Manfaat Beras Merah Untuk Tubuh

Infokekinian.com – Selain bermanfaat untuk menurunkan berat badan ternyata juga memiliki segudang manfaat beras merah untuk tubuh yang bisa kamu rasakan pada tubuhmu ketika mengonsumsi beras merah ini.

Setiap daerah memiliki makanan pokok sendiri, makanan daerah tidak bisa dibandingkan. Beras merupakan makanan pokok bagi sebagian besar penduduk di Indonesia.

Untuk memenuhi kebutuhan mendasar ini, tidak mengherankan jika ada begitu banyak sawah di Indonesia. Tanah di Indonesia sangat subur, sehingga ideal untuk budidaya padi.

Kandungan Nutrisi Beras Merah

Sebagai makanan pokok, nasi yang sudah berupa nasi putih akan dikonsumsi. Tapi tahukah kamu bahwa nasi juga hadir dalam bentuk beras merah?

Beras putih dan beras merah berbeda tidak hanya dalam warna tetapi juga dalam nilai gizi. Nilai gizi beras merah lebih unggul dari beras putih. Satu cangkir beras merah memiliki sekitar 218 kalori.

Kamu pasti sadar bahwa makan makanan yang sama setiap hari dalam jumlah banyak dapat menyebabkan berbagai masalah kesehatan.

Gantikan konsumsi nasi putih dan nasi merah untuk menghindari potensi masalah kesehatan. Selain kandungan kalorinya yang relatif tinggi, beras merah kaya akan zat-zat yang bermanfaat bagi tubuh.

Orang yang sedang menjalani diet biasanya mengonsumsi lebih banyak beras merah daripada nasi putih.

Hal ini disebabkan karena nasi merah mengandung lebih sedikit karbohidrat dibandingkan nasi putih.

Apakah kamu ingat pelajaran biologi yang menyatakan bahwa kelebihan karbohidrat menyebabkan obesitas?

Selain bermanfaat untuk program diet, beras merah memiliki banyak manfaat untuk kesehatan. Hal ini disebabkan adanya mineral seperti seng, tembaga, kalsium, magnesium, dan niasin dalam beras merah.

Selain kandungan mineralnya yang tinggi, beras merah mengandung lektin dan asam fictic, yang menyulitkan tubuh untuk mencerna, sehingga pembentukan glukosa lebih sedikit.

Pada artikel ini, kita akan membahas nilai gizi beras merah, manfaat beras merah untuk kesehatan dan manfaat beras merah untuk diet. Simak pembahasan yang akan kita bahas sampai selesai ya guys.

Kandungan Nutrisi Beras Merah

Beras merah memiliki banyak sekali kandungan nutrisi. Berikut beberapa kandungan nutrisi beras merah yang perlu kamu ketahui:

1. Karbohidrat

  1. Gula
  2. Sukrosa
  3. Serat makanan

2. Protein

  1. Serine
  2. Proline
  3. Glycine
  4. Asam glutamat
  5. Asam aspartat
  6. Alanine
  7. Histidin
  8. Arginine
  9. Valin
  10. Tirosin
  11. Fenilalanin
  12. Sistin
  13. Metionin
  14. Lisin
  15. Leusin
  16. Isoleusin
  17. Threonine
  18. Tryptophan

3. Mineral

  1. Selenium
  2. Mangan
  3. Tembaga
  4. Seng
  5. Sodium
  6. Kalium
  7. Fosfor
  8. Magnesium
  9. Zat Besi
  10. Kalsium

4. Vitamin

  1. Vitamin B1
  2. Vitamin B6
  3. Vitamin E
  4. Vitamin K
  5. Betaine
  6. Kolin
  7. Asam pantotena
  8. Aset Folat Setara
  9. Folat
  10. Niasin
  11. Riboflavin
  12. Thiamin

Manfaat Beras Merah Untuk Kesehatan

Manfaat Beras Merah Untuk Kesehatan

Beras merah memberikan banyak manfaat kesehatan. Memiliki tubuh yang sehat merupakan dambaan setiap orang. Memang benar bahwa hidup sehat itu mahal.

Ketika kamu sakit, kamu tidak dapat melakukan aktivitas seperti biasa dan kamu harus membayar perawatan medis yang mahal. Oleh karena itu, berusahalah untuk selalu menjaga kesehatan kamu.

Untuk menjaga kesehatan tubuh, beras merah bisa dikonsumsi, tapi ingat jangan terlalu banyak, karena segala sesuatu yang berlebihan tidak sehat. Konsumsi beras merah sedang, seperti untuk selingan nasi putih.

Jika kamu penasaran dengan manfaat beras merah untuk kesehatan tubuh, berikut akan kami uraikan beberapa manfaat beras merah tersebut:

Mencegah Penyakit Jantung

Manfaat beras merah untuk tubuh adalah untuk mencegah penyakit jantung. Penyakit jantung adalah gangguan yang disebabkan oleh fungsi jantung yang tidak tepat.

Salah satu penyebab ketidakmampuan jantung berfungsi adalah tersumbatnya pembuluh darahnya.

Penyakit ini sangat berbahaya, karena dapat menyebabkan kematian. Mengkonsumsi beras merah dapat membantu mencegah penyakit jantung.

Antioksidan dan serat dalam beras merah dapat membantu menghilangkan kotoran dari aliran darah, sehingga meningkatkan aliran darah yang sehat.

Mengontrol Diabetes

Diabetes adalah penyakit yang disebabkan oleh peningkatan kadar gula darah. Sebagai negara yang penduduknya berpotensi terkena penyakit diabetes, Indonesia memiliki jumlah penderita diabetes yang cukup besar.

Diabetes disebabkan oleh konsumsi makanan yang tinggi gula. Oleh karena itu, sangat disarankan agar penderita diabetes mengurangi konsumsi makanan tinggi gula atau glukosa.

Nasi putih merupakan makanan dengan kandungan karbohidrat yang tinggi, dan karbohidrat merupakan sumber utama gula atau glukosa tubuh.

Kamu dapat mengganti nasi putih menjadi nasi merah jika kamu menderita diabetes, karena beras merah mengandung lebih sedikit gula.

Dan karena itulah kamu perlu mendapatkan manfaat beras merah untuk mengontrol gula darah

Menurunkan Kolesterol

Kadar kolesterol yang tinggi dapat menyebabkan berbagai penyakit, termasuk penyakit kardiovaskular, stroke, dan diabetes.

Mengonsumsi makanan yang tinggi kolesterol merupakan penyebab utama tingginya kadar kolesterol dalam tubuh.

Jadi, mulai sekarang, berusahalah untuk fokus pada apa yang kamu makan. Cari makanan yang tinggi kolesterol dan kurangi konsumsinya.

Mereka yang telah didiagnosis menderita kolesterol tinggi harus memberikan perhatian khusus pada apa yang mereka konsumsi.

Selain itu, sebaiknya beralih dari nasi putih ke nasi merah karena nasi merah mengandung asam gamma-aminobutyric (GABA), yang dapat membantu menurunkan kolesterol tinggi.

Mencegah Depresi

Mencegah Depresi

Manfaat beras merah untuk tubuh berikutnya adalah untuk mencegah depresi yang bisa menyerang siapa saja, terutama mereka yang sangat aktif dan melelahkan.

Aktivitas tersebut akan menyebabkan kamu merasa tertekan, sehingga sangat mungkin individu tersebut mengalami depresi.

Oleh karena itu, jika kamu memiliki banyak aktivitas yang melelahkan dan membuat stres, sebaiknya konsumsi makanan yang dapat mencegah depresi, seperti beras merah.

Gliserin, glutamin, dan asam gamma-aminobutirat yang ditemukan dalam beras merah dapat meningkatkan produksi serotonin, sehingga mencegah depresi.

Detoksifikasi Racun

Tahukah kamu bahwa ketika racun masuk ke dalam tubuh, tubuh manusia akan selalu melakukan detoksifikasi?

Organ yang berperan dalam detoksifikasi adalah hati yang merupakan organ terbesar dalam tubuh manusia.

Oleh karena itu, jika patogen, bakteri, atau virus masuk ke dalam tubuh, hati akan bertanggung jawab untuk menetralisirnya. Tetapi jika sesuatu dipaksa untuk bekerja terlalu keras, itu akan rusak dengan cepat.

Agar hati tidak bekerja terlalu keras, terkadang perlu mengonsumsi makanan yang membantu detoksifikasi racun.

Beras merah merupakan salah satu makanan tersebut karena mengandung antioksidan yang mendukung fungsi hati.

Meningkatkan Kesehatan Tulang

Salah satu organ pada manusia yang fungsinya akan menurun seiring bertambahnya usia adalah rangka. Pengapuran atau pengeroposan tulang adalah salah satu masalah tulang yang paling umum.

Biasanya, untuk menjaga kesehatan tulang, seseorang akan rutin mengonsumsi makanan kaya kalsium dan zat besi. Selain susu, beras merah merupakan makanan lain yang dapat meningkatkan kesehatan tulang.

Memelihara Sistem Pencernaan

Organ sistem pencernaan merupakan organ tubuh manusia dengan tugas yang cukup berat, yaitu mencerna makanan setiap hari, yang terkadang sulit untuk dicerna.

Cobalah untuk menjaga sistem pencernaan kamu dalam kondisi optimal. Mengkonsumsi beras merah merupakan salah satu cara untuk menjaga sistem pencernaan. Serat yang ada dalam beras merah akan membantu pencernaan.

Memaksimalkan Produksi ASI

Memaksimalkan Produksi ASI

Ketika seorang ibu baru saja melahirkan, kemampuan seorang ibu untuk memproduksi ASI yang cukup sangat penting. Kebutuhan nutrisi bayi dipenuhi oleh ASI.

Namun, ada banyak kasus di mana ASI tidak dapat dikeluarkan dengan lancar. Jika ASI kamu tidak lancar setelah melahirkan, kamu bisa memperbaikinya dengan mengonsumsi beras merah.

Karena salah satu manfaat beras merah adalah dapat membantu kamu untuk memproduksi ASI, hal itu dikarenakan beras merah mengandung zat yang dapat merangsang produksi ASI.

Melindungi dari Radikal Bebas

Beras merah mengandung zat besi dan mangan. Mangan, yang berperan dalam produksi energi tubuh, merupakan komponen penting dari enzim dan anti-oksidan yang dapat melindungi tubuh dari radikal bebas yang terbentuk selama produksi energi.

Selain itu, beras merah kaya akan seng, mineral yang membantu penyembuhan luka dan menjaga mekanisme pertahanan tubuh.

Selain zat besi dan mangan, beras merah juga mengandung seng, yang melindungi tubuh dari radikal bebas yang dapat merusak jaringan dan sel tubuh.

Mengandung Vitamin B6

Satu porsi beras merah mengandung 23 persen dari nilai harian vitamin B6 (jumlah yang dibutuhkan untuk fungsi organ).

Vitamin ini diperlukan untuk perkembangan yang seimbang dari serotonin dan sel darah merah, yang keduanya berkontribusi pada pembentukan sel DNA.

Menurunkan Kolesterol Tinggi

Manfaat beras merah untuk tubuh yang berikutnya adalah dapat menurunkan kolestrol tinggi, hal itu berdasarkan dengan penelitian tahun 1970 menunjukkan bahwa bahan aktif dalam beras merah (monacolin K) menurunkan kadar kolesterol total.

Namun, beras merah tidak boleh dikonsumsi jika kamu memiliki penyakit hati, sedang hamil, atau berusia di bawah 18 tahun. Karena dapat menyebabkan vertigo dan asam lambung.

Mengurangi Kemungkinan Obesitas

Mengurangi Kemungkinan Obesitas

Salah satu manfaat beras merah akan mengurangi nafsu makan dan membuat kamu merasa kenyang untuk waktu yang sangat lama.

Selain itu, beras merah akan memberi tubuh energi dan membantu pencernaan. Beras merah bebas lemak karena konsumsi lemak berlebihan meningkatkan risiko obesitas.

Membantu Menyembuhkan Asma

Magnesium, yang berlimpah dalam beras merah, membantu mengatur pola pernapasan normal kamu. Konsumsi beras merah secara teratur akan membantu mencegah serangan asma.

Ini adalah salah satu manfaat nasi merah terbesar yang bisa kamu rasakan dari makan nasi merah. Jika kamu menderita asma, konsultasikan dengan dokter kamu apakah kamu boleh mengonsumsi beras merah atau tidak.

Menjaga Kesehatan Kulit

Antioksidan yang ditemukan dalam beras merah sangat efektif untuk terapi kulit. Konsumsi beras dapat mencegah perkembangan garis-garis halus dan kerutan.

Selain itu, beras merah dapat membantu mengencangkan kulit dan mengurangi kerusakan yang disebabkan oleh sinar UV, yang bertanggung jawab untuk pembentukan kerutan.

Manfaat Beras Merah untuk Diet

Memiliki tubuh yang sempurna adalah dambaan setiap orang. Karena memiliki tubuh yang ideal akan meningkatkan harga diri seseorang dan karena memiliki tubuh yang ideal dapat meningkatkan penampilan seseorang.

Apalagi di era persaingan yang ketat ini, kamu harus memperhatikan penampilan kamu, karena dapat berdampak signifikan terhadap karir kamu.

Orang akan rela menghabiskan banyak uang untuk tampil sempurna. Menurut mereka, harga tinggi tidak penting asalkan terlihat bagus.

Tidak hanya itu, tetapi terkadang dalam mengejar tubuh ideal, individu terlibat dalam praktik berbahaya.

Jelas, ini seharusnya tidak terjadi; sementara daya tarik penting, kesehatan tetap menjadi prioritas utama.

Jika kamu menginginkan tubuh yang sempurna, pilihlah cara yang aman, seperti pola makan yang sehat. Diet sehat terdiri dari makan makanan bergizi yang mendukung rencana diet kamu.

Beras merah merupakan makanan yang sangat dianjurkan untuk program diet. Saat mengikuti diet, nasi merah bisa diganti dengan nasi putih.

Fakta bahwa setiap porsi nasi merah mengandung 110 kalori, 2 gram protein, dan 2 gram serat membuatnya menjadi nasi yang ramah diet.

Selain itu, mengandung berbagai mineral penting, termasuk zat besi, fosfor, magnesium, tiamin, niasin, dan vitamin B6, yang merupakan mineral yang sangat baik untuk memenuhi kebutuhan diet.

Sebuah studi yang dilakukan oleh Nutrition Research membandingkan pelaku diet yang mengonsumsi nasi putih dan yang mengonsumsi nasi merah campur.

Dalam penelitian tersebut, ditentukan bahwa orang yang mengonsumsi beras merah sebagai pengganti nasi putih akan kehilangan lebih banyak kelemahan tubuh, yang mengakibatkan penurunan berat badan yang cepat.

Para pria, jika ada cara sehat untuk mencapai tubuh ideal, mengapa memilih yang merugikan tubuh?

Hal Harus Diperhatikan Sebelum Mengonsumsi

Hal Harus Diperhatikan Sebelum Mengonsumsi

Dengan segudang manfaat, konsumsi beras merah harus dibarengi dengan jumlah yang tepat. kamu harus mempertimbangkan hal berikut:

  1. Baca label makanan dengan seksama, terutama jika kamu menderita alergi kacang atau gluten.
  2. Berhati-hatilah saat menyimpan beras merah yang terlalu matang. Beras dapat disimpan maksimal tujuh hari setelah pemasakan awal. Penyimpanan beras dalam jangka waktu lama dapat menyebabkan beras berjamur dan menjadi tempat berkembang biaknya jamur/bakteri.
  3. Untuk menghindari aspergillus section flavi, nasi harus dimasak dengan benar dan dikonsumsi sesegera mungkin. Jamur ini mengandung karsinogen aflatoksin, yang dapat menyebabkan kanker.
  4. Beras jenis ini tidak boleh dikonsumsi secara berlebihan. Alasannya adalah kandungan asam alfa-pikolinat beras merah dapat menyebabkan hipersensitivitas dan apoptosis. Kondisi ini akan mempercepat kematian sel dan kerusakan jaringan di dalam tubuh.

Takaran Konsumsi Beras Merah

Berikut adalah beberapa takaran konsumsi beras merah

1. Takaran Beras Merah untuk Penderita Diabates

Maka penderita diabetes tidak bisa begitu saja mengkonsumsi beras merah. Beras merah dalam kadar tertentu dapat dikonsumsi oleh penderita diabetes.

Perlu dicatat bahwa kandungan gula beras akan meningkat secara signifikan dengan peningkatan konsumsi. Namun, pastikan kamu tidak melebihi dosis yang dianjurkan saat mengonsumsi beras merah.

Mayoritas orang mengkonsumsi banyak nasi per kali makan. Ini dapat berdampak negatif pada diabetes kamu.

Menurut sebuah penelitian, mereka yang mengonsumsi beras merah dalam jumlah tinggi lebih mungkin terkena diabetes.

Oleh karena itu, kamu harus secara bertahap mengurangi porsi makan kamu hingga cocok untuk penderita diabetes.

Biasakan untuk mengonsumsi 45-60 gram nasi setiap kali makan. Ini adalah jumlah yang khas untuk pasien diabetes. Namun, saran dokter akan lebih tepat dan sesuai dengan kebutuhan kamu.

2. Takaran Beras Merah untuk Diet

Takaran beras merah pada diet untuk menurunkan berat badan dibagi menjadi tiga porsi, satu untuk sarapan, satu untuk makan siang, dan satu untuk makan malam.

Kamu harus menyadari bahwa kamu tidak dapat menghilangkan salah satu dari waktu makan ini. kamu tidak bisa, misalnya, melewatkan sarapan dan mengonsumsinya di siang atau malam hari.

Selain itu, ukuran porsinya tidak bisa digandakan untuk menggantikan makanan yang kosong. Misalnya, jika kamu melewatkan sarapan kemarin, kamu tidak dapat menggandakan porsi sarapan kamu hari ini.

Jika kamu melakukan dua hal ini, diet beras merah kamu akan hancur dan kamu tidak akan kehilangan berat badan, dan bahkan mungkin menambah berat badan.

kamu dapat mengkonsumsi lima sendok makan beras merah untuk sarapan. Selain nasi merah, menu diet kamu juga harus mencakup berbagai sayuran hijau dan buah-buahan.

Sarapan pagi merupakan sumber energi untuk aktivitas pagi kamu. Jika kamu melewatkan sarapan, tubuh aktif kamu akan kehilangan sumber energi.

Tidak sarapan dapat mengakibatkan tubuh lelah, lesu, dan sakit perut. Jumlah beras merah yang berbeda dikonsumsi untuk sarapan dan makan siang.

kamu bisa melengkapi sepiring nasi merah dengan tambahan sayuran dan lauk pauk untuk makan siang.

Mengenai takaran ini, kamu tidak diharuskan membatasi konsumsi beras merah. Pertama dan terpenting, porsinya cukup mengenyangkan.

Sedangkan nasi merah sebaiknya dikonsumsi dengan setengah porsi atau setengah entong pada malam hari. Kamu bisa menambahkan lauk pauk, sayuran, dan buah sebagai pelengkap.

Tidak disarankan untuk mengonsumsi lebih dari setengah porsi nasi merah saat makan malam. Karena hal ini dapat memperlambat laju metabolisme tubuh di malam hari.

5 Efek Samping Beras Merah

5 Efek Samping Beras Merah

Faktanya, selain memiliki banyak manfaat beras merah juga karena rendah kalori dan tidak mengandung gula berlebih, sehingga memungkinkan penderita diabetes untuk mengkonsumsinya.

Namun, kebiasaan dan faktor gaya hidup tertentu membuat manfaat beras merah untuk tubuh dan kesehatan menjadi batal.

Salah satu manfaat beras merah adalah dapat digunakan untuk membuat panduan sederhana sesuai usia untuk diet cepat dengan beras merah yang paling sehat.

Namun, jika dikonsumsi secara tidak bertanggung jawab dan melanggar rekomendasi ahli gizi atau prosedur 4 sehat 5 sempurna, dapat menyebabkan masalah berikut:

1. Gangguan Pencernaan Lambung

Beras merah mengandung asam fictic dan senyawa lektin yang jika dikonsumsi secara berlebihan setiap hari dan dalam jangka waktu yang lama, dapat menghambat penyerapan zat mineral oleh tubuh.

Asam fictic dan lektin dapat mempersulit tubuh untuk mencerna protein, mengganggu sistem pencernaan dan menyebabkan gangguan pencernaan lambung, yang dimulai dengan cedera dan peradangan, pada manusia.

2. Gangguan Mental

Selain itu, beras merah mengandung Leaky Gut Syndrome yang dapat merusak jaringan usus dan menghambat kelancaran aliran darah.

Sehingga memudahkan bakteri atau mikroba lain untuk mengurai dan meningkatkan risiko berkembangnya gangguan pada saraf, pembuluh darah, dan otak. jaringan, yang mengacu pada gangguan mental.

Mengkonsumsi beras merah secara hemat dan tidak setiap hari adalah cara terbaik untuk menghindari efek negatif beras merah terhadap kesehatan jaringan pencernaan.

3. Reaksi Alergi

Dalam bentuk reaksi alergi, beras merah yang tidak dicuci dapat menyebabkan efek samping terkait beras merah.

Beras merah mungkin telah terkontaminasi dengan kotoran dan urin berbagai hewan, seperti tikus, kecoa, kelabang, dll.,

Yang kotorannya mengandung bakteri atau virus yang berisiko memicu reaksi alergi pada individu yang rentan. Misalnya, ruam merah dan gatal merupakan salah satu gejala alergi yang harus dikenali.

4. Badan Kurus

Beras merah rendah kalori, lemak, dan karbohidrat, tetapi dapat menekan rasa lapar untuk jangka waktu yang lebih lama, menyebabkan seseorang kehilangan nafsu makan untuk makanan yang lebih bergizi.

Jika terus menerus dikonsumsi tanpa gizi seimbang, beras merah dapat menyebabkan malnutrisi dan penurunan berat badan sebagai sampingan tubuh.

Alih-alih beras putih, ternyata komposisi beras merah mudah dikompromikan dan tidak tahan terhadap pengaruh perubahan iklim.

Kondisi ini dapat menurunkan nilai gizi beras merah dan menyebabkan tubuh menjadi lebih cepat lemah dan kurus.

5. Mengandung Timbal, Arsenik dan Kadmium

Mengandung Timbal, Arsenik dan Kadmium

Beras merah dapat mengandung zat berbahaya seperti timbal, arsenik, atau kadmium jika disimpan dalam kondisi yang tidak menguntungkan,

Tempat yang kotor, terlalu lama di lantai, tanah, dengan tingkat radikal bebas yang tinggi di udara, dan di lingkungan dengan kelembaban yang berfluktuasi.

Efek keracunan timbal pada kesehatan manusia sebanding dengan efek arsenik dan kadmium yang ditemukan dalam asap rokok dan kendaraan.

Pembersihan beras merah yang tidak tepat dapat mengakibatkan munculnya efek samping beras merah, seperti zat timbal, arsenik, atau kadmium yang menempel pada beras merah tidak hilang seluruhnya dan terbuang saat dibilas.

Hal ini berbahaya karena mau tidak mau akan menyebabkan kerusakan dinding saluran usus dan gangguan pencernaan.

Cara Mengurangi Efek Negatif Beras Merah

Jangan mengkonsumsi beras merah dalam jumlah berlebihan setiap hari; Sebaliknya, seimbangkan dengan nutrisi dari makanan lain agar manfaat beras merah tetap terjaga, sebagai berikut:

  1. Tidak disarankan menyiapkan nasi goreng dengan nasi merah karena dapat meningkatkan oksidasi karbohidrat yang dikandungnya.
  2. Sebelum dimasak, cuci beras merah secara menyeluruh dan berulang kali di bawah air mengalir (dari pancuran atau keran) Beras yang dicuci dengan tergesa-gesa atau dengan sekali pembilasan berisiko terkontaminasi bahan kimia atau bakteri berbahaya yang dihasilkan dari kotoran hewan pengerat, yang dapat menyebabkan hal yang tidak diinginkan. efek beras merah. item yang dilampirkan sebelumnya tidak sepenuhnya dihapus.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apakah Boleh Makan Nasi Merah Setiap Hari?

Jawabannya tentu aman, asalkan tingkat konsumsinya juga diperhatikan. Kamu bisa mengganti konsumsi nasi putih dengan nasi merah setiap hari.

Selain itu, kamu juga bisa mencampur nasi putih dan nasi merah jika diinginkan.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai manfaat beras merah untuk tubuh yang perlu kamu ketahui. Kini kamu juga bisa memulai mengonsumsi beras merah agar kamu memiliki tubuh yang sehat.

Tetapi, seperti yang sudah dijelaskan di atas. Jika kamu mengonsumsinya secara berlebihan atau bahkan dari cara atau kebiasaan pengolahan yang salah juga dapat menimbulkan efek samping.

Jadi kamu perlu meperkirakan takarannya agar kamu mendapatkan manfaat yang baik dari beras merah ini. Selamat mencoba dan selamat hidup sehat, Sobat Kekinian.

Demikianlah artikel mengenai manfaat beras merah untuk tubuh dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.

/* */