Jenis-Jenis Aktiva Tetap: Pengertian dan Karakteristiknya

Infokekinian.com – Aktiva merupakan sebuah istilah dalam bisnis yang mengacu pada kekayaan harta seseorang, yang memiliki beberapa jenis-jenis aktiva tetap di dalamnya.

Dalam hal itu, ada banyak kesamaan antara aktiva tetap dan kekayaan. Namun, ada beberapa hal spesifik yang membuat konsep aset tetap atau fixed assets lebih dari sekadar kekayaan saja.

Pengertian Aktiva TetapAktiva atau yang biasanya disebut sebagai aset, adalah sumber daya ekonomi yang digunakan oleh perusahaan untuk kegiatan operasionalnya.

Dalam kerangka dasar penyusunan dan penyajian laporan keuangan, yang dapat ditemukan dalam Standar Akuntansi Keuangan (2002, halaman 13, paragraf 49),

Aset didefinisikan sebagai sumber daya yang dikendalikan perusahaan sebagai akibat dari peristiwa masa lalu dan dari mana itu mengantisipasi memperoleh manfaat finansial masa depan.

Aktiva ini sering dibagi menjadi dua kategori, yaitu aktiva lancar dan aktiva tetap.

Pengertian Aktiva Tetap

Aset adalah harta yang digunakan organisasi untuk aset hariannya dan merupakan salah satu sumber ekonominya.

Standar Akuntansi Keuangan menguraikan format dasar untuk membuat dan menyajikan akun keuangan. Aset ini memainkan peran besar dalam menghasilkan barang.

Misalnya tanah sebagai lokasi produksi, bangunan sebagai pabrik atau kantor, mesin dan peralatan sebagai alat produksi, dan lain sebagainya.

Para ahli telah menawarkan berbagai perspektif untuk membantu kami memahami aset tetap ini, termasuk:

  1. Aset tetap adalah aset berwujud yang diperoleh dalam bentuk siap pakai atau dibangun terlebih dahulu, kemudian digunakan dalam operasi perusahaan.
  2. Tidak dimaksudkan untuk dijual dalam rangka kegiatan normal perusahaan, dan mempunyai masa manfaat.
  3. Lebih dari satu tahun, sesuai dengan pernyataan yang disampaikan oleh Standar Akuntansi Keuangan (PSAK) Nomor 16 ayat 5.

Dan dapat kita simpulkan, jika aset tetap adalah:

  1. Kepemilikan mater
  2. Masa pakai lebih dari satu tahun
  3. Bekerja dalam operasi usaha atau bisnis
  4. Tidak untuk dijual lebih lanjut.

Pengelompokan Aktiva Tetap

Pengelompokan Aktiva TetapAset ini dibagi menjadi kelompok yang berbeda karena mereka berbeda dari aset lain dalam beberapa cara.

Kriteria itu sendiri terdiri dari sejumlah komponen. Pengelompokan aset tambahan ini dilakukan sebagai hasilnya.

Klasifikasi organisasi mana pun didasarkan pada prosedur akuntansinya. Sebuah perusahaan akan memiliki lebih banyak aset tetap karena secara efektif akan memiliki lebih banyak kelompok.

Aset tetap perusahaan dapat mengambil berbagai bentuk. Tergantung pada jenis pekerjaan dan industri perusahaan.

Nilai rata-rata yang besar dan variasi dari jenis dan bentuk aset ini memerlukan klasifikasi yang lebih ketat oleh bisnis. Berbagai aset akan dibagi ke dalam kategori sebagai berikut:

  1. Yang sering mencakup properti pertanian, penggembalaan ternak, dan areal untuk ekspansi bisnis.
  2. Yang seringkali memiliki umur terbatas dan dapat diganti dengan aset yang setara, seperti peralatan, struktur, perkakas, perabot, dan lain-lain, setelah waktu yang ditentukan berlalu.
  3. Seringkali terbatas, dan setelah masa manfaatnya berlalu, mereka tidak dapat digantikan oleh aset yang setara, seperti sumber daya alam, produk pertambangan, dll.

Berdasarkan Sudut Substansi

Aset tetap dapat dikategorikan dalam beberapa cara, antara lain:

  1. Aset berwujud atau tangible Assets, yang mencakup hal-hal seperti mesin, tanah, peralatan, dan struktur
  2. Aset tidak berwujud atau ontangible Assets, seperti paten, hak cipta, waralaba, goodwill, dan aset tidak berwujud lainnya.

Berdasarkan Sudut Disusutkan atau Tidak

Menurut disusutkan atau tidak, aktiva tetap berikut dikelompokkan menjadi satu, antara lain:

  1. Depreciated Plant Assets: aktiva atau aset yang disusutkan seperti peralatan, mesin, bangunan, inventaris, dan jalan
  2. Undepreciated Plant Assets, merupakan aktiva yang tidak dapat disusutkan seperti tanah.

Jenis-jenis Aktiva Tetap dan Contohnya

Jenis-jenis Aktiva Tetap dan ContohnyaAda dua kategori jenis aset, yaitu tangible atau berwujud dan intangible atau tidak berwujud. Berikut adalah penjelasannya:

1. Aktiva Tetap Berwujud

Jenis aset ini terdiri dari hal-hal yang dapat dilihat dan disentuh secara fisik. Contohnya termasuk pabrik, tanah, struktur, mesin, dan peralatan.

Aktiva tetap berwujud memiliki periode penggunaan yang lebih lama daripada satu periode akuntansi.

Dimungkinkan untuk memisahkan aset tetap berwujud menjadi dua kategori: yang dapat disusutkan dan yang tidak dapat disusutkan.

Berikut adalah contoh dari aktiva tetap berwujud:

Tanah

Tanah memiliki bentuk dan tidak akan kehilangan nilai. Biaya perolehan tanah ini terdiri dari harga beli, biaya komisi, biaya pengurusan sertifikat, dan biaya perataan tanah.

Bangunan

Bangunan termasuk dalam kategori aset tetap berwujud dan dapat mengalami depresiasi. Bangunan dapat diperoleh dengan salah satu dari dua cara: melalui konstruksi atau akuisisi.

Harga menyewa seorang arsitek dan pembangun, serta biaya bahan, tenaga kerja, dan izin bangunan, semua termasuk dalam harga pembelian struktur melalui konstruksi.

Kemudian ada biaya perolehan gedung, yang meliputi harga beli gedung serta biaya perantara, biaya pemrosesan sertifikat, pengeluaran pajak, dan biaya perbaikan.

Mesin

Mengingat bahwa mesin adalah objek fisik, ia dapat kehilangan nilai. Harga mesin ini sudah termasuk mesin itu sendiri, pengiriman, pemasangan, pajak pertambahan nilai, dan biaya asuransi.

2. Aktiva Tetap Tidak Berwujud

Aset untuk perusahaan yang tidak memiliki bentuk fisik dan memiliki masa manfaat yang lebih lama dikenal sebagai aset tidak berwujud.

Kekayaan tersebut dapat digunakan untuk menentukan apakah perusahaan berada dalam posisi yang baik atau menguntungkan untuk menghasilkan pendapatan.

Berikut adalah contoh dari aktiva tetap tidak berwujud:

Hak Paten

Hak paten adalah hak istimewa yang diberikan oleh pemerintah kepada penemu untuk penemuan yang dibuat di bidang teknologi yang akan digunakan selanjutnya dalam pembuatan atau penjualan suatu produk untuk jangka waktu tertentu.

Dalam hal kemungkinan peniruan atau pemalsuan produk oleh pihak lain, paten ini menawarkan perlindungan hukum yang tepat kepada pemiliknya.

Hak paten dapat dibeli atau diproduksi melalui penelitian dan pengembangan asli.

Goodwill

Goodwill adalah kesenjangan antara nilai buku perusahaan atau nilai pasar wajar dan nilai biaya akuntansi atau akuisisi, di mana niat baik ini dimasukkan ke dalam badan hukum jadi tidak bisa dibeli satu per satu.

Reputasi yang baik, identitas merek yang terkenal, lokasi bisnis yang strategis, kompetensi personel, dan teknologi yang digunakan adalah semua aspek yang berkontribusi terhadap niat baik.

Lisensi

Lisensi resmi adalah segala sesuatu yang perlu Anda lakukan, gunakan, buat, atau miliki sesuatu.

Dimana lisensi ini dapat berupa lisensi untuk menggunakan merek, lisensi untuk menggunakan hak kekayaan intelektual, atau lisensi untuk melakukan bisnis secara internasional.

Lisensi dapat dibeli atau diminta dari pemerintah dengan mengajukan permohonan resmi, baik dengan biaya maupun tidak.

Hak Cipta

Hak CiptaDalam disiplin ilmu, seni, dan sastra, hak cipta mengacu pada kepemilikan karya intelektual asli yang didasarkan pada gagasan, metode, prosedur, atau konsep yang berhasil diimplementasikan.

Misalnya, hak cipta atas perangkat lunak, buku, peta, dan foto.

Karakteristik Aktiva Tetap

Aset tetap, sebagai salah satu aset atau aset yang dikuasai oleh suatu korporasi, tidak diragukan lagi memiliki kualitas yang membedakannya dengan kelas aset lainnya.

Dalam Teori Akuntansi, Agus Ismaya Hasanudin mencantumkan ciri-ciri aktiva tetap sebagai berikut:

  1. Aset tetap dibeli hanya untuk penggunaan operasional, mereka tidak dibeli untuk dijual kembali
  2. Aset tetap seringkali merupakan investasi jangka panjang yang terdepresiasi seiring waktu
  3. Aktiva tetap terbuat dari benda-benda nyata.

Perolehan Aktiva Tetap dan Cara Pencatatannya

Berikut adalah beberapa detail tentang cara memperoleh aktiva tetap atau aset tetap:

1. Pembelian Tunai

Jumlah yang sama dengan uang yang dikeluarkan dicatat dalam pembukuan untuk aktiva tetap yang diperoleh melalui transaksi tunai.

Biaya pembelian aset terdiri dari harga faktur dan semua biaya yang dikeluarkan untuk menyiapkan aset tetap untuk digunakan.

Jika diskon tunai ditawarkan saat membeli aset, diskon tersebut akan dikurangkan dari harga faktur terlepas dari apakah diskon tersebut benar-benar diterima atau tidak.

Jika lebih dari satu jenis aset tetap diperoleh dalam satu akuisisi, biaya harus dibagi di berbagai item. Misalnya, biaya perolehan dibagi antara pembelian bangunan dan tanah.

Saat membeli tanah atau bangunan, harga pasar tanah dan harga pasar bangunan harus dicari. Dasar alokasi yang digunakan sedekat mungkin dengan harga pasar setiap aset.

Perbandingan harga pasar masing-masing berfungsi sebagai dasar untuk menentukan berapa harga akuisisi.

2. Pembelian Angsuran

Harga perolehan mungkin tidak termasuk bunga jika aset tetap dibeli secara mencicil.

Bunga yang dibayarkan selama angsuran harus dipotong dari harga pembelian sebelum dibebankan sebagai pengeluaran bunga, baik dinyatakan secara eksplisit atau tidak.

Cara pembayaran dicatat adalah bahwa pembayaran dilakukan setiap tahun dalam jurnal yang mengurangi hutang sebesar jumlah pokok pinjaman yang dilunasi, mendebit beban bunga untuk tahun yang bersangkutan, dan mengkredit kas dalam bentuk pembayaran angsuran.

3. Ditukar dengan Surat-surat Berharga

Ditukar dengan Surat-surat BerhargaAktiva tetap dicatat dalam buku besar sebesar nilai pasar saham atau obligasi yang digunakan sebagai penukar, baik obligasi maupun saham korporasi.

Harga perolehan ditentukan oleh harga pasar aset jika harga pasar saham atau obligasi tidak diketahui.

Nilai tukar ditentukan oleh Direktur Utama perusahaan dalam hal harga pasar dari surat berharga dan aktiva tetap yang dipertukarkan tidak diketahui.

Salah satu dasar untuk biaya perolehan aset tetap dan nilai yang diterbitkan adalah nilai tukar ini.

Nilai nominal pertukaran aktiva tetap dengan obligasi atau saham akan dilaporkan dalam akun Modal Saham atau Hutang Obligasi.

Selisih dalam nilai tukar dengan nilai nominal biasa di catat ke dalam rekening agio atau disagio.

  1. Aset tetap, seperti mesin xxxx
  2. Modal xxxx
  3. Agio Saham xxxx

Jika bisnis termasuk uang muka dalam perdagangan ini. Jumlah total yang dibayarkan ditambah nilai pasar dari surat berharga yang digunakan sebagai penukar adalah harga perolehan mesin.

4. Ditukar dengan Aset Tetap yang Lain

Pembelian aset tetap sering dilakukan melalui trade-in atau pertukaran. Ketika kekurangan tersebut diselesaikan secara tunai, aset lama dapat digunakan untuk menutupi biaya yang baru seluruhnya atau sebagian.

Dalam situasi seperti itu, prinsip biaya perolehan tetap harus diterapkan, yang berarti bahwa aset baru dikapitalisasi pada harga pasar dari aset baru yang akan diterima atau dikapitalisasi sebesar harga pembelian aset lama.

5. Didapatkan dari Hadiah atau Donasi

Dimungkinkan untuk melaporkan aset tetap yang diterima sebagai hadiah atau hibah tanpa mengikuti prinsip biaya.

Pengeluaran yang terkait dengan penerimaan hadiah sering juga terjadi, tetapi biasanya jauh lebih kecil daripada nilai aset tetap yang diperoleh.

Jumlah aset dan modal akan terlalu rendah dan beban penyusutan akan lebih rendah jika aset tetap dilaporkan sebesar biaya yang telah dikeluarkan.

Aset yang diperoleh sebagai hadiah dilaporkan pada nilai pasarnya sebagai cara untuk menyiasatinya.

Aset tetap yang diperoleh melalui hadiah akan dikenakan metode yang sama untuk menghitung penyusutan seperti aset lainnya.

6. Aktiva yang Dibuat Sendiri

Perusahaan sering menentukan persyaratan untuk aset mereka sendiri atau aset tetap, seperti struktur, peralatan, dan perabotan, dengan mempertimbangkan faktor-faktor tertentu.

Pada umumnya pembangunan aset ini dilakukan untuk mengisi kapasitas atau mempekerjakan pekerja yang menganggur.

Penentuan biaya produksi aset tetap tidak akan dipersulit oleh biaya yang dikeluarkan selama produksi aset, seperti bahan, biaya tenaga kerja langsung, dan overhead manufaktur langsung.

Namun, jumlah yang harus dialokasikan untuk aset yang sedang dikembangkan akan dipertanyakan mengingat biaya overhead pabrik tidak langsung.

Biaya overhead pabrik dapat dibebankan dengan salah satu dari dua cara, sebagai berikut:

  1. Kenaikan biaya overhead produksi yang dialokasikan untuk aset yang baru dihasilkan
  2. Tarif untuk produksi dan manufaktur aset akan mencakup biaya overhead pabrik.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Saham Termasuk Aset Apa?

Saham, surat utang negara, obligasi, merupakan contoh dari jenis aset investasi jangka panjang.

Harta Tidak Lancar Apa Saja?

Umumnya, tedapat tiga contoh seperti aset tetap, tidak berwujud, dan investasi jangka panjang, yang masuk ke dalam aset tidak lancar.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai jenis-jenis aktiva tetap, lengkap dengan pengertian dan pengelompokannya yang bisa kamu pelajari.

Dan dapat kita simpulkan, jika aktiva adalah sebuat aset yang bersifat permanen atau tetap dalam operasi penyelenggaran suatu perusahaan.

/* */