Pengertian Perilaku Konsumen, Ini Hal Yang Mempengaruhinya

InfoKekinian.com – Pada kesempatan kali ini, kami akan memberikan informasi mengenai pengertian perilaku konsumen yang sering kita lakukan secara sadar ataupun tidak sadar.

Sepanjang hari, berapa banyak keputusan yang kamu buat? Mau pakai apa hari ini, pakai parfum apa, atau makan apa untuk makan siang, misalnya?

Apa Itu Perilaku Konsumen
Pilihan tersebut merupakan bagian dari perilaku konsumen. Meskipun mungkin tampak tidak signifikan, pilihan ini membuat pemasar tetap terjaga di malam hari.

Karena dengan merinci alasan di balik pilihan pelanggan, kamu dapat menggunakan informasi tersebut untuk mendongkrak penjualan.

Rahasia untuk menjual bisnis sebagian besar tergantung pada keputusan pelanggan. Tapi apa sebenarnya pengertian perilaku konsumen ini? Berikut adalah penjelasannya.

Apa Itu Perilaku Konsumen?

Hal mendasar yang perlu kamu ketahui adalah pengertian perilaku konsumen, dimana studi tentang pemilihan dan penggunaan produk orang dan organisasi dikenal sebagai perilaku konsumen.

Ini adalah komponen riset pasar yang berusaha memahami kekuatan pendorong seseorang dan pola perilaku konsumen yang berulang.

Riset pasar adalah proses memperoleh data tentang pasar sasaran dan menggunakan pengetahuan itu untuk menganalisisnya dan menawarkan solusi untuk masalah yang mungkin terjadi dalam organisasi.

Kamu dapat menentukan arah masa depan dari tren perilaku konsumen dengan riset pasar yang benar.

Hal ini dapat dijadikan sebagai salah satu syarat untuk melaksanakan rencana pemasaran yang efektif.

Jenis Perilaku Konsumen

Ada empat kategori utama dalam perilaku konsume, antara lain:

1. Perilaku yang Kompleks

Ketika pembeli membeli barang yang mahal dan jarang dibeli, perilaku semacam ini terjadi.

Sebelum melakukan akuisisi bernilai tinggi, mereka secara aktif terlibat dalam proses pembelian dan riset konsumen.

Perilaku pembelian yang kompleks adalah sesuatu seperti membeli rumah atau mobil.

2. Perilaku yang Mengurangi Disonansi

Meskipun mereka sangat terlibat dalam proses pembelian, konsumen merasa sulit untuk membedakan merek yang berbeda.

Disonansi mungkin terjadi ketika pembeli khawatir bahwa mereka akan menyesali keputusan mereka. Pikirkan tentang membeli mesin pemotong rumput.

Setelah melakukan pembelian, kamu akan mencari jaminan bahwa kamu telah membuat pilihan yang tepat. kamu akan mendasarkan keputusan kamu pada harga dan kemudahan.

3. Perilaku Konsumen Kebiasaan

Kurangnya keterlibatan konsumen dalam kategori produk atau merek merupakan ciri khas dari kebiasaan membeli.

Bayangkan terlibat dalam perilaku seperti ini saat berbelanja bahan makanan, seperti kamu mengunjungi toko dan membeli jenis roti pilihan kamu.

Kamu memiliki pola kebiasaan daripada loyalitas merek yang kuat.

4. Perilaku Konsumen Mencari Variasi

Perilaku Konsumen Mencari Variasi
Pelanggan membeli beberapa barang dalam skenario ini bukan karena ketidakpuasan dengan pembelian sebelumnya tetapi karena kebutuhan akan keragaman seperti saat kamu menguji aroma baru dari shower gel.

Kamu akan memiliki pemahaman yang lebih baik tentang cara mengkategorikan jenis pelanggan jika kamu mengetahui jenis pelanggan yang tertarik dengan produk kamu.

Hal yang Mempengaruhi Perilaku Konsumen

Perilaku konsumen dapat dipengaruhi oleh berbagai faktor, tetapi yang paling sering adalah sebagai berikut:

1. Kampanye Pemasaran

Keputusan pembelian secara signifikan dipengaruhi oleh inisiatif pemasaran. Mereka bahkan dapat meyakinkan pelanggan untuk beralih merek atau memilih opsi yang lebih mahal jika dilakukan dengan benar, konsisten, dan dengan pesan pemasaran yang tepat.

Upaya pemasaran, seperti iklan Facebook untuk e-Commerce, dapat digunakan untuk mempromosikan barang dan jasa yang perlu sering dibeli tetapi tidak selalu menjadi prioritas pelanggan (seperti asuransi misalnya).

Pesan pemasaran yang kuat memiliki kekuatan untuk mengekang belanja impulsif.

2. Kondisi Ekonomi

Pertimbangan ekonomi memainkan pengaruh yang signifikan, terutama untuk barang-barang mahal seperti rumah atau mobil.

Keyakinan dan keinginan konsumen untuk membeli diketahui meningkat dalam lingkungan ekonomi yang sehat, terlepas dari komitmen keuangan konsumen.

Untuk pembelian yang lebih mahal, proses pengambilan keputusan konsumen membutuhkan waktu lebih lama dan rentan terhadap pengaruh yang lebih subjektif.

3. Preferensi Pribadi

Karakteristik pribadi seperti preferensi, moral, dan nilai, serta suka dan tidak suka, dapat berdampak pada perilaku konsumen. Pendapat pribadi sangat penting di sektor-sektor seperti fashion dan makanan.

Periklanan tidak diragukan lagi dapat mempengaruhi perilaku, tetapi pada akhirnya, preferensi konsumen memiliki dampak besar pada keputusan mereka.

Tidak peduli berapa banyak iklan burger yang kamu lihat, jika kamu vegan, kamu tidak akan mulai makan daging sebagai hasilnya.

4. Pengaruh Kelompok

Pengaruh Kelompok
Perilaku konsumen juga dipengaruhi oleh tekanan teman sebaya. Keputusan kita mungkin dipengaruhi oleh apa yang diyakini atau dilakukan oleh teman, tetangga, kerabat dekat, rekan kerja, dan anggota keluarga kita.

Perilaku konsumen dipengaruhi oleh psikologi sosial. Salah satu keadaan, misalnya, adalah memilih makanan cepat saji daripada makanan rumahan.

5. Daya Beli

Last but not least, perilaku kita untuk membeli memiliki dampak yang signifikan pada bagaimana kita berperilaku.

Kamu akan memikirkan anggaran kamu sebelum melakukan pembelian, kecuali jika kamu seorang miliarder.

Bahkan jika produknya sangat bagus dan pemasarannya tepat, kamu tidak akan membelinya jika kamu tidak mampu membelinya.

Tim pemasaran akan dapat mengidentifikasi pelanggan yang memenuhi syarat dan mendapatkan hasil yang lebih baik dengan mengelompokkan konsumen berdasarkan daya beli mereka.

Pola Perilaku Konsumen

Pola perilaku pembelian seseorang tidak sama dengan kebiasaan pembelian seseorang.

Pola adalah desain mental yang dapat diprediksi, sedangkan kebiasaan berkembang seiring waktu sebagai kecenderungan menuju suatu aktivitas dan menjadi spontan.

Sementara setiap konsumen memiliki seperangkat perilaku pembelian yang berbeda, pola perilaku pembelian bersifat kolektif dan memberikan profil yang berbeda kepada pemasar.

Berikut adalah beberapa pola perilaku konsumen:

1. Tempat Pembelian

Bahkan jika semua barang dapat diakses di toko yang sama, pembeli sering membagi pembelian mereka di antara banyak.

Meskipun ada juga pakaian dan sepatu yang dijual, pembeli bisa mendapatkannya langsung dari pengecer resmi.

Pelanggan tidak secara inheren setia kepada pengecer tertentu mana pun ketika mereka memiliki pilihan dan kemampuan untuk membeli barang yang sama dari berbagai pengecer, kecuali pengecer itu adalah satu-satunya yang mereka akses.

Pemasar akan dapat menentukan lokasi toko yang penting dengan melihat perilaku konsumen dalam hal preferensi lokasi.

2. Barang yang Dibeli

Analisis keranjang belanja dapat memberikan banyak kecerdasan konsumen kepada pemasar tentang barang yang dibeli konsumen dan berapa banyak dari setiap barang yang mereka beli.

Pembelian kebutuhan dalam jumlah besar dimungkinkan, meskipun pembelian barang mewah yang lebih kecil dan tidak teratur lebih mungkin terjadi.

Daya tahan setiap barang, daya beli pembeli, unit penjualan, harga, jumlah konsumen yang dituju, dll, semuanya berdampak pada seberapa banyak setiap barang yang dibeli.

3. Waktu dan Frekuensi Pembelian

Waktu dan Frekuensi Pembelian
Pelanggan akan membeli dengan kecepatan dan permintaan layanan mereka sendiri bahkan pada jam-jam yang aneh, terutama karena semuanya hanya dengan beberapa klik saja berkat e-commerce.

Toko harus memenuhi persyaratan ini dengan menentukan tren pembelian pelanggan dan menyesuaikan penawarannya agar sesuai dengan waktu dan frekuensi tren tersebut.

Satu hal yang perlu diingat adalah bahwa variasi geografis dan fluktuasi musiman harus dipertimbangkan.

4. Metode Pembelian

Pelanggan dapat memesan secara online dan membayar dengan kartu kredit atau pada saat pengiriman, atau mereka dapat masuk ke toko dan melakukan pembelian langsung.

Cara pembayaran ini juga dapat mendorong pembeli untuk melakukan pembelian yang lebih besar (untuk belanja online, pelanggan juga dapat dikenakan biaya pengiriman misalnya).

Metode pembelian pelanggan mengungkapkan banyak hal tentang jenis konsumen mereka.

Kamu dapat menemukan strategi baru untuk membujuk pelanggan kamu melakukan pembelian yang lebih sering dan bernilai lebih tinggi dengan mempelajari kebiasaan pembelian mereka.

Segmentasi Perilaku Pelanggan

Sangat penting untuk mengkategorikan pelanggan dan menentukan berbagai jenis pembeli. Karena elemen yang mempengaruhi kinerja bisnis antara lain personalisasi dan pengalaman pelanggan.

Menemukan pendekatan segmentasi yang menawarkan kejelasan dan melengkapi bisnis kamu sangat penting karena hanya 33% organisasi yang menggunakan laporan segmentasi pelanggan merasakan dampak yang besar.

Secara tradisional, enam kategori dasar segmentasi perilaku yang digunakan oleh sebagian besar pemasar adalah sebagai berikut:

1. Manfaat yang Dicari

Saat membeli pasta gigi, konsumen mungkin dimotivasi oleh salah satu dari empat faktor seperti harga, rasa, gigi sensitif, atau pemutihan gigi.

Perilaku pelanggan saat meneliti produk atau layanan dapat memberikan informasi mendalam tentang keunggulan, kualitas, nilai, aplikasi, atau masalah yang paling mungkin memengaruhi keputusan pembelian mereka.

Manfaat utama yang dicari adalah faktor pendorong utama yang mengarahkan pilihan pelanggan untuk membelinya ketika mereka menempatkan nilai yang jauh lebih tinggi pada satu atau lebih manfaat daripada yang lain.

2. Berbasis Acara atau Waktu

Komponen perilaku berdasarkan kesempatan dan waktu mengacu pada acara publik dan pribadi. Mayoritas klien atau pasar sasaran dapat memperoleh manfaat dari kejadian universal.

Misalnya, orang lebih cenderung membeli pembelian tertentu di sekitar liburan dan acara musiman.

Peluang pribadi yang berulang adalah pola pembelian untuk klien tertentu yang terus terjadi dari waktu ke waktu.

Misalnya, acara-acara khusus seperti ulang tahun, hari jadi, atau hari raya, belanja bulanan, atau bahkan kebiasaan sehari-hari seperti minum kopi sebelum berangkat kerja.

Kejadian pribadi yang langka juga terkait dengan klien tertentu, tetapi lebih tidak menentu dan tidak direncanakan, membuatnya lebih sulit untuk diperkirakan. Misalnya, menghadiri pernikahan teman.

3. Tingkat Penggunaan

Metode lain yang populer untuk mengkategorikan pelanggan berdasarkan perilaku, frekuensi pembelian, atau interaksi dengan produk dan layanan didasarkan pada bagaimana mereka memanfaatkan produk atau layanan tersebut.

Pola penggunaan berpotensi menjadi perilaku loyalitas klien yang sangat baik.

4. Status Loyalitas Merek

Status Loyalitas Merek
Sumber daya yang paling berharga bagi perusahaan adalah basis pelanggan yang loyal. Mereka biasanya memiliki nilai seumur hidup tertinggi, lebih mudah dirawat, dan dapat bertindak sebagai duta merek.

Pelanggan dapat dibagi menjadi beberapa kelompok berdasarkan seberapa setia mereka dengan mempelajari data perilaku, yang memungkinkan pemasar memahami keinginan mereka dan memastikan keinginan mereka terpenuhi.

Pelanggan yang setia pada bisnis atau merek harus diberikan pertimbangan dan manfaat khusus, seperti akses ke program penghargaan yang hanya tersedia bagi mereka, untuk mempertahankan dan memperkuat ikatan mereka dengan perusahaan dan memastikan kelangsungan jangka panjangnya.

5. Status Pengguna

Status pengguna ini berdasarkan pada bisnis yang kamu punya, berikut adalah beberapa contohnya:

  1. Non-pengguna
  2. Prospek
  3. Pembeli pertama
  4. Pengguna biasa
  5. Pembelot (mantan pelanggan yang beralih ke pesaing).

6. Tahap Perjalanan Pelanggan

Pemasar dapat menyempurnakan pesan dan menyesuaikan pengalaman untuk meningkatkan konversi di setiap tahap dengan mengelompokkan audiens mereka berdasarkan kesiapan pembeli.

Selain itu, ini dapat membantu mereka melacak tahapan di mana mereka awalnya mengalami stagnasi sehingga pada akhirnya mereka dapat menentukan tantangan terbesar dan potensi pertumbuhan.

Model RFM adalah jenis lain dari segmentasi selain pendekatan konvensional ini.

Karena memungkinkan mereka untuk membangun pengalaman pelanggan di sekitar data yang mereka pelajari tentang setiap kategori pelanggan, strategi ini lebih disukai oleh pemasar e-Commerce.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apa Saja Contoh Perilaku Konsumen?

Berikut adalah beberapa contoh dari perilaku konsumen:

  1. Mencari tahu dan mempertimbangkan barang apa yang dibutuhkan
  2. Kendaraan dari sebuah merek
  3. Pembelian ulang setelah cocok dengan sebuah merek
  4. Membeli barang sesuai keinginan dan kebutuhan.

Apa Hubungan Antara Perilaku Konsumen dan Strategi Pemasaran?

Hal ini dikarenakan strategi pemasaran lebih diarahkan untuk meningkatkan frekuensi atau kemungkinan perilaku konsumen seperti meningkatkan kunjungan pada toko tertentu.

Apa Manfaat dari Perilaku Konsumen?

Untuk konsumen, mempelajari pengertian perilaku konsumen ini berguna untuk membantu kita dalam mengambil keputusan dalam membeli.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai pengertian perilaku konsumen yang perlu kamu ketahui, lengkap dengan jenis serta hal yang mempengaruhi perilaku tersebut.

Dan secara singkat, pengertian perilaku konsumen merupakan kegiatan yang dilakukan oleh kelompok maupun individu yang berhubungan dengan pengguna jasa dan barang dalam memenuhi kebutuhannya.

Tujuan dari perilaku konsumen ini tentunya untuk mengetahui apa yang sedang diminati oleh konsumen belakangan ini, sehingga para pelaku produsen menjadi tahu apa yang akan diproduksi beserta jumlahnya.

/* */