Pengertian Bioma Padang Rumput: Ciri, Komponen, dan Jenisnya

InfoKekinian.com – Setelah membahas bioma hutan gugur, kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal pengertian bioma padang rumput lengkap dengan ciri hingga jenisnya.

Salah satu bioma ekosistem darat yang terbentuk secara alami adalah ekosistem padang rumput.

Apa Itu Ekosistem Padang Rumput

Ekosistem ini, sering disebut sebagai grassland atau stepa, berkembang di daerah tropis dan subtropis dengan curah hujan tahunan 90 hingga 150 cm.

Rumput merupakan jenis tumbuhan khas di ekosistem ini, sesuai dengan namanya. Ekosistem semacam ini dapat ditemukan di Indonesia sendiri di Provinsi Nusa Tenggara Timur (NTT).

Untuk mengetahui pengertian bioma padang rumput lebih lengkap, silahkan simak artikel ini hingga selesai.

Apa Itu Ekosistem Padang Rumput?

First of all, untuk mengetahui pengertian bioma padang rumput atau bioma stepa lebih jauh, kita haru mengetahui jika hampir semua judul ekosistem termasuk nama ekosistem stepa juga merupakan nama habitat tempat ekosistem tersebut ditemukan.

Seperti yang tersirat dari namanya, ekosistem stepa adalah salah satu yang ada di kawasan padang rumput.

Secara khusus, ini mengacu pada bagaimana spesies di ekosistem stepa berinteraksi dengan elemen biotik dan abiotik di sekitarnya.

Ekosistem ini merupakan contoh ekosistem daratan (terestrial) yang berkembang secara alami. Selain itu, ekosistem ini juga disebut sebagai grassland (stepa).

Dimana terdapat banyak rerumputan yang rimbun di ekosistem ini. Oleh karena itu, jika kita memandangnya, kita akan melihat warna hijau yang sejuk, segar, dan tenang sejauh mata memandang.

Hanya lingkungan tropis yang dapat mendukung ekosistem semacam ini. Di beberapa daerah di Indonesia terdapat berbagai macam ekologi rumput.

Ciri-Ciri Ekosistem Padang Rumput

Berikut adalah ciri-ciri dari ekosistem stepa:

1. Membentang di Sepanjang Daerah Tropis Sampai Subtropis

Membentang di Sepanjang Daerah Tropis Sampai Subtropis

Iklim tropis adalah tempat padang rumput ini tumbuh subur dan berkembang. Namun, ada juga di daerah subtropis karena rumput dan pepohonan dapat tumbuh cukup baik di iklim tropis dan subtropis.

2. Tumbuhan Lebih Didominasi oleh Rumput

Hanya ada beberapa pohon, dan tanaman rumput, secara alami, mendominasi dalam hal jenis tanaman. Hal ini karena curah hujan tahunan hanya 20 sampai 30 cm.

Dengan demikian, menjadi tantangan bagi tanaman untuk menyerap dan mengelola air, dan menjadi tantangan bagi tanaman pohon untuk tumbuh dan berkembang.

3. Berada di Hamparan Lahan yang Datar atau Sedikit Berbukit

Area tanah yang luas, seperti padang rumput, mendukung berbagai spesies rumput. Tanah ini dapat berbentuk perbukitan atau dataran yang miring ke bawah.

4. Mempunyai Jenis Tanaman yang Khas

Tergantung pada iklim dan lingkungan tumbuh, berbagai jenis rumput dan tanaman lain menutupi setiap ekosistem padang rumput.

Seperti ekosistem padang rumput sabana yang ditumbuhi berbagai jenis rerumputan dan ditumbuhi pepohonan.

Jenis rumput berikutnya ditemukan di padang rumput stepa, yang dipengaruhi oleh iklim kering dan warnanya pendek dan hampir seperti tanah.

5. Habitat dengan Berbagai Jenis Hewan

Ekosistem padang rumput adalah rumah bagi banyak spesies hewan yang berbeda. Misalnya hewan herbivora seperti kerbau, zebra, kuda liar, gajah, rusa, dan lain-lain.

Karena mereka makan rumput secara eksklusif. Selain itu, ada makhluk karnivora seperti singa, serigala, cheetah, hyena, dan lainnya.Untuk makanan, mereka memangsa hewan herbivora.

Proses Terbentuknya Padang Rumput

Padang rumput adalah jenis pemandangan alam karena terbentuknya ekosistem padang rumput merupakan hasil dari proses alam dan bukan campur tangan manusia, maka dikatakan alami.

Padang rumput alami ini mengalami proses sebelum menjadi padang rumput. Pembentukan padang rumput sebagian besar dipengaruhi oleh kondisi meteorologi.

Cuaca, khususnya curah hujan yang rendah, merupakan faktor utama perkembangan ekosistem padang rumput ini.

Curah hujan tahunan rata-rata hanya 30 cm, yang membuat tanaman sulit menyerap air.

Hanya spesies rumput yang dapat tumbuh subur sebagai hasilnya. Akibatnya, di lokasi ini banyak tumbuh rerumputan.

Rerumputan yang tumbuh terdiri dari beberapa spesies atau macam, membentuk lapangan yang sangat luas yang dikenal sebagai ekosistem padang rumput.

Komponen dan Contoh Rantai Makanan

Komponen dan Contoh Rantai Makanan

Ekosistem ini memiliki komponen, seperti jenis ekosistem lainnya, yang berkontribusi pada keseluruhan struktur ekosistem. Komponen biotik dan abiotik dapat ditemukan di ekosistem ini.

Komponen abiotik adalah komponen yang tidak hidup atau berbentuk benda mati, sedangkan komponen biologis adalah komponen yang berbentuk makhluk hidup.

Berikut ini adalah beberapa pembagian komponen-komponen dalam ekosistem ini:

1. Komponen Biotik

Ekosistem padang rumput ini mengandung berbagai macam komponen biotik, atau elemen hidup. Ekosistem ini adalah pemilik dari unsur-unsur biotik berikut:

Organisme Autotrof

Sejenis organisme yang dapat membuat (mensintesis) makanannya sendiri dengan mengandalkan unsur udara, air, dan sinar matahari di sekitarnya.

Tumbuhan atau rumput adalah autotrof di habitat padang rumput. Rumput ini dapat bertahan hidup dan beradaptasi dengan lingkungan yang lembab dengan curah hujan yang tidak menentu.

Tumbuhan dan rumput adalah contoh organisme ini.

Organisme Heterotrof

Organisme ini bukan autotrof dan tidak dapat menghasilkan makanannya sendiri. Ia harus mencari makan sendiri dengan memakan makhluk hidup lain.

Seekor singa mungkin memangsa rusa, sedangkan sapi mungkin merumput rumput.

Dekomposer

Dekomposer (pengurai) adalah unsur terakhir. Pengurai sebenarnya adalah heterotrof, atau makhluk hidup yang tidak dapat menghasilkan makanannya sendiri.

Tugas makhluk ini adalah memecah bahan organik dari makhluk hidup yang mati. Sebuah ilustrasi akan menjadi binatang mati, daun, batang pohon, dll.

Jamur dan bakteri adalah dua contoh pengurai dalam ekosistem ini. Mereka akan membuang bahan langsung tertentu sehingga produsen dapat menggunakannya kembali setelah menyerap beberapa produk degradasi (tanaman atau rumput).

Produsen menggunakannya sebagai bahan makanan karena organisme autotrofik membutuhkannya untuk bertahan hidup.

2. Komponen Abiotik

Ada komponen tak hidup selain komponen hidup atau biotik. Unsur-unsur mati ini juga dikenal sebagai unsur abiotik. Komponen ini khusus, bagian yang terbuat dari atau berasal dari benda mati.

Komponen abiotik ini dimanfaatkan sebagai media atau substrat untuk menyediakan ruang bagi makhluk hidup untuk hidup. Ini terdiri dari unsur-unsur fisik dan kimia.

Beberapa unsur abiotik yang menyusun ekosistem ini antara lain sebagai berikut:

Suhu Udara

Suhu Udara

Setiap fungsi biologis yang berlangsung pada organisme hidup akan dipengaruhi oleh suhu udara. Salah satu ilustrasinya adalah cara tubuh menggunakan energinya sendiri untuk mengontrol suhu tubuh.

Air

Keberadaan spesies di bumi ini sangat bergantung pada air. Semua makhluk hidup akan binasa jika tidak ada air.

Garam

Organisme yang terlibat dalam proses osmosis dapat dipengaruhi oleh adanya garam. Beberapa spesies memiliki kemampuan untuk beradaptasi dengan lingkungan dengan kandungan garam yang tinggi.

Tanah dan Batu

Berdasarkan informasi yang ditemukan di dalam tanah dan batuan, karakteristik dalam tanah dapat berdampak pada bagaimana organisme didistribusikan.

pH, susunan fisik, dan karakteristik mineral tanah adalah semua faktor yang mempengaruhi hal ini.

Cahaya Matahari

Tidak dapat disangkal bahwa satu-satunya energi yang dapat menopang kehidupan spesies di bumi ini adalah sinar matahari.

Prosedur dimana tanaman terlibat dalam fotosintesis berfungsi sebagai salah satu ilustrasi. Tumbuhan tidak dapat hidup tanpa proses fotosintesis ini.

Tumbuhan, di sisi lain, berfungsi sebagai produsen organisme yang tidak dapat diganti.

Iklim

Besarnya toleransi terhadap kehidupan suatu organisme ditentukan oleh iklim, yaitu cuaca rata-rata di suatu tempat dalam jangka waktu yang lama.

3. Contoh Rantai Makanan

Berikut adalah contoh dari rantai makan di ekosistem padang rumput:

Matahari – Rumput – Domba – Manusia – Pengurai

Dalam ilustrasi ekosistem padang rumput ini, ditunjukkan bagaimana rumput akan menerima energi matahari dari lingkungan dan selanjutnya berkembang dengan sehat.

Domba adalah salah satu jenis hewan pemakan rumput, dan manusia juga sering memakan domba. Manusia adalah makhluk yang cerdas dan rasional.

Domba sering digunakan oleh orang-orang untuk berbagai tujuan. Salah satunya adalah kambing yang disembelih pada kegiatan qurban pada lebaran haji.

Pengurai adalah urutan terakhir dalam rantai makanan ekosistem ini dan merupakan organisme yang mengkonsumsi spesies atau sampah yang mati atau membusuk.

Matahari – Rumput – Rusa – Harimau – Dekomposer

Sumber energi utama bagi semua makhluk hidup akan selalu matahari, dan energi matahari ini dapat meningkatkan produktivitas rumput.

Ini akan dapat membantu rumput tumbuh dengan cepat dengan asupan energi matahari yang sehat, memungkinkan gerakan rumput menjadi tidak terbatas.

Salah satu spesies yang sering menghuni padang rumput adalah rusa. Rusa sering mengkonsumsi rumput liar yang tumbuh di padang rumput.

Rusa tidak terlalu aman di dalam dan dari diri mereka sendiri karena harimau sering memburu mereka untuk makanan.

Bangkai rusa pemakan harimau sering dikonsumsi oleh makhluk, juga dikenal sebagai “pengurai”, yang sering kali termasuk cacing dan belatung.

Matahari – Rumput – Kelinci – Elang – Pengurai

Matahari berubah menjadi sumber energi konstan yang bermanfaat bagi padang rumput dan memberikan nutrisi yang sangat baik untuk semua makhluk hidup.

Salah satu makhluk hidup yang terkena dampak sinar matahari adalah rumput. Akibatnya, rumput mengembangkan kehidupannya sendiri dan menjadi makanan bagi hewan.

Salah satu hewan menggemaskan yang sering dijadikan hewan ternak adalah kelinci, yang terutama memakan rumput.

Rumput dalam jumlah besar akan membuat kelinci tetap sehat dan memikat elang untuk memburunya.

Elang adalah burung yang memakan hewan lain, dan mereka sering berburu kelinci untuk makanan.

Pengurai (dekomposer) yang dapat ditemukan di padang rumput kemudian dengan tepat akan menguraikan organisme yang mati.

Matahari – Rumput – Jangkrik – Kadal – Pengurai

Rumput yang terpapar dengan baik akan berkembang dengan baik dan kemudian mengalami percepatan pertumbuhan yang nyata.

Jangkrik adalah salah satu makhluk yang akan menemukan kenyamanan di rumput. Jangkrik adalah makhluk yang sering menggali lubang di bumi untuk hidup.

Serangga ini sering memangsa makhluk kecil yang sering berada di rerumputan.

merupakan mangsa yang diburu oleh makhluk lain, salah satunya yang sering memakan jangkrik adalah cicak.

Kadal memang menghuni berbagai habitat, dan padang rumput adalah salah satunya. Pengurai memainkan peran penting dalam disintegrasi organisme mati.

Matahari – Rumput – Zebra – Harimau – Dekomposer

Energi matahari, yang menerangi rumput, sangat penting untuk keberadaannya. Salah satu hewan yang berdiam di padang rumput (sabana) adalah zebra.

Garis-garis hitam dan putih yang membentuk mantel zebra luar biasa. Karena seberapa cepat mereka dapat berlari, zebra terkenal, dan salah satu predator sejati mereka adalah harimau.

Harimau dapat dengan mudah memangsa zebra berkat ukuran tubuhnya yang besar dan cakarnya yang tajam.

Hewan pengurai, seperti cacing, sering memakan bangkai zebra yang telah dimakan harimau.

Flora dan Fauna di Padang Rumput

Flora dan Fauna di Padang Rumput

Setiap lokasi daratan memiliki flora dan satwa liarnya sendiri. Hal ini karena wilayah tersebut merupakan rumah bagi flora dan fauna yang khas.

Tidak diragukan lagi bahwa flora dan fauna yang menghuni hutan hujan tropis dan daerah gurun berbeda satu sama lain.

Hal yang sama berlaku untuk padang rumput. terutama karena padang rumput memiliki flora dan fauna yang khas sendiri.

Berikut adalah flora dan fauna yang ada di padang rumput:

1. Flora

Rumput dari berbagai spesies mendominasi vegetasi di padang rumput ini, tentu saja. Karena curah hujannya yang kecil, rerumputan menjadi penyebabnya.

Oleh karena itu, hanya ada sedikit pohon di sana. Di lapangan, hanya rumput yang bisa hidup. Akibatnya, bidang ini disebut sebagai padang rumput.

Rumput kerbau, grama, akasia, dan tumbuhan lainnya merupakan contoh flora yang dapat ditemukan di padang rumput.

Akasia merupakan tumbuhan yang umum ditemukan pada ekosistem padang rumput dan merupakan anggota dari ekosistem dan genus pohon.

2. Fauna

Seperti flora, padang rumput memiliki fauna yang berbeda, atau populasi hewan. Hewan herbivora dan karnivora merupakan mayoritas fauna padang rumput.

Ada lebih banyak pemakan rumput di antara hewan herbivora yang menghuni padang rumput. Rusa, kambing liar, gajah, jerapah, dan hewan lainnya adalah beberapa contohnya.

Makhluk karnivora ini akan berburu hewan pemakan rumput untuk sementara waktu untuk mencari makanan.

Padang rumput adalah rumah bagi berbagai makhluk pemangsa, termasuk singa, cheetah, harimau, dan lainnya.

Jenis-Jenis Padang Rumput

Jenis-Jenis Padang Rumput

Pemandangan dari padang rumput ini dapat kita gambarkan sebagai lahan luas yang ditumbuhi berbagai jenis tanaman rumput.

Jika kita bayangkan, itu tampak persis seperti itu tanpa penyimpangan tambahan dari padang rumput. Tapi tahukah kamu ada beberapa jenis padang rumput?

Ya, ada berbagai jenis padang rumput, dan kita perlu mengetahui setidaknya empat di antaranya. Macam-macam padang rumput antara lain sebagai berikut:

  1. Padang rumput Alpen
  2. Gurun
  3. Pantai.

Beberapa mengklaim bahwa jenis padang rumput ini memiliki lima kategori tambahan selain yang telah dijelaskan.

Di antara lima varietas padang rumput adalah sebagai berikut:

1. Padang Rumput Sabana (Savana)

Dalam iklim tropis, itu adalah padang rumput. Misalnya di beberapa wilayah di benua Asia, Amerika, Australia, dan Afrika.

Ekosistem padang rumput sabana, bagaimanapun, juga dapat berkembang dan berkembang di iklim subtropis.

Padang rumput sabana menunjukkan ciri-ciri antara lain ditutupi oleh beberapa jenis rumput dan diselingi oleh pohon-pohon tinggi.

Iklim di wilayah padang rumput cukup kering dan lembab.

2. Padang Rumput Stepa

Padang rumputnya cukup luas dan ditumbuhi rerumputan pendek. Ini juga disebut sebagai ekosistem padang rumput semi-gurun. karena tanamannya sedikit dan warnanya hampir sama dengan tanah.

Karena dipengaruhi oleh garis lintang iklim dan keadaan iklim kering, tanaman yang umumnya dihuni oleh perdu juga berbeda satu sama lain.

3. Padang Rumput Prairi

Ini adalah jenis padang rumput yang berkembang di tempat yang datar, miring, atau berbukit. Padang rumput ini memiliki banyak rumput tinggi dan menerima sedikit hujan.

Ada dataran padang rumput di banyak benua, dengan pengecualian Antartika karena lingkungannya yang sangat dingin.

4. Padang Rumput Pampa

Pampa adalah jenis padang rumput berikut. Kata “pampa” sendiri merupakan tingkat dataran India dari bahasa Guaran.

Dataran Pampa berbentuk datar. Ekosistem padang rumput pampas ini terletak di Argentina dan membentang hingga Uruguay.

Iklim di ekosistem padang rumput yang mirip pampa ini rata-rata 18°C. Ini memiliki iklim yang hangat dan lembab.

5. Padang Rumput Tundra

Ini adalah padang rumput yang hanya memiliki beberapa jenis rumput yang ditumbuhi rumput. Karena kondisi lingkungan, termasuk pengaruh iklim dingin, perkembangan pohon terhambat.

Daerah dataran tinggi, seperti puncak gunung, dapat memiliki padang rumput tundra. Biasanya, lumut, rerumputan, tanaman semusim, dan tanaman berkayu kecil telah mengambil alih area ini.

Manfaat Ekosistem Padang Rumput

Manfaat Ekosistem Padang Rumput

Berikut adalah beberapa manfaat ekosistem padang rumput:

  1. Menyediakan sumber makanan bagi makhluk hidup lainnya
  2. Menjaga keseimbangan ekosistem
  3. Membantu dalam memerangi polusi udara
  4. Sebagai lokasi daur ulang sampah organik ekosistem
  5. Menjadi sumber zat organik penting bagi kehidupan.

Upaya Pelestarian Bioma Padang Rumput

Berikut ini adalah beberapa contoh upaya pelestarian yang bisa kita lakukan:

  1. Tidak memanfaatkan makhluk hidup lain dan berburu hewan dengan sembarangan
  2. Hindari merusak ekosistem, seperti dengan tidak membuang sampah sembarangan
  3. Jika terjadi kerusakan, tanam pohon baru atau reboisasi yang sudah ada.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Bioma Padang Rumput Dimana?

Bioma stepa bisa ditemukan di Asia bagian tengah, bagian utara Tiongkok, dan bagian barat Amerika Utara.

Jelaskan Apa Yang Dimaksud Dengan Bioma?

Bioma merupakan wilayah geografis yang begitu luas dan bahkan lebih besar dari ekosistem.

Apa Manfaat Bioma Padang Rumput?

Bioma stepa ini bermanfaat untuk mencegah terjadinya erosi dan tanah longsor, sebab akar-akar rumputnya memiliki daya ikat tanah yang begitu besar.

Sehingga permasalahan ini bisa dikurangi dan bahkan di hindari.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian bioma padang rumput yang perlu kamu ketahui lengkap dengan jenis serta kekayaan alam yang perlu kita lindungi.

Dan bisa kita simpulkan, jika bioma stepa merupakan ekosistem yang mayoritas nya terdiri dari rumput sebagai flora utamanya.

Oleh karena itu, sudah menjadi tanggung jawab kita sebagai manusia untuk dapat melestarikannya demi menjaga keutuhan lingkungan bumi.

/* */