Fungsi dari Laporan Keuangan: Pengertian dan Jenisnya

Infokekinian.comLaporan finansial sangat diperlukan dalam menjalankan sebuah bisnis. Hal ini di karenakan fungsi dari laporan keungan ini begitu penting untuk keberlangsungan bisnis yang kamu punya.

Komponen yang paling penting dari bisnis adalah keuangan karena menentukan apakah bisnis akan tumbuh atau tidak.

Oleh karena itu, seorang akuntan atau seseorang yang mengendalikan keuangan bisnis memenuhi syarat dan berpengalaman untuk memulai bisnis dari awal.

Pengertian Laporan Keuangan

Sayangnya, tidak semua orang menyadari pentingnya dan arti dari laporan keuangan.

Tujuan laporan keuangan bagi organisasi sulit untuk diidentifikasi, bahkan untuk seorang profesional departemen keuangan.

Oleh karena itu, pembuatan laporan ini seringkali serampangan dan tidak memenuhi persyaratan yang berlaku.

Pengertian Laporan Keuangan

Laporan keuangan, juga dikenal sebagai laporan finansia yang merupakan laporan yang mencakup pencatatan uang dan transaksi bisnis, termasuk pembelian, laporan, dan transaksi lain yang bernilai ekonomi dan moneter.

Laporan ini sering dibuat dalam kerangka waktu tertentu. Apakah keputusan dibuat sebulan sekali atau setahun sekali, atau kadang-kadang keduanya, tergantung pada kebijakan perusahaan.

Untuk menilai kesehatan keuangan perusahaan secara keseluruhan, laporan keuangan disiapkan.

Agar pemangku kepentingan dan pengguna informasi akuntansi dapat menilai keadaan keuangan bisnis dan mengambil tindakan pencegahan yang tepat jika diperlukan.

Mengingat signifikansinya, laporan ini harus ditulis dengan akurat, hati-hati, dan akuntabel serta harus disajikan tanpa gagal kepada seorang profesional di bidangnya, seperti akuntan.

Merupakan tanggung jawabnya untuk menjelaskan secara menyeluruh laporan yang telah dibuatnya kepada para pemangku kepentingan, yang sering dilakukan selama evaluasi kinerja keuangan tahunan.

Jelas dari penjelasan di atas bahwa laporan yang memuat informasi mengenai transaksi keuangan suatu perusahaan untuk periode waktu tertentu adalah yang dimaksud dengan laporan keuangan.

Pelaporan dan pembukuan dokumen diperlukan sebagai bagian dari proses evaluasi untuk potensi pertumbuhan bisnis di masa depan.

Jenis-jenis Laporan Keuangan

Jenis-jenis Laporan Keuangan

Dalam bisnis, ada lima bentuk utama laporan keuangan. Semuanya telah dimodifikasi agar sesuai dengan gaya urusan bisnis.

Secara alamiah, individu yang membuat laporan ini harus dapat memisahkan penyusunan laporan keuangan sesuai peruntukannya karena masing-masing laporan tersebut memiliki fungsi dan prinsip yang berbeda-beda.

Lima kategori utama laporan keuangan yang digunakan oleh bisnis, beserta deskripsi karakteristik dan tujuan masing-masing kategori, dijelawaskan di bawah ini:

1. Laporan Laba Rugi

Laporan keuangan perusahaan, yang dikenal sebagai laporan laba rugi, merinci pengeluaran dan bisnis perusahaan dengan sangat rinci. Isi laporan ini mencakup informasi tentang pengeluaran dan pendapatan perusahaan.

Laporan ini biasanya dibuat untuk menggambarkan situasi keuangan perusahaan pada waktu tertentu.

Menurut aturan perusahaan, sebagian besar laporan diselesaikan pada akhir bulan atau tahun.

Pemangku kepentingan dapat mempelajari situasi keuangan perusahaan saat ini dengan memeriksa laporan laba rugi, sehingga laporan tersebut dapat menjadi dasar penilaian tindakan kebijakan selanjutnya.

Bisnis sering menggunakan laporan pendapatan single step dan multiple step, Berikut adalah penjelasannya:

Apa itu laba rugi single step?

Satu kategori pendapatan dan satu kategori pengeluaran ditampilkan pada laporan laba rugi single step.

Laporan ini bersifat sederhana dan tidak berisi detail tentang perputaran keuangan perusahaan. Persamaan laporan laba rugi single step adalah sebagai berikut:

Penghasilan Bersih = (Pendapatan + Keuntungan) – (Beban + Kerugian)

Laporan laba rugi single step menarik rumus akuntansi dasarnya dari transaksi keuangan perusahaan kamu.

Ini cocok untuk usaha kecil karena sederhana untuk dipahami dan cukup sederhana untuk dibangun.

Apa itu laporan laba rugi multiple step?

Laporan laba rugi multiple step menggunakan lebih banyak persamaan untuk menghitung keseluruhan laporan laba rugi, tetapi laporan ini menawarkan informasi yang lebih luas daripada laporan laba rugi satu langkah.

Pendapatan operasional dan biaya operasional dipisahkan dari pendapatan non-operasional dan biaya non-operasional dalam laporan laba rugi bertahap.

Pendapatan dan biaya pada laporan laba rugi ini dibagi antara yang terkait langsung dengan operasi bisnis dan yang tidak.

Untuk mendapatkan angka akhir dalam laba bersih untuk laporan laba rugi bertahap, tiga rumus akuntansi yang berbeda digunakan:

1. Laba Kotor = Penjualan Bersih – Biaya Barang Terjual

Dari penjualan bersih dikurangi harga pokok produk yang dijual dapat menghasilkan laba kotor

2. Pendapatan Operasi = Laba Kotor- Beban Operasi

Untuk mendapatkan pendapatan operasional, kamu bisa mengurangi laba kotor dengan beban operasi.

3. Penghasilan Bersih = Penghasilan Operasi + Item Non-Operasi

Pendapatan bersih non-operasional, keuntungan, biaya, dan kerugian ditambahkan ke pendapatan operasional. Laba atau rugi bersih bisnis untuk periode pelaporan ditunjukkan pada gambar akhir.

Mencari tahu apakah perusahaan mendapat untung atau rugi adalah tujuan membuat laporan laba rugi single step danmultiple step.

Tujuannya adalah untuk mempertahankan keuntungan sambil melakukan semua kekuatan kamu untuk menemukan cara untuk menebus kerugian.

2. Laporan Arus Kas

Laporan Arus Kas

Laporan arus kas adalah jenis kedua dari laporan keuangan. Laporan yang biasa disebut sebagai cashflow ini bisa diartikan sebagai catatan keungan yang berisikan informasi tentang pemasukan maupun pengeluaran dalam satu periode.

Ketika menilai struktur keuangan (likuiditas dan solvabilitas), serta aset bersih organisasi, laporan ini akan sangat membantu.

Selain itu, kamu dapat menggunakannya sebagai taktik adaptif untuk menghadapi peluang dan kondisi yang berubah.

Seorang akuntan atau departemen keuangan juga harus menyiapkan laporan arus kas, yang kemudian diberikan kepada pemangku kepentingan untuk ditinjau guna memastikan semua pos pengeluaran dan pendapatan beroperasi dengan lancar.

Arus kas langsung dan arus kas tidak langsung adalah dua kategori di mana laporan arus kas jatuh.

3. Laporan Perubahan Modal

Salah satu bentuk laporan keuangan yang penting adalah deklarasi perubahan modal atau ekuitas, terutama untuk perusahaan publik.

Hal ini dibuat dengan maksud agar perusahaan dapat menggunakan pedoman pengukuran tertentu untuk mewakili pertumbuhan atau penurunan aset bersih (kekayaan) selama periode waktu tertentu.

Mengapa laporan keuangan ini terlihat di banyak perusahaan publik yang besar? Hal ini disebabkan karena sebagian besar dari mereka memiliki struktur kepemilikan yang rumit dalam akun ekuitas yang telah berubah pada tahun yang bersangkutan.

Penyusunan laporan perubahan modal memiliki tujuan ganda yaitu pelaporan perubahan modal kerja dan membuat gambaran umum dari semua investasi, dana, dan aset pembayaran yang dilakukan selama periode pelaporan.

4. Laporan Neraca

Laporan Neraca

Laporan neraca adalah jenis laporan keuanganyang berikutnya. Neraca biasanya mencakup rincian mengenai akun aset serta item yang mewakili komitmen perusahaan untuk jangka waktu tertentu.

Ada dua jenis laporan neraca saldo yang berbeda dalam penerapannya. khususnya, formulir staf vertikal dan formulir kontrol horizontal.

Neraca pada dasarnya adalah penggabungan dari semua laporan keuangan. Itu juga diproduksi pada periode tertentu, biasanya setahun sekali.

Tujuannya adalah untuk memutuskan inisiatif keuangan apa yang harus diambil pada tahun berikutnya.

Neraca adalah dokumen keuangan yang sangat penting karena memuat semua rincian mengenai pemegang saham dan kreditur suatu perusahaan, serta undang-undang dan peraturan lainnya yang berlaku.

Semua informasi ini memainkan berbagai peran dalam perkembangan suatu perusahaan, sehingga sebagian tidak boleh diungkapkan karena sangat vital. Oleh karena itu, informasi tertentu hanya dapat diketahui oleh personel internal.

Neraca juga dapat digunakan untuk mempelajari lebih lanjut tentang situasi keuangan perusahaan.

Laporan ini mengungkapkan apakah perusahaan dalam kondisi keuangan yang baik atau tidak. Korporasi menempatkan prioritas tinggi pada laporan keuangan ini.

Untuk setidaknya menentukan apakah data yang berbeda dari laporan sebelumnya sesuai dengan data laporan kumulatif.

Informasi dalam neraca tidak boleh berbeda bahkan sepeser pun. Jika ada perbedaan, itu menunjukkan bahwa ada masalah yang harus diperbaiki.

Akuntan atau departemen keuangan bertanggung jawab atas hal ini dan harus melakukan perubahan hingga batas waktu.

Tidak akan jelas untuk membaca semua laporan keuangan perusahaan jika tidak diubah.

5. Catatan atas Laporan Keuangan

Rincian tambahan yang membantu menjelaskan bagaimana perusahaan sampai pada nomor laporan keuangan dirujuk dalam catatan atas laporan keuangan.

Catatan laporan keuangan adalah opsional, mereka hanya berfungsi untuk memperjelas hal-hal bagi individu yang membutuhkannya daripada meletakkan rinciannya di kolom pernyataan.

Namun, karena mungkin menyoroti masalah serius dengan stabilitas keuangan perusahaan, informasi yang diberikan dalam catatan atas laporan keuangan seringkali sangat penting.

Fungsi Laporan Keuangan Untuk Bisnis

Fungsi Laporan Keuangan Untuk Bisnis

Berikut adalah beberapa fungsi dari laporan keungan untuk berbisnis:

1. Untuk Menilai Kondisi Usaha

Fungsi dari laporan keuangan yang pertama adalah untuk menilai kondisi usaha, dimana masing-masing laporan ini dapat digunakan untuk mengevaluasi keadaan bisnis.

Dengan kata lain, jika ada terlalu banyak kerugian dalam catatan keuangan, bisnis mengalami kesulitan.

Di sisi lain, jika laporan memiliki banyak informasi keuntungan, bisnis berkembang.

Tentu saja, hasil penilaian ini akan membantu bisnis memutuskan apakah akan mempertahankan bisnisnya atau mungkin menutupnya karena kerugian yang terus-menerus.

2. Sebagai Bahan Evaluasi

Salah satu kebutuhan bahan evaluasi adalah laporan keuangan. Mengingat evaluasi yang dilakukan tidak akan ideal atau bahkan bermanfaat jika tidak ada laporan seperti itu.

Keseluruhan laporan ini berfungsi sebagai kriteria evaluasi untuk menggambarkan masalah dan penyelesaiannya.

Hal ini dapat untuk mengidentifikasi akar penyebab kemunduran perusahaan dan bagaimana mengatasinya.

Kebijakan selanjutnya tentu akan lebih sederhana jika evaluasi ini berfungsi sebagaimana mestinya. karena solusi terbaik telah dikembangkan dan penyebab masalah telah diidentifikasi.

Oleh karena itu, evaluasi yang dilakukan pada periode berikutnya diharapkan dapat menemukan solusi atas permasalahan tersebut dan mencegahnya terulang kembali.

3. Bentuk Pertanggungjawaban Perusahaan

Fungsi dari laporan keuangan yang terakhir adalah sebagai bentuk pertanggung jawaban perusahaan.

Karena, para akuntansi perusahaan juga dilakukan melalui laporan keuangan. Mengenai pajak dan masalah lainnya, baik kepada investor maupun pemerintah.

Jika laporan keuangannya menyeluruh, pemangku kepentingan akan melihat bisnis kamu kredibel. Setidaknya manajemen berfungsi secara efektif sesuai dengan segmen masing-masing.

Perusahaan dengan pelaporan keuangan yang tidak terorganisir, di sisi lain, dapat dianggap sebagai entitas bisnis yang tidak dapat diandalkan dengan sejarah masalah.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan :

Apa Saja Bentuk-Bentuk Laporan Keuangan?

Berikut adalah bentuk dari laporan keuangan:

  1. Laporan Laba Rugi
  2. Laporan Neraca
  3. Laporan Perubahan Modal
  4. Laporan Arus Kas.

Apa Saja Tugas Laporan Keuangan?

Laporan keuangan adalah data yang menunjukkan posisi keuangan dan kegiatan suatu instansi dan usaha pada suatu periode tertentu.

Laporan anggaran ini di gunakan sebagai acuan bagi perusahaan untuk melihat kemajuan bisnis dan menentukan langkah ke depan.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian, jenis, dan fungsi dari laporan keuangan yang perlu kamu ketahui, agar dapat memudahkan kamu dalam membuatnya.

Dan dapat disimpulkan, jika laporan keuangan ini dapat kamu analogikan sebagai raport untuk bisnis yang kamu miliki.

Pada raport atau laporan ini, akan berisi seluruh data kepemilikan terkain keuangan bisnis yang kamu miliki secara terperinci dan menyeluruh, agar kamu dapat mengetahui kondisi kesehatan keuangan yang dimiliki.

Selain itu juga, kamu bisa membuat perencanaan yang lebih matang serta improvisasi perusahaan lebih baik lagi berdasarkan data yang faktual dari laporan keuangan tersebut.

/* */