Dibalik Anjloknya UST & Tera Luna Coin

Infokekinian.com – Pada kesempatan kali ini kami akan membagikan alasan dibalik anjloknya UST & Tera Luna Coin dari 1,2 Juta jadi 33 Ribu, jadi simak artikel ini hingga selesai untuk mengetahui informasinya lebih lengkap dan jelas.

TerraUSD (UST) dan koin dasarnya, LUNA, jatuh nilainya. Per Selasa (10/5), harga UST meroket dan dengan demikian bebas dari dolar, menjadikannya hanya bernilai $0,67.

Nilai kapitalisasi pasarnya turun sebagai akibat dari penurunan harganya. Kapitalisasi UST telah jauh melampaui LUNA.

Kapitalisasi pasar UST adalah $13,9 miliar pada $0,57 pada saat penulisan, sedangkan harga pasar LUNA adalah $6,30.

Dibalik Anjloknya UST & Tera Luna Coin

Menurut CoinGecko, ini menghasilkan likuidasi besar-besaran, menurunkan kapitalisasi pasarnya menjadi hanya $4 miliar.

Jika kapitalisasi LUNA lebih rendah dari UST, dana proyek Terra mungkin tidak cukup untuk mendukung nilai stablecoin algoritmiknya. Nyatanya, tidak cukup kuat untuk menopang pasak.

Sebagai pihak yang bertanggung jawab untuk menjaga UST tetap bertahan, Luna Foundation Guard (LFG) mengakui bahwa mereka telah melakukan upaya untuk mengatasi situasi ini untuk mengembalikan stablecoin ke $1.

Strategi mereka untuk memperoleh Bitcoin untuk memastikan UST tampaknya tidak berhasil. Anchor Protocol (ANC) mengalami penarikan besar-besaran pada Jumat (6/5) lalu, sehingga saldonya terus turun.

Banyak UST telah pergi dan diperkirakan telah menemukan jalan mereka ke bursa lain. Pada titik ini, pertanyaannya adalah apakah algoritma Terra gagal.

Penurunan Harga Stablecoin UST

Menurut riset whale yang membuang UST sebesar $ 285 pada hari Sabtu (7/5) lalu, yang kemudian berdampak pada penurunan harga stablecoin ke $ 0,98.

Aksi itu juga berdampak pada LUNA yang turun ke level terendah dalam tiga bulan terakhir, yaitu sebesar $61. Pada saat itu, harga Luna berada di $ 6,30-an.

Sehingga pada hari Senin (9/5), LFG mengerahkan BTC senilai $ 1,5 miliar sebagai saranan likuiditas untuk kebutuhan ekosistem.

LFG meminjamkan koin ke Trading Firms untuk melindungi pasak UST dan 750 juta token UST untuk mengakumulasi BTC.

Kemampuan Bitcoin dalam mendukung stablecoin tengah diuji, meski akhir-akhir ini nilai Bitcoin sendiri juga ikut turun.

Sementara, LFG terus menerus mengutak-atik UST dan menyulut kemarahan para pendukung desentralisasi.

Seperti tweet dari salah satu pemimpin Flashboys.net, Hasu, yang mengatakan, “saya tidak ingin orang menyebut UST terdesentralisasi lagi.”

Binance Sempat Tangguhkan Transaksi LUNA

Kondisi ini semakin diperparah dengan keputusan Binance yang menangguhkan sementara penarikan LUNA dan UST.

Binance mejelaskan bahwa penangguhan ini disebabkan oleh tingginya penarikan yang tertunda karena jaringan yang lambat dan macet.

“Binance akan membuka kembali penarikan untuk token ini setelah jaringan stabil dan volume penarikan yang tertunda berkurang,” kata Binance.

Penangguhan ini terjadi setelah turunnya harga kedua koin tersebut. Penurunan harga terjadi karena ulah yang disebut-sebut para anggota sebagai ‘serangan terkoordinasi’.

Sementara itu, pendiri Terra, Do Kwon, nampaknya tidak terganggu dengan gejolak harga ini. Lantaran Kwon diketahui men-tweet, “Menyebarkan lebih banyak modal yang mantap.”

Tetapi nyatanya pada hari Selasa kemarin, LFG memindahkan 42.500 koin ke berbagai tujuan, termasuk ke crypto exchange OKX, dan Kwon belum men-tweet apa-apa lagi setelahnya.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai alasan UST & Tera Luna Coin anjlok dari 1,2 Juta jadi 33 Ribu.

Demikianlah artikel mengenai Dibalik Anjloknya UST & Tera Luna Coin dari 1,2 Juta jadi 33 Ribu dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.

/* */