Jenis Struktur Sosial: Pengertian, Ciri, dan Fungsinya

Infokekinian.com – Dalam kesempatan kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal jenis struktur sosial, yang biasanya dalam berinteraksi tergabung menjadi beberapa anggota atau kelompok yang mempunyai pembahasan atau tujuan yang sama.

Dalam konteks teman, keluarga, dan interaksi yang lebih formal seperti di tempat kerja, di antara banyak lainnya.

Apa Itu Struktur SosialStruktur sosial yang hadir dalam masyarakat dibangun di atas struktur pembedaan yang ada.

Bagaimana setiap organisasi, seperti kelompok kerja atau komunitas kamu, kelompok atau komunitas rekreasi kamu, dan banyak lagi, memiliki tujuan tertentu.

Kesenjangan sosial adalah istilah umum untuk setiap perbedaan yang ada.

Sedangkan struktur sosial yang ada dalam masyarakat terdiri dari kesenjangan sosial baik vertikal maupun horizontal. Struktur sosial dijelaskan dalam paragraf berikut.

Apa Itu Struktur Sosial?

Struktur sosial adalah suatu konsep penetapan asas hubungan-hubungan yang terjadi antara orang-orang dalam kehidupannya di masyarakat dan berfungsi sebagai pedoman tingkah laku seseorang.

Gagasan tentang struktur sosial digambarkan sebagai suatu tatanan kelembagaan tertentu dan stabil di mana setiap individu di dalamnya berinteraksi satu sama lain dan hidup bersama untuk menghasilkan lingkungan sosial.

Menurut para ahli, struktur sosial juga dipahami. George C. Homans menggambarkan struktur sosial sebagai suatu topik dalam sosiologi yang dihubungkan atau berkaitan dengan watak

Dan perilaku sosial setiap orang dalam kehidupannya sehari-hari untuk menyesuaikan diri dengan aturan atau norma yang berlaku di lingkungannya.

Secara umum, struktur sosial adalah pola kontak sosial yang dihasilkan antara individu yang satu dengan individu lainnya yang membentuk suatu kelompok dalam konteks masyarakat, sesuai dengan pengertian struktur sosial yang dipaparkan di atas.

Klasifikasi Struktur Sosial

Berdasarkan klasifikasi yang digunakan oleh sosiolog untuk lebih memahami pembagian dan jenis dari struktur sosial yang ada, struktur sosial dipisahkan menjadi dua kelompok.

Berdasarkan beberapa kepercayaan yang dianut saat ini, terutama Stratifikasi Sosial dan Diferensiasi Sosial, kedua kategori tersebut dipisahkan. Berikut adalah penjelasannya:

1. Stratifikasi Sosial

Stratifikasi sosial vertikal, juga dikenal sebagai klasifikasi sosial, adalah jenis dari struktur sosial dalam masyarakat di mana nilai-nilai pada setiap tingkat bervariasi dari satu tingkat ke tingkat berikutnya.

Stratifikasi sosial dapat dikelompokkan lebih lanjut menjadi tiga kelompok, yaitu stratifikasi sosial tertutup, stratifikasi sosial terbuka, dan stratifikasi sosial campuran. Berikut adalah penjelasannya:

Stratifikasi Sosial Tertutup

Stratifikasi Sosial Tertutup
Klasifikasi ini adalah stratifikasi sosial yang menunjukkan bagaimana mobilitas sosial tidak dapat terjadi bagi orang atau kelompok yang berada pada tingkat tertentu atau yang ditunjukkan dengan perubahan status dari satu tingkat ke tingkat lainnya.

Sistem kasta yang ada pada masyarakat Bali di Indonesia merupakan gambaran dari stratifikasi sosial yang terbatas ini.

Stratifikasi Sosial Terbuka

Klasifikasi ini adalah stratifikasi sosial yang menunjukkan bagaimana mobilitas sosial, atau perubahan kedudukan dari satu tingkat ke tingkat yang lain, baik bertambah maupun berkurang, dapat terjadi pada orang dan kelompok yang berada pada tingkat tertentu.

Ilustrasi dari stratifikasi sosial terbuka ini adalah ketika seorang mantan pekerja memulai sebuah perusahaan dan menjadi pengusaha besar yang sukses, atau sebaliknya, ketika seorang pengusaha besar yang sukses merugi dan dinyatakan pailit.

Stratifikasi Sosial Campuran

Klasifikasi ini adalah stratifikasi sosial yang berkembang ketika stratifikasi sosial tertutup dan stratifikasi sosial terbuka bergabung.

Salah satu contoh dalam masyarakat Hindu Bali, dimana kita menyadari adanya sistem kasta dalam masyarakat Hindu Bali yang tidak dapat dihapuskan, adalah gambaran dari stratifikasi sosial campuran ini.

Namun, jika seorang anggota kasta yang lebih rendah pindah ke kota dan berhasil dalam bisnis, atau mencapai pendidikan atau ekonomi, status sosialnya juga akan meningkat, tetapi ia tidak dapat mengubah kasta yang telah ditetapkan.

2. Diferensiasi Sosial

Salah satu jenis dari struktur sosial dalam masyarakat yang memiliki nilai yang sama atau setara antara satu kelompok dengan kelompok lainnya adalah diferensiasi sosial atau kategorisasi sosial dengan berbagai tingkatan horizontal.

Diskriminasi ras dan etnis, diskriminasi agama, diskriminasi etnis, dan banyak bentuk diskriminasi sosial lainnya adalah beberapa contohnya.

Diferensiasi sosial, menurut Soerjono Soekanto, Dosen Ketua Sosiologi dan Hukum Adat Fakultas Hukum Universitas Indonesia, merupakan variasi dari karya, gengsi, dan kekuasaan suatu kelompok dalam masyarakat yang berkaitan dengan interaksi atau akibat umum yang ditimbulkan dari proses interaksi sosial.

Fisik, ciri sosial, dan ciri budaya adalah tiga kategori di mana perbedaan sosial dibagi berdasarkan karakteristiknya. Berikut adalah penjelasannya:

Ciri Fisik

Ciri fisik merupakan pembedaan sosial yang terjadi ketika orang-orang dalam suatu masyarakat berbeda satu sama lain dalam hal penampilan fisik.

Ciri-ciri fisik ini mencakup hal-hal seperti warna dan bentuk rambut dan mata.

Ciri Sosial

Ciri fisik merupakan diferensiasi sosial yang terjadi ketika kedudukan sosial seseorang berbeda.

Ciri-ciri sosial ini mencakup hal-hal seperti status seseorang, bidang pekerjaan, atau tingkat pengaruh.

Ciri Budaya

Ciri BudayaPerbedaan sosial yang terjadi ketika orang-orang dari berbagai latar belakang budaya berinteraksi.

Perbedaan agama, etnis, ras, bahasa, kepercayaan, dan praktik, serta konvensi atau nilai pribadi, adalah contoh fitur budaya.

Jenis-Jenis Struktur Sosial

Lima bentuk struktur sosial berikut ini dibagi menurut jenisnya, antara lain:

1. Struktur Sosial Kaku dan Luwes

Struktur sosial semacam ini merupakan jenis dari struktur sosial dengan pola susunan yang dapat berubah-ubah bilamana diperlukan.

2. Struktur Sosial Formal dan Informal

Jenis dari struktur sosial yang dikenal sebagai struktur formal adalah struktur yang diakui oleh pihak yang bertanggung jawab dan diatur oleh undang-undang yang berlaku.

Kemudian, struktur informal adalah jenis dari struktur sosial yang tidak diakui oleh pihak yang bertanggung jawab dan tidak diatur oleh undang-undang, tetapi struktur ini masih digunakan dalam operasi sehari-hari kelompok masyarakat.

3. Struktur Sosial Homogen dan Heterogen

Struktur homogen adalah jenis struktur sosial yang masing-masing jenisnya mempunyai pengaruh atau kedudukan yang sama terhadap lingkungan eksternal.

Kemudian, struktur heterogen adalah sejenis struktur sosial yang masing-masing unsurnya memiliki tipe atau kedudukan yang unik di lingkungan eksternal.

4. Struktur Sosial yang Mekanis dan Statis

Struktur mekanis adalah jenis struktur sosial yang mengamanatkan bahwa setiap anggota kelompok menempati tempat yang sama untuk memastikan kelancaran operasi fungsi saat ini.

Struktur status, di sisi lain, adalah jenis struktur sosial yang dapat berfungsi dengan baik jika setiap anggota kelompok telah puas sebelumnya.

5. Struktur Sosial Atas dan Bawah

Struktur Sosial Atas dan Bawah
Partai atau kelompok yang berkuasa biasanya mengontrol atau memegang struktur atas, yang merupakan jenis struktur sosial.

Partai memiliki kendali atas aspek ekonomi, politik, dan sosial budaya dari struktur sosial saat ini.

Kemudian ada struktur yang lebih rendah, semacam struktur sosial yang biasanya ditempati oleh partai-partai dan kelas sosial yang lebih rendah dengan tingkat kehidupan yang lebih miskin.

Ciri-Ciri Struktur Sosial

Menurut teori yang diberikan di atas, struktur sosial menunjukkan ciri-ciri berikut:

  1. Struktur starus terus berubah dan berkembang, sedangkan semua orang sadar bahwa orang-orang yang merupakan bagian dari tingkat atau kelompok sosial tertentu mungkin mengalami perubahan yang positif atau negatif. Mirip dengan bagaimana kelas sosial seseorang, yang selalu berubah dari waktu ke waktu, beroperasi.
  2. Struktur sosial akan selalu ada dalam masyarakat, mencakup semua budaya, dan seiring dengan perkembangannya, orang akan ingin membentuk hubungan dengan orang lain yang berasal dari latar belakang budaya yang berbeda.
  3. Dalam suatu masyarakat, orang-orang memiliki kepribadian yang berbeda, tetapi orang-orang yang memiliki sifat atau minat yang sama akan sering bersatu untuk membentuk kelompok yang membentuk struktur sosial.
  4. Struktur sosial terdiri dari macam-macam yang berbeda, dimana ada tingkatan yang tidak setara yang disebut stratifikasi sosial dan ada juga tingkatan yang setara yang disebut diferensiasi sosial. Dari uraian di atas dapat kita simpulkan bahwa ada dimensi vertikal dan horizontal.

Fungsi Struktur Sosial

Pembagian kerja yang jelas dalam masyarakat menjadi penting mengingat kemajuan zaman. Struktur sosial memiliki dua fungsi yang berbeda, yaitu:

  1. Yang dimaksud dengan “struktur sosial” sebagai sarana kontrol sosial bagi suatu masyarakat adalah adanya suatu struktur sosial tersendiri yang di dalamnya terdapat norma-norma dan peraturan-peraturan tersendiri untuk mengatur setiap individu guna mengurangi kemungkinan terjadinya konflik atau perbedaan pendapat di antara mereka. tingkatan atau kelompok.
  2. Karena kita tahu bahwa setiap orang memiliki kualitas dan manfaat unik mereka sendiri selain menjadi anggota kelompok, struktur sosial dapat menunjukkan bagaimana setiap orang dalam masyarakat memiliki tujuan dan kelas yang berbeda satu sama lain.

Setiap orang bertanggung jawab atas serangkaian tugas yang berbeda. Ketika orang-orang dikelompokkan bersama dalam struktur sosial.

Keterampilan dan kelemahan mereka dapat saling melengkapi dan membantu kita mencapai tujuan bersama.

Unsur-Unsur Struktur Sosial

Unsur-Unsur Struktur SosialBerikut ini setidaknya sepuluh komponen penting dari struktur sosial saat ini, menurut sosiolog Amerika Charles P. Loomis:

  1. Penting bagi semua anggota struktur sosial untuk memiliki keyakinan dan pengetahuan bersama. Ini dapat digunakan sebagai alat bagi anggota struktur sosial untuk menganalisis suatu masalah dan mengambil tindakan.
  2. Penting bagi anggota kelompok untuk memiliki empati atau dukungan satu sama lain dalam struktur sosial. Tidak ada pikiran negatif di antara anggota struktur sosial ketika ada rasa peduli satu sama lain.
  3. Agar kelompok berhasil dalam struktur sosial, penting bahwa semua anggota memiliki tujuan yang sama. Dalam pendekatan ini, setiap orang dalam kelompok akan berusaha memenuhi tanggung jawab mereka untuk mewujudkan tujuan bersama.
  4. Penting bagi suatu struktur sosial untuk memiliki nilai, standar, dan norma sosial yang dapat digunakan oleh anggota sebagai titik acuan dan pedoman bagaimana bertindak dan berperilaku dalam kelompok.
  5. Penting bagi seseorang untuk diberi posisi atau peran dalam struktur sosial sehingga mereka dapat membantu membimbing dan mengawasi pola perilaku anggota kelompok.
  6. Dalam struktur untuk menjaga keadilan dan perdamaian dalam kelompok masyarakat, penting bagi struktur sosial untuk memasukkan sistem sanksi yang dapat diterapkan ketika seorang anggota kelompok melanggar norma atau peraturan yang telah ditetapkan.
  7. Penting bagi sebuah struktur sosial untuk memasukkan sistem ketegangan, sistem konflik, dan sistem penyimpangan serta disparitas dalam kapasitas dan perspektif masing-masing anggota kelompok untuk mengatasi masalah.
  8. Penting untuk memiliki alat atau perlengkapan sistem sosial yang tersedia dalam struktur sosial. Institusi atau pranata sosial dapat berupa sarana dan perlengkapannya.
  9. Penting adanya pemegang kekuasaan dalam struktur sosial, karena kepala kelompok dapat membimbing dan mengatur anggota lain sehingga tujuan lebih jelas dan tetap diawasi dengan ketat.
  10. Dalam struktur untuk memperjelas siapa yang memiliki tugas dan kekuasaan dalam kelompok, penting bagi struktur sosial untuk memiliki tingkatan yang ditentukan berdasarkan peran dan status yang dimainkan oleh setiap anggota kelompok.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Saja Fungsi dari Struktur Sosial?

Struktur sosial biasanya berfungsi sebagai antipasi atau penekanan terhadap norma atau nilai peraturan dalam kelompok bermasyarakat.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian dan jenis struktur sosial, yang mna kehidupan sosial ini sangat bergantung pada struktur sosial.

Dan bisa kita simpulkan jika, struktur sosial dapat digunakan sebagai model untuk mengontrol anggota di dalamnya.

Struktur sosial memperjelas apa kewajiban setiap orang, terlepas dari apakah mereka berada di posisi yang lebih tinggi.

Struktur sosial juga akan membantu mengatur dengan lebih baik tujuan dan cita-cita bersama yang harus dicapai.

Seperti yang telah dikatakan, struktur sosial terdiri dari banyak kategori, sifat, tipe, komponen, dan peran yang penting bagi keberadaan sosial, dimana kita dapat mengamati berbagai strata masyarakat.

Dengan adanya struktur sosial, tugas dan tanggung jawab setiap orang baik yang memiliki kedudukan yang lebih tinggi maupun tidak menjadi lebih jelas.

Selain itu, tujuan dan cita-cita bersama yang ingin dicapai akan lebih terorganisir dengan adanya struktur sosial tersebut.

/* */