Struktur Dan Fungsi Trakea Pada Pernapasan Manusia

InfoKekinian.com – Apakah kamu tahu bagaimana struktur dan fungsi trakea yang ada pada tubuh kita? Untuk mengetahuinya lebih lengkap dan jelas, yuk kita simak artikel ini hingga selesai.

Trakea manusia berbentuk seperti tabung besar dan merupakan tempat kita bernafas. Sebagai komponen dari sistem pernapasan manusia, trakea melayani berbagai tujuan.

Pengertian Struktur Dan Fungsi Trakea
Dalam hal ini, trakea memiliki sejumlah tujuan yang menjadikannya salah satu komponen paling penting yang harus dipertimbangkan untuk mempertahankan pernapasan yang tepat.

Pengertian Trakea

Batang kerongkongan atau trakea adalah sebuah tabung saluran udara yang berukuran besar yang mengarah dari laring atau kotak suara sampai ke saluran udara atau bronkus lalu ke paru-paru.

Trakea adalah struktur berbentuk cincin yang terdiri dari otot polos dan tulang rawan yang panjangnya 10 cm dan lebar 2,5 cm. Trakea itu sendiri kokoh tetapi fleksibel.

Trakea terletak di tengah leher, di sebelah bagian distal, dan di sebelah kanan. Mediastinum berisi sebagian besar trakea, dengan leher yang menampung sekitar sepertiganya.

Bersamaan dengan bronkus, paru-paru, alveolus, dan bronkiolus, trakea merupakan salah satu organ pada saluran pernapasan bagian bawah.

Trakea diatur menjadi 16 hingga 22 cincin yang terbuat dari otot dan tulang rawan. Udara akan masuk dan keluar lebih mudah berkat tulang cincin.

Struktur Trakea

Trakea adalah organ dalam tubuh yang terletak di antara paru-paru, menurut publikasi Annals of Cardiothoracic Surgery.

Trakea, yang menghubungkan laring ke bronkus, adalah struktur tabung tulang rawan, tempat udara masuk ke paru-paru.

Ada banyak tulang rawan dalam struktur trakea, termasuk tulang krikoid di dasar trakea.

Bronkus utama kanan memiliki sudut yang tajam, dan bronkus utama kiri cenderung mendatar. Ada juga cairan di ujung trakea. Trakea dalam tubuh wanita seringkali memiliki panjang yang lebih pendek daripada pria.

Anatomi Trakea

Anatomi Trakea
Trakea adalah saluran pernapasan berbentuk tabung berotot dan tulang rawan yang dilapisi dengan epitel bersilia kolumnar pseudostratifikasi (epitel PCC).

Trakea dibagi menjadi dua bagian, satu di leher dan yang lainnya di mediastinum. Pada wanita dan pria, panjang trakea sekitar 10 cm. Diameter transversalnya adalah 18mm.

Trakea berjalan dari vertebra serviks ke-6, tepat di bawah laring, ke vertebra toraks ke-4. Bronkus utama kanan dan kiri terletak di kedua sisi trakea.

Bagian paling bawah dari cincin trakea akan memanjang ke inferior dan posterior antara bronkus utama kanan dan kiri untuk membuat septum yang jelas yang dikenal sebagai carina.

Trakea bersifat elastis, sehingga panjang dan penempatannya dapat berubah tergantung pada posisi kepala dan leher.

Lapisan tulang rawan trakea terdiri dari 16-2 cincin tulang rawan hialin tidak lengkap yang terbuka ke posterior (tulang rawan berbentuk c).

Fungsi Trakea

Relevansi fungsi trakea harus dipahami ketika kamu memiliki pemahaman dasar tentang apa itu trakea. Beberapa fungsi trakea yang harus kamu ketahui antara lain sebagai berikut:

1. Meneruskan Udara Menuju ke Paru-paru

Kamu harus terlebih dahulu menyadari fungsi trakea dalam mempertahankan aliran udara ke paru-paru. Sebagai saluran udara yang dapat masuk ke paru-paru saat bernafas, trakea memiliki fungsi yang bermanfaat.

Trakea menghangatkan dan melembabkan udara saat masuk sebelum akhirnya mencapai paru-paru.

2. Membantu Sistem Pencernaan

Trakea membantu sistem pencernaan selain menjadi salah satu organ sistem pernapasan.

Ini terjadi karena trakea mungkin menawarkan ruang yang lebih longgar, memungkinkan tulang rawan esofagus lebih mudah melentur.

Pada akhirnya, situasi ini memudahkan menelan makanan. Akibatnya, sistem pencernaan berfungsi lebih efisien.

3. Mencegah Masuknya Benda Asing

Kemampuan trakea untuk menghentikan benda asing memasuki tubuh harus dianggap sebagai fungsi selanjutnya. Ini karena dinding trakea memiliki rambut bersilia dan lendir.

Benda asing seperti kuman, virus, atau jamur tidak akan bisa masuk ke dinding trakea sebagai akibat dari pinjaman. Benda asing akan dibawa ke dalam mulut oleh silia atau rambut-rambut halus yang kecil.

4. Membantu Batuk

Membantu Batuk
Fungsi trakea selanjutnya adalah untuk memudahkan batuk. Karena otot trakea berkontraksi selama trakea, penyempitan lumen trakea.

Ini akan memungkinkan udara melewati trakea lebih cepat. Lendir atau partikel lain dapat dengan mudah dikeluarkan di bagian akhir saat batuk.

Kelainan Pada Trakea

Setelah diskusi tentang banyak fungsi dari trakea, kita akan beralih ke potensi bahaya trakea. Trakea dapat dipengaruhi oleh sejumlah penyakit atau kondisi, termasuk:

1. Penyempitan Trakea

Siapa yang akan percaya bahwa organ ini, yang sangat penting untuk sistem pernapasan, bisa menyempit? Pada kenyataannya, penyempitan trakea adalah kemungkinan yang sangat nyata.

Stenosis trakea adalah istilah untuk penyempitan trakea yang disebabkan oleh adanya jaringan parut.

2. Infeksi Trakea

Istilah “trakeitis” sering digunakan untuk menggambarkan infeksi trakea. Dimana infeksi ini dapat mempengaruhi fungsi trakea dan mengakibatkan gejala yang tidak menyenangkan seperti batuk, sesak nafas, atau demam.

Selain itu, infeksi ini dapat menyerang anak-anak dan dapat terjadi ketika ada bakteri.

3. Penyumbatan Trakea

Selain menyempit, trakea juga bisa terjadi menyumbatan. Dalam hal ini, seringkali disebabkan oleh adanya zat asing yang masuk ke dalam tubuh, seperti makanan, bahan kimia, dan juga suatu benda.

Aliran udara dapat menjadi terhambat sebagai akibat dari obstruksi trakea ini. Dengan demikian, bernapas akan sulit.

4. Trakeomalasia

Tracheomalacia, yang dapat membuat trakea menjadi sangat lunak, adalah penyebab kedua dari fungsi trakea yang buruk. Pasien mungkin mengalami masalah pernapasan sebagai akibat dari ini.

Kondisi ini dapat disebabkan oleh infeksi yang disebabkan oleh kebiasaan merokok atau oleh masalah yang sudah ada sebelumnya.

5. Kanker Trakea

Kanker trakea merupakan salah satu penyakit atau kondisi berbahaya yang dapat mempengaruhi trakea.

Terlepas dari kenyataan bahwa penyakit ini masih relatif jarang, itu menimbulkan bahaya besar bagi kesehatan manusia.

Gejala pernapasan pasien kanker trakea antara lain batuk, mengi, dan sesak napas. Selain itu, pasien kanker trakea mungkin mengalami kesulitan menelan dan batuk darah.

Akan lebih baik untuk berkonsultasi dengan dokter segera jika kamu melihat gejala-gejala ini. Dokter dapat melakukan berbagai prosedur medis, termasuk sebagai berikut:

  1. Tes MRI
  2. Bronkoskopi
  3. Rontgen dada

6. Fistula Trakea-Esofagus (TEF)

Fistula Trakea-Esofagus
Fistula trakea-esofagus, juga dikenal sebagai TEF, adalah penyakit yang mempengaruhi trakea.

Penyakit adalah suatu keadaan dimana terdapat saluran tunggal yang menghubungkan trakea dengan kerongkongan.

Biasanya, penyebab bawaan yang harus disalahkan untuk ini. Oleh karena itu, pasien dengan TEF sangat rentan terhadap aspirasi paru.

Mengingat makanan yang masuk ke kerongkongan akan berjalan melalui trakea.

Tentang Donor Trakea

Ilmu kedokteran mulai berkembang sebagai akibat dari gangguan dan masalah kesehatan yang membahayakan fungsi trakea.

Menurut laporan dari jurnal Diagnosis and Management of Trakeal Neoplasma, adalah mungkin untuk menemukan donor di dalam trakea. Penggantian trakea dapat dilakukan dengan 4 cara berbeda, antara lain:

  1. Transplantasi limfoid
  2. Rekonstruksi menggunakan jaringan autologus
  3. Bioprostetik
  4. Rekayasa untuk jaringan.

Namun hal ini masih terus dilakukan sebuah penelitian serta observasi lebih lanjut, sebelum melakukan atau mengambil tindakan medis ini.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan seputar struktur dan fungsi trakea:

Apa Fungsi Trakea pada Organ Pernapasan Manusia?

Salah satu fungsi dari trakea adalah sebagai penghubung pada sistem pernapasan manusia.

Apa Ciri-Ciri Trakea?

Berikut adalah ciri dari trakea:

  1. Tersusun dari 20 cincin tulang rawan
  2. Dilapisi jaringan epitilum bersilia
  3. Adanya dua percabangan yang membentuk bronkus.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai struktur dan fungsi trakea pada sistem pernapasan manusia.

Mengingat fungsi trakea yang sangat penting dalam tubuh, maka perlu untuk selalu menjaganya agar tetap sehat untuk mencegah berbagai kondisi yang dapat membahayakan kesehatan kamu secara keseluruhan.

/* */