Pengertian Buta Warna: Jenis-jenis, Penyebab, dan Cirinya

InfoKekinian.com – Istilah buta warna tentu sudah tidak asing lagi di dengar oleh kita, tetapi kamu tahu gak sih, apa pengertian buta warna dan apa saja jenisnya? Yuk, kita simak artikel ini hingga selesai untuk mengetahui informasinya lebih lengkap dan jelas.

Ketika mata tidak dapat melihat atau membedakan warna sama sekali (total color blindness), maka kondisi ini dikenal sebagai buta warna.

Namun, buta warna parsial atau buta warna sebagian dalam hal ini, adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan orang yang tidak dapat membedakan beberapa warna tertentu.

Apa Itu Buta Warna

Bentuk yang paling umum dari buta warna adalah salah satu di mana orang yang terkena mengalami kesulitan memahami warna merah dan hijau.

Buta warna berkembang sejak lahir dan berlangsung seumur hidup. Pria lebih mungkin dibandingkan wanita untuk memiliki kondisi ini.

Kebanyakan orang tidak menyadari jika ia mendertita buta warna, dan mungkin hilangnya kepekaan warna itulah yang membuat mereka sadar.

Apa Itu Buta Warna?

Untuk mengetahui lebih lanjut, tentunya yang paling pertama adalah mengenal pengertian buta warna.

Saat berkurangnya kemampuan mata untuk membedakan warna tertentu dikenal sebagai buta warna.

Merah, hijau, biru, atau campuran dari warna-warna ini sulit dilihat mata secara akurat. Sel batang dan sel kerucut adalah dua jenis sel di retina mata yang bertanggung jawab untuk mendeteksi cahaya.

Sel batang sangat sensitif terhadap cahaya rendah dan hanya merasakan cahaya terang dan gelap. Sel kerucut terkonsentrasi di tengah di mana mereka mengambil warna.

Sel kerucut merah, hijau, dan biru adalah tiga jenis sel kerucut yang berbeda yang merasakan warna.

Kerucut ini memberikan informasi ke otak yang membantunya memahami warna.

Ketika satu atau lebih kerucut warna tidak ada atau tidak berfungsi dengan baik, kemampuan untuk mengenali warna dengan benar hilang, yang mengakibatkan buta warna.

Gangguan penglihatan ini biasanya mempengaruhi kedua mata dan bersifat permanen. Untuk menjalani kehidupan normal, penderita dapat melatih kemampuan pengenalan warna mereka.

Ciri-Ciri Buta Warna

Karena terbiasa dengan warna tertentu, kebanyakan orang tidak menyadari bahwa mereka memiliki masalah dalam melihat warna. Rumput hijau, misalnya, ini memang sudah sesuai dengan warna yang dilihatnya.

Namun, mereka yang buta warna biasanya menunjukkan indikasi dan gejala berikut:

  1. Tidak dapat membedakan perbedaan antara merah dan hijau, tetapi dapat dengan jelas membedakan perbedaan antara biru dan kuning, atau sebaliknya
  2. Melihat betapa cerahnya suatu warna bisa jadi sulit
  3. Tidak dapat membedakan warna merah, biru, kuning, atau hijau yang merupakan warna dari spektrum warna solid.

Seringkali, orang tua juga tidak menyadari jika anak mereka memiliki kondisi ini.

Faktanya, karena warna sangat erat kaitannya dengan proses pembelajaran akademik, maka sangat penting untuk mengetahui kondisi ini sejak dini.

Anak-anak yang buta warna sering menunjukkan ciri-ciri sebagai berikut:

  1. Mengalami kesulitan mengenali warna pada lampu lalu lintas
  2. Gagal membedakan warna dalam materi pendidikan

Jenis-jenis Buta Warna

Jenis-jenis Buta Warna

Penyakit buta warna parsial merupakan jenis buta warna yang umum terjadi, yang membuat mata tidak bisa mendeteksi warna tertentu.

Sedangkan kondisi buta warna total ini merupakan kondisi yang cukup langka, karena hanya da sedikit orang yang mengalaminya.

Berikut ini adalah berbagai bentuk buta warna secara lebih rinci:

1. Buta Warna Merah-Hijau

Ketika seseorang tidak dapat membedakan warna merah dan hijau, mereka dikatakan mengalami buta warna tipe buta warna parsial.

Ini terjadi ketika fotopigmen di sel kerucut mata, sel sensitif panjang gelombang merah atau hijau tidak bekerja dengan baik. Beberapa kondisi yang dapat menyebabkan buta warna parsial jenis ini, antara lain:

  1. Deuteranomaly: Ketika biru dan ungu sulit dibedakan, kuning dan hijau tampak lebih merah
  2. Protonomali: Ketika warna oranye, merah, dan kuning tampak lebih hijau dan tampak kurang cerah. Ini biasanya tidak mengganggu kehidupan sehari-hari dan kecil
  3. Protanopia: Merah muncul secara eksklusif sebagai abu-abu gelap dan beberapa warna oranye, kuning, dan hijau tampak kuning
  4. Deuteranopia: Adalah kondisi ketika warna merah mungkin tampak kuning kemerahan dan hijau mungkin tampak krem.

2. Buta Warna Biru-Kuning

Buta warna biru-kuning parsial adalah kondisi lain yang dapat berkembang ketika fotopigmen kerucut biru tidak ada atau tidak berfungsi dengan baik.

Baik pria maupun wanita dapat dipengaruhi oleh kondisi ini. Buta warna biru-kuning disebabkan oleh dua kondisi, antara lain:

  1. Tritanomali: kondisi ini membuat merah muda tampak lebih mirip dengan kuning dan merah dan membuat biru terlihat seperti hijau
  2. Tritanopia: Adalah suatu kondisi di mana kuning tampak abu-abu muda atau ungu dan biru tampak hijau.

3. Buta Warna Total (monokromasi)

Monokromatisme, sering dikenal sebagai buta warna total, adalah tidak adanya semua persepsi warna.

Selain itu, penglihatan mungkin tampak kurang jelas. 10% orang hanya melihat putih, hitam, dan abu-abu karena buta warna total.

Buta warna total datang dalam dua bentuk, antara lain:

  1. Monokromasi kerucut: Dua dari tiga fotopigmen sel kerucut (merah, hijau, atau biru) tidak berfungsi, sehingga sulit untuk membedakan warna yang berbeda. Akibatnya kamu mungkin akan mengalami rabun jauh dan memiliki nistagmus, atau gerakan mata yang tidak terkendali.
  2. Monokromasi batang (achromatopsia): Dimana bentuk buta warna ini merupakan yang paling parah karena tidak adanya fotopigmen fungsional dalam sel kerucut. Akibatnya, dunia hanya terlihat dalam nuansa abu-abu, hitam, dan putih. Mata kamu mungkin menderita cahaya terang, dan kamu bisa mengalami gerakan mata tersentak-sentak (nystagmus).

Penyebab Buta Warna

Penyebab Buta Warna

Proses rumit melihat warna di seluruh spektrum cahaya dimulai dengan kemampuan mata kamu untuk bereaksi terhadap berbagai panjang gelombang cahaya.

Cahaya memasuki mata melalui kornea, berjalan melalui lensa, dan kemudian mencapai sel-sel dalam jaringan transparan yang peka terhadap panjang gelombang (sel kerucut).

Di retina di belakang mata kamu adalah sel kerucut. kamu akan melihat warna tertentu selama proses menggunakan mata normal kamu.

Menurut American Optometric Association, kondisi ini berkembang ketika sel kerucut rusak atau memiliki lebih sedikit komponen kimianya.

Karena itu, mata mengalami kesulitan membedakan satu atau lebih warna primer, yaitu merah, biru, dan kuning.

Alasan utama penyebab buta warna adalah genetik atau keturunan. Namun, ada beberapa faktor yang dapat menyebabkan buta warna, antara lain:

1. Keturunan

Masalah penglihatan ini adalah kondisi bawaan. Biasanya, ibu membawa gen buta warna kepada anak laki-laki mereka.

2. Penyakit Tertentu

Gangguan penglihatan ini dapat disebabkan oleh penyakit atau cedera mata yang membahayakan retina dan sistem saraf optik. Penyakit-penyakit tersebut terdiri dari:

  1. Diabetes
  2. Glaukoma
  3. Degenerasi makula
  4. Alzheimer
  5. Parkinson
  6. Alkoholisme kronis
  7. Leukemia
  8. Anemia aplastik.

3. Efek Samping Obat

Sejumlah obat-obatan, termasuk yang digunakan untuk mengobati penyakit autoimun, kondisi jantung, tekanan darah tinggi, disfungsi ereksi, infeksi, kondisi neurologis, dan antidepresan, dapat mengganggu kemampuan seseorang untuk melihat warna.

Namun, dampak negatif dari penglihatan yang lebih buruk biasanya tidak bertahan lama.

4. Faktor Lainnya

Dengan penuaan, penglihatan warna juga secara bertahap memburuk. Selain itu, buta warna dapat disebabkan oleh paparan kerja terhadap zat seperti karbon disulfida dan pupuk.

Cara Mengatasi Buta Warna

Cara Mengatasi

Saat ini tidak ada obat untuk buta warna yang disebabkan oleh kondisi genetik atau bawaan. Sementara itu, tenaga medis profesional dapat mengobati buta warna yang merupakan kondisi suatu penyakit.

Jika mengonsumsi obat tertentu menyebabkan buta warna, dokter mungkin akan mengubah dosis yang kamu minum atau beralih ke resep lain.

Kunci mengatasi buta warna adalah memastikan orang yang terkena tetap bisa bergerak sendiri, misalnya:

  1. Untuk memudahkan membedakan warna, gunakan pencahayaan yang sesuai
  2. Menggunakan lensa kontak atau kacamata khusus untuk membantu membedakan warna
  3. Di lampu lalu lintas misalnya, berlatihlah menghafal warna suatu benda atau susunan warna
  4. Mintalah bantuan anggota keluarga atau teman dengan penglihatan normal saat memilih pakaian atau item pakaian lainnya sehingga kamu dapat membedakan satu warna dari warna lainnya
  5. Memanfaatkan program perangkat seluler atau digital khusus untuk menentukan warna objek.

Selain pendekatan yang disebutkan di atas, peneliti juga mengerjakan terapi gen sebagai pengobatan untuk buta warna total.

Buta warna total biasanya hasil dari alasan genetik atau warisan. Gen yang membantu mengenali warna pada sel kerucut mata dapat ditambahkan sebagai metode untuk mengatasi buta warna.

Fungsi sel kerucut telah ditingkatkan melalui terapi gen pada percobaan manusia dan hewan. Akibatnya, terapi gen menawarkan harapan untuk pengobatan buta warna.

Untuk memastikan kemanjuran dan efek negatif dari teknik ini dalam menyembuhkan buta warna, penelitian lebih lanjut masih dilakukan.

Diagnosis Buta Warna

Untuk mengetahui kondisi pasien, dokter akan melakukan pemeriksaan buta warna. Dokter dapat melakukan berbagai tes buta warna, termasuk yang berikut ini:

Tes Ishihara

Tes yang paling populer adalah tes Ishihara. Pasien akan diminta untuk mengidentifikasi angka atau huruf yang samar-samar tercantum pada gambar berupa titik-titik warna-warni selama proses ini.

Tes Penyusunan Warna

Tes Penyusunan Warna

Pasien harus menyusun berbagai warna pada tes susunan warna sesuai dengan gradasi tingkat kerapatan warna.

Dokter dapat menjalankan tes tambahan selain dua yang disebutkan di atas untuk mengidentifikasi penyebab buta warna lebih lanjut.

Pengobatan Buta Warna

Kapasitas pasien untuk merasakan warna tidak dapat sepenuhnya pulih melalui segala bentuk pengobatan. Namun, pasien dapat belajar menyesuaikan diri dengan buta warna mereka.

Memahami gejala dan tanda peringatan buta warna pada anak sangat penting bagi orang tua.

Tujuannya adalah agar orang tua membantu anak-anaknya dalam menyesuaikan diri dengan keadaannya sehingga kegiatan belajar atau rekreasi mereka dapat berjalan sesuai rencana.

Berbagai tindakan, seperti berikut ini, dapat membantu individu yang buta warna mengatasi semua tantangan mereka:

  1. Berlatih mengingat semua tindakan yang melibatkan warna, seperti mengingat lokasi warna pada rambu lalu lintas
  2. Untuk membuat warna lebih terlihat di rumah dan tempat kerja kamu, gunakan pencahayaan atau lampu yang terang
  3. Memanfaatkan teknologi yang menyertainya yang tersedia, seperti aplikasi khusus yang dapat mendeteksi dan menentukan warna objek
  4. Memanfaatkan lensa kontak atau kacamata khusus yang dapat membantu pasien mengidentifikasi warna tertentu sambil mengurangi jumlah cahaya yang dapat mengganggu penglihatan mereka
  5. Meminta bantuan teman atau keluarga saat menghadapi situasi terkait warna yang menantang, seperti saat mencoba mencocokkan warna pakaian atau menentukan kapan daging sudah matang sepenuhnya.
  6. Dokter akan mengobati penyakit atau meresepkan obat lain jika buta warna pasien disebabkan oleh penyakit tertentu atau efek samping obat.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan dalam seputar pengertian buta warna:

Apa Penyebab dari Buta Warna?

Penyebab buta warna biasanya karena adanya cedera atau penyakit yang terjadi pada area retina, yang disebabkan karena meningkatnya tekanan pada bola mata dan bisa merusak saraf optik.

Apakah ada Perempuan yang Buta Warna?

Menurut sebuah penelitian, kondisi buta warna paling banyak ditemukan pada pria. Meskipun begitu, ada beberapa kasus dimana wanita memiliki peluang terkena buta warna parsial.

Karena buta warna ini merupakan sebuah penyakit turunan yang pada umumnya di turunkan ke anak laki-lakinya, dan hal inilah yang biasanya menjadikan wanita sebagai pembawa kelainan genetik tersebut.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian buta warna, lengkap dengan gejala, penyebab, cara mengatasi dan pengobatannya.

Meskipun belum ada pengobatan sepenuhnya dalam kondisi ini, tetapi kamu bisa memanfaatkan kontak lensa mata atau kacamata khusus yang dirancak untuk para penderita buta warna.

/* */