Cara Untuk Mencegah Osteoporosis, Kenali Gejalanya

InfoKekinian.com – Pada artikel kali ini, kami akan mengajak kamu untuk mengetahui cara untuk mencegah osteoporosis yang merupakan salah satu dari sekian banyak penyakit tulang yang kerap menyerang terutama oleh para lanjut usia.

Ya, osteoporosis dan usia lanjut adalah satu hal yang begitu identik. Dengan osteoporosis, tulang menjadi lemah dan rapuh. Kondisi ini berkembang ketika produksi tulang baru tidak sesuai dengan laju pengeroposan tulang.


Di bawah ini adalah penjelasan rinci tentang gejala, asal-usulnya, dan cara untuk mencegah osteoporosis.

Apa Itu Osteoporosis?

Osteoporosis, juga dikenal sebagai pengapuran tulang, adalah penyakit yang terjadi ketika tulang mengalami pengeroposan secara terus menerus.

Bagian dalam tulang yang sehat biasanya menyerupai sarang lebah dengan banyak celah kecil. Pengeroposan tulang akan memperbesar celah ini.

Kondisi ini secara bertahap melemahkan tulang, menyebabkan mereka menjadi semakin rapuh dan bahkan rentan patah karena trauma ringan.

Selain itu, perkembangan tulang luar biasanya lebih lemah dan lebih tipis dari yang seharusnya. Hal ini meningkatkan risiko masalah tulang seperti patah tulang terkait osteoporosis.

Orang dengan osteoporosis biasanya berisiko tinggi mengalami patah tulang pinggul, pergelangan tangan, dan tulang belakang. Sayangnya, beberapa tulang, termasuk panggul, tidak dapat pulih.

Osteoporosis adalah suatu kondisi yang terjadi secara spontan dan tidak dapat dicegah karena berhubungan dengan penuaan, menurut mitos umum.

Kondisi masalah tulang ini sebenarnya bisa dicegah atau dihentikan perkembangannya. Sayangnya, osteoporosis terkadang tidak terdiagnosis sampai terjadi patah tulang.

Osteoporosis dan osteopenia sering keliru. Sebenarnya, osteopenia adalah penyakit yang ditandai dengan hilangnya kepadatan tulang yang tidak separah osteoporosis. Hindari menjadi bingung, oke?

Gejala Osteoporosis

Gejala Osteoporosis
Osteoporosis adalah penyakit yang pada tahap awal biasanya tidak memiliki tanda-tanda tertentu.

Dalam beberapa kasus, individu dengan osteoporosis atau pengeroposan tulang tidak menyadari kondisi mereka sampai mereka mengalami patah tulang.

Gejala osteoporosis yang paling terlihat adalah tulang mudah patah karena trauma ringan, seperti jatuh, terpeleset, bersin, dll.

Namun, lebih banyak gejala osteoporosis dapat berkembang dari waktu ke waktu, antara lain:

  1. Ketidaknyamanan punggung bawah
  2. Sakit leher
  3. Posisi bungkuk
  4. Penurunan tinggi badan secara bertahap
  5. Mudah patah tulang.

Dengan tidak adanya pengobatan segera, tulang yang keropos mungkin akan memburuk dari waktu ke waktu.

Risiko patah tulang meningkat ketika struktur dan komposisi tulang menjadi lebih tipis dan lebih lemah.

Gejala osteoporosis yang parah dapat menyebabkan tulang yang disebabkan oleh penyebab yang sepele hingga parah. Entah dari bersin, batuk parah, atau jatuh.

Tidak hanya itu,beberapa individu sering menunjukkan gejala seperti patah tulang rusuk, pergelangan tangan, atau pinggul.

Namun, kerugian ini menyumbang sebagian besar patah tulang belakang karena dapat menyebabkan ketidakmampuan.

Mungkin ada lebih banyak gejala dan indikator yang tidak dijelaskan di atas. Konsultasikan dengan dokter kamu segera jika kamu khawatir tentang gejala tertentu.

Penyebab Osteoporosis

Penyebab Osteoporosis
Sebenarnya, tidak sepenuhnya salah untuk mengklaim bahwa seiring bertambahnya usia, tulang kamu menjadi lebih rentan terhadap osteoporosis.

Namun, ini tidak berarti bahwa semua orang lanjut usia menderita osteoporosis. Ketika tulang manusia yang sudah tua patah, tubuh menggantinya dengan tulang baru.

Ketika kamu masih muda, pergantian tulang jelas dipercepat. Setelah usia dua puluhan, proses ini secara bertahap akan melambat.

Dalam kebanyakan kasus, massa tulang maksimal terjadi pada usia 30 tahun. Sejak itu, massa tulang akan turun lebih cepat seiring bertambahnya usia tanpa disertai dengan pertumbuhan tulang baru.

Secara tidak langsung, kemungkinan terkena osteoporosis tergantung pada jumlah massa tulang yang dihasilkan sepanjang masa kanak-kanak.

Semakin banyak massa tulang yang dihasilkan, semakin banyak massa tulang yang disimpan sebagai cadangan. Akibatnya, risiko kamu terkena osteoporosis seiring bertambahnya usia berkurang.

Oleh karena itu, usia tidak dapat dikatakan sebagai penyebab osteoporosis. Namun, jika kamu tidak menjaga kesehatan tulang kamu saat masih muda, risiko osteoporosis kamu bertambah seiring bertambahnya usia.

Faktor Risiko Osteoporosis

Faktor risiko osteoporosis yang tidak dapat diubah adalah sebagai berikut:

1. Jenis Kelamin Wanita

Osteoporosis diyakini lebih banyak menyerang wanita daripada pria.

2. Penuaan

Usia merupakan salah satu faktor risiko osteoporosis. Kemungkinan mendapatkan kondisi tulang ini meningkat seiring bertambahnya usia.

Seperti yang telah dicatat sebelumnya, peningkatan risiko ini biasanya berkembang setelah usia 30 tahun, terutama setelah menopause.

3. Penurunan Kadar Hormon Tubuh

Menurut Office on Women’s Health, kadar estrogen dalam tubuh dapat berdampak pada penyebab pengeroposan tulang pada wanita.

Semakin rendah kadar estrogen seorang wanita, semakin besar risikonya terkena osteoporosis. Karena estrogen memainkan peran penting dalam menjaga kesehatan tulang, inilah masalahnya.

Kadar testosteron yang rendah merupakan faktor risiko pengeroposan tulang pada pria.

4. Ukuran Tubuh yang Kecil dan Kurus

Ukuran Tubuh yang Kecil dan Kurus
Wanita dan pria dengan tubuh kecil dan kurus lebih rentan terhadap pengeroposan tulang. Sebaliknya, pria dan wanita dengan bentuk tubuh yang lebih besar biasanya memiliki risiko yang lebih rendah.

5. Riwayat Osteoporosis dalam Keluarga

Osteoporosis mungkin terjadi dalam keluarga. Oleh karena itu, jika ada anggota keluarga yang mengalami osteoporosis atau pengeroposan tulang, risiko kamu mengalami kondisi tersebut akan meningkat.

6. Pernah Patah Tulang

Seseorang yang pernah mengalami patah tulang kecil di masa lalu lebih mungkin mengalami keropos tulang di kemudian hari. Apalagi jika patah tulang terjadi setelah usia 50 tahun.

Pencegahan Osteoporosis

Berikut adalah beberapa cara yang dipercaya dapat mencegah terjadinya osteoporosis:

1. Mencegah Gangguan Anoreksia Nervosa

Mencegah gangguan anoreksia nervosa merupakan cara untuk mencegah osteoporosis yang pertama.

Karena, jika memiliki gangguan makan dan membatasi asupan makanan dapat mengurangi kepadatan tulang, yang mengakibatkan osteoporosis.

2. Mengonsumsi Asupan Kalsium dan Vitamin D

Diet dengan rendah kalsium dan vitamin D membuat tulang lebih rapuh.

3. Minum Obat Sesuai Saran Dokter

Beberapa obat, seperti obat kortikosteroid, antidepresan, perawatan kemoterapi, dan sebagainya, meningkatkan risiko osteoporosis, lho.

Jika kamu memiliki risiko tinggi terkena osteoporosis, kamu dapat menghubungi dokter kamu untuk informasi lebih lanjut tentang obat-obatan ini.

4. Malas Beraktivitas

Malas Beraktivitas
Kurang olahraga, seringnya relaksasi hingga lupa waktu, atau berbaring terlalu lama dapat menyebabkan tulang menjadi rapuh karena menjadi lemah dan kehilangan kekuatan.

5. Kebiasaan Merokok

Selain merugikan kesehatan jantung dan paru-paru, merokok juga dapat mengurangi kepadatan tulang.

Hal ini dikarenakan bahan kimia dalam rokok terus merusak banyak sel tubuh, termasuk yang ada di tulang.

Ketika sel-sel tulang hancur, kepadatan tulang mau tidak mau berkurang, membuat tulang keropos dan rapuh.

6. Konsumsi Alkohol Berlebihan

Penyalahgunaan alkohol dapat menyebabkan keropos tulang dan akhirnya degenerasi.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang umum dipertanyakan seputar osteoporosis:

Buah Apa Yang Baik untuk Tulang?

Berikut adalah beberapa buah yang kandungannya dapat menjaga dan menguatkan tulang:

  1. Nanas
  2. Stroberi
  3. Apel
  4. Pepaya
  5. Tomat.

Apakah Penyakit Osteoporosis Dapat Disembuhkan?

Osteoporosis merupakan kondisi yang menyerang tulang, bukan sendi. Sehingga osteoporosis ini termasuk gangguan atau penyakit tanpa gejala atau silent disease dan tidak bisa disembuhkan.

Bahkan menurut beberapa survei mengatakan jika osteoporosis ini merupakan penyakit yang lebih berbahaya dari kanker.

Apakah CDR Bagus Untuk Tulang?

Dilansir dari beberapa survei, mengatakan jika CDR bisa digunakan dalam memenuhi kebutuhan mineral serta vitamin pada masa pertumbuhan maupun pemulihan saat sakit.

Apa Penyebab Tulang Keropos Pada Usia Muda?

Osteoporosis yang terjadi pada usia muda biasanya terjadi karena kurangnya asupan kalsium seperti tidak minum susu, mengonsumsi makanan berat pada pada tubuh.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai gejala, penyebab, faktor, serta cara untuk mencegah osteoporosis yang perlu kamu ketahui.

Dan bisa kita simpulkan jika, osteoporosis merupakan kondisi yang terjadi karena kepadatan tulang yang berkurang secara perlahan. Sehingga tulang akan menjadi lemah hingga rentan patah tulang.

/* */