Gangguan Pada Pankreas: Fungsi, Anatomi, Cara Merawatnya

InfoKekinian.com – Berbicara tentang sistem pencernaan, kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal gangguan pada pankreas yang merupakan salah satu organ yang berfungsi pada sistem pencernaan manusia.

Pankreas merupakan organ dalam sistem pencernaan yang mempunyai fungsi utama dalam memproduksi enzim dan hormon untuk menghancurkan makanan dalam perut.

Pengertian Pankreas
Pankreas juga berfungsi sebagai tubuh endokrin, yang melepaskan hormon vital ke dalam darah seperti insulin, somatostatin, glukogon, dan polipeptida pankreas.

Pengertian pankreas, fungsinya, strukturnya, dan beberapa gangguan pada pankreas akan kami jelaskan secara rinci dibawah ini.

Pengertian Pankreas

Tepat di belakang perut, di dinding perut posterior, adalah tempat pankreas yang merupakan organ kelenjar memanjang. Limpa, hati, dan kantung empedu, usus kecil terletak di sekitar pankreas.

Kepala pankreas terhubung ke duodenum, yang membentuk sebagian besar usus kecil, sedangkan setengah sisanya terletak di antara limpa dan lambung.

Pankreas, yang panjangnya sekitar 12-15 cm dan lebar 4 cm, memiliki dua peran kunci dalam sistem pencernaan yang menghasilkan hormon dan mencerna enzim.

Fungsi Pankreas

Fungsi pankreas dibedakan menjadi dua jenis, berikut adalah penjelasannya:

Fungsi Eksokrin

Kelenjar eksokrin yang mengeluarkan isinya ke dalam jaringan tubuh atau ke permukaan tubuh. Kelenjar keringat, kelenjar ludah, dan kelenjar pencernaan adalah beberapa contohnya.

Pankreas menghasilkan enzim pencernaan yang masuk ke saluran pencernaan melalui kelenjar eksokrin dan fungsi yang berbeda dimainkan oleh masing-masing enzim ini.

Misalnya, enzim tripsin dan kemotripsin mencerna protein, sedangkan enzim amilase memecah karbohidrat dan enzim lipase bekerja untuk memecah lemak.

Fungsi Endokrin

Fungsi Endokrin
Kelenjar endokrin melepaskan konstituennya ke dalam darah. Pankreas bekerja untuk mensekresikan fungsi glukagon dan insulin pada kelenjar endokrin.

Hormon-hormon ini berfungsi kadar glukosa atau gula darah. Hormon insulin terlibat dalam mengikat glukosa darah sehingga dapat diangkut ke jaringan tubuh yang berbeda di mana ia dapat digunakan sebagai bahan bakar.

Selanjutnya, hormon insulin sangat penting bagi kemampuan hati untuk menyerap glukosa dan menyimpannya sebagai glikogen.

Ketika tubuh membutuhkan lebih banyak energi, glikogen bertindak sebagai cadangan.

Hormon glukagon akan kembali memecah glikogen di siang hari untuk membuat glukosa ketika kadar glukosa darah terlalu rendah.

Anatomi Pankreas

Kepala pankreas, tubuh pankreas, dan ekor pankreas membentuk tiga komponen utama struktur kelenjar pankreas, berikut adalah penjelasannya:

Bagian Utama Pankreas

Berikut adalah 3 bagian utama dari pankreas:

Kepala pankreas

Usus halus menempel dengan kepala pankreas yang merupakan bagian yang paling luas.

Badan Pankreas

Komponen penting dari pankreas adalah tubuh, yang terletak di antara kepala dan ekor.

Ekor Pankreas

Perut pankreas kiri, yang merupakan segmen terakhir pankreas dan memiliki ujung runcing, berisi ekor pankreas.

Saluran pankreas, yang menghubungkan pankreas ke duodenum, bertanggung jawab untuk mengangkut enzim kelenjar pankreas ke saluran pencernaan (fungsi eksokrin). Berikut adalah cara kerjanya:

Duktus Pankreatikus

Saluran Wirsung dan saluran Sartorini adalah dua saluran di saluran pankreas yang mengalirkan sekresi pankreas ke duodenum. Berikut adalah penjelasannya:

  1. Setelah bergabung dengan duktus koledukus, duktus Wirsung memasuki duodenum melalui sfingter Oddi.
  2. Ductus Sartorini yang lebih kecil memasuki duodenum tepat berdekatan dengan sfingter Ganjil. Sekitar 2,5 cm di atas ampula hepatopankreas, saluran mengalir ke duodenum dengan bimbingan dari pankreas.

Jaringan Utama Pankreas

Acini dan Pulau Langerhans adalah dua jaringan utama yang membentuk pankreas. Berikut adalah penjelesannya:

  1. Acini berfungsi menghasilkan enzim pencernaan
  2. Pankreas tercakup dalam kumpulan sel berbentuk telur yang dikenal sebagai pulau Langerhans. Sekitar 1-2 juta pulau membentuk rantai Langerhans. Ukuran pulau terkecil di Langerhans adalah 50 sentimeter, sedangkan yang terbesar adalah 300 sentimeter.

Gangguan Kesehatan pada Pankreas

Gangguan Kesehatan pada Pankreas
Berikut ini adalah beberapa gangguan pankreas, di antaranya:

Kanker Pankreas

Ketika sel-sel di pankreas rusak, kanker pankreas akan berkembang dan menyebar dengan cepat ke seluruh pankreas.

Ada tiga bentuk kanker pankreas yang berbeda seperti adenokarsinoma, yang sering terdeteksi di pankreas, karsinoma adenoskuamosa, yang jarang terjadi, dan karsinoma sel skuamosa.

Pankreatitis

Peradangan pankreas, yang mungkin akut atau kronis, adalah penyakit yang dikenal sebagai pankreatitis.

Penggunaan alkohol, cystic fibrosis, operasi perut, batu empedu, darah dengan kadar kalsium tinggi, dan obat-obatan tertentu hanyalah beberapa penyebab penyakit ini.

Pancreas Divisum

Gangguan antara dorsal dan ventral tidak dapat melebur karena kelainan bawaan.

Insufisiensi Eksokrin Pankreas (EPI)

Gangguan yang menyebabkan pencernaan gagal atau ketidakmampuan mencerna makanan akibat tubuh kekurangan enzim eksokrin pankreas.

Diabetes Tipe 1

Sistem kekebalan tubuh menyerang sel-sel pankreas yang membuat insulin dikenal sebagai pankreas autoimun.

Diabetes Tipe 2

Situasi masalah metabolisme kronis di mana pankreas tidak dapat memproduksi dan melepaskan hormon insulin dalam jumlah yang tepat, yang menyebabkan penumpukan glukosa dalam aliran darah.

Cara Merawat Pankreas

Cara Merawat Pankreas
Berikut adalah cara untuk merawat pankreas:

Rutin Olahraga

Jika kita sering berolahraga, organ pankreas tidak hanya akan tetap sehat tetapi juga tumbuh lebih kuat.

Berenang, berlari, dan bersepeda adalah contoh olahraga yang dapat dimainkan, dan melakukan aktivitas ini dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan tubuh kita secara organik.

Menghindari Rokok

Merokok merupakan aktivitas atau kebiasaan yang dapat membahayakan kesehatan, dan sepertinya kita semua sudah mengetahuinya.

Hindari merokok atau, jika kamu sudah merokok, segera berhenti untuk menjaga pankreas tetap sehat dan menurunkan risiko terkena kanker pankreas dan gangguan terkait merokok lainnya.

Makan Ikan Salmon

Salmon merupakan salah satu bentuk ikan yang notabene merupakan sumber makanan dengan kandungan omega-3 yang tinggi.

Kita bisa mencoba memakannya untuk meningkatkan daya tahan tubuh sekaligus menurunkan risiko kanker pankreas karena nilai gizinya yang tinggi.

Tubuh mendapat manfaat dari komponen staxanthin dan kemampuan antioksidannya.

Makan Anggur Merah

Resveratol, yang masih termasuk dalam kelas antioksidan yang dapat menjaga kesehatan pankreas dan seluruh tubuh kita, hadir dalam konsentrasi tinggi dalam anggur merah.

Antioksidan ini akan membunuh setiap jenis sel kanker pankreas, serta mengurangi peradangan dan bahaya kerusakan pembuluh darah.

Makan Ubi Jalar

Selain membantu penderita diabetes yang ingin mendapatkan kembali berat badan, makan ubi jalar sehat untuk pankreas dan seluruh sistem pencernaan.

Ubi jalar memberi pankreas lebih banyak pertahanan dan membantu pelepasan gula secara teratur.

Makan Bawang Putih

Meskipun ada risiko yang terkait dengan makan bawang putih mentah, bawang putih memiliki segudang manfaat bagi tubuh bila digunakan dengan tepat dan dalam jumlah sedang.

Bawang putih mengandung kadar tinggi arginin, flavonoid, selenium, dan belerang, yang semuanya sangat baik untuk menghindari kanker pankreas.

Minum Jus Tanpa Gula

Jus tanpa tambahan gula yang sering dikonsumsi adalah teknik ampuh untuk menyembuhkan dan menjaga kesehatan pankreas.

Minumlah segelas jus setiap hari, baik buah maupun sayur, karena kandungan multivitamin dan mineralnya membantu detoks tubuh sehingga berbagai racun pankreas dapat dengan mudah dihilangkan.

Konsumsi Yogurt

Konsumsi Yogurt
Tidak diragukan lagi, makanan probiotik tinggi ini sangat ideal untuk dikonsumsi untuk menjaga pankreas tetap sehat serta ketika menderita gangguan pencernaan.

Menurut sebuah studi 2011 yang diterbitkan dalam jurnal Applied Environmental Microbiology, percobaan pada hewan mengurangi gejala pankreatitis.

Konsumsi Kunyit

Karena kunyit mengandung kurkumin yang dikenal memiliki sifat antikanker, konsumsi kunyit yang sering dalam berbagai bentuknya secara alami akan mencegah kanker pankreas.

Karena sifat anti-inflamasinya, kunyit juga dianggap efektif dalam mengurangi peradangan pankreas.

Makan Brokoli

Brokoli mengandung apigenin, yang masih merupakan flavonoid. Pankreas dapat dilindungi oleh jenis flavonoid ini.

Mengkonsumsi brokoli kukus bahkan lebih disarankan jika kamu ingin mendapatkan manfaat nutrisi yang lengkap, namun kamu tetap bebas memakannya mentah-mentah jika kamu mau.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Dimana Letak Pankreas dan Fungsinya?

Prankeas merupakan salah satu organ yang termasuk ke bagian dari sistem pencernaan yang menghasilkan enzim serta hormon yang terletak di dinding posterior tepat dibelakang perut

Pankreas Tidak Boleh Makan Apa?

Berikut adalah beberapa makanan yang sebaik nya dihindari para penderita gangguan pankreas:

  1. Gorengan
  2. Produk susu tinggi lemak
  3. Daging merah berlemak
  4. Jeroan
  5. Minuman atau makanan dengan gula tambahan
  6. Mayones
  7. Margarin dan mentega.

Apakah Jahe Baik untuk Pankreas?

Dilansir dari beberapa studi, jahe dapat mengoptimalkan fungsi pankreas karena kayya akan antioksidan.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian, fungsi, anatomi, dan gangguan pada pankreas yang lengkap dengan cara merawatnya.

Dan bisa kita simpulkan jika pankreas merupakan salah satu organ dengan peran penting dalam pencernaan yang terletak di belakang perut dan menghasilkan cairan yang biasa disebut sebagai enzim.

/* */