Mengenal Perusahaan Manufaktur dan Contohnya

Infokekinian.com – Sobat kekinian, melalui artikel ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal perusahaan manufaktur dan contohnya.

Banyak perusahaan telah didirikan di berbagai negara, termasuk Indonesia. Dari berbagai perusahaan tersebut, tidak dapat dipungkiri bahwa ada banyak jenis perusahaan yang berbeda.

Dalam hal ini, salah satu jenis perusahaan yang ada di Indonesia adalah perusahaan manufaktur.

Karakteristik Perusahaan Manufaktur

Sejauh ini, perusahaan telah menghasilkan sejumlah besar produk yang telah banyak digunakan oleh orang-orang dari semua lapisan masyarakat.

Nah, pada review kali ini kita akan membahas lebih detail tentang seperti apa perusahaan manufaktur ini.

Karakteristik Perusahaan Manufaktur

Tentu saja, setiap jenis barang, termasuk perusahaan dan industri, memiliki karakteristiknya sendiri. Serta perusahaan manufaktur Dan berikut adalah beberapa fitur-fiturnya:

Mengelola Bahan Baku Menjadi Produk Jadi

Salah satu karakteristik terpenting dari perusahaan manufaktur ini adalah mereka membuat produk dari bahan baku.

Bahan tersebut kemudian akan diolah menjadi produk jadi yang siap digunakan oleh masyarakat sesuai dengan kebutuhannya.

Konsumen Tidak Dilibatkan dalam proses produksi.

Ciri pembeda kedua dari perusahaan manufaktur ini tidak lain adalah setiap konsumen yang nantinya menjadi sasaran pembuatan bahan-bahan yang tidak termasuk dalam proses manufaktur perusahaan tersebut. Alhasil, konsumen cukup menikmati hasil produksinya.

Hasil Produksi Berwujud

Selanjutnya, ketika mengacu pada perusahaan manufaktur, perlu dipahami bahwa produk tersebut adalah produk jadi dalam hal ini. Dalam hal ini, hasil produk nyata dan terlihat jelas.

Adanya Unsur Ketergantungan Konsumen untuk Mencari Produk Lagi

Berkaitan dengan karakteristik yang satu ini, dapat dipahami bahwa perusahaan manufaktur harus menjaga kepuasan pelanggan dalam hal ini.

Alhasil, perusahaan akan terus berupaya untuk memproduksi barang-barang yang diproduksinya. Sedangkan setelah konsumen puas, mereka akan menjadi tergantung pada produk atau terus mencari produk serupa.

Elemen-elemen Biaya Produksi

Elemen-elemen Biaya Produksi

Ada beberapa unsur biaya produksi yang diperlukan dalam hal ini untuk dapat menghasilkan produk yang berkualitas dengan nilai jual yang dapat bersaing di pasar.

Setidaknya ada tiga hal yang perlu dipertimbangkan: biaya bahan langsung, biaya tenaga kerja langsung, dan biaya overhead pabrik.

Bahan Langsung

Bahan langsung adalah elemen yang dikenal dalam produksi perusahaan manufaktur. Bahan-bahan inilah yang akan langsung digunakan dan diolah menjadi produk.

Jadi, berbeda dengan bahan tidak langsung, bahan langsung ini adalah bahan jadi yang menjadi bahan baku pembuatan produk.

Tenaga Kerja Langsung

Ada juga unsur tenaga kerja langsung selain bahan langsung. Tenaga kerja yang terlibat langsung dalam proses produksi atau pembuatan produk dianggap tenaga kerja langsung. Itu bisa berupa orang atau mesin.

Dalam hal ini tenaga kerja langsung berbeda dengan yang disebut tenaga kerja tidak langsung, yang meliputi supervisor dan lain-lain.

Overhead Pabrik

Merupakan unsur berupa biaya yang digunakan dalam rangkaian proses produksi untuk unsur yang satu ini.

Akibatnya, memenuhi berbagai persyaratan proses manufaktur. Namun, perlu dicatat bahwa ini tidak termasuk bahan baku atau biaya tenaga kerja langsung.

Sementara itu, beberapa item dalam daftar overhead pabrik hanyalah biaya untuk gaji teknisi, bahan bakar mesin, dan sebagainya. Dan ini adalah salah satu aspek terpentingnya.

Fungsi Bisnis Industri Manufaktur

Fungsi Bisnis Industri Manufaktur

Ada beberapa fungsi bisnis dalam hal ini yang diberikan dalam suatu industri. Berikut ini adalah beberapa fungsi tersebut:

Fungsi Produksi

Fungsi pertama dari keberadaan perusahaan manufaktur ini tidak lain adalah produksi. Dalam hal ini yang dimaksud dengan fungsi adalah mengubah atau mengolah bahan baku atau bahan baku yang sudah ada sehingga dapat digunakan untuk keperluan lain.

Fungsi Pemasaran

Perusahaan manufaktur ini memiliki fungsi pemasaran selain fungsi produksinya. Fungsi pemasaran ini memiliki tujuan yang sangat penting, yaitu memperoleh keuntungan.

Sementara itu, mencakup beberapa aspek seperti mengatur cara memasarkan produk dan menghitung kerugian berdasarkan biaya produksi.

Fungsi Administrasi

Jika hanya untuk satu fungsi ini, itu adalah fungsi dari aktivitas manufaktur yang dirancang untuk mempercepat seluruh proses.

Salah satu caranya adalah dengan melakukan arahan pada semua aspek pengawasan agar proses produksi dan pemasaran berjalan lancar.

Fungsi Keuangan

Ini adalah fungsi dari kegiatan manufaktur yang bertujuan untuk memenuhi berbagai kebutuhan finansial.

Jadi, misalnya menyediakan biaya produksi dan sejenisnya. Fungsi pengembangan juga termasuk dalam hal ini.

Contoh Perusahaan atau Industri Manufaktur

Untuk memahami sepenuhnya gambaran perusahaan manufaktur, kamu harus terlebih dahulu memahami contoh apa yang tersedia. Berikut adalah beberapa contoh industri manufaktur:

Tekstil

Industri tekstil adalah salah satu yang paling umum ketika membahas industri manufaktur di Indonesia.

Tujuan dari industri ini adalah mengubah kapas menjadi kain melalui serangkaian proses. Kapas dengan demikian merupakan bahan baku industri.

Garmen

Garmen

Ada juga industri tekstil, yaitu industri garmen. Karena mental material yang digunakan dalam hal ini adalah kain, maka industri tersebut dapat dikatakan merupakan kelanjutan dari industri tekstil. Selanjutnya kain tersebut akan disulap menjadi pakaian atau produk lainnya.

Kebutuhan Rumah Tangga

Industri ini memproduksi berbagai kebutuhan rumah tangga dari berbagai bahan baku sesuai kebutuhan.

Sedangkan bentuk produknya meliputi berbagai kebutuhan rumah tangga seperti sendok, wajan, dan piring.

Otomotif

Dalam hal ini, industri otomotif tidak lagi memproduksi produk biasa, melainkan produk yang berkaitan dengan teknologi tingkat tinggi. Pada umumnya yang diproduksi dapat berupa sepeda motor, mobil, dan sejenisnya.

Elektronik

Contoh perusahaan ini, seperti otomotif, menggunakan teknologi tingkat tinggi. Sedangkan wujud nyata produk jadi seperti handphone, laptop, tablet, dan sebagainya.

Kerajinan

Industri manufaktur juga termasuk kerajinan karena bahan baku yang digunakan bisa berbeda-beda tergantung kebutuhan produk.

Sementara itu, produk industri ini akan didistribusikan ke seluruh dunia. Bahkan, kerajinan ini terkadang diekspor ke luar negeri.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenal perusahaan manufaktur dan contohnya, serta beberapa hal yang terkait oleh perusahaan dan industri manufaktur.

Demikianlah artikel mengenai Mengenal Perusahaan Manufaktur dan Contohnya dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.

/* */