Penyebab Mengapa Netflix Kehilangan Pelanggan

Infokekinian.com – Pada kesempatan kali ini kami akan membagikan penyebab mengapa Netflix kehilangan pelanggan, jadi simak artikel ini hingga selesai untuk mengetahui informasinya lebih lengkap dan jelas.

Netflix, layanan streaming terbesar di dunia, telah dihadapkan dengan lebih banyak berita buruk. Menurut laporan, ada sejumlah alasan mengapa Netflix mengalami masa sulit saat ini.

Dengan streaming berlangganan, Netflix secara virtual telah membangun sektornya sendiri, menawarkan kepada pelanggan semua yang dapat mereka tonton secara gratis serta acara yang dapat mereka akses dengan biaya bulanan yang sederhana.

Paket streaming termahal Netflix adalah $7,99 per bulan, menjadikannya metode hiburan yang sangat hemat biaya. Sayangnya, harga itu kini meroket.

Penyebab Mengapa Netflix Kehilangan Pelanggan

Netflix mengumumkan awal pekan ini bahwa mereka kehilangan 200.000 pelanggan pada kuartal pertama 2022 dan memperkirakan akan kehilangan 2 juta lagi pada kuartal kedua. Tapi apa sumbernya? Inilah yang harus saya katakan tentang hal itu.

Netflix Kehilangan 200.000 Pelanggan di Q1 tahun 2022

Laporan pendapatan Netflix untuk Q1 2022 menunjukkan perusahaan kehilangan 200.000 pelanggan.

Sementara perkiraan awal Netflix menunjukkan akan menambah sekitar 2,5 juta pelanggan baru selama periode ini, jumlahnya malah turun.

Selanjutnya, perusahaan memperingatkan bahwa mereka mungkin kehilangan 2 juta pelanggan lagi pada kuartal kedua tahun 2022.

Pertumbuhan pendapatan Netflix juga telah sangat melambat selama periode yang sama, sebagian karena hilangnya pelanggan dan sebagian karena berbagi akun secara luas yang dilakukan oleh pengguna.

Mengapa Netflix Kehilangan Pelanggan

Hilangnya jumlah Netflix tidak diragukan lagi mengecewakan bagi perusahaan itu sendiri dan pemegang sahamnya, tetapi itu tidak selalu mengejutkan. Berikut adalah beberapa alasan mengapa ini terjadi:

1. Netflix Menarik Layanannya Dari Rusia

Setelah dimulainya perang di Ukraina, Netflix bergabung dengan ratusan perusahaan di seluruh dunia dan memutuskan untuk menghentikan aktivitasnya di Rusia.

Setelah menghentikan operasinya di Rusia, perusahaan itu mengaku kehilangan sekitar 700.000 pelanggan.

2. Netflix Menaikkan Harga di AS dan Kanada

Pada awal tahun 2022, Netflix memutuskan untuk menaikkan harga langganannya di Amerika Serikat dan Kanada.

Dihadapkan dengan biaya baru, pelanggan malah membatalkan akun Netflix mereka. Netflix mengklaim 600.000 pelanggan di Amerika Utara dibatalkan menyusul kenaikan harga mulai Januari 2022.

3. Berbagi Akun Netflix Memperlambat Pertumbuhan

Salah satu masalah paling signifikan yang dihadapi Netflix selama bertahun-tahun adalah berbagi akun.

Pelanggan telah mengabaikan bahwa Persyaratan Layanan secara khusus melarang membagikan kata sandi kamu.

Netflix memperkirakan bahwa sekitar 100 juta rumah tangga di seluruh dunia, dengan 30 juta di antaranya di AS dan Kanada, menggunakan layanan ini tanpa membayarnya.

Mengingat Netflix memiliki 222 juta pelanggan di seluruh dunia, menambahkan 100 juta lagi akan menjadi prestasi besar.

4. Netflix Terus Kehilangan Konten Dari Perusahaan Media

Dalam beberapa tahun terakhir, Netflix telah kehilangan banyak konten dari berbagai jaringan utama di seluruh AS.

Baik kita berbicara tentang acara dari NBC, CBS, AMC, dan sebagainya, semuanya telah beralih ke platform streaming lainnya.

Perusahaan media juga telah bergabung , meluncurkan layanan streaming mereka sendiri, dan mendorong konten mereka melalui outlet tersebut alih-alih melisensikan melalui Netflix.

Ini telah mendorong Netflix untuk menginvestasikan miliaran dalam membuat konten asli. Meskipun konten asli Netflix tidak masalah, orang-orang ingin menonton beberapa acara favorit dan klasik jadul mereka di TV.

5. Langganan Netflix Semakin Mahal

Netflix awalnya memberikan biaya $7,99 per bulan (Rp115 ribu). Namun, pada tahun 2022 langganan Netflix naik menjadi $15,49 (Rp224 ribu), hampir dua kali lipatnya dari sebelumnya.

Kenaikan harga ini terus membuat marah para pelanggan Netflix yang paling setia sekalipun. Bahkan, di tengah sulitnya ekonomi akibat Pandemi COVID-19, Netflix dianggap menyusahkan para pelanggan.

6. Netflix Memiliki Banyak Film & Acara Buruk

Netflix dianggap studio yang kurang kreatif karena menghapus konten mereka sendiri dan tidak berbuat banyak untuk mengatasi masalah tersebut.

Bahkan, film yang dianggap bagus dibatalkan dan menawarkan film atau acara buruk bagi penonton.

7. Ada Terlalu Banyak Layanan Streaming

Tentu saja, ada satu alasan mengapa Netflix kehilangan pelanggan sehingga mereka tidak dapat berbuat banyak, dan itulah jumlah persaingan yang sangat besar yang sekarang mereka miliki di arena streaming.

Saat ini, ada terlalu banyak layanan streaming yang tersedia. Selain Netflix, Hulu, HBO Max, dan Amazon Prime Video, kami memiliki Peacock, Paramount+, Disney+, Apple TV+, ESPN+, dll.

Setiap platform menghadirkan serangkaian acara dan film tertentu yang dicari orang, jadi semuanya tergantung pada yang mana mereka lebih suka membayar untuk ditonton.

Terkadang, Netflix mungkin tidak memotongnya, terutama karena itu juga salah satu opsi yang lebih mahal di pasar.

Rencana Netflix untuk Memerangi Kerugian Ini

Pertumbuhan Netflix sedikit melambat, jadi inilah saatnya bagi perusahaan untuk mengambil langkah lebih lanjut untuk memastikan memenangkan perang streaming.

Menambah pelanggan dan mempertahankan pendapatan akan membutuhkan lebih banyak pekerjaan ke depan. Salah satu hal pertama yang mungkin ditangani Netflix adalah berbagi akun.

Netflix bahkan menjalankan uji coba yang meminta pelanggan di beberapa negara untuk secara sukarela membayar ekstra agar diizinkan membagikan akun mereka sambil juga membuat seluruh pengalaman lebih aman bagi semua orang yang terlibat.

Oleh karena itu, aman untuk mengasumsikan bahwa tindakan terhadap pembagian kata sandi akan diterapkan lebih cepat daripada nanti.

Hal lain yang diakui Netflix untuk dipertimbangkan adalah meluncurkan rencana yang didukung iklan. Sebagian besar layanan streaming menawarkan paket seperti itu, termasuk Hulu, Peacock, dan Paramount+.

Menawarkan paket yang lebih murah mungkin merupakan solusi yang baik, terutama mengingat berapa banyak orang yang memutuskan untuk menghentikan Netflix setelah kenaikan harga terbarunya.

Netflix Kehilangan Pelanggan Bukanlah Akhir Dunia

Meskipun benar bahwa kehilangan pelanggan adalah pil yang sulit untuk ditelan bagi Netflix, terutama setelah lebih dari satu dekade pertumbuhan, kita harus mengakui bahwa keadaan khusus menyebabkan hal ini.

Namun, pada akhirnya, sebagai konsumen, kita harus memutuskan platform mana yang ingin kita langgani dan mana yang harus ditinggalkan.

Dengan begitu banyak pilihan saat ini, Netflix pasti harus waspada jika ingin mempertahankan pelanggannya.

Bagaimana tanggapan kamu tentang Netflix Kehilangan Pelanggannya..?

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai penyebab aplikasi Netflix kehilangan banyak pelanggan akhi-akhir ini.

Demikianlah artikel mengenai Penyebab Mengapa Netflix Kehilangan Pelanggan dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.