Mengenal 4 Struktur Lapisan Bumi

Infokekinian.com – Sobat kekinian, apakah kamu sudah mengenal 4 struktur lapisan bumi? Jika belum, yuk simak artikel ini hingga selesai untuk mengetahui informasinya lebih lengkap dan jelas.

Satu-satunya planet yang memiliki kehidupan adalah Bumi. Setelah Merkurius dan Venus, planet yang juga dikenal sebagai planet hijau ini merupakan planet ketiga dalam tata surya.

Galaksi Bima Sakti, salah satu dari beberapa galaksi di alam semesta, berisi Bumi. Sebagai makhluk yang hidup di planet ini pasti sudah tidak asing lagi kan?

Struktur Lapisan Bumi

Kita semua hidup di permukaan bumi. Dimana terdapat berbagai macam makhluk hidup seperti hewan, tumbuhan, dan lain sebagainya.

Namun, pernahkah kamu menganggap bahwa bumi terdiri dari berbagai lapisan bumi? Ciri-ciri alam seperti pegunungan, perbukitan, pantai, dan masih banyak lagi yang lainnya dapat ditemukan di permukaan bumi.

Namun, bagian mana yang berhubungan dengan lapisan bumi? Tentu saja, bumi terdiri dari lapisan tanah, tetapi juga memiliki lapisan lain yang harus kamu ketahui dan pelajari.

Bumi, pada kenyataannya, memiliki inti yang sangat panas.

Struktur Lapisan Bumi

Untuk informasi lebih lanjut, berikut adalah empat lapisan bumi yang harus kamu ketahui:

1. Crush (Kerak Bumi)

Crush, juga dikenal sebagai kerak bumi, adalah lapisan terluar bumi. Lapisan ini adalah rumah bagi semua makhluk hidup, termasuk manusia, hewan, dan tumbuhan.

Ketebalan kerak bumi yang merupakan lapisan terluar dan dihuni makhluk hidup berkisar antara 5 hingga 70 km.

Ketebalannya mengungkapkan bahwa itu terdiri dari berbagai struktur batuan mulai dari batuan sedimen hingga batuan beku hingga batuan metamorf.

Kerak bumi juga mengandung oksigen dengan kadar hingga 46,6 persen. Belum cukup sampai di situ, berbagai struktur kimia yang ada di kerak bumi, seperti:

  1. Magnesium 2,1%
  2. Alium 2,6%
  3. Natrium 2,8%
  4. Kalsium 3,6%
  5. Besi 5,0%
  6. Alumunium 8,1%
  7. Silikon 27,7%.

Struktur kimia dari berbagai jenis dapat ditemukan di berbagai lapisan batuan di kerak bumi. Kerak bumi tidak hanya memiliki ketebalan yang berbeda antar wilayah, tetapi juga memiliki suhu yang berbeda.

Suhu kerak bumi dimulai dari 0 derajat Celcius di daerah kutub. Padahal, suhu lapisan yang satu ini bisa mencapai 1.100 derajat Celcius, dengan suhu tinggi ini terjadi di antara kerak bumi dan lapisan bumi berikutnya yaitu mantel bumi.

Karena ketebalan lapisan kerak bumi berbeda-beda antar daerah, maka lapisan kerak bumi dibedakan menjadi dua jenis; tentunya kedua jenis kerak bumi ini memiliki ketebalan dan karakteristik yang berbeda.

Kerak Samudra

Kerak Samudra

Kerak samudera merupakan lapisan kerak bumi yang paling tipis. Padahal lapisan tunggal ini hanya setebal 5 sampai 15 km.

Lapisan basal adalah nama lain dari jenis kerak ini. Apa arti dari istilah “lapisan basal”? Hal ini disebabkan banyaknya batuan basaltik yang menyusun kerak bumi.

Kerak Benua

Kerak benua, berbeda dengan kerak samudera, adalah lapisan paling tebal dalam struktur kerak bumi. Keraknya bisa setebal 70 km, dengan ketebalan lapisan rata-rata 35 km.

Lapisan ini juga dikenal sebagai lapisan garanitis, yang mendapatkan namanya dari lapisan batuan granit yang terletak di bawahnya.

Batuan Pembentuk Kerak Bumi

Tentu saja, ada banyak fakta menarik tentang lapisan terluar bumi yang harus kamu ketahui. Selain beberapa fakta menarik yang telah disebutkan sebelumnya, kerak bumi terdiri dari berbagai jenis batuan.

Batuan ini terbagi menjadi tiga jenis, yang berfungsi sebagai batuan penyusun kerak bumi sekaligus sebagai pembatas antara lapisan kerak bumi dan mantel bumi. Untuk lebih jelasnya, simak penjelasan susunan batuan di kerak bumi berikut ini:

1. Batuan Pembentuk Kerak Bumi

Pengertian batuan beku adalah batuan yang terbentuk oleh pembekuan magma cair dalam perjalanannya ke bumi.

Proses pembekuan mengungkapkan bahwa batuan diklasifikasikan menjadi tiga jenis. Hal ini didasarkan pada lambatnya proses batuan mencapai permukaan bumi, dan ketiga jenis batuan beku tersebut adalah sebagai berikut:

Batuan Beku Dalam

Batuan beku adalah batuan yang telah membeku jauh di dalam kerak bumi. Batuan yang satu ini tersusun dari kristal-kristal besar, mirip dengan granit.

Batuan Beku Luar/Batu Leleran

Istilah “batuan beku eksternal” mengacu pada batuan yang telah membeku di luar kerak bumi. Batuan ini tersusun dari kristal-kristal kecil. Batu apung adalah contoh dari jenis batuan ini.

Batuan korok

Dari segi batuan korok sendiri merupakan batuan beku yang telah membeku di gang-gang atau korok. Batuan ini akan menyerupai batuan fosfor.

2. Batuan Sedimen/Endapan

Batuan sedimen, juga dikenal sebagai batuan sedimen, adalah jenis batuan berikutnya di kerak bumi.

Berbeda dengan jenis batuan beku, batuan sedimen terbentuk dari berbagai macam dan jenis batuan pecah dan lapuk.

Batu-batu ini akan berubah menjadi butiran yang akan menumpuk di atas satu sama lain dan lapisan dari waktu ke waktu. Tentu saja, batuan sedimen mengalami tekanan agar menjadi lebih padat.

Batuan sedimen tersusun dari lapisan batuan kecil sampai pasir. Sebenarnya, ada banyak jenis batu.

3. Batuan Metamorf/Malihan

Ini adalah batuan perubahan lanjutan di kerak bumi dari batuan beku atau batuan sedimen.

Malihan

Batuan metamorf terbentuk sebagai akibat dari perubahan suhu, tekanan, dan lingkungan. Jenis batuan ini diklasifikasikan menjadi tiga jenis batuan metamorf, seperti yang dijelaskan di bawah ini:

Batuan Kataklasik

Batuan kataklasik adalah batuan metamorf yang terbentuk oleh tekanan tinggi, sehingga menghasilkan batuan yang mirip dengan batuan phyllite.

Batuan Metamorf Dinamo Termal

Batuan metamorf ini terbentuk sebagai akibat dari tekanan dan suhu yang tinggi, sehingga menghasilkan pembentukan batuan gen, amphibolite.

Batuan Metamorf Termal

Batuan metamorf yang mengelilingi gunung berapi dikenal sebagai batuan metamorf termal. Batuan ini bersentuhan langsung dengan magma, sehingga tampak seperti marmer.

Meskipun kerak bumi adalah lapisan terluar bumi, sebenarnya terdiri dari berbagai struktur kimia dan batuan. Beberapa batuan tersebut merupakan jenis batuan yang ditemukan oleh para peneliti selama ini.

Batuan ini masih banyak digunakan oleh manusia untuk membangun rumah, gedung, atau hanya sebagai hiasan dinding atau lantai. Beberapa batuan ini sulit ditemukan meskipun letaknya di kerak bumi.

2. Mantle (Selimut Bumi)

Mantel atau selimut bumi merupakan lapisan selanjutnya yang menjadi lapisan kedua. Nah, jika dibandingkan dengan beberapa lapisan bumi lainnya, lapisan yang satu ini ternyata paling tebal.

Selain itu, suhu lapisan ini sangat tinggi. Suhu di mantel bumi bisa mencapai 3.000 derajat Celcius. Jika dibandingkan dengan suhu di kerak bumi, suhu yang sangat panas tidak.

Sedangkan suhu maksimum di kerak bumi sekitar 1100 derajat Celcius, hanya terdapat pada batas antara lapisan kerak bumi dan mantel bumi.

Magma ada di dalam kerak bumi dan sering terlihat selama letusan atau letusan gunung berapi.

Ketebalan lapisan mantel bumi sendiri diperkirakan 2900 km. Ketebalannya mengungkapkan bahwa ia mengandung berbagai struktur kimia.

Kerak bumi terdiri dari oksigen, silikon, kalium, magnesium, aluminium, dan besi. Selimut bumi dibagi menjadi dua lapisan berdasarkan ketebalan lapisannya, sebagai berikut:

Lapisan Mantel Bumi Atas

Lapisan mantel atas bumi adalah lapisan yang muncul setelah lapisan kerak. Lapisan ini bisa mencapai kedalaman 400 km.

Lapisan mantel atas Bumi bersifat plastis hingga semiplastik. Sifat lapisan ditentukan oleh keseimbangan tekanan dan suhu di dalamnya.

Lapisan Mantel Bumi Bawah

Lapisan mantel bawah merupakan lapisan kedua bumi. Lapisan ini memiliki kedalaman 2.900 km. Tentu saja, dengan kedalamannya, hampir mencapai batas dengan inti bumi.

Batas antara lapisan mantel bumi dan inti bumi dikenal sebagai diskontinuitas Gutenberg. Tentu saja, semakin tinggi suhu, semakin dalam lapisan mantel. Meskipun merupakan lapisan terdalam, namun tidak memiliki struktur batuan dari lapisan sebelumnya, yaitu kerak bumi.

3. Outer Core (Inti Bumi Bagian Luar)

Sebelum mencapai inti bumi, ditemukan adanya lapisan yang dikenal sebagai inti luar atau inti luar bumi.

Ketebalan inti luar bumi ditemukan 2.000 km. Dengan kedalamannya, tampak bahwa bagian lapisan ini memiliki kerapatan yang sangat padat.

Outer Core (Inti Bumi Bagian Luar)

Inti luar bumi mengandung bahan yang sangat panas dan cair seperti nikel dan besi. Meskipun mengandung bahan cair dan sangat panas, hal ini tidak berpengaruh pada kepadatan lapisan luar inti bumi.

Suhu lapisan ini tidak diragukan lagi sangat tinggi. Suhunya mencapai 2.000 derajat Celcius. Menurut peneliti, lapisan luar inti bumi menjadi arah kompas magnet saat bumi berputar, menghasilkan magnet bumi.

Tentunya lapisan bumi ini memegang peranan penting sebelum berlanjut ke lapisan lainnya yaitu inti bumi bagian dalam.

4. Inner Core (Inti Bumi Bagian Dalam)

Inti bumi bagian dalam atau yang dikenal dengan inner core merupakan lapisan bumi yang paling dalam sekaligus lapisan terakhir yang dimiliki oleh bumi.

Inti bumi bagian dalam dapat ditemukan hingga 5.200 kilometer di bawah kerak bumi, atau lapisan terluar bumi.

Inti bumi berbentuk bola dengan diameter sekitar 2.700 km. Suhu di lapisan bumi ini tidak diragukan lagi sangat tinggi. Lapisan dalam bumi memiliki suhu lebih dari 4.500 derajat Celcius.

Menurut para peneliti dan ahli geofisika, bagian terdalam dari inti bumi terdiri dari beberapa bahan yang mirip dengan meteorit logam. Dimana bahannya berbahan dasar nikel dan besi.

Hal ini membuat para peneliti dan ahli geofisika percaya bahwa lapisan bumi yang paling dalam, yaitu inti bumi, terdiri dari beberapa material dengan sifat padat atau keras.

Tidak hanya itu, inti bumi juga terendam cairan kental dengan suhu tinggi. Empat lapisan bumi sangat penting bagi kehidupan di permukaan bumi.

Tentu saja, tanpa empat lapisan bumi, bumi mungkin tidak dapat dihuni oleh makhluk hidup. Struktur dan sifat lapisan ini berbeda.

Padahal, semakin dalam, semakin tinggi suhu dan tingkat kepadatannya. Karena bahan penyusunnya berbeda, semakin dalam kamu masuk, semakin cair jadinya. Struktur batuan masih dapat ditemukan di lapisan atas.

Namun, hal-hal berubah saat kamu melakukan perjalanan lebih dalam ke inti bumi. Temperatur yang sangat tinggi menyebabkan bahan penyusunnya menjadi cair.

Tampaknya ada lapisan bumi di atas selain lapisan bumi di bawah. Tentu saja, lapisan bumi di atas sangat berbeda dengan lapisan bumi di bawah. Lapisan bumi di atas dikenal sebagai Lapisan Atmosfer.

Lapisan Atmosfer Bumi

Lapisan atmosfer adalah lapisan yang terdiri dari gas-gas yang membentang sejauh ratusan kilometer dan menutupi seluruh permukaan bumi.

Lapisan Atmosfer Bumi

Lapisan atmosfer ini memiliki kerapatan dan kerapatan gas yang bervariasi. Inilah sebabnya, ketika ketebalan lapisan meningkat, kadar oksigen (O2) menjadi lebih tipis.

Lapisan atmosfer itu sendiri, menurut para ahli, dibagi menjadi dua jenis:

Lapisan Atmosfer Bagian Bawah

Lapisan ini memanjang dari permukaan bumi hingga ketinggian 50 kilometer. Para ilmuwan terbiasa melakukan penelitian dan mempelajari geofisika dan meteorologi di ketinggian itu.

Lapisan Atmosfer Bagian Atas

Lapisan atmosfer atas dimulai pada ketinggian 50 km di atas permukaan tanah. Para peneliti dan ilmuwan menggunakan lapisan atas untuk mempelajari aeronautika dan penerbangan.

Susunan dan Urutan Lapisan Atmosfer Bumi

Lapisan atmosfer bumi terbagi menjadi lima bagian fisik yang harus kamu waspadai; berikut adalah lima bagian lapisan atmosfer:

Lapisan Troposfer

Troposfer merupakan lapisan atmosfer yang paling bawah. Makhluk hidup hidup dan menghirup udara di lapisan udara ini. Lapisan ini memiliki karakteristik sebagai berikut yang membedakannya dari lapisan lain:

  1. Troposfer bertanggung jawab atas kenaikan suhu rata-rata 15 derajat Celcius di permukaan laut. Saat ketinggian lapisan meningkat, suhu turun menjadi sekitar 56 derajat Celcius.
  2. Ketinggian lapisan ini dari permukaan bumi adalah 11 km, dan itu adalah 50 km ke lapisan perbatasan.

Ada gas poliatomik dengan kepadatan yang relatif tinggi di lapisan troposfer ini. Gas kaca, nitrogen, dan oksigen adalah contohnya.

Pengaruhnya besar terhadap berbagai fenomena troposfer karena adanya variabel seperti hujan, uap air, dan awan.

Meski tidak cukup sampai disitu, lapisan yang satu ini pun memiliki keunggulan menjaga kestabilan suhu guna menunjang kehidupan yang ada pada lapisan ini. Biasanya, suhu di lapisan troposfer membuat reaksi biokimia berlangsung.

Lapisan Stratosfer

Lapisan Stratosfer

Stratosfer adalah lapisan berikutnya, dan memiliki karakteristik sebagai berikut:

  1. Lapisan transisi atau batas antara stratosfer dan troposfer
  2. Karena lapisan ozon menyerap radiasi UV, suhu rata-rata di bagian atas stratosfer turun dari -2 derajat Celcius menjadi -56 derajat Celcius.
  3. Ketinggian rata-rata lapisan ini berkisar antara 11 km sampai 50 km.

Lapisan atmosfer yang satu ini sebenarnya terbagi menjadi dua lapisan. Lapisan atas, khususnya, bertanggung jawab untuk pembentukan ozon dan penyerapan sinar UV pada tingkat tinggi karena adanya banyak molekul poliatomik.

Sedangkan kerusakan ozon terjadi di lapisan bawah yang berbatasan dengan troposfer untuk menyerap sinar UV dan memancarkan IR bagian bawah.

Lapisan Mesosfer

Mesosfer adalah lapisan atmosfer ketiga dan terdiri dari fitur-fitur berikut:

  1. Fenomena aurora terjadi pada lapisan ini sebagai akibat dari proses ionisasi berbagai gugus gas di lapisan mesosfer.
  2. Suhu turun dari -2 derajat Celcius menjadi -92 derajat Celcius di bagian paling atas lapisan mesosfer.
  3. Ketinggian rata-ratanya berkisar antara 50 hingga 85 kilometer di atas permukaan bumi.

Sangat sedikit sinar UV yang diserap di lapisan ini. Hal ini terjadi karena konsentrasi ozon menurun secara dramatis dengan meningkatnya ketinggian.

Lapisan Termosfer

Termosfer adalah lapisan berikutnya. Lapisan keempat atmosfer dibedakan oleh karakteristik berikut:

Lapisan Termosfer

  1. Lapisan ini terletak antara 85 dan 500 kilometer di atas permukaan laut.
  2. Suhu lapisan ini bisa mencapai 1200 derajat Celcius. Kenaikan suhu termosfer disebabkan oleh penyerapan radiasi dengan panjang gelombang hingga 200 nm.
  3. Terdapat proses ionisasi partikel yang dapat digunakan sebagai jalur perambatan gelombang radio.

Tidak hanya itu, lapisan termosfer memiliki karakteristik tertentu. Kepadatan gas lapisan ini cukup rendah.

Bahkan molekul oksigen di dalamnya terdisosiasi ketika terkena gelombang pendek energi UV. Akibatnya, molekul poliatomik akan langka dan emisi IR akan rendah.

Lapisan Eksosfer

Eksosfer merupakan lapisan terluar. Lapisan penutup ini memiliki sifat-sifat berikut:

  1. Lapisan eksosfer memiliki ketinggian 1000 km.
  2. Jika dibandingkan dengan lapisan lain hingga 3150 km di atas permukaan bumi, lapisan eksosfer adalah yang paling panas.

Temperatur lapisan yang sangat tinggi ini berfungsi sebagai perisai bagi bumi terhadap asteroid, meteor, dan benda langit lainnya yang mungkin masuk ke bumi.

Lapisan terluar ini akan menghancurkan benda angkasa sebelum mencapai bumi. Lapisan atmosfer, seperti halnya lapisan bumi, memainkan peran yang sama pentingnya.

Tentu saja, kehidupan di Bumi tidak dapat ada tanpa dua lapisan ini, baik struktur lapisan bumi maupun lapisan atmosfer. Para peneliti dan ilmuwan masih melakukan penelitian dengan dua lapisan bumi.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi untuk mengenal 4 struktur lapisan bumi, dimana setiap lapisan tersebut memeiliki ciri dan ketebalan yang berbeda.

Demikianlah artikel mengenai Mengenal 4 Struktur Lapisan Bumi dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.

/* */