Mengenal Proses Fotosintesis: Pengertian, Fungsi Dan Faktor

InfoKekinian.com – Siapa yang disini belum paham atau bahkan belum mengenal proses fotosintesis sama sekali? It’s okay, don’t worry, Sobat Kekinian! Kamu cukup baca artikel ini hingga selesai agar mengenal proses fotosintesis.

Dari istilah tersebut kita dapat menyimpulkan bahwa fotosintesis adalah proses pembentukan (sintesis) yang melibatkan cahaya (foto).

Jika kamu hanya memiliki pemahaman sepintas tentang fotosintesis, kamu pasti akan berasumsi bahwa itu adalah proses yang mudah.

Apa itu Fotosintesis
Tumbuhan hanya membutuhkan karbon dioksida, air, dan klorofil untuk proses fotosintesis, yang dilakukan dengan bantuan sinar matahari.

Oksigen dan glukosa pada akhirnya akan diproduksi sebagai hasil dari proses ini, dan keduanya akan disimpan dan digunakan oleh lingkungan, termasuk manusia, dan juga tanaman.

Tetapi saat kamu masuk lebih jauh ke dalam proses fotosintesis, kamu akan menemukan betapa rumit dan menariknya rantai peristiwa yang terjadi, terutama pada daun tumbuhan.

Apa yang membedakan tahapan proses fotosintesis yang berlangsung pada tumbuhan? Yuk, kita mengenal proses fotosintesis lebih lanjut, seperti definisinya, rantai reaksi yang berlangsung selama itu, dan variabel-variabel yang mempengaruhinya.

Apa itu Fotosintesis?

Pembentukan karbohidrat pada tanaman atau tumbuhan merupakan proses kimia yang dapat dipahami dalam konteks fotosintesis.

Biasanya, tanaman berklorofil atau tanaman dengan bahan daun hijau melakukan proses ini.

Ternyata fotosintesis adalah proses yang terjadi pada organisme selain hanya tumbuhan. Alga dan bakteri yang tumbuh subur di air dan karbon dioksida adalah salah satunya.

Selain itu, fotosintesis menghasilkan energi. Oleh karena itu keberadaannya sangat diperlukan untuk perkembangan dan pertumbuhan tanaman.

Sebagian energi dari matahari dan atmosfer juga diserap oleh fotosintesis. Asimilasi karbon bebas karbon dioksida menghasilkan proses fotosintesis.

Sebagai hasil dari proses ini, gula akan diproduksi selama proses fiksasi. Sementara berfungsi sebagai sumber penyimpanan energi.

Proses asimilasi ini juga memerlukan proses kemosintesis selain fotosintesis. Namun, hanya beberapa spesies hidup yang menggunakan strategi ini, dan itu tidak terlalu umum.

Bakteri yang terdapat dalam belerang adalah salah satunya.

Fungsi Fotosintesis

Proses fotosintesis memiliki banyak kegunaan dan bantuan mayoritas dalam meningkatkan pertumbuhan tanaman atau massal.

Singkatnya, fotosintesis sangat membantu untuk menghasilkan makanan yang akan dikonsumsi beberapa tanaman. Berikut adalah beberapa fungsi dari fotosintesis:

1. Memproduksi Glukosa

Produksi glukosa adalah tujuan pertama fotosintesis. Produk makanan berbasis gula yang akan berfungsi sebagai bahan pembangun untuk pembentukan massa tanaman.

Namun, ternyata bahan kimia ini juga dihilangkan selama proses untuk membuat komponen tanaman lainnya. Protein dan lemak akan diproduksi selama proses ekstraksi glukosa.

Kedua zat ini akan mempengaruhi efektif tidaknya tanaman tersebut untuk tumbuh. Selanjutnya, tanaman ini harus mengandung protein dan lemak agar beracun atau layak untuk dikonsumsi manusia.

2. Menghasilkan O2 Sekaligus Menurunkan Kadar CO2

Karbon dioksida diperlukan untuk fotosintesis untuk memulai proses untuk memulai proses asimilasi.

Zat-zat ini, yang dapat diserap tanaman baik secara langsung maupun tidak langsung, akan dikumpulkan dari lingkungan sekitar.

Sehingga kadar O2 tanaman akan meningkat sedangkan kadar CO2 di atmosfer akan turun. Tanaman akan menghasilkan oksigen yang sangat murni jika proses ini beroperasi pada efisiensi puncaknya.

Sehingga orang dapat menggunakannya setiap hari untuk bernafas. Dan untuk menjaga udara tetap bersih dan segar, tanamkan tanaman di halaman kamu.

3. Menghasilkan Batubara

Produksi batubara adalah fungsi ketiga fotosintesis. Keuntungan ini akan terwujud setelah tanaman mati, bukan saat masih hidup.

Karena asimilasi unsur protein, mineral, dan air ke dalam akar, batu bara akan terbentuk di dalam tanah setelah tanaman layu.

Maka, jangan biarkan area tersebut kosong tanpa tanaman. Silakan menanam tanaman apa pun yang kamu bisa karena ternyata ada manfaat jangka panjang yang sangat besar.

Keunggulan dan kelebihan tersebut hadir bukan hanya saat tanaman tersebut masih hidup tetapi bahkan setelah tanaman tersebut telah mati.

4. Memperoleh Buah

Memperoleh Buah
Dari proses fotosintesis ini juga dapat menghasilkan cadangan makanan dalam bentuk buah maupun umbi.

Pada cadangan makanan ini tentunya juga dapat dimanfaatkan oleh manusia, hewan, dan juga tanaman.

5. Membuang Racun Reaksi

Selain apat mengahsilkan cadangan makanan, fotosintesis juga dapat membuang racun yang berbahaya.

Hal ini dikarenakan tanaman yang mempunyai kemampuan untuk menyerap zat bahaya seperti racun bagi makhluk hidup lain.

6. Meningkatkan Kembapan Udara

Proses fotosintesis ini juga mempunyai peran untuk melembapkan udara lho, Sobat Kekinian.

Sehingga dengan adanya proses fotosintesis ini tentunya akan memberikan manfaat yang begitu baik untuk makhluk hidup karena kualitas udara yang menjadi lebih baik lagi.

Proses Fotosintesis

Agar tumbuhan dapat menghasilkan makanan, suatu proses yang disebut fotosintesis harus melalui berbagai tahapan.

Karbon dioksida dan air akan diubah menjadi energi selama tahap awal fotosintesis. Oksigen dan karbohidrat, yang dihasilkan oleh penyerapan energi matahari dan klorofil, merupakan bahan penyusunnya.

Mesofil atau sel hijau daun adalah tempat proses tersebut berlangsung. Prasyaratnya adalah adanya kloroplas yang mengandung grana dalam sel daun hijau.

Proses fotosintesis, bagaimanapun, kadang-kadang juga terjadi di batang dan bunga. Dua set setara proses mengontrol proses fotosintesis.

Respon terang dan gelap adalah istilah untuk fenomena ini. Istilah ilmiah untuk reaksi gelap adalah siklus Calvin-Benson, sedangkan istilah untuk reaksi terang adalah reaksi Hill.

Langkah-langkah yang memerlukan penyerapan cahaya, transpor elektron, pemecahan air, dan pembentukan energi ATP disebut reaksi terang.

Setelah fase ini selesai, hasilnya akan digunakan untuk membantu proses fotosintesis dalam proses biosintesis (reaksi gelap).

Mengingat bahwa energi akan dihasilkan selama reaksi gelap untuk membuat makanan, dapat dikatakan bahwa ini adalah sintesis atau penyelesaian proses fotosintesis.

Faktor yang Memengaruhi Fotosintesis

Berikut adalah beberapa faktor yang mempengaruhi foto sintesis:

1. Konsentrasi Karbondioksida

Jumlah karbon dioksida di udara merupakan faktor pertama yang berdampak pada fotosintesis. Hal ini bisa menjadi komponen terkait tanaman internal atau eksternal.

Tanaman harus berjuang untuk mendapatkan karbon dioksida karena jumlah di udara sayangnya sangat rendah.

Prosesnya adalah ketika tanaman menyerap lebih banyak karbon dioksida, fotosintesis juga akan meningkat dan dipercepat.

Sebaliknya, proses fotosintesis melambat dan bahkan dapat mengakibatkan perkembangan tanaman yang kurang ideal jika kadar karbon dioksida dibatasi.

Hal ini menjelaskan mengapa karbon dioksida disebut sebagai faktor yang mempengaruhi fotosintesis.

2. Ketersediaan Air

Ketersediaan Air
Selain manusia, tumbuhan juga membutuhkan air. Padahal, zat ini berperan dalam mempengaruhi seberapa cepat fotosintesis terjadi.

Tanaman tidak akan berkembang dan bahkan mungkin mati jika pasokan air berkurang. Selain membantu fotosintesis, air juga dapat membantu dalam kelancaran proses transpirasi.

Dimana stomata daun akan menutup jika tanaman mengalami dehidrasi, hal ini berguna untuk mencegah karbon dioksida masuk ke dalam tanaman.

Karena itu, tanaman yang tidak mendapat air akan cepat kering dan layu.

3. Cahaya

Cahaya itu sendiri memainkan peran penting dalam proses ini dan dipecah menjadi beberapa sub-faktor. Berikut adalah beberpa sub faktor dan penjelasannya:

Intensitas Cahaya

Proses intensitas cahaya yang tinggi diperlukan untuk fotosintesis. Proses fotosintesis juga tidak akan berfungsi maksimal jika cahaya tidak sesuai.

Ya, tanaman masih menerima energi, tetapi jumlahnya tidak cukup untuk diubah menjadi komponen biokimia.

Panjang Gelombang Cahaya

Panjang gelombang cahaya ini juga berpengaruh pada fotosinntesis jika dilihat dengan menggunakan alat yang khusus.

Sementara itu, spektrum warna cahaya tertentu dengan berbagai peran dalam fotosintesis menentukan gejalanya.

Dengan kata lain, lampu merah dapat meningkatkan fotosintesis sebesar 75%. Cahaya putih membantu fotosintesis 20% lebih banyak daripada cahaya biru, yang hanya berkontribusi 5%.

Dalam hal ini, bantuan terbatas pada dukungan dan disesuaikan dengan kebutuhan pabrik.

Durasi Penyinaran

Durasi penyinaran juga ikut dalam menjalankan fotosintesis pada tanaman. Durasi pencahayaan ini umumnya berlangsung selama 12 jam seperti yang umumnya di Indonesia.

Tetapi, jika dibelahan dunia lain ternyata durasinya bisa lebih atau bahkan kurang dari itu. Contoh di atas menjelaskan mengapa ada banyak pola dan varietas tanaman di seluruh dunia.

Karena ternyata proses fotosintesis juga turut andil dalam pembentukan bentuk tumbuhan. Termasuk persyaratan untuk cahaya terang yang berkepanjangan.

4. Suhu

Secara umum, suhu yang tinggi dapat membuat reaksi pada fotosintesis menjadi lebih meningkat.

Tetapi, saat suhu terlalu tinggi maka proses fotosintesis ini dapat terhenti karena enzim yang berperan didalam reaksi tersebut rusak.

Oleh karena itu, supaya proses fotosintesis ini berjalan dengan lancar, maka kamu memerlukan suhu yang optimum.

Contoh Fotosintesis

Contoh Proses Fotosintesis
Kami akan mencoba menyoroti proses fotosintesis yang terjadi pada tanaman singkong sebagai ilustrasi fotosintesis.

Dimana jenis tanaman umbi-umbian ini membutuhkan seluruh proses fotosintesis secara lengkap.

Tanaman tidak akan tumbuh secara efektif jika salah satu langkah tidak dilakukan. Untuk meningkatkan massanya, pohon singkong membutuhkan air, karbon dioksida, dan cahaya.

Asimilasi ketiganya setidaknya akan menghasilkan produksi protein, mineral, dan karbohidrat yang akan berfungsi sebagai nutrisi tanaman.

Hasilnya akan bertambahnya ukuran tanaman dan pematangan umbi.

Tanaman singkong tidak akan tumbuh besar jika tidak mendapat cukup cahaya, itu sudah jelas. Itu tidak akan tumbuh setinggi tanaman yang menerima cahaya yang cukup.

Ini juga terjadi jika tanaman tidak memiliki cukup air karena tidak sering diairi. Dan contoh ini menjadi sebagai dasar argumen tentang penanaman tanaman yang tidak bisa sembarangan.

Jika benar-benar membutuhkan banyak cahaya, kamu harus menanam pohon di area terbuka lebar.

Jika tanaman membutuhkan kadar air dalam jumlah tertentu, periode penyiraman juga harus diperhitungkan.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apakah Hasil dari Proses Fotosintesis?

Sederhananya, fotosintesis menghasilkan hidrogen, karbohidrat (glukosa), dan oksigen.

Apa Fungsi Air dalam Fotosintesis?

Secara umum, fungsi air dalam proses fotosintesis adalah untuk menjaga kelembababn tumbuhan supaya tidak layu dan juga sebagai bahan baku tanaman.

Apa Peran Klorofil dalam Proses fotosintesis?

Klorofil memiliki peran untuk mengubah cahaya matahari menjadi energi dalam proses fotosintesis.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi dalam mengenal proses fotosintesis lengkap dengan fungsi serta dan faktor yang mempengaruhi proses fotosintesis.

Dan dari sini bisa kita simpulkan jika, fotosintesis merupakan sebuah proses yang berlangsung saat sinar matahari mengalami perubahan energi yang tentunya bermanfaat untuk mengubah karbon dioksida, air, mineral menjadi oksigen.

/* */