Fungsi Hati Pada Tubuh Manusia dan Cara Merawatnya

Infokekinian.com – Hati merupakan salah satu organ dalam tubuh manusia yang cukup penting, maka dari itu kamu juga perlu mengetahui fungsi hati pada tubuh manusia dan cara merawatnya.

Ada beberapa organ dalam tubuh manusia, masing-masing dengan fungsinya sendiri. Tentu saja, berbagai organ sangat penting bagi kelangsungan hidup manusia.

Hati, dari semua organ dalam tubuh, adalah salah satu yang paling penting. Hati melakukan banyak fungsi yang membantu operasi yang tepat dari proses metabolisme tubuh.

Apa Itu Organ Hati

Sebelum mempelajari berbagai fungsi hati, penting untuk memahami apa itu hati, di mana letaknya, dan bagaimana tampilannya. Kamu bisa menyimak penjelasan di bawah ini untuk informasi lebih lanjut.

Apa Itu Organ Hati?

Hati adalah organ lunak besar yang ditemukan di sisi kanan perut. Hati memiliki berat sekitar 1300 hingga 1400 gram dan berwarna coklat kemerahan. Tulang rusuk melindungi tekstur kenyal hati.

Bentuknya mirip dengan sabit dan segitiga. Organ ini juga dibagi menjadi dua bagian, masing-masing dengan dua lobus, lobus kanan dan lobus kiri. Jika dibandingkan dengan lobus kiri, lobus kanan lebih besar ukurannya.

Ligamentum falciformis menghubungkan kedua lobus. Apa sebenarnya ligamen falciform? Ini adalah kelompok jaringan yang memungkinkan hati untuk menempel pada diafragma.

Fungsi Organ Hati Manusia

Menurut penelitian ilmiah, hati manusia memiliki sekitar 500 fungsi yang memainkan berbagai peran.

Tentu saja, berbagai macam fungsi hati akan terus berkembang, begitu juga dengan penelitian yang dilakukan.

Namun, kita tidak akan membahas 500 fungsi hati dalam diskusi ini. Beberapa fungsi utama hati dalam tubuh manusia dijelaskan di bawah ini:

Membantu Proses Pembekuan Darah

Hati memainkan peran penting dalam proses pembekuan darah. Pembekuan darah adalah suatu proses yang terjadi di dalam tubuh manusia untuk mencegah terjadinya pendarahan yang disebabkan oleh cedera atau faktor lainnya.

Membantu Proses Pembekuan Darah

Hati akan membantu proses pembekuan dengan memproduksi cairan yang disebut empedu. Cairan tersebut berguna untuk penyerapan vitamin K.

Vitamin K merupakan salah satu jenis vitamin yang diperlukan untuk pembentukan koagulan tertentu. Koagulan ini nantinya akan berguna dalam mempengaruhi proses pembekuan darah.

Berfungsi untuk Menyaring Darah

Fungsi hati selanjutnya adalah menyaring darah. Mungkin darah telah disaring di ginjal selama ini. Proses penyaringan darah ini, bagaimanapun, juga terjadi di hati.

Mengapa darah perlu disaring di hati? Tujuannya adalah untuk menyaring beberapa senyawa tubuh dan menghilangkan yang beracun dan tidak lagi dibutuhkan oleh tubuh.

Senyawa itu sendiri berasal dari dalam tubuh manusia, seperti senyawa hormon, atau berasal dari luar tubuh.

Pembentukan Sel Darah Merah

Sel darah merah baru akan diproduksi oleh hati. Hal ini dicapai dengan reabsorbsi besi. Dimana zat besi telah dilepaskan terlebih dahulu oleh hemoglobin di dalam sel darah merah yang rusak.

Besi itu, di sisi lain, akan digunakan untuk membuat sel darah merah baru.

Menghancurkan Sel Darah Merah yang Telah Tua

Selain kemampuan untuk menghasilkan sel darah merah baru, hati juga memiliki kemampuan untuk menghancurkan sel darah merah yang sudah tua dan rusak.

Sel darah merah dalam tubuh manusia pada akhirnya akan mati dan menjadi rusak. Sel darah merah yang berusia lebih dari tiga bulan harus dihancurkan.

Begitu pula dengan sel darah merah yang rusak. Alhasil, tubuh akan tetap sehat dan terhindar dari berbagai masalah. Fungsi hati yang satu ini sangatlah penting.

Memproduksi Cairan Empedu

Produksi empedu adalah fungsi lain dari hati. Cairan empedu terdiri dari air, garam empedu, bilirubin, kolesterol, dan elektrolit. Jadi, apa gunanya cairan ini?

Usus kecil sangat bergantung pada empedu untuk menyelesaikan prosesnya. Empedu akan digunakan oleh usus halus untuk menyerap berbagai macam nutrisi yang dibutuhkan oleh tubuh. Zat-zat tersebut antara lain lemak, vitamin, kolesterol, dan berbagai lainnya.

Tempat untuk Metabolisme Karbohidrat

Fungsi lain dari hati adalah sebagai tempat metabolisme karbohidrat. Karbohidrat dipecah menjadi glukosa di hati.

Glukosa kemudian akan masuk ke aliran darah. Fungsi glukosa ini adalah untuk menjaga kadar glukosa dalam batas normal. Glikogen adalah bentuk glukosa yang disimpan di hati.

Jika tubuh membutuhkan energi dalam jumlah besar dalam waktu singkat, glikogen akan digunakan. Jika tubuh membutuhkan glukosa, ia akan mengambil dari cadangan glikogennya di hati.

Membuat Antibodi dalam Tubuh

Membuat Antibodi dalam Tubuh

Ada banyak fungsi hati yang harus kamu waspadai. Selain beberapa fungsi yang telah disebutkan, hati memproduksi antibodi untuk tubuh.

Karena hati merupakan komponen dari sistem fagosit mononuklear, proses ini dimungkinkan. Sel Kupffer berlimpah dalam sistem fagosit mononuklear.

Sel Kupffer merupakan sel sistem imun yang memegang peranan penting. Berbagai agen pembawa penyakit, seperti parasit, virus, jamur, bakteri, dan lain-lain, akan dengan mudah dihancurkan oleh sel tunggal ini.

Metabolisme Protein

Hati tidak hanya berfungsi sebagai tempat metabolisme karbohidrat, tetapi juga berfungsi sebagai tempat metabolisme protein. Empedu diperlukan untuk fungsi hati ini agar protein dapat dengan mudah dipecah.

Gugus asam amino atau asam amino akan berubah selama proses pemecahan protein. Tujuannya agar bisa menghasilkan energi yang kemudian bisa diubah kembali menjadi lemak dan karbohidrat.

Metabolisme Lemak

Hati tidak hanya memproses karbohidrat dan protein, tetapi juga memproses lemak. Empedu, seperti dua proses metabolisme sebelumnya, adalah cairan yang dibutuhkan untuk proses metabolisme ini.

Empedu hati nantinya akan memecah lemak sehingga lebih mudah diproses oleh tubuh. Lemak yang telah dipecah akan disimpan di hati. Namun, itu dapat diubah menjadi energi oleh hati.

Sebagai Tempat untuk Sintesis Protein Plasma

Hati melakukan banyak fungsi. Hati juga merupakan tempat sintesis protein plasma, termasuk albumin, fibrinogen, dan protrombin.

Albumin memainkan peran yang berguna dalam pengangkutan asam lemak dan hormon steroid, yang penting dalam mencegah kebocoran pembuluh darah.

Tempat untuk Menyimpan Vitamin dan Mineral

Tempat untuk Menyimpan Vitamin dan Mineral

Vitamin dan mineral merupakan nutrisi yang dibutuhkan tubuh. Mikronutrien seperti vitamin dan mineral juga disimpan di hati. Vitamin yang larut dalam lemak, seperti vitamin A, D, E, dan K, disimpan di hati.

Meski tidak cukup tinggi, hati juga akan menyimpan vitamin B12. Hati akan menyimpan berbagai mineral, termasuk tembaga, besi, dan banyak lainnya.

Sebab zat besi disimpan dalam bentuk feritin, yang kemudian digunakan dalam proses produksi sel darah merah. Ternyata penyimpanan dapat bertahan selama beberapa tahun dalam beberapa kasus.

Mengubah Amonia menjadi Urea

Proses penguraian yang dilakukan oleh hati akan menghasilkan produk samping yaitu amonia. Jika konsentrasinya cukup tinggi, amonia bersifat racun bagi tubuh. Fungsi hati ini akan mengubah amonia menjadi urea.

Hati mengeluarkan urea, yang memasuki aliran darah. Proses ini akan membawa darah ke ginjal, di mana ia akan disaring. Dimana hasil akhirnya adalah urin.

Detoksifikasi Tubuh

Hati juga berguna untuk detoksifikasi tubuh. Caranya adalah dengan mendegradasi obat-obatan dan alkohol, yang keduanya bersifat racun dan berbahaya bagi tubuh.

Racun dari berbagai jenis akan diubah menjadi bentuk lain dan dikeluarkan dari tubuh. Mau tidak mau kita harus merawat organ kelenjar terbesar di tubuh, bukan? Berikut beberapa saran untuk melindungi hati dari berbagai penyakit.

Cara Menjaga Kesehatan Hati Agar Berfungsi Normal

Sebagai organ kelenjar terbesar dalam tubuh membuat kita mau tidak mau harus merawatnya bukan? Berikut ini beberapa tips merawat hati dari berbagai penyakit:

1. Konsumsi Air Lemon

Hati merupakan salah satu organ tubuh yang fungsi utamanya adalah membuang racun yang masuk ke dalam tubuh melalui makanan yang kamu konsumsi.

Buatlah minuman dengan air dan jus lemon untuk membantu detoksifikasi hati kamu. Membuatnya dengan menggabungkan jus lemon dan air dan meminumnya setiap hari.

Kandungan asam sitrat lemon membantu kinerja empedu dalam mengeluarkan racun dari tubuh.

2. Konsumsi Sayuran

Konsumsi Sayuran

 

Ada beberapa sayuran yang bermanfaat untuk kesehatan hati. Bawang dan brokoli adalah sayuran yang dimaksud, keduanya menyimpan belerang dalam jumlah berlebih yang dibutuhkan tubuh untuk mendorong kemampuan hati mendetoksifikasi racun.

3. Pijat

Nikmatnya jika kamu lelah dan ingin mengendurkan otot-otot yang tegang akibat aktivitas fisik seharian.

Pijatan lembut di daerah dekat hati dan kantong empedu, seperti hati, bermanfaat untuk proses aliran darah atau sirkulasi ke hati. Akibatnya, kinerja di tempat kerja atau fungsi hati akan meningkat.

4. Stop Konsumsi Alkohol

Jika kamu adalah tipe orang yang suka melepas penat dengan minuman beralkohol. Alkohol yang kamu konsumsi akan berubah menjadi senyawa yang mengandung lebih banyak partikel beracun.

Menyebabkan hati bekerja lebih keras untuk menyaring dan mengeluarkan racun dari tubuh; jika kamu terus mengkonsumsinya, fungsi hati akan memburuk. Akibatnya, batasi konsumsi alkohol kamu atau, jika mungkin, abstain.

5. Suplemen Liver Harus Dikonsumsi Secara Teratur

Penuhi kebutuhan mineral penting seperti magnesium, kalsium, potasium, sodium, besi, seng, selenium, tembaga, dan mangan untuk membantu hati mendetoksifikasi racun dalam tubuh.

Itulah beberapa saran untuk menjaga kesehatan liver agar dapat menjaga pola hidup sehat. Untuk melengkapi pengetahuan kamu, tahukah kamu makanan apa saja yang baik untuk kesehatan hati? Berikut daftar lengkapnya:

1. Bawang Putih

Bawang putih dapat mengaktifkan enzim hati, membuat hati lebih efisien dalam menyaring racun.

2. Buah Anggur

Enak, manis, dan ringan. Anggur, yang sering digunakan sebagai jus, juga mampu menghilangkan karsinogen dan racun dengan membantu hati melakukan proses kimia ini.

3. Teh Hijau

Teh hijau dipromosikan sebagai tanaman dengan banyak manfaat kesehatan. Teh hijau, karena katekin yang dikandungnya, dapat membantu meningkatkan fungsi hati.

Teh Hijau

Kita harus menjaga kesehatan hati dan organ tubuh kita yang lain karena kita hanya bisa mensyukuri nikmat Tuhan dan harus menjaganya karena Tuhan hanya memberi kita masing-masing satu hati.

Mulailah gaya hidup sehat dengan menjaga kesehatan jantung. Semoga, kamu menemukan artikel ini bermanfaat.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi mengenai fungsi hati pada tubuh manusia yang pastinya masih banyak lagi fungsi yang dimiliki oleh hati bagi tubuh manusia.

Dan agar dapat berjalan sesuai dengan fungsinya, maka penting juga untuk menjaga organ tubu yang satu ini.

Demikianlah artikel mengenai Fungsi Hati Pada Tubuh Manusia dan Cara Merawatnya dan jangan lupa untuk terus kunjungi website Infokekinian.

Karena kami juga memiliki banyak informasi dan rekomendasi lain yang tentunya akan bermanfaat dan membantu sobat kekinian.

/* */