Penyebab Presbiopi: Pengertian, Gejala, Faktor

InfoKekinian.com – Yuk, kita kenali penyebab presbiopi yang merupakan salah satu penyakit atau gangguan pada penglihatan yang biasa terjadi pada lansia.

Mata manusia merupakan organ yang sangat penting untuk beraktivitas dan dapat menahan kerusakan dalam waktu yang sangat lama.

Organ mata orang yang sehat memiliki struktur yang halus dan fleksibel, terutama ketika mereka masih muda.

Hal ini dimaksudkan agar lensa okuler dapat berubah bentuk untuk melihat objek dengan jelas pada jarak tertentu dan dalam cahaya tertentu.

Ketika kemampuan itu hilang, presbiopia, sering dikenal sebagai mata tua, bermanifestasi.

Pengertian Presbiopi

Mata tua, juga dikenal sebagai presbiopia, adalah suatu kondisi di mana mata secara bertahap kehilangan kemampuannya untuk berkonsentrasi dengan cepat pada hal-hal yang dekat.

Terjadinya penyakit ini meningkat seiring bertambahnya usia. Presbiopia sering mulai bermanifestasi sekitar usia 40 tahun dan berkembang hingga usia 65 tahun.

Ini ada hubungannya dengan otot-otot elastis yang mengelilingi lensa mata. Otot-otot ini memiliki kemampuan untuk mengubah kelengkungan lensa, memfokuskan cahaya sehingga mengenai retina.

Sayangnya, seiring bertambahnya usia, otot-otot yang mengelilingi lensa mata kita menjadi kurang fleksibel dan menjadi lebih keras. Karena itu, cahaya tidak dapat difokuskan pada retina oleh lensa mata.

Penyebab Presbiopi

Ketika mata mendeteksi cahaya yang dipantulkan dari suatu objek, penglihatan dimulai.

Cahaya yang terkumpul selanjutnya akan diteruskan ke lensa, yang terletak di belakang iris, setelah melewati kornea, selaput bening mata.

Retina kemudian bertanggung jawab untuk mengubah cahaya menjadi sinyal listrik, dan di sinilah lensa berperan.

Otak kemudian akan menerima impuls listrik ini dan menerjemahkannya menjadi sebuah gambar.

Kemampuan lensa untuk mengarahkan cahaya mempengaruhi ketajaman gambar yang diterima otak. Retina akan menerima gambar yang tajam jika cahaya mengenainya secara langsung.

Di sisi lain, sebuah gambar akan tampak kabur jika cahaya tidak jatuh pada retina secara langsung, seperti dari belakang atau di depan retina.

Otot-otot elastis mengelilingi lensa mata. Otot-otot ini bertugas mengubah bentuk lensa untuk mengarahkan cahaya ke retina.

Namun, seiring bertambahnya usia, otot secara bertahap menjadi lebih keras dan kehilangan kekenyalannya di sekitar lensa mata.

Otot-otot di sekitar lensa menjadi lebih kaku, membuat lensa tidak mampu berubah bentuk.

Akibatnya, cahaya tidak dapat mengenai retina secara langsung, dan bayangan yang diperoleh menjadi terdistorsi.

Gejala dari Presbiopia

Gejala dari Presbiopia
Gejala presbiopia, yang ditandai dengan hilangnya penglihatan dekat dan penglihatan membaca secara bertahap, biasanya mulai muncul sekitar usia 40 tahun. Berikut ini adalah tanda dan gejala khas presbiopia:

  1. Saat membaca, mata menjadi lebih mudah lelah
  2. Sakit kepala saat mencoba berkonsentrasi pada hal-hal yang dekat
  3. Pekerjaan yang menuntut penglihatan dekat dapat dengan cepat menjadi melelahkan
  4. Tantangan membaca huruf kecil
  5. Membutuhkan pembacaan dari jarak yang lebih jauh
  6. Untuk pengamatan jarak dekat, pencahayaan yang lebih besar diperlukan
  7. Perlu menyipitkan mata untuk melihat dengan jelas dari dekat.

Faktor Risiko Presbiopia

Faktor risiko presbiopia yang memiliki dampak terbesar adalah usia. Gejala presbiopia, bagaimanapun, mungkin berbeda dari orang ke orang.

Penyebab presbiopi mungkin menjadi lebih parah pada orang-orang tertentu setelah usia 40 tahun.

Presbiopia juga dapat berkembang lebih awal dari usia 40 tahun. Hal ini terkait dengan gangguan medis tertentu.

Beberapa faktor risiko yang dapat mengakibatkan timbulnya presbiopia pada seseorang sejak dini adalah sebagai berikut:

  1. Anemia
  2. Penyakit jantung
  3. Diabetes
  4. Mengalami rabun dekat
  5. Gangguan sistem saraf pada otak dan sumsum tulang belakang
  6. Memiliki miastenia gravis atau kondisi saraf atau otot
  7. Memiliki gangguan kondisi mata, kerusakan, atau trauma
  8. Gangguan pada aliran darah jantung.

Bahan kimia dan obat-obatan berikut mungkin berdampak pada seberapa baik mata berfokus pada objek dekat, meningkatkan risiko penuaan mata. Beberapa dari mereka adalah:

  1. Alkohol
  2. Obat penenang
  3. Antidepresan
  4. Antihistamin (alergi atau obat flu)
  5. Antipsikotik
  6. Antispasmodik
  7. Obat diuretik.

Diagnosis Presbiopia

Diagnosis Presbiopia
Pemeriksaan mata standar yang mencakup pemeriksaan visual, pemeriksaan refraksi mata, dan pemeriksaan mata secara keseluruhan dapat digunakan untuk mendiagnosis presbiopia.

Komplikasi Presbiopi

Presbiopia secara bertahap akan merusak penglihatan seseorang jika tidak terdeteksi atau diobati dengan benar.

Orang yang menderita presbiopia mungkin kesulitan untuk mempertahankan tingkat aktivitas dan produktivitas harian mereka sebagai akibat dari penyakit ini.

Korban mungkin mengalami sakit kepala dan kelelahan mata, terutama jika ia harus membaca tulisan kecil.

Presbiopia adalah bagian alami dari bertambahnya usia, sehingga ada kemungkinan kondisi mata lain juga dapat terjadi bersamaan dengan presbiopia. Komplikasi presbiopia meliputi:

Astigmatisme, yaitu penglihatan kabur disebabkan oleh cacat pada kurva kornea yang membuat penglihatan mnejadi rabun jauh ataupun rabun dekat.

Selain itu, mereka yang memiliki presbiopia juga dapat mengalami berbagai masalah mata yang berbeda di setiap mata.

Pencegahan Presbiopia

Belum ada metode yang efektif untuk menghentikan presbiopia. Meski begitu, ada beberapa hal yang bisa kamu lakukan untuk melindungi mata dan menunda timbulnya presbiopia, antara lain:

  1. Periksa mata secara teratur
  2. Bertanggung jawab atas masalah kesehatan berulang yang dapat mengganggu penglihatan. Diabetes atau tekanan darah tinggi adalah dua contohnya
  3. Kenakan kacamata pengaman saat melakukan aktivitas yang dapat menyebabkan kerusakan mata.
  4. Konsumsi makanan yang kaya akan beta karoten, vitamin A, dan antioksidan sebagai bagian dari diet seimbang.
  5. Gunakan kacamata dengan ukuran lensa yang sesuai
  6. Saat membaca, pilih pencahayaan yang baik.

Perbedaan Prebiopia dan Rabun Dekat

Perbedaan Prebiopia dan Rabun Dekat
Meskipun presbiopia dan rabun dekat memiliki beberapa gejala yang sama, seperti penglihatan kabur dari dekat, mereka adalah dua penyakit medis yang berbeda.

Ketika kornea terlalu datar atau bentuk mata lebih kecil dari rata-rata, itu merupakan bagian dari rabun jauh.

Mirip dengan presbiopia, gangguan ini menghentikan cahaya untuk mencapai retina dengan benar.

Presbiopia hanya dapat berkembang seiring bertambahnya usia seseorang, karena rabun jauh bisa terjadi sejak lahir.

Pengobatan Presbiopi

Pengobatan untuk presbiopia mencoba meningkatkan kemampuan mata untuk fokus pada objek dekat. Di antara pengobatan untuk presbiopia adalah:

Penggunaan Kacamata

Presbiopia dapat diobati dengan mudah dan aman dengan memakai kacamata. Sebelum mengalami presbiopia, pasien dengan mata yang sehat dapat memakai kacamata baca dari departemen optik.

Jika pasien memiliki riwayat masalah penglihatan, dokter dapat merekomendasikan kacamata dengan lensa khusus.

Penggunaan Lensa Kontak

Lensa kontak adalah pilihan bagi mereka yang tidak ingin memakai kacamata.

Namun, mereka yang memiliki kondisi yang mempengaruhi kelopak mata, saluran air mata, atau yang menderita sindrom mata kering tidak dapat memakai lensa kontak.

Bedah Refraktif

Presbiopia dapat diobati dengan pembedahan dengan sejumlah teknik yang berbeda, antara lain:

Conductive Keratoplasty

Dengan memanaskan bintik-bintik di sekitar kornea dengan energi frekuensi radio, keratoplasti konduktif mengubah kelengkungan kornea dan meningkatkan kemampuan mata untuk fokus.

Laser-assisted Subepithelial Keratectomy (LASEK)

Sinar laser digunakan selama operasi LASEK untuk merestrukturisasi lapisan luar kornea.

Monovision Aser-assisted in Situ Keratomileusis

Operasi, yang sering disebut sebagai LASIK monovision, dilakukan untuk menciptakan monovision, di mana satu mata melihat benda jauh dan mata lainnya melihat benda dari dekat.

Photorefractive Keratectomy

Ini bukan operasi yang sama dengan LASEK, tetapi keratektomi fotorefraksi menggunakan laser untuk membentuk kembali kornea.

Implan Lensa

Tujuan dari prosedur implan lensa adalah untuk menanamkan lensa sintetis atau intraokular di mata pasien.

Secara umum, lensa buatan ini bekerja dengan baik untuk membantu pasien melihat lebih baik baik dari dekat maupun jauh.

Namun, dalam persentase kecil kasus, implan lensa dapat mengganggu penglihatan dekat, sehingga pasien harus menggunakan kacamata baca.

Inlay kornea

Untuk mengubah kelengkungan kornea, ring plastik tipis dimasukkan ke setiap kornea mata. Prosedur ini dikenal sebagai tatahan kornea.

Ring ini membantu pasien melihat benda dari dekat dengan memusatkan cahaya pada kornea.

Pasien memiliki pilihan untuk meminta dokter melepas ring dan melakukan operasi lain jika mereka yakin hasil inlay kornea tidak cukup.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang biasa dipertanyakan:

Apakah Presbiopi Bisa Disembuhkan?

Meski pada umumnya penyebab presbiopi ini karena faktor usia dan gangguan tidak bisa disembuhkan.

Tetapi mata tua ini dapat diatasi dengan beberapa cara untuk mempertajam dan meningkatkan penglihatan.

Apakah Rabun Senja Penyakit Keturunan?

Rabun senja merupakan gangguan yang disebabkan karena kekurangan vitamin A, kurangnya pigmen rhodopsin pada sel batang, dan juga bisa karena faktor keturunan

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai penyebab presbiopi atau mata tua yang biasa terjadi pada usia 40 tahun, atau lansia. Lengkap dengan gejala, faktok, serta cara pengobatan.

Dan dapat kita simpulkan jika, mata tua atau presbiopia ini merupakan gangguan pada kemampuan penglihatan dan fokus terhadap objek dekat yang secara perlahan menurun.

Kondisi ini umumnya terjadi karena bertambahnya usia dan mata tua ini tidak dapat disembuhkan, tetapi masih bisa di atasi untuk mempertajam penglihatan.

Dan yang terpenting adalah untuk tetap berkonsultasi kepada dokter atau spesialis mata, untuk mendapatkan hasil diagnosis atau pengobatan yang tepat.

Karena artikel ini hanya sebatas memberikan informasi saja, jadi jangan sampai kamu “self diagnosis”, ya.

/* */