Bentuk Interaksi Sosial Lingkungan Masyarakat dan Sekolah

Infokekinian.com – Berikut ini kami akan membahas mengenai bentuk interaksi sosial di lingkungan masyrakat dan sekolah. Yuk simak bagaimana penjelasannya!

Berbagai jenis hubungan sosial, seperti hubungan antar individu dan antar kelompok, semuanya merupakan kelompok yang kita maksudkan ketika kita berbicara tentang interaksi sosial. Jika tidak ada yang namanya interaksi sosial, maka bisa dipastikan planet ini tidak akan memiliki kehidupan bersama.

Tidak hanya itu, proses sosial merupakan interaksi timbal balik atau yang biasa disebut dengan hubungan saling mempengaruhi antara orang dengan individu lainnya. Hubungan seperti ini akan bertahan seumur hidup di masyarakat.

Shaw mengklaim bahwa interaksi sosial adalah pertukaran pribadi yang dapat menampilkan tindakan satu sama lain.

Masing-masing pemain ini akan berdampak pada yang lain. Lebih lanjut, Thibut dan Kelley sama-sama menyatakan hal yang sama. Dalam pandangan mereka, interaksi sosial adalah peristiwa dua orang yang mungkin berdampak pada orang lain.

Sebagai hasil dari kebutuhan untuk terlibat dalam apa yang dikenal sebagai komunikasi, interaksi sosial didefinisikan sebagai pertemuan dua orang atau lebih yang mampu melakukan tindakan yang berdampak satu sama lain.

Akibatnya, dalam sebuah interaksi, individu setiap orang sangat penting dalam hal mempengaruhi pendapat orang lain. Bonner menyebutkan bahwa jika interaksi adalah hubungan antara dua orang atau lebih dan tindakan individu dapat berdampak atau mengubah individu lain.

Pengertian Interaksi Sosial

Pengertian Interaksi Sosial

Kami dapat menyimpulkan berikut ini dari definisi ahli tentang interaksi:

“Interaksi sosial adalah hubungan yang terjadi antara dua atau lebih individu manusia. Dimana tindakan satu orang akan mengubah, mempengaruhi dan bahkan meningkatkan perilaku individu lain. Tindakan yang mungkin berdampak pada individu lain termasuk dalam interaksi sosial juga.

Syarat-Syarat Interaksi Sosial

Pembicaraan selanjutnya adalah tentang keadaan interaksi sosial. Agar interaksi sosial terjadi, ada 2 prasyarat yang paling kritis, yaitu kontak sosial dan komunikasi. Berikut cara kerjanya:

Kontak Sosial

Istilah kontak berasal dari kata latin con dan juga cum yang berarti bersama-sama dan juga mengambil kata tangere yang berarti menyentuh. Kontak itu sendiri memiliki konotasi literal menyentuh bersama.

Kontak juga merupakan fenomena sosial jika dapat dipahami dalam ilmu-ilmu sosiologi. Orang akan dapat berkomunikasi satu sama lain tanpa memerlukan kontak fisik, seperti melalui penggunaan surat, sms, telepon, dan sejenisnya.

Suatu tindakan kelompok atau individu yang dapat direpresentasikan sebagai tkamu dan memiliki arti penting baik bagi pemberi maupun penerima dikatakan sebagai kontak sosial.

Penerima akan menggunakan respons untuk membalas tindakan tersebut. Tingkat hubungan, jenis, bentuk, dan cara adalah semua faktor yang perlu dipertimbangkan saat mengevaluasi kontak.

Berdasarkan Cara

Metode masalah kontak dapat dibagi menjadi dua kategori: langsung dan tidak langsung. Sentuhan fisik, seperti menggunakan bahasa isyarat, berbicara, atau tersenyum, dapat mengakibatkan interaksi langsung.

Komunikasi tidak langsung melibatkan penggunaan banyak media, seperti telepon seluler, telepon rumah, surat, dan radio, untuk menyebutkan beberapa contoh.

Berdasarkan Sifat

Ada tiga jenis kontak yang dapat diidentifikasi tergantung pada karakteristiknya. Yang pertama adalah antar individu, yang kedua adalah individu dengan kelompok dan yang ketiga adalah kelompok dengan kelompok.

Untuk interaksi antar individu dapat diperhatikan ketika ada anak yang sedang belajar tentang perilaku yang akan dilakukan oleh keluarganya di rumah.

Ketika mengajar murid untuk meniru gerakan guru mereka, adalah mungkin untuk melihat interaksi antara individu dan kelompok.

Permainan sepak bola di kalangan mahasiswa memberikan satu kesempatan terakhir untuk melihat interaksi kelompok.

Berdasarkan Bentuk

Kontak positif dan negatif dapat dibedakan tergantung pada bentuknya. Kontak positif hanya mungkin ada ketika vendor memberikan layanan yang sangat baik kepada pembeli sebagai bagian dari hubungan kerjasama.

Sedangkan untuk kontak negatif hanya akan timbul jika terjadi konflik yang dapat menentukan suatu interaksi seperti perang antar bangsa.

Berdasarkan Tingkat Hubungan

Sebagai hasil dari koneksi ini, dua kontak yang paling berharga adalah sekunder dan utama. Ketika seseorang bertemu orang lain secara langsung, itu dianggap sebagai titik kontak utama.

Dengan kata lain, melalui senyuman, berjabat tangan, dan gerakan lainnya. Interaksi sekunder hanya akan mungkin melalui media atau perantara sejak saat itu. Media nantinya bisa berupa alat atau orang. Komunikasi ini dapat dilakukan secara langsung maupun tidak langsung. Misalnya, ketika kamu berbicara di telepon.

Syarat-Syarat Interaksi Sosial

Komunikasi

Pada saat interaksi, sangat penting untuk berkomunikasi. Komunikasi ini melibatkan pembacaan sentimen serta gerakan tubuh.

Kemudian akan muncul dengan ekspresi sentimen dan sikap ketakutan, penolakan, kegembiraan, ketidakpastian dan banyak lagi. Dengan kata lain, ini adalah respons terhadap informasi yang diberikan melalui komunikasi.

Jika ada tindakan dan juga ada tanggapan maka disebut komunikasi. Komunikasi adalah suatu kegiatan yang dilakukan oleh seseorang untuk menyampaikan suatu pesan kepada seseorang dan orang tersebut selanjutnya akan memberikan sinyal atau interpretasi terhadap suatu pesan dengan menunjukkan bagaimana perasaan dan perilakunya.

Mungkin kamu dapat mengetahui apakah suatu komunikasi akan sebanding dengan kontak tetapi bahkan jika ada kontak, kamu tidak dapat memastikan apakah suatu komunikasi telah terjadi.

Hal ini dipicu oleh tersedianya aktivitas yang mungkin membutuhkan individu untuk dapat menginterpretasikan informasi yang telah dikomunikasikan.

Komunikasi ini terdiri dari 4 aspek yang terdiri dari pesan, umpan balik, sarana komunikasi atau komunikator yaitu pengirim dan penerima.

Pengirim adalah orang yang mengirimkan pesan kepada orang lain dan sering disebut komunikator.

Penerima adalah individu yang dapat menerima komunikasi dari orang yang menyampaikannya, atau biasa disebut komunikan.

Sebuah pesan dapat dikirim menggunakan berbagai media. Ada empat jenis media yang berbeda: media massa, media kelompok, media publik, dan media yang beredar hanya di antara individu-individu.

Jika kamu ingin mendapatkan umpan balik tentang komunikasi kamu, kamu dapat meminta orang yang menerimanya untuk memberikannya kepada kamu.

Jenis Interaksi Sosial

Bentuk, topik, dan teknik adalah semua kategori yang dapat digunakan untuk mengkategorikan interaksi sosial. Jenis interaksi sosial yang paling dasar terjadi ketika dua individu bertemu tatap muka dan terlibat dalam semacam interaksi atau interaksi individu.

Misalnya, saling menyapa dan tersenyum saat berpapasan di jalan.

Jenis kedua adalah interaksi interaksi, yang terjadi ketika anggota dari dua kelompok yang terpisah berkumpul. Komunikasi yang dikembangkan juga tidak lagi terikat pada topik-topik yang bersifat pribadi tetapi pada kepentingan kelompok. Pertemuan antara kelompok besar orang, misalnya.

Interaksi individu dan kelompok adalah jenis interaksi ketiga, di mana satu individu berinteraksi dengan banyak kelompok individu. Misalnya, ketika pembicara mengambil tempat di depan ruangan.

Interaksi Sosial Banyak Bentuknya

Interaksi sosial memiliki dua macam, yaitu asosiatif dan disosiatif. Masing-masing akan memiliki sub di bagian terpisah. Berikut cara kerjanya:

Macam-Macam Bentuk Interaksi Sosial

Sebagai konsekuensi dari asosiasi ini, yang mungkin mengarah pada persatuan, ada hubungan positif. Interaksi sosial asosiatif juga dapat berbentuk jenis interaksi berikut:

Bentuk Interaksi Sosial Asosiatif

Ketika banyak individu berkumpul untuk mencapai tujuan bersama, kita mengatakan bahwa kita bekerja sama. Selain kerjasama ini, masyarakat akan saling membantu, bersinergi dan juga saling mendukung. Konsekuensi dari kemitraan ini tentunya juga akan membangun kerukunan untuk gotong royong seperti yang dilakukan warga desa.

Istilah “akomodasi” akan digunakan untuk menggambarkan situasi ini jika masyarakat yang bersangkutan mampu mematuhi semua aturan lokal. Pemisahan, konsiliasi, ajudikasi, mediasi, paksaan, dan kompromi adalah semua bentuk akomodasi. Untuk menghindari kesalahpahaman, perlu untuk menyatukan beberapa kelompok yang berbeda ini.

Interaksi Sosial Bentuk Disosiatif

Asimilasi, ini merupakan perpaduan dua peradaban yang berbeda yang akan menciptakan satu budaya baru untuk dapat mencapai tujuan bersama.

Akulturasi, ini sangat mirip dengan asimilasi, namun budaya asli suatu kelompok akan tetap ada. Dua budaya akan bergabung dan dapat mengembangkan budaya baru tanpa harus menghilangkan budaya sebelumnya.

Koneksi negatif dapat menyebabkan disosiasi, yang pada gilirannya menyebabkan gangguan disosiatif. Interaksi sosial disosiatif dapat mengambil bentuk berikut:

Kelompok “oposisi” mengacu pada seseorang atau sesuatu yang menendang dan menyalahkan apa pun yang telah ada sejak lama.

Persaingan adalah upaya untuk mencapai tujuan, dan mungkin mengungkapkan pilihan terbesar.

Di antara perlawanan dan persaingan, bentuk kontravensi ini jatuh. Hal-hal seperti ini akan membuat individu merasa tidak yakin karena adanya ketidakpastian dari individu lain atau menekan suatu sensasi karena kehadiran individu lain.

Bentuk Interaksi Sosial Akomodatif

Berbeda dengan kolaborasi, jika interaksi sosial semacam ini, akomodasi dimulai dengan konflik. Pihak-pihak yang berselisih berusaha untuk menyelesaikannya melalui akomodasi. Apa gunanya? Ya, jelas untuk meredakan perselisihan. Pada titik inilah rasa aman terbentuk.

1. Koersi

Penggunaan kekuatan, ancaman, tekanan, atau kekerasan adalah taktik umum untuk menegakkan kesepakatan yang dicapai melalui akomodasi. Apakah kamu sering melihat pengemis atau pedagang asongan diberhentikan secara paksa oleh Satpol PP dan dinas sosial? Itu salah satu ilustrasi.

2. Kompromi

Kompromi adalah semacam upaya untuk menyelesaikan kesulitan yang muncul antara dua pihak dengan mengurangi tuntutan. Sebagai contoh, bayangkan bermain game MOBA dengan seorang teman dan merasa ditipu. Ponsel cerdas musuh menggetarkan saat siap untuk melarikan diri. Dan pertukaran berikut terjadi:

“Oh, apakah kamu melakukannya dengan sengaja?”

“Maaf, maaf, aku tidak bermaksud.”

“Tidak apa-apa. Tenang saja…”

Segera setelah saya melanjutkan bermain… internet terputus.

Kompromi mengacu pada aspek “santai”.

3. Konsiliasi

Konsiliasi adalah upaya yang dilakukan oleh pihak-pihak tertentu untuk mempertemukan keinginan kedua pihak yang bertikai, sehingga dapat menyelesaikan situasi. Ketika, misalnya, para wanita menjarah pasar untuk mendapatkan penawaran terbaik untuk kangkung, itu adalah tkamu bahaya. Karena tidak tahan melihat mereka membuat keributan, pedagang itu memanggil mereka. Mencoba untuk menemukan tanah menengah. Di Kangkung ada dua bagian. Beli bersama. Para ibu ini juga hidup bahagia selamanya setelah makan sayuran.

4. Arbitrasi

Arbitrase terjadi ketika pihak ketiga membantu menyelesaikan masalah tingkat yang lebih tinggi dan dapat memberikan penilaian yang mengikat pada pihak lawan. Misalnya, seorang instruktur BK menghukum dua siswa yang berkelahi.

5. Mediasi

Netralitas seorang mediator menjadikannya alat yang ideal untuk menyelesaikan perselisihan. Jadi, keputusan akhir ada pada kedua belah pihak dalam masalah ini. Misalnya Pak RT memberikan nasehat kepada tetangga yang sedang cekcok.

6. Ajudikasi

Ajudikasi adalah prosedur mengatasi kesulitan melalui meja hijau (jalur hukum) (jalur hukum). Misalnya, pengadilan memberikan sanksi hukum kepada koruptor.

Ciri Ciri Interaksi Sosial

  1. Ada lebih dari satu pelaku yang terlibat di TKP ini.
  2. Penggunaan simbol memfasilitasi komunikasi informasi antara aktor.
  3. Ada dimensi waktu untuk dapat membedakan sifat dari peristiwa yang berkelanjutan.

Interaksi tidak akan digunakan untuk mengklasifikasikan setiap tindakan. Agar interaksi berhasil, kedua individu yang terlibat harus memiliki pola pikir yang saling menguntungkan.

Entah itu cinta atau kebencian, membantu atau menyakiti, pengkhianatan atau kesetiaan, selalu ada semacam timbal balik yang terlibat.

Contoh Interaksi Sosial

Contoh interaksi sosial asosiatif seperti, individu memilih atau memutuskan RT atau RW. Kemudian terjadi proses negosiasi antara penjual dan pembeli.

Jenis Interaksi Sosial

Interaksi Sosial Antar Individu dan Kelompok di Sekolah

Seperti interaksi antar individu, interaksi antar individu dan kelompok juga tidak sulit dideteksi di sekolah. Beberapa contoh interaksi antara individu dan kelompok di sekolah antara lain:

  1. Instruktur yang mengajar murid-muridnya di dalam kelas.
  2. Pelatih regu sepak bola sekolah sedang membicarakan taktik kepada seorang murid di sela-sela lapangan sekolah.
  3. Semua murid di aula diberi dorongan untuk belajar melalui motivator.
  4. Seorang ustadz yang memimpin doa dalam pengajian untuk persiapan menghadapi ujian nasional.
  5. Instruktur tari yang melatih anggota ekstrakurikuler tari.

Interaksi Sosial Antara Individu dengan Kelompok di Sekolah

Secara umum interaksi sosial yang ketiga adalah interaksi sosial antara kelompok dan kelompok. Beberapa contoh interaksi sosial antara kelompok dengan kelompok, antara lain:

  1. Anggota PMR dan Pramuka melakukan pelatihan kooperatif untuk evakuasi bencana alam.
  2. Anggota Polisi Keamanan Sekolah membantu sekelompok siswa yang akan menyeberang.
  3. Untuk lebih mengenal satu sama lain, sekelompok siswa kelas XII mengadakan pameran besar perguruan tinggi.
  4. Guru dan orang tua berkumpul untuk membahas materi persiapan ujian sebelum hari besar.
  5. Seluruh siswa kelas XII yang menghadiri upacara wisuda.
  6. Seluruh anak kelas VII, VIII, dan IX yang menghadiri acara pensi sekolah tersebut.
  7. Perwakilan siswa kelas A dan B yang mengikuti olahraga basket dalam acara pekan olahraga sekolah.

Kesimpulan

Nah itulah beberapa informasi mengenai bentuk bentuk intraksi sosial dilingkungan masyarakat dan sekolah. Semoga informasi diatas bermanfaat ya sobat kekinian!

/* */