Macam Tarian Daerah di Provinsi Indonesia

Infokekinian.com – Berikut ini adalah macam tarian daerah yang ada di Provinsi Indonesia, yuk simak penjelasan detailnya di artikel berikut ini ya!

Indonesia merupakan salah satu negara yang memiliki kekayaan budaya dimana warisan budayanya telah mengglobal dan diakui oleh negara lain.

Dan salah satu tarian daerah yang hingga kini menjadi salah satu permata budaya yang sering dihadirkan ke luar negeri juga mengungkap bahwa kekayaan budaya yang unik ini adalah kandungan Bhinneka Tunggal Ika.

Bahkan di dalam bangsa Indonesia, keragaman budaya dapat terlihat dari Sabang sampai Merauke. Indonesia memiliki budaya yang unik.

Karena Indonesia adalah rumah bagi lebih dari seribu kelompok etnis yang tersebar di seluruh negeri, tradisi tari yang beragam di negara ini dapat ditemukan di hampir setiap lokasi.

Tidak dapat dipungkiri bahwa tari daerah merupakan tari tari yang dapat berkembang di Indonesia karena merupakan budaya identitas budaya masyarakat.

Bahkan tarian daerah juga akan mengajarkan tentang ritual dan sejarah apa saja yang masih terikat dengan masyarakat.

Daftar Tarian Daerah Indonesia

Daftar Tarian Daerah Indonesia

Berikut ini tarian yang ada di Indonesia

Tarian Tradsional dari Nanggroe Aceh

Sebuah tarian dari Nanggroe Aceh Darussalam, dimana tari saman meuseukat terkenal di Aceh. Dimana tarian yang satu ini memiliki hak dan keunikan tersendiri dan biasanya tari saman akan dibawakan pada ritual-ritual tertentu, yang seringkali merupakan ritual keagamaan yang tidak hanya dilihat oleh masyarakat umum.

Tari Saman sendiri merupakan tarian yang berasal dari suku Gayo dimana tari saman menginformasikan tentang peristiwa-peristiwa penting yang terjadi di masyarakat.

Tidak hanya tari Saman Meuseukat yang sangat terkenal, tetapi ada beberapa tarian dari Nanggroe Aceh Darussalam seperti tari Seudati, tari pukat, tari Ratoh duek, tari rampai, tari laweut, tari Pulo likok, tari goyang rapa’i, ula tari ula lembing, tari rateb meuseukat, tari Ranup lampuan, dan juga tari Rabbani Wahed.

Tari Tradisional Bali – Tarian Daerah

Yang kedua adalah daerah dari Bali yang sangat populer di kalangan pengunjung, khususnya tari Kecak. Tari kecak sendiri memiliki istilah tari api atau tari cak dimana tarian ini akan menampilkan hiburan massal yang menggambarkan suatu seni tanpa backing gamelan atau alat musik.

Biasanya tarian ini dilakukan oleh kurang lebih 70 orang yang berbaris membentuk lingkaran. Tarian Kecak itu suci, karena para pemainnya akan terkena panas yang hebat namun tidak akan terbakar berkat kekebalan khusus mereka.

Tarian khas dari daerah Bali sendiri tidak hanya tari Kecak tetapi ada berbagai macam tarian seperti tari Arje, tari Legong, tari Cendrawasih, tari Barong, tari Trunajaya, tari Pendet, tari Barong, tari Panji Semirang, tari Puspanjali , tari baris, tari gopala, tari topeng, tari janger, tari wirayuda, tari condong dan yang terakhir adalah tari margapati.

Tarian Tradisional Bangka Belitung

Tarian sirih sekapur merupakan tarian tradisional dari daerah Jambi yang menjadi salah satu ciri khas dari Bangka Belitung. Penari wanita dalam tarian tradisional melakukan tarian sirih sekapur ini sebagai tarian selamat datang, dan seringkali diiringi dengan musik pengiring.

Tarian sirih sekapur telah dipentaskan sejak tahun 1962 dan merupakan tradisi yang sudah berlangsung lama di daerah tersebut.

Bukan hanya tari sirih sekapur yang menjadi ciri khas Bangka Belitung karena ada tari campak, tari sepen, tari berpat, tari penambang timah, tari sahanglah laki-laki. Mirah, tarian bagus yang juga biasa ditampilkan dalam acara atau festival tari budaya nasional.

Tari Tradisional Bengkulu

Tari Tradisional Bengkulu

Bengkulu yang merupakan salah satu lokasi dengan keindahan alam juga memiliki budaya tari daerah yang cukup terkenal. Contohnya seperti tari Andun, dimana tari Andun ini merupakan salah satu tarian tradisional yang akan sering dibawakan oleh para penari pria maupun wanita.

Tari Andun ini akan ditampilkan dalam berbagai acara seperti upacara penyambutan, acara adat, atau acara budaya yang mengeluarkan tarian daerah.

Selain itu, Bengkulu juga memiliki berbagai tarian daerah lainnya seperti tari bayi, tari tombak kerbau, tari cempaka gading putri, tari pukek, tari kejei, dan yang terakhir adalah tari salam.

Tarian Tradisional Banten

Berikutnya adalah tarian daerah yang berasal dari Banten, tarian dari Banten yang sangat terkenal adalah tari zikir Saman, dimana tarian ini merupakan kesenian yang bertemakan Islam.

Sedangkan tari Saman di Aceh biasanya dibawakan oleh penari wanita, tarian dzikir Saman ini akan dibawakan oleh penari pria dengan diiringi syair yang mengagungkan nama Allah SWT.

Meskipun tari dzikir saman cukup terkenal, Banten memiliki beberapa tarian daerah lainnya seperti tari gitik cokek, tari katuran, tari gendang warna, tari ganjen gitek, tari walijamaliha, tari grebeg besar terbang, tari bendrong lesung. tari dan yang terakhir adalah tari bentang Banten.

Tarian Tradisional DKI Jakarta

DKI Jakarta juga memiliki tarian daerah meskipun saat ini DKI Jakarta sendiri merupakan kota metropolitan metropolitan yang cukup kontemporer.

Misalnya seperti tari japin Betawi yang juga merupakan salah satu tarian tradisional serta tari campuran tari melayu yang disandingkan dengan budaya arab.

Terlepas dari kenyataan bahwa DKI Jakarta telah berkembang menjadi kota yang sangat canggih, banyak orang Betawi asli masih mempertahankan tarian daerah seperti tari topeng, tari yapong, tari pemujaan, tari sirih kuning, tari lenggang nyai, dan cokek. menari.

Tari Tradisional Gorontalo – Tarian Daerah

Beberapa tarian yang beragam ditampilkan di Gorontalo; tarian ini sering menyampaikan cerita tentang kehidupan individu yang melakukannya. Tarian tersebut adalah tari Dana-dana, tari Elengge, tari menanam padi, tari Sabbe, tari Modepito, tari Saronde, tari Langga dan juga tari Tulude.

Tarian Tradisional dari Jambi

Tarian Tradisional dari Jambi

Jambi kabarnya juga memiliki keragaman budaya yang masih dipraktikkan oleh penduduk hingga saat ini. Misalnya, Tari Selampit Delapan yang merupakan tarian tradisional yang sudah ada sejak tahun 1970-an.

Kedelapan penari menyampaikan pesan tentang pengetahuan masyarakat yang diolah menjadi karya seni yang dibawakan oleh 8 penari.

Ada juga berbagai tarian khas daerah Jambi, antara lain tari Sekapur Sirih, tari Henna, tari Rangguk, tari Tauh, tari Sekato, tari Niti Mahligai, tari Dayung Serejuang, tari Liang Asak, tari Kisan dan yang terakhir adalah Rentak Tarian pujian.

Tarian Tradisional Jawa barat

Berikutnya adalah tari dari Jawa Barat yang menampilkan cukup banyak tarian daerah seperti tari Jaipong. Tari jaipong sedih merupakan tarian tradisional yang berasal dari kota bandung.

Tari jaipong sendiri juga sangat terkenal dan populer di seluruh Indonesia. Seniman Haji Suhanda dan Gugum gumbira, keduanya keturunan Sunda, merancang tarian tersebut.

Tidak hanya terkenal dengan tari Jaipong, provinsi Jawa Barat juga memiliki tarian daerah lainnya seperti tari topeng kuncaran, tari merak, tari wayang, tari ketuk tilu, tari keurseus, tari kendi, Tarian ronggeng bugis dan yang terakhir adalah tari sampiung.

Tarian Tradisional Jawa tengah

Tarian Kethek ogleng yang diiringi musik gending atau gamelan menirukan gerakan kera di Provinsi Jawa Tengah. Ini adalah salah satu jenis tarian daerah.

Selain itu juga banyak tarian dari Jawa Tengah seperti tari Serimpi, tari Bambangan Cakil, tari Kendalen, tari Sintren, tari Jlantur, tari Langen Asmoro, tari Drasmara, tari Bondan Payung, tari Bedaya, tari Gambyong, tari Kuda lumping, tarian jathilan. , tari merak, tari kumbang, tari prawiroguno, tari angsa dengan yang terakhir adalah tari Wira Pertiwi.

Tarian Tradisional dari Jawa timur – Tarian Daerah

Jawa Timur juga memiliki banyak bentuk budaya dalam seni tari yang masih dilaksanakan jika ada beberapa perayaan atau acara adat.

Tarian tersebut adalah tari remong, tari jejer, tari tanduk majeng, tari reog kendang, tari Gandrung Banyuwangi, tari glipang, tari jaranan buto, tari reog Ponorogo, tari gembu, tari sri Panganti, dan lainnya adalah tari Beskalan.

Tarian Tradisional Kalimantan

Tarian Tradisional Kalimantan

Ada beberapa tarian daerah yang ditampilkan di Kalimantan, banyak di antaranya sangat populer di kalangan penduduk setempat. Tari momong, tari zapin tembung, tari Tkamuk Sambas, tari pingan, tari jonggan, tari kinyah Uut danum, tari pala, dan terakhir tari pedang adalah beberapa tarian rakyat Kalimantan Barat.

Tarian daerah tetap dipertahankan di Kalimantan Selatan, meskipun jumlahnya lebih sedikit dibandingkan provinsi lain di tanah air. Tarian dari Kalimantan Selatan antara lain tari Baksa Bunga, tari Radap Rahayu, dan tari kuda Gepang.

Berikutnya adalah tarian dari Kalimantan Tengah yang juga sangat mendunia, dan sering digunakan pada acara-acara budaya ke negara lain.

Tarian tersebut antara lain Tari Tambun dan Bungai, Tari Balean Dadas, Tari Hugo dan Huda, Tari Putri Malawen, Tari Tuntung Tulus, Tari Giring-giring, Tari Manasai, Tari Balian Bawo, Tari Balian Dadas, Tari Manganjan, Tari Kanjan Halu, Tari Deder , tari mkamuu dan tari kinya.

Kaltim juga menampilkan tarian daerah, seperti tari perang, tari gong, tari hudoq dan belian, tari gantar, tari kancet, tari datun, tari kecet, tari ngerangkaw, tari ngeleleway, pernyataannya adalah tari maropeng. Tari jepen, tari kancet ledo, tari magunatip, tari joged, tari blunde, dan indri, tari bangun, semuanya dipentaskan di Kalimantan Utara.

Tari Tradisional Lampung – Tarian Daerah

Ada juga tarian daerah di Lampung, meski variasinya tidak sebanyak di daerah lain. Tari Lampung yang sangat populer adalah tari jangget dimana tarian ini merupakan tarian pertama di Lampung.

Setiap gerakan dan tarian dalam tarian juga memiliki pesan dan tujuan yang signifikan. Tidak hanya tari jangget, Lampung juga memiliki tarian lain seperti tari bedana dan tari melinting.

Tarian Tradisional Maluku

Maluku dan Maluku Utara adalah dua pemekaran Maluku. Tari Lenso dan Tari Cakalele adalah dua bentuk tarian daerah Maluku. Tari perang dan tari ilaa nabar adalah salah satu bentuk tarian daerah yang dipentaskan di Maluku Utara.

Tarian Tradisional NTB

Tarian Tradisional NTB

Berbagai tarian daerah dipentaskan di Provinsi Nusa Tenggara Barat. Diantaranya adalah tari Batunganga, tari mpa lenggogo dan mpaa, tari oncer dan janger, tari aristanewang, tari dah haa lira, tari Burdah putra Mataram, tari Hadrah, tari pertemuan, tari perang. tari, dan juga tari rudat..

Tarian Tradisional NTT – Tarian Daerah

Tarian Todagu, wojorana, poto wolo dan yapla Iya merupakan contoh tari-tarian NTT. dan yang terakhir adalah tari hedung.

Tarian Tradisional Papua

Papua dipisahkan menjadi 3 wilayah, yaitu Papua Barat, Papua Tengah dan juga Papua Timur. Tari Suanggi dan tari perang sama-sama menggunakan cat tengah yang sama dalam tarian etnis Papua. Sedangkan tarian daerah dari Papua Timur antara lain tari Musyoh dan tari penyambutan.

Tarian Tradisional Kepulauan Riau – Tarian Daerah

Daerah Riau memiliki jumlah tarian yang sangat tinggi, yang telah didokumentasikan. Mereka adalah tari Tkamuk Riau, tari Lambak, tari alu, tari ayam sudur, tari Betabik, tari boria, tari damnah, tari sampan dayung, tari dangkong dendang, tari putri engku, tari gobang , tari joged bebtan, tari dangkong, tari joged. kak long, tari karimun, tari mak berani, tari makcik normah, tari pantai nongsa, tari jogi, tari ikan tokek, tari henna, tari laksemane bentan.

Kemudian ada tari lang-lang buana, tari biawak lenggang, tari makyong, tari marhaban, tari marwah gonggong, tari masri, tari melemang, tari mendu, tari duli penghormatan, tari emas mustika, tari colokan rokok, tari sesaji, tari rokana, tari sirih sekapur, tari semah kajang, tari sirih lelat, tari tkamuk, tari tkamuk pengasih, tari tarek Rawai, tari Kipas Tebus, tari Topeng, tari sengat zapin, zapin pantai tari, tari tujuh pulau zapin, tari rentak zapin melayu, tari tradisional zapin dan juga tari zikir barat.

Tarian Tradisional Sulawesi Barat dan Selatan

Sulawesi Barat juga memiliki banyak tarian daerah, misalnya tari Toerang Batu, tarian ini merupakan tarian tradisional yang termasuk dalam jenis tari perang. Penari pria sering menampilkan tarian ini, namun ada juga penari wanita yang berperan sebagai pendukung.

Sebagai tarian tari tradisional yang hampir punah, banyak orang yang masih menampilkan tari Toerang Batu. Selain tari Torang Batu, terdapat berbagai tarian tambahan seperti tari Ma’ Bundu, tari Bamba Manurung, tari Patuddu dan tari Bulu londong. Tarian kipas dan tari bosara populer di bagian selatan Sulawesi.

Tarian Tradisional dari Sulawesi Tengah dan Sulawesi tenggara

Tarian Tradisional dari Sulawesi Tengah dan Sulawesi tenggara

Karena luasnya Sulawesi, banyak budaya unik provinsi ini, seperti tarian daerah, masih kurang dikenal masyarakat luas. Tari Lumense, Tari Peule Cinde, dan Tari Pamonte semuanya berasal dari Sulawesi Tengah.

Daerah Sulawesi Tenggara juga mencakup 3 macam tarian daerah, yang pertama adalah tari Balumpa, selanjutnya tari Dinggu dan yang terakhir adalah tari malulo.

Tarian Tradsional Sulawesi Utara

Sulawesi Utara merupakan daerah yang memiliki cukup banyak tarian daerah dibandingkan daerah Sulawesi lainnya.

Tarian tersebut adalah tari maengkat, tari polopalo, tari poco-poco, tari cakalele, tari kabasaran, tari tetengesan, tari mane’e, tari gunde, tari tumatenden, tari uwela, tari mesalai, tari mokosambe dan yang terakhir adalah tari pasasanggorama.

Tarian Tradisional Sumatera Barat

Orang asing sudah tidak asing lagi dengan tarian khas Sumatera Barat antara lain tari piring dan tari payung yang sering dibawakan pada perayaan-perayaan di daerah.

Tarian Sumatera Barat mencakup lebih dari dua hal ini: gaya tabuik dan ambek ambek koto anau, serta gaya minangkabau Alang babega dan kiek gadih Minang serta tarian barabah dan ombak gaya kain Indang bawall dan Paisia Selatan sabalah dan tari tempurung Sumatera Barat tari rancak di Jombang cahaya

Tari Tradisional Sumatera Selatan – Tarian Daerah

Baik Sumatera Barat maupun Sumatera Selatan tidak kalah pentingnya. Ada banyak tarian daerah yang terkenal antara lain Tari Date, Tari Putri Bekhusek, Tari Madik, Tari Tenun Songket, Tari Rodat Cempako, Tari Mejeng Basuko, Tari Tanggai, Tari Gending Sriwijaya, Tari Bimbingan Sekuundang, Tari Pagar Pengantin, dan Tari Kebagh. Menari.

Tarian Tradisional Dari Sumatera Utara

Tarian Tradisional Dari Sumatera Utara

Tari tortor merupakan salah satu dari beberapa tarian daerah yang dipentaskan di Sumatera Utara. Tari tortor sendiri merupakan tarian ceria yang sudah ada sejak dahulu kala. Awalnya, tarian khas tersebut menjadi ritual penyembuhan ritual kematian dan lain sebagainya.

Ada banyak tarian lainnya juga, termasuk tari manduda, tari baluse, tari kuda, tari gundala-gundala, tari mulih-mulih, tari baka, tari begu deleng, tari tortor naposo bulung, guro tari guro aron di bawah sinar rembulan, tari toping-toping, tari dembas simenguda, tatak loading.

Tari Tradisional DIY Yogyakarta – Tarian Daerah

Tarian khas Jogja juga cukup banyak, seperti tari Serimpi Sangupati, tari Bedaya, tari Lawung Ageng, tari Rara Ngigel, tari kembang Yogyakarta, tari Beksan Srikandi Suradewati, tari Klana Raja, tari Arjuna Eiwaha, tari ayunan Yogyakarta, Tari Satrio Watang, Tari Golek Dayung Yogyakarta, Tari Langgeng Asmoro, Tari Topeng Walang, Tari Kekek dan Angguk.

Kesimpulan

Nah itulah penjelasan mengenai beberapa macam tari tradisional atau daerah dari Indonesia, dan meliputi 34 Provinsi, banyak ya sobat macamnya nah tari daerah asal mu yang mana sobat?

/* */