Jenis-Jenis Komponen Abiotik: Pengertian, Peran dan Fungsinya

InfoKekinian.com – Setelah membahas komponen biotik, kini saatnya kamu mengetahui apa saja jenis-jenis komponen abiotik yang merupakan salah satu komponen pada ekosistem.

Komponen abiotik merupakan kondisi fisik ataupun kimia yang berada didalam lingkungan ekosistem, karena abiotik itu adalah sebuah unsur benda tak hidup.

Pengertian Komponen Abiotik
Pengertian Komponen Abiotik

Abiotik, berbeda dengan biotik, adalah zat mati yang ada di permukaan bumi dan memiliki pengaruh positif pada kehidupan manusia dan bentuk kehidupan lainnya.

Kelangsungan hidup organisme dalam suatu ekosistem tergantung pada komponen-komponen ini, meskipun tampak seperti benda tak hidup atau mati. Sehingga, komponen biotik dan abiotik suatu ekosistem saling bergantung.

Komponen abiotik secara tidak langsung mempengaruhi seleksi alam dan seleksi makhluk hidup yang dapat bertahan atau beradaptasi.

Misalnya, makhluk mana yang dapat hidup dapat ditunjukkan dengan menentukan ketersediaan satu atau lebih komponen abiotik.

Faktor abiotik memiliki berbagai variasi dan terhubung dengan keadaan lingkungan dan alam.

Banyaknya tipe ekosistem yang akan kita pelajari dapat digunakan untuk melihat dan mengamati hal tersebut.

Peran dan Fungsi Komponen Abiotik

Peran dan Fungsi Komponen Abiotik
Pembentukan dan pemeliharaan ekosistem sangat bergantung pada komponen abiotik, atau faktor tak hidup.

Fungsi langsung atau tidak langsung organisme adalah untuk mempengaruhi bagaimana komponen abiotik mempengaruhi lingkungan.

Dalam kemampuan suatu ekosistem untuk berfungsi, komponen abiotik juga terkait erat dengan komponen biotik.

Karena mereka saling bergantung, masalah dengan salah satu dari mereka mungkin berdampak pada yang lain. Termasuk akan mempengaruhi ekosistem makhluk hidup.

Sedangkan peran utama komponen abiotik adalah sebagai faktor yang paling mempengaruhi kemampuan suatu jenis organisme atau makhluk hidup untuk bereproduksi dalam suatu ekosistem.

Hal ini disebabkan tanpa adanya faktor pendukung dari komponen abiotik, kelangsungan hidup organisme tersebut tidak akan optimal.

Misalnya, komponen abiotik termasuk air, udara, kelembaban, sinar matahari, batu, dan tanah tidak ada atau tidak berfungsi secara efektif, yang berdampak pada kelangsungan hidup tanaman.

Cahaya matahari sangat dibutuhkan untuk proses fotosintesis. Tanaman akan mati jika tidak ada cukup sinar matahari karena tidak dapat bertahan hidup.

Hewan pemakan tumbuhan juga terancam punah jika tidak ada tumbuhan atau tumbuhan. Hal ini dikarenakan ketersediaan makanan yang semakin sedikit sehingga menyebabkan ekosistem menjadi tidak seimbang.

Berbagai Jenis Komponen Abiotik

Kebutuhan unsur atau komponen lain dalam suatu ekosistem juga secara nyata dipenuhi oleh komponen abiotik.

Komponen abiotik meliputi hal-hal seperti air, sinar matahari, udara, batu, tanah, dan sebagainya.

Berikut adalah jenis-jenis komponen abiotik:

1. Air

Dihidrogen monoksida, juga dikenal sebagai air, adalah unsur yang paling dibutuhkan oleh semua makhluk hidup. Sekitar 70% dari tubuh seseorang terdiri dari air.

Dalam tubuh makhluk hidup, air berfungsi sebagai isolator dan penghantar energi. Kebutuhan air suatu organisme tidak dapat dibandingkan dengan kebutuhan organisme lain.

Selain itu, ada perbedaan ketersediaan air tergantung pada lingkungan atau lokasi. Oleh karena itu, hal ini berdampak pada bagaimana organisme hidup di suatu daerah tertentu.

Misalnya, tanaman yang berbeda dapat menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan setempat dalam pengaturan gurun di mana ada sedikit air.

Untuk meminimalkan penguapan, beberapa tanaman, seperti kaktus, mengembangkan daun tebal dengan sedikit lubang pori.

2. Cahaya Matahari

Cahaya Matahari

Salah satu unsur yang sangat penting dalam membantu proses fotosintesis pada tumbuhan adalah sinar matahari.

Selain itu, cahaya ini diperlukan untuk hampir semua makhluk hidup karena mengandung vitamin.

Kelembaban dan kenaikan suhu udara, yang menyebabkan kondisi tekanan udara rendah, juga dipengaruhi oleh sinar matahari.

Semua komponen abiotik ini secara tidak langsung terhubung satu sama lain.

3. Suhu Udara dan Udara

Permintaan mendasar sistem pernapasan adalah udara, komponen abiotik. Sedangkan baik manusia maupun hewan menghasilkan karbon dioksida sebagai hasil sampingan dari respirasi.

Tumbuhan membutuhkan karbon dioksida untuk membantu proses fotosintesis. Selain itu, lapisan udara yang dikenal sebagai atmosfer melindungi bumi.

Derajat panas suatu benda dilambangkan dengan jumlah tertentu, sedangkan suhu udara itulah yang dimaksud.

Metabolisme makhluk hidup atau komponen biotik dapat dipengaruhi oleh suhu ini. Pada suhu tertentu, beberapa makhluk hidup binasa.

4. Angin

Pergerakan udara yang disebabkan oleh rotasi bumi dan variasi tekanan udara di sekitarnya dikenal sebagai angin.

Suhu lingkungan sangat dipengaruhi oleh angin, yang juga membantu proses penguapan organisme.

5. Kelembaban

Jumlah uap air di udara disebut sebagai kelembaban. Jumlah kelembaban memiliki dampak langsung pada cuaca dan dampak sekunder pada seberapa cepat makhluk hidup tumbuh, terutama tanaman.

6. Iklim

Iklim mengacu pada cuaca khas pada waktu dan lokasi tertentu di Bumi atau planet lain.

Komponen abiotik termasuk suhu, air, udara, kelembaban, curah hujan, sinar matahari, dan lain-lain berinteraksi untuk menciptakan iklim.

Distribusi spesies di bumi dipengaruhi oleh iklim, yang juga sangat mempengaruhi kesuburan tanah dan kelangsungan hidup tanaman.

Misalnya, karena Indonesia memiliki iklim tropis, maka memiliki ekosistem yang beragam dengan makhluk hidup, hutan lebat, dan hutan hujan tropis, yang unik di wilayah itu.

7. Garam Mineral

Senyawa yang terdapat di dalam tanah adalah garam mineral. Perannya adalah untuk mendukung pertumbuhan organisme serta aktivitas metabolisme.

8. Tingkat Keasaman atau pH

Tingkat Keasaman atau pH
Pada skala dari 0 hingga 4, pH menentukan seberapa asam atau basa suatu benda. Misalnya, tanah dengan nilai pH antara 5,8 dan 7,2 sangat cocok untuk menumbuhkan tanaman.

Pupuk, curah hujan, aktivitas akar tanaman, serta pemecahan mineral tanah, semuanya berdampak pada tingkat pH yang tepat.

9. Tanah dan Batuan

Unsur yang satu ini juga berperan penting dalam persebaran organisme dengan karakteristik fisik, kadar pH, dan kandungan mineral yang berbeda.

Keduanya terkait erat karena makhluk hidup tidak dapat hidup di bebatuan tanpa tanah dan sebaliknya.

Selain itu, jenis tanah, pH, kandungan garam mineral (nutrisi), dan komposisi partikel tanah (tekstur) semuanya berdampak pada kualitas tanah.

10. Topografi

Jika dilihat dari ketinggian tertentu di atas permukaan laut atau jika dilihat dari garis bujur dan garis lintang, topografi suatu lokasi dapat terlihat.

Jenis penerimaan tekanan udara, kelembaban, sinar matahari, dan suhu udara di suatu lokasi juga dapat dipengaruhi oleh perbedaan topografi.

Distribusi organisme atau makhluk hidup dapat digambarkan dengan topografi.

Contoh dari Abiotik

Berikut ini beberapa contoh faktor abiotik pada bioma yang ada di muka bumi, antara lain:

Faktor Abiotik Gurun

Mungkin bioma paling jelas yang ditentukan oleh faktor abiotik adalah padang pasir. Karena curah hujan yang rendah, gurun mengembangkan ekosistem yang sangat berbeda dari habitat lainnya.

Para ilmuwan menggunakan istilah “gurun” untuk merujuk ke daerah mana pun yang memiliki curah hujan atau salju kurang dari 25cm, atau rata-rata 9,75 inci dalam satu tahun rata-rata.

Menurut definisi ini, gurun mencakup sekitar 20% dari luas daratan Bumi, termasuk benua Antartika.

Ekosistem gurun juga dapat mengalami perubahan suhu yang ekstrem, karena air terbuka dan uap air bertindak sebagai elemen penstabil suhu pada bioma yang lebih basah.

Di antara curah hujan yang rendah dan suhu yang sering ekstrem, gurun mengembangkan organisme dan rantai makanan yang unik.

Faktor Abiotik Hutan Hujan Tropis

Faktor Abiotik Hutan Hujan Tropis
Di ujung lain dari spektrum bioma, hutan hujan tropis adalah salah satu ekosistem terbasah di Bumi.

Untuk digolongkan sebagai hutan hujan, suatu daerah harus menerima setidaknya 75 cm (190 cm) hujan per tahun. Sebagian besar hutan hujan mendapatkan lebih dari 100 inci (254 cm) per tahun.

Hutan hujan tropis adalah hutan hujan yang terletak di daerah tropis. Daerah tropis membentuk sabuk di sekitar garis khatulistiwa dan menerima banyak sinar matahari sepanjang tahun, menghasilkan suhu hangat dan musim-musim sejuk.

Karena iklimnya yang hangat dan basah, hutan hujan mengembangkan ekosistem yang sangat padat, subur, dan kompleks.

Hutan hujan unik karena terdiri dari kehidupan yang berlapis-lapis – sebagian besar ilmuwan membagi hutan hujan tropis menjadi enam lapisan yang berbeda, yang masing-masing menampung berbagai jenis kehidupan.

Lapisan paling atas dari hutan hujan, atau “kanopi” menerima sinar matahari paling banyak, sedangkan lapisan paling bawah menerima sinar matahari sangat sedikit karena keteduhan dari tanaman di lapisan lain.

Faktor Abiotik Tundra

Tundra adalah jenis bioma unik lainnya yang diciptakan oleh faktor abiotik. Tundra terletak di wilayah kutub utara.

Di mana mereka menerima sangat sedikit cahaya dan panas dari matahari sehingga hanya lapisan tanah tipis yang mencair cukup untuk memungkinkan pertumbuhan tanaman.

Lapisan tanah yang dalam, yang disebut lapisan tanah, dapat tetap beku selama ribuan tahun.

Karena lapisan tanah tetap beku, pohon-pohon, yang membutuhkan akar yang dalam, tidak dapat tumbuh di tundra.

Sebaliknya, rumput dan tanaman kecil lainnya yang bisa tumbuh di tanah yang tipis tumbuh subur.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Saja Ciri-Ciri Komponen Abiotik?

Berikut adalah beberapa ciri-ciri komponen abiotik:

  1. Tidak bernafas
  2. Tidak peka terhadap rangsangan
  3. Tidak membutuhkan makanan atau nutrisi
  4. Tidak tubuh kembang
  5. Tidak bereproduksi atau berkembang biak.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian, fungsi, serta jenis-jenis komponen abiotik yang menyusun ekosistem yang perlu kamu ketahui.

Selain yang disebutkan di atas, masih banyak contoh lain yang bisa kita amati di sekitar kita. Berbeda dengan komponen biotik, komponen abiotik justru sebaliknya.

Ketika satu bagian dari ekosistem adalah biotik dan yang lainnya adalah abiotik dan keduanya mengandung makhluk hidup.

Sifat komponen biotik tidak terdapat pada komponen abiotik. Mereka juga tidak membutuhkan satu sama lain karena mereka tidak termasuk dalam kelas makhluk hidup.

Namun, kualitas dapat bervariasi tergantung pada bagaimana penghuninya berperilaku. Mayoritas zat abiotik merupakan komponen yang dibutuhkan oleh semua kehidupan di bumi.

Karena ekosistem terdiri dari semua komponen abiotik. Dan ekosistem adalah tempat organisme pergi untuk menjalani kehidupan mereka.

Karena komponen abiotik tetap diperlukan bagi keberadaan makhluk hidup. Komponen abiotik tidak dapat tumbuh, namun penting untuk diperhatikan dalam menyediakan kebutuhan semua makhluk hidup, termasuk manusia.

Manusia menimbulkan banyak kerusakan lingkungan, namun banyak yang dapat dilakukan untuk memastikan keberlanjutan setiap elemen dalam ekosistem kita.

Demikianlah artikel ini dan semoga penjelasan mengenai jenis-jenis komponen abiotik yang menyusun ekosistem ini bermanfaat untuk kamu.

/* */