda hormat. Bahkan ada yang mengatakan “Nyuwun Sewu” (maaf) dalam bahasa Jawa.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai apa pengertian etika menurut para ahli dan jenisnya, yang perlu kamu ketahui.

Dan dapat disimpulkan jika etika merupakan suatu hal sangat penting dalam kehidupan sehari-hari, karena semua itu berkaitan langsung dengan perilaku.

Sehingga, kita dapat menjalani hidup yang lebih nyaman dan tenang. Bagaimana Sobat Kekinian, mudah di mengerti bukan?

Kini kamu sudah mengetahui pengertian etika menurut para ahli dan jenisnya serta juga dengan ciri-cirinya. Sehingga, kini kamu bisa menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari kamu.

Demikianlah artikel mengenai Apa Pengertian Etika Menurut Para Ahli dan Jenisnya dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.

/* */