Pengertian Kelembapan Udara: Jenis, Faktor, Dampaknya

InfoKekinian.com – Berbicara tentang cuaca, kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengetahui pengertian kelembapan udara, lengkap dengan faktor yang mempengaruhinya.

Kelembaban mengacu pada istilah kandungan air yang ada di atmosfer. Mereka yang mempelajari geografi, meteorologi, atau ilmu-ilmu sosial pasti tidak asing lagi dengan istilah ini.

Apa Itu Kelembapan Udara
Jika digunakan dengan benar, istilah ini dapat digunakan untuk menggambarkan dan mendukung kehidupan manusia.

Misalnya, untuk membantu budidaya tanaman, seseorang dapat memprediksi cuaca yang akan terjadi di masa depan dan kebutuhan untuk pendinginan ruangan.

Berikut ini uraian lengkap tentang pengertian kelembapan udara, jenis, dan teknik pengukurannya.

Apa Itu Kelembapan Udara?

First of all, kita akan mengawali dari pengertian kelembapan udara terlebih dahulu, dimana kelembapan adalah ukuran proporsi uap air dalam bentuk gas di udara.

Udara dapat merujuk ke udara interior atau udara di atmosfer. Jumlah uap air di atmosfer hanya sekitar 2% dari total massa atmosfer. Relatif sederhana dibandingkan dengan gas lainnya.

Namun, nilai ini tidak selalu konstan, karena kelembaban relatif udara di tempat tertentu mungkin berfluktuasi antara nol dan lima persen.

Psikrometer digunakan untuk menentukan kelembaban relatif udara. Meskipun ukurannya kecil, alat ini dapat menghitung jumlah uap air di atmosfer.

Jika atmosfer mengandung konsentrasi uap air yang tinggi, presipitasi mungkin terjadi. Karena banyaknya uap air di atmosfer dapat mengindikasikan bahwa akan terjadi hujan di wilayah tertentu.

Kapasitas Udara

Pada dasarnya, kapasitas udara adalah jumlah uap air yang dapat ditampung dalam volume udara tertentu pada suhu tertentu. Kapasitas ini bervariasi berdasarkan konsentrasi uap air yang ada dan suhu udara.

Semakin tinggi suhu udara, semakin besar kapasitasnya untuk menahan uap air. Ketika kapasitas udara tercapai, udara akan menjadi jenuh dengan uap air dan mengendapkan hujan.

Saturasi dapat dicapai dengan dua cara berbeda, antara lain:

  1. Meningkatkan jumlah uap air di udara dengan cara evapotranspirasi
  2. Menurunkan suhu udara lokal.

Seperti pengetahuan umum, semakin rendah suhu, semakin sedikit uap air yang dapat dikandung udara. Oleh karena itu, untuk mencapai kejenuhan, seseorang dapat menurunkan suhu udara.

Selain itu, cara tercepat untuk mencapai kejenuhan adalah dengan menaikkan kandungan uap air di suatu wilayah melalui proses siklus air penguapan dan transpirasi (evapotranspirasi).

Jenis Kelembapan Udara

Jenis Kelembapan Udara
Berikut adalah tiga jenis kelembaban udara:

Kelembapan Spesifik

Kelembapan spesifik adalah berat uap air diudara, dihitung dalam gram per kilogram udara. Ini menunjukkan bahwa rasio uap air terhadap berat udara total akan dihitung di sini.

Biasanya, tekanan udara di suatu lokasi akan berbanding lurus dengan kelembaban udara. Ketika tekanan udara tinggi, maka akan menjadi kelembaban spesifik.

Misalnya di daerah dengan kadar air yang tinggi, seperti lautan. Di wilayah laut dengan tekanan udara tinggi, kelembaban relatif juga akan tinggi.

Sebaliknya, nilai kelembaban maksimum dan minimum harian berlipat ganda di area daratan. Peristiwa ini terdiri dari empat segmen berbeda, antara lain:

  1. Kelembaban minimum pada tekanan minimum
  2. Kelembaban maksimum pada siang hari
  3. Kelembaban minimum saat senja
  4. Kelembaban maksimum pada tekanan maksimum.

Bentuk-bentuk tertentu dari kelembaban atmosfer, biasanya bervariasi dengan musim, terutama di iklim empat musim.

Misalnya, musim panas ditandai dengan kelembaban tinggi, sedangkan musim dingin ditandai dengan kelembaban rendah.

Di daerah dengan dua musim yang berbeda, kelembaban relatif lebih besar pada musim hujan daripada pada musim kemarau.

Tergantung pada sistem monsun yang terjadi di suatu wilayah, wilayah tropis yang terkena monsun mungkin memiliki tingkat kelembaban relatif yang bervariasi.

Kelembapan Absolut

Kelembaban absolut secara langsung menghitung massa uap air yang ada dalam volume udara tertentu. Perkiraan uap air dalam hal ini tidak memperhitungkan suhu atau tekanan udara.

Dalam kelembaban absolut, berat uap air per satuan volume paket udara dihitung. Berbeda dengan kelembaban spesifik, yang menghitung berat uap air per satuan berat udara total.

Kelembapan Nisbi atau Relatif

Kelembapan Nisbi atau Relatif
Kelembaban semacam ini adalah rasio jumlah uap air di udara atau atmosfer dengan jumlah uap air yang sebenarnya di udara.

Jika suhu dan tekanan atmosfer identik, maka udara atmosfer jenuh dengan uap air. Dalam kehidupan sehari-hari, jenis kelembaban ini merupakan kebalikan dari suhu tertinggi di pagi hari dan suhu terendah di sore hari.

Selain itu, ada variasi dalam kelembaban tipe ini, yaitu variabel regional yang bergantung pada garis lintang.

Di daerah yang terletak antara 30 derajat lintang utara dan selatan, tekanan relatif akan tinggi di musim panas dan rendah di musim dingin. Sementara itu, kebalikannya berlaku untuk garis lintang besar.

Faktor yang Mempengaruhi Kelembapan Udara

Berikut adalah beberapa faktor yang mempengaruhi kelembaban udara:

Suhu Udara

Suhu udara merupakan salah satu unsur terpenting yang mempengaruhi kelembaban udara.

Semakin tinggi suhu udara, semakin banyak uap air yang dapat disimpan udara dalam hal kelembaban.

Sementara itu, kapasitas uap air udara menurun seiring dengan penurunan suhu udara.

Ini terjadi karena ketika udara dipanaskan, celah antara molekul-molekulnya mengembang, memungkinkannya menampung banyak uap air.

Ketika udara dingin, jarak antar molekul berkurang, sehingga uap air tidak mungkin ada. Oleh karena itu, ketika udara dipanaskan tanpa perubahan tekanannya, kelembaban relatif berkurang.

Hal ini terjadi karena kapasitas udara untuk menampung uap air meningkat tetapi jumlah uap air tetap konstan.

Tekanan Udara

Hubungan antara tekanan udara dan kelembaban di area tertentu bersifat langsung dan proporsional.

Jika suatu daerah memiliki tekanan udara yang lebih besar, maka udara di sekitarnya juga akan memiliki tingkat kelembaban yang tinggi.

Hal ini dimungkinkan karena uap air di udara tetap sedangkan volumenya mengecil. Oleh karena itu, kelembaban meningkat.

Sebaliknya, jika tekanan udara diturunkan, maka kelembaban relatif akan turun. Hal ini terjadi karena volume udara bertambah sedangkan jumlah uap air tetap.

Pergerakan Angin

Pergerakan Angin
Hal ini diatur oleh proses evaporasi dan kondensasi yang terjadi. Angin juga dapat mengubah kelembaban relatif udara.

Karena massanya yang kecil, air yang menguap akan tertiup angin membentuk awan dan meningkatkan kelembapan udara di suatu lokasi tertentu.

Angin berperan dalam memindahkan uap air dari suatu daerah ke daerah lain.

Sinar Matahari

Berikutnya adalah jumlah penyinaran matahari, karena penyinaran matahari juga dapat mempengaruhi kelembaban relatif udara.

Iradiasi jangka panjang dan terus menerus akan menghasilkan evapotranspirasi substansial dari permukaan air dan tanaman.

Evapotranspirasi ini pada akhirnya akan menyebabkan penumpukan uap air di atmosfer, sehingga meningkatkan kelembaban atmosfer di daerah tersebut.

Vegetasi

Sebagai hasil transpirasi selama fotosintesis, vegetasi dapat mempengaruhi kelembaban relatif udara.

Proses fotosintesis ini akan menghasilkan uap air, yang kemudian dapat menguap ke udara dan meningkatkan kelembaban relatif udara.

Oleh karena itu, tidak jarang hutan besar memiliki iklimnya sendiri, bukan? Tumbuhan ini mempengaruhi iklim hutan.

Adanya Ketersediaan Air

Selanjutnya, ketersediaan air dapat mempengaruhi kelembaban relatif suatu wilayah. Akan ada sejumlah uap air yang dihasilkan oleh penguapan air.

Uap air ini kemudian akan naik dan mengendap di atmosfer, sehingga menghasilkan atmosfer yang lebih jenuh.

Uap air ini pada akhirnya akan mengembun menjadi awan. Jika kapasitas udara atmosfer telah tercapai, maka akan terjadi hujan.

Kandungan air di suatu wilayah dapat memengaruhi kelembapan udara. Semakin banyak ketersediaan air di suatu lokasi, semakin tinggi kelembaban relatifnya.

Dampak Kelembapan Udara

Berikut adalah beberapa dampak dari kelembaban udara:

Iklim dan Cuaca

Kelembaban udara merupakan salah satu faktor yang menentukan iklim dan cuaca suatu wilayah. Akibatnya, aktivitas cuaca dan kondisi iklim akan dipengaruhi oleh kelembaban daerah tersebut.

Secara umum, daerah yang dekat dengan pantai atau yang terkena sinar matahari yang kuat memiliki kelembaban relatif yang lebih besar.

Contohnya termasuk daerah dekat khatulistiwa dan daerah pesisir seperti pantai utara.

Pemanasan Global

Pemanasan Global
Sebagai gas rumah kaca yang sangat kuat, uap air dapat berkontribusi pada pemanasan global suatu wilayah.

Padahal, gas rumah kaca yang paling melimpah di atmosfer adalah uap air. jauh lebih banyak daripada karbon dioksida atau metana.

Selain itu, uap air memiliki energi laten yang akan dilepaskan ke alam jika uap tersebut mengembun. Pelepasan energi ini dapat mengakibatkan peningkatan suhu udara.

Kenyamanan Manusia

Kelembaban juga berdampak pada kenyamanan manusia selama beraktivitas. Namun demikian, keadaan suhu memiliki pengaruh yang lebih besar terhadap kenyamanan manusia.

Kurangnya uap air di udara dapat menyebabkan bibir pecah-pecah, kulit kering, dan mata berair.

Selain itu, uap air berdampak pada kemampuan bernapas pada penderita asma dan penyakit pernapasan lainnya.

Akibatnya, faktor kenyamanan harus diperhatikan ketika mengubah kelembaban relatif udara.

Hewan dan Tumbuhan

Kelembaban dan ketersediaan air baik dalam bentuk cair maupun uap merupakan salah satu variabel fundamental yang mempengaruhi kehidupan di Bumi.

Oleh karena itu, air merupakan salah satu komponen siklus biogeokimia yang paling penting. Secara umum, kapasitas hewan dan tumbuhan untuk menahan panas dan kelembaban dibatasi.

Di luar zona nyaman mereka, tumbuhan dan hewan akan binasa. Dan hal ini menghasilkan pembentukan bioma dan ekosistem tertentu di Bumi.

Hal ini berdampak pada distribusi tumbuhan dan satwa liar di permukaan planet ini.

Konstruksi Bangunan

Arsitek dan insinyur sipil juga akan dipengaruhi oleh kelembaban relatif udara saat merancang struktur sebuah bangunan.

Biasanya, bangunan dibangun lebih tertutup dan terpisah untuk mengurangi dampak lingkungan alam. Hal ini menunjukkan bahwa sistem pendingin dan pemanas gedung akan lebih efisien.

Namun, hal ini juga menyebabkan kelembaban bangunan menjadi tidak sesuai dengan lingkungan sekitar. Mungkin terlalu rendah atau terlalu tinggi.

Oleh karena itu, arsitek dan insinyur sipil harus memperhatikan akumulasi kelembapan dan kelembapan di dalam bangunan saat mendesainnya.

Sektor Penerbangan

Kabin pesawat dipasok dengan udara dari atmosfer atas. Udara ini dipanaskan dan diatur untuk memenuhi kebutuhan manusia sehingga penumpang dapat menghirupnya.

Udara ini memiliki kelembaban yang rendah, karena berada di troposfer yang tinggi. Udara ini kemudian dihangatkan kembali sebelum memasuki kabin pesawat, sehingga semakin mengurangi kelembapan.

Hal ini menyebabkan penumpang sering mengalami kulit kering, mata berair, dan ketidaknyamanan lainnya saat menaiki pesawat.

Namun, maskapai penerbangan tidak dapat menggunakan pelembab udara karena akan menambah bobot pesawat.

Cara Mengukur Kelembapan Udara

Cara Mengukur Kelembapan Udara
Ada berbagai cara yang dapat digunakan untuk mengukur kelembaban udara, termasuk higrometer dan psikrometer, atau kadang-kadang dikenal sebagai termometer bola basah.

Berikut adalah penjelasannya:

Higrometer

Higrometer adalah perangkat yang dapat membaca dan mengukur kelembaban relatif udara. Alat ini biasanya disimpan dalam wadah atau peralatan penyimpanan barang.

Alat ini biasanya digunakan untuk mengukur kelembapan di udara bersuhu rendah, seperti untuk mendeteksi keberadaan jamur pada barang yang disimpan.

Instrumen ini menggunakan dua skala untuk menunjukkan kelembaban udara seperti temperatur dan suhu.

Kelembaban udara dilambangkan dengan huruf H, sedangkan suhu dinyatakan dalam derajat Celcius.

Psikrometer

Termometer ini memiliki dua bola lampu, satu ditutup dengan kain kering dan yang lainnya dengan kain lembab.

Alat ini digunakan untuk mengetahui dan mengukur kelembaban udara di dalam atau di luar ruangan.

Hal ini dimungkinkan karena fakta bahwa suhu bola kering tidak diragukan lagi lebih besar daripada suhu bola basah.

Dengan menggunakan rumus, perbedaan suhu antara kedua bola akan digunakan untuk menentukan jumlah uap air di area tersebut.

Psikrometer sering digunakan untuk mengukur kelembaban udara di apartemen, perkebunan, dan peternakan.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Pengaruh Kelembaban Udara?

Kelembapan udara mempengaruhi laju transpirasi atau penguapan. Dimana laju transpirasi serta penyerapan air dan zat mineral meningkat karena rendahnya kelembapan udara.

Apa Manfaat Kelembaban Udara?

Manfaat kelembapan udara yang paling pertama adalah menjaga suhu planet bumi agar tidak terlalu panas karena paparan sinar matahari ataupun pemanasan global.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian kelembapan udara lengkap dengan jenis serta faktor yang mempengaruhi hal tersebut.

Dan dari artikel ini bisa kita simpulkan jika, kelembapan udara merupakan sebuah istilah untuk menggambarkan jumlah uap air yang terdapat dicampuran air dalam fase gas.

/* */