Struktur Kerongkongan: Pengertian, Fungsi, dan Gangguan

InfoKekinian.com – Kali ini, kami akan mengajak kamu untuk mengenal struktur kerongkongan lengkap dengan fungsi dan gangguan yang bisa terjadi.

Kerongkongan, atau yang sering disebut dengan esofagus secara ilmiah, merupakan salah satu organ yang memegang peranan penting.

Kata Yunani “Oeso,” yang berarti membawa, dan “phagus,” yang berarti makan, digunakan untuk menamai kerongkongan.

Apa Itu Kerongkongan
Dengan cara ini, kerongkongan berfungsi sebagai organ yang mengangkut makanan ke lambung.

Untuk mengetahui fungsi, gangguan, serta struktur kerongkongan lebih lanjut lagi, yuk simak artikel ini hingga selesai.

Apa Itu Kerongkongan?

Organ tubular sistem pencernaan yang menghubungkan faring ke lambung atau gaster disebut kerongkongan.

Kerongkongan, kadang-kadang dikenal sebagai esofagus, adalah tabung berotot yang membawa air liur, cairan, dan makanan dari mulut ke perut, di mana ia akan dicerna lebih lanjut oleh lambung.

Peristaltik, kontraksi otot, mengangkut makanan ke lambung. Orang dewasa memiliki kerongkongan yang panjangnya antara 23 hingga 25 cm dengan lebarnya 2 cm.

Sfingter di bagian atas kerongkongan yang biasanya tertutup terbuka ketika seseorang menelan makanan atau cairan, memulai proses di kerongkongan di mana bahan dapat melewatinya.

Kerongkongan kemudian didorong ke bawah oleh otot-otot dinding, yang sekarang membuat lendir untuk menjaga kerongkongan tetap lembab.

Material tersebut selanjutnya akan masuk ke lambung setelah melewati sfingter bawah, yang juga secara refleks terbuka.

Fungsi Esofagus

Tujuan utama kerongkongan adalah untuk mengangkut air liur, cairan, dan makanan dari mulut ke hati. Dengan bantuan peristaltik, makanan digulung di kerongkongan selama proses ini.

Struktur atau Lapisan Pada Kerongkongan

Struktur atau Lapisan Pada Kerongkongan
Kerongkongan memiliki kesamaan struktural dengan organ pencernaan lainnya seperti usus dan lambung.

Tetapi, kerongkongan memiliki sejumlah struktur yang diposisikan di dinding baik dari dalam maupun dari luar, antara lain:

Lapisan Serosa

Lapisan terluar, yang dikenal sebagai lapisan serosa, terdiri dari saraf, getah bening, dan pembuluh darah. Lapisan serosa esofagus dianggap sebagai jaringan ikat.

Terdapat lapisan serosa yang menyerupai rongga kecil, dan rongga ini berfungsi sebagai tempat keluarnya cairan serosa, yang digunakan untuk melumasi atau memperlancar aktivitas otot.

Lapisan Otot

Lapisan otot polos kerongkongan sendiri memiliki mekanisme yang tidak disengaja. Selain itu, ada dua jenis serat otot yang ditemukan, termasuk serat otot melingkar (sirkuler) dan memanjang (longitudinal).

Kemudian, saat kedua otot ini berkontraksi, usus mengalami gerakan peristaltik, yang mencoba memecah makanan dan mengangkutnya ke seluruh sistem pencernaan untuk diproses lebih lanjut.

Lapisan Submukosa

Arteri darah, kelenjar getah bening, saraf, dan kelenjar lendir membentuk lapisan jaringan ikat longgar yang dikenal sebagai lapisan submukosa.

Arteri darah lapisan submukosa sangat penting dalam menyebarkan makanan yang tertelan.

Lapisan Mukosa

Jaringan ikat tipis dan sel epitel berlapis (pipih) membentuk lapisan mukosa kerongkongan. Sel goblet yang berfungsi membuat lendir juga terdapat pada lapisan mukosa.

Peningkatan asam lambung dapat menyebabkan ketidaknyamanan atau rasa terbakar karena mukosa esofagus, yang secara alami bersifat basa (alkali, yang tidak dapat menahan isi lambung yang sangat asam.

Bagian-Bagian dari Kerongkongan (Esofagus)

Bagian-Bagian dari Kerongkongan
Kerongkongan memiliki struktur jaringan yang dipisahkan menjadi tiga segmen, seperti yang ditentukan oleh histologi, berikut adalah penjelasannya:

Bagian Superior atau 1/3 Atas Esofagus

Mayoritas otot rangka yang membentuk kerongkongan di daerah ini secara sadar aktif atau terkendali

Bagian Tengah atau 2/3 Tengah Esofagus

kerongkongan di wilayah ini terdiri dari kombinasi otot rangka dan otot polos.

Bagian Inferior atau 3/3 Bawah Esofagus

Otot-otot yang membentuk segmen ini dikenal sebagai otot polos. Karena kamu tidak memiliki kendali atasnya, otot ini dapat berfungsi tanpa disadari oleh teman biologis kamu.

Kondisi yang Menyerang Kerongkongan

Kerongkongan dapat memiliki masalah seperti lambung, usus, dan bagian lain dari sistem pencernaan. Kondisi berikut ini dapat menyerang saluran kerongkan:

1. Akalasia

Ketidakmampuan kerongkongan untuk memaksa makanan atau cairan ke dalam perut adalah gangguan yang dikenal sebagai akalasia.

Sel-sel saraf di lapisan kerongkongan mungkin telah dirugikan dalam penyakit yang tidak biasa ini.

Kondisi normal mengharuskan jari kerongkongan atas selalu bergerak saat menyiapkan makanan atau minuman agar matang merata.

Namun pada penderita akalasia, sfingter tidak menutup, sehingga makanan dan cairannya justru terjebak.

2. Esofagitis

Lapisan kerongkongan bisa menjadi meradang atau teriritasi dan dikenal sebagai esofagitis. Peningkatan asam lambung yang sering menyebabkan peradangan hampir sepanjang waktu.

Lapisan kerongkongan dapat terkikis oleh asam lambung, mengakibatkan peradangan dan ketidaknyamanan.

Infeksi, efek samping dari beberapa obat, dan reaksi alergi semuanya dapat berkontribusi pada peradangan. Penderita biasanya berusaha untuk menelan dan mengalami beberapa kondisi seperti:

  1. Kesulitan menelan,
  2. Ketidak nyamanan dada yang memburuk setelah makan
  3. Nyeri atau panas pada ulu hati
  4. Makanan yang tersangkut di kerongkongat
  5. Asam lambung yang naik hingga ke mulut.

3. Barrett’s esophagus

Ketika lapisan kerongkongan terus-menerus terkena asam lambung, barrett’s esophagus berkembang.

Penyakit ini berkembang sebagai akibat dari GERD dan esophagitis yang tidak diobati. Lapisan kerongkongan bisa terkikis oleh asam lambung yang sering naik.

Sel-sel lapisan kerongkongan memburuk dan berubah seiring waktu. Ini dikenal sebagai kerongkongan Barrett ketika kerusakan telah terjadi.

Risiko kanker kerongkongan meningkat sebagai akibat dari penyakit ini. Meskipun risiko kanker tidak meningkat secara signifikan, pasien tetap harus sering mengunjungi dokter.

Untuk memberikan pengobatan kanker sesegera mungkin, ini dilakukan.

4. Kanker Esofagus

Kanker Esofagus
Kanker kerongkongan biasanya berkembang di sel-sel yang membentuk lapisan terdalam kerongkongan.

Abnormalitas DNA terjadi pada sel-sel ini, yang selanjutnya berkembang biak secara tidak terkendali untuk menghasilkan jaringan menyimpang yang dapat menyebar ke seluruh tubuh.

Ada ketidakpastian seputar penyebab pasti kanker kerongkongan. Namun, bahaya dapat dimunculkan oleh faktor seperti berikut:

  1. Memiliki akalasia, Barrett’s esophagus, penyakit asam lambung, atau refluks organ empedu
  2. Memiliki kebiasaan merokok atau minum
  3. Mengalami obesitas atau kelebihan berat badan
  4. Banyak minum minuman panas
  5. Jarang mengkonsumsi buah dan sayur.
  6. Menerima pengobatan radiasi ke perut bagian atas atau dada.

Tanda dan gejala seperti maag dapat disebabkan oleh kanker kerongkongan.

Jika kamu kehilangan banyak berat badan, atau kamu mengalami batuk terus-menerus, silahkan konsultasikan dengan dokter segera jika gejala maag kamu memburuk

5. Striktur Esofagus

Penyempitan abnormal kerongkongan dikenal sebagai striktur esofagus. Makanan dan cairan mungkin tidak masuk ke perut sebagai akibat dari gangguan ini.

Akibatnya, pasien mengalami masalah menelan dan perasaan tersumbat di tenggorokannya. Striktur esofagus datang dalam dua jenis: striktur sederhana dan rumit.

Striktur sederhana memiliki penyempitan yang relatif ringan dan bentuk simetris. Striktur kompleks, bagaimanapun, biasanya memperpanjang dan membatasi kerongkongan.

Esofagitis, GERD, pembedahan, perkembangan sel ganas dan non-kanker, dan esofagitis itu sendiri dapat menyebabkan penyempitan kerongkongan. Kursus pengobatan harus disesuaikan untuk penyebab yang mendasarinya.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apakah Radang Kerongkongan Bisa Sembuh?

Radang pada kerongkongan merupakan gangguan yang disebabkan oleh GERD atau bisa juga karena mengonsumsi obat-obatan yang berlebihan.

Tapi kondisi ini masih bisa di atasi dengan pengobatan dan menghindari faktor risikonya.

Apa Ciri Ciri dari Radang Tenggorokan?

Berikut adalah beberapa ciri dari radang tenggorokan:

  1. Rasa sakit
  2. Gatal pada tenggorokan
  3. Nyeri saat berbicara dan menelan
  4. Suara serak
  5. Batuk.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai struktur kerongkongan, lengkap dengan fungsi, gejala, bagian, hingga gangguan yang biasa menyerang kerongkongan.

Dan bisa kita simpulkan jika, tabung yang menghubungkan mulut dan perut dikenal sebagai kerongkongan.

Proses pencernaan, terutama menelan secara keseluruhan, tentu akan terganggu ketika ada masalah pada saluran ini.

Jangan abaikan kondisi ini jika kerongkongan kamu sering mengeluh. Untuk menerima perawatan terbaik, kunjungi dan berkonsultasikanlah segera dengan dokter.

/* */