Mengenal Buah Bit: Jenis, Manfaat, Khasiat

InfoKekinian.com – Hi, Sobat kekinian! Kali ini kami akan mengajak kamu untuk mengenal buah bit, yang biasa dikenal sebagai “si merah yang punya banyak nutrisi”.

Buah bit merupakan bagian dari akar tunggang dari tanaman bit. Di Indonesia, baik tanaman secara keseluruhan maupun akarnya memiliki nama yang sama, yaitu bit.

Sementara tanaman ini disebut sebagai beets dalam bahasa Inggris, akarnya dikenal sebagai beetroot. Pada kenyataannya, bit adalah sejenis ubi jalar.

Apa Itu Buah Bit
Kebanyakan orang mungkin salah mengira bit sebagai ubi jalar sehingga diklasifikasikan sebagai sayuran.

Namun, ketika diperiksa melalui lensa botani, istilah buah juga digunakan untuk setiap bagian tanaman yang berkembang lebih besar dan biasanya berdaging atau mengandung banyak air.

Karena itu, bit juga dianggap buah. Bit merupakan kultivar dari spesies Beta vulgaris dan kelompok subspesies vulgaris conditiva. Akar dan daun bit umumnya dibudidayakan karena dapat dimakan.

Buah bit tidak hanya dapat dimakan, tetapi juga dapat dimanfaatkan sebagai tanaman obat. Selain itu, bit dapat digunakan sebagai pewarna makanan alami karena memberikan warna merah keunguan alami.

Untuk mengenal buah bit lebih jauh, sepertiapa manfaat dan khasiatnya, simak artikel ini hingga selesai.

Apa Itu Buah Bit?

Langkah pertama dalam mengenal buah bit tentunya adalah mengetahui istilah nama dari buah bit.

Dimana nama tanaman bit berasal dari bahasa Latin kuno ‘beta’, tetapi sebelumnya diyakini bahwa bahasa ini berasal dari bahasa Celtic.

Kemudian, dalam bahasa Inggris Kuno, itu diintegrasikan ke dalam bete pada tahun 1400-an, dan kata ‘root’, yang berarti akar, ditambahkan karena akar adalah komponen tanaman yang paling umum digunakan.

Penamaan beetroot dan bit kemudian diterapkan secara global. Namun, di setiap daerah, istilah tersebut telah diterjemahkan ke dalam bahasa lokal, seperti di Indonesia, yang disebut “bit”.

Negara-negara Timur Tengah adalah yang pertama membudidayakan bit. Saat itu yang biasa dimanfaatkan daunnya, bukan akarnya yang tunggal.

Selain Timur Tengah, orang Mesir kuno, Yunani kuno, dan Romawi kuno juga membudidayakan bit. Pada zaman Romawi, akar tanaman bit pertama kali dibudidayakan.

Selama Abad Pertengahan, bit digunakan sebagai ramuan terapeutik, terutama untuk menyembuhkan gangguan pencernaan dan darah.

Bartolomeo Platina, seorang ahli masakan Italia dan naturalis, menganjurkan makan bit dengan bawang putih untuk menghilangkan bau mulut yang disebabkan oleh bawang putih.

Selama pertengahan abad ke-19, jus bit sering digunakan untuk mewarnai anggur.

Jenis Buah Bit

Jenis Buah Bit
Ada sekitar 27 varietas tanaman bit yang ditanam di seluruh dunia. Secara umum, tanaman ini membutuhkan antara 55 dan 65 hari dari perkecambahan hingga panen akar.

Berbagai kultivar bit biasanya berwarna merah, merah keunguan, dan merah tua.

Manfaat Buah Bit

Biasanya, bit digunakan sebagai bahan kuliner. Daging akar berwarna merah keunguan dapat disiapkan dengan berbagai cara, termasuk merebus, dibakar, dan memanggang atau juga bisa dikonsumsi mentah.

Bit dapat dimakan sendiri atau dikombinasikan dengan sayuran dan makanan lainnya. Sebagai hasil dari budidaya bit komersial, akar bit direbus, disterilkan, dan diasamkan.

Di Eropa Timur, sup bit, khususnya borscht, sangat populer. Dalam masakan India, bit disiapkan dengan memotong, memasak, membumbui, dan disajikan sebagai lauk atau bumbu untuk makanan biasa.

Selain itu, bit dapat dikonsumsi sebagai sayuran. Biasanya, daun muda dimasukkan ke salad.

Meskipun daun bit tua sering direbus sebelum dikonsumsi, rasa dan teksturnya hampir sama dengan daun bayam.

Selain itu, bit dapat dimasak atau dikukus, dikupas, dan dimakan hangat, mirip dengan ubi jalar, singkong, kentang rebus, dan umbi-umbian lainnya.

Beberapa orang senang menambahkan mentega, sementara yang lain tidak. Bit dapat diparut segar untuk salad. Di beberapa tempat, acar bit juga merupakan hidangan tradisional.

Di Pennsylvania, Amerika Serikat, ada hidangan yang dikenal sebagai acar telur bit.

Hidangan ini terdiri dari telur ayam rebus yang telah direndam dalam jus bit acar dan didinginkan sampai telur benar-benar direndam oleh jus bit acar.

Telur rebus putih awal akan berubah warna menjadi merah muda menjadi kemerahan.

Di Polandia dan Ukraina, sandwich dibuat dengan bit dan lobak. Kombo ini juga bisa dikonsumsi dengan makanan daging dan kentang.

Di Serbia, bit disiapkan sebagai salad musim dingin dengan daging dengan membumbuinya dengan garam dan cuka.

Di Australia, bit acar adalah isian hamburger yang populer. Dengan tambahan bahan lain dan daging burger, menjadi burger ala Australia.

Selain dikonsumsi, bit juga dimanfaatkan sebagai pewarna makanan, seperti pada saus tomat dan saus lainnya.

Selain itu, bit sering digunakan sebagai zat pewarna dalam berbagai makanan penutup, selai, jeli, es krim, hidangan manis, dan sereal sarapan.

Kandungan Nutrisi Buah Bit

Kandungan Nutrisi Buah Bit
Bit mentah terdiri dari 88% air, 10% karbohidrat, 2% protein, dan kurang dari 1% lemak. Selain itu, bit mengandung vitamin A, B1, B2, B3, B5, B6, B9, C, dan K.

Selain kalsium, bit mengandung zat besi, magnesium, mangan, fosfor, kalium, natrium, dan seng.

Khasiat Buah Bit Untuk Kesehatan

Memasukkan bit ke dalam makanan seseorang dapat membawa manfaat kesehatan karena keragaman nutrisi yang dikandungnya. Berikut adalah beberapa manfaat dari buah bit:

1. Menjaga Kesehatan Hati

Telah dibuktikan bahwa jus bit dapat membersihkan dan menjaga kesehatan hati. Karena pola makan yang buruk, asupan alkohol yang berat, atau tidak aktif, hati dapat mengumpulkan limbah.

Dengan mengkonsumsi bit, hati akan dibersihkan dari racun karena konsentrasi betaine bit. Karena betaine dapat membantu mencegah penimbunan lemak hati.

2. Menjaga Sistem Pencernaan

Serat dan vitamin C dalam bit sangat bermanfaat untuk kesehatan usus. Sistem pencernaan yang sehat akan memastikan bahwa sari makanan diserap dan diproses secara efektif, sehingga mengurangi sembelit.

3. Mencegah Penuaan Dini

Kandungan vitamin A dan karoten pada buah bit sangat bermanfaat untuk penampilan kulit.

Kandungan lutein merupakan antioksidan kuat yang juga bermanfaat untuk kulit. Lutein mampu menangkal radikal bebas yang merugikan kesegaran kulit.

4. Menurunkan Tekanan Darah

Molekul nitrat yang ditemukan dalam bit dapat diubah menjadi asam nitrat, yang membantu melebarkan dan mengendurkan pembuluh darah.

Mengkonsumsi jus bit selama empat minggu akan menurunkan tekanan darah. Hal ini telah dibuktikan oleh penelitian yang dilakukan di berbagai universitas.

Mereka yang memiliki risiko penyakit kardiovaskular sangat dianjurkan untuk mengkonsumsi buah bit.

5. Meredakan Peradangan

Folat, serat, dan betalain mengandung sifat anti-inflamasi, sehingga dapat membantu mengurangi peradangan.

Ciri-ciri tersebut dapat dicapai dengan mengonsumsi jus bit, misalnya saat menderita sakit tenggorokan.

6. Mengobati dan Mengatasi Anemia

Mengobati dan Mengatasi Anemia
Kekurangan zat besi dalam tubuh menyebabkan kehilangan darah atau anemia. Bit yang kaya zat besi sangat berguna untuk menyembuhkan atau mengatasi anemia. Selain itu, folat dalam bit dapat meningkatkan jumlah darah.

7. Cacat Lahir

Biasanya, ibu hamil dianjurkan untuk lebih banyak mengonsumsi sayur dan buah. Keduanya merupakan sumber penting vitamin dan mineral untuk perkembangan embrio.

Bit kaya folat sangat disarankan untuk wanita hamil untuk memastikan pertumbuhan janin normal. Folat juga bermanfaat untuk mencegah cacat lahir, seperti cacat tabung saraf.

Kekurangan folat selama kehamilan berhubungan dengan malformasi pada ibu hamil dan janin, menurut penelitian.

Pada wanita hamil, insufisiensi folat dapat menyebabkan anemia dan neuropati perifer, sedangkan pada janin lebih sering menyebabkan kelainan kongenital dan kelahiran prematur.

8. Meningkatkan Imunitas Tubuh

Vitamin C dan zat besi yang ditemukan dalam bit sangat baik untuk meningkatkan sistem kekebalan tubuh.

Vitamin C umumnya digunakan dalam berbagai suplemen makanan dan suplemen makanan yang membantu tubuh dalam memerangi penyakit tertentu.

Selain itu, zat besi biasanya diberikan kepada bayi. Kekurangan zat besi akan menyebabkan tubuh merasa lelah dan lemas.

9. Kesehatan Tulang

Meskipun dalam jumlah sedang, bit mengandung kalsium, seng, tembaga, dan magnesium, serta vitamin D, yang penting untuk kesehatan tulang.

Konsumsi senyawa di atas dalam jumlah seimbang membantu mencegah osteoporosis dan meningkatkan massa tulang.

10. Mengatasi PMS

Wanita biasanya mengalami PMS sebelum atau selama menstruasi, yang dapat menghasilkan berbagai gejala dan bahkan ketidaknyamanan. Perubahan suasana hati, kecemasan, dan kesedihan sering menyertai PMS.

Tingkat kalsium dan mangan bit tampaknya memainkan dampak signifikan dalam mengurangi gejala PMS.

Menurut penelitian yang dilakukan pada 10 orang, jumlah mangan dan kalsium dalam tubuh wanita mempengaruhi gejala PMS.

Efek Samping Buah Bit

Efek Samping Buah Bit
Tidak semua buah di dunia ini memberikan nutrisi yang bermanfaat bagi kesehatan tubuh. Ada sejumlah buah dengan efek buruk bagi kesehatan tubuh yang harus dihindari.

Salah satunya adalah bit, yang buahnya terkenal kaya nutrisi. Buah bit memiliki lebih dari 10 nutrisi, antara lain vitamin B, vitamin B6, vitamin C, kalsium, dan magnesium.

Kandungan ini tidak diragukan lagi memiliki efek menguntungkan pada tubuh manusia.

Dapat menjaga stamina, menjaga kekebalan tubuh, dan membantu tubuh dalam memerangi mikroorganisme yang dapat masuk ke dalam tubuh dan merugikan.

Namun, penting untuk dicatat bahwa yang mendasari nilai gizi bit yang tinggi adalah fakta bahwa bit mengandung sejumlah besar air. Namun buah ini memiliki efek buruk yang harus kamu waspadai.

Hal ini tidak lain adalah menjaga kebiasaan konsumsi kamu saat ini agar tidak berdampak negatif bagi kesehatan kamu. Jangan khawatir jika kamu tidak menyadari efek samping dari buah bit ini.

Berikut adalah beberapa efek buruk dari konsumsi bit yang berlebihan:

Bisa Memunculkan Beeturia

Beetiria adalah efek samping pertama dari konsumsi bit. Jika kamu terlalu banyak mengonsumsi bit, kamu mungkin mengalami efek samping yang satu ini.

Konsekuensi buruk ini bahkan mengubah bit urin menjadi merah. Meskipun beberapa orang menganggap efek samping ini agak tidak berbahaya, namun perlu diwaspadai agar tidak mengganggu.

Kurang Bersahabat Bagi Penderita Batu Ginjal

Kurang Bersahabat Bagi Penderita Batu Ginjal
Selain itu, pasien yang memiliki batu ginjal harus menghindari makan bit. Karena konsentrasi oksalat dalam bit dapat memperburuk penyakit ginjal.

Jelas, ini tidak terduga karena memerlukan kewaspadaan kamu saat menelannya, yang memerlukan mempelajari aturan makan buah ini.

Agar tidak menghasilkan sesuatu yang berbahaya bagi kesehatan tubuh.

Mengganggu Pita Suara

Kemungkinan efek buruk kedua dari mengkonsumsi bit adalah bahwa pita suara kamu akan mengalami gangguan, mengganggu kemampuan kamu untuk berkomunikasi.

Meskipun efek ini jarang terjadi, namun penting untuk berhati-hati saat menelannya. Ini akan lebih efektif jika dosis asupan normal diikuti.

Dimungkinkan untuk mengambil bit ini tanpa mempengaruhi pita suara dengan menggabungkannya dengan sayuran lain. Dipercaya secara luas bahwa strategi ini dapat mengurangi efek negatif bit.

Dapat Menurunkan Tekanan Darah Secara Drastis

Salah satu efek negatif dari buah ini adalah penurunan tekanan darah yang drastis. Reaksi atipikal ini dianggap normal, karena penurunan volume darah yang signifikan dapat mengakibatkan efek tubuh yang tidak diinginkan.

Mengkonsumsi buah dapat membantu penderita tekanan darah tinggi menurunkan tekanan darahnya.

Namun, penggunaan berlebihan akan menghasilkan efek sebaliknya, penurunan tekanan darah yang dramatis.

Mereka yang menderita hipertensi harus memberi perhatian khusus pada cara mereka mengonsumsi bit.

Karena gagal melakukannya akan berdampak negatif pada kelanjutan hipertensi kamu.

Demam

Demam merupakan dampak buruk yang dapat ditimbulkan oleh bit selanjutnya. Efek ini merupakan hasil dari proses detoksifikasi yang terjadi saat buah bit dikonsumsi.

Demam ini menandakan reaksi negatif terhadap bit atau bahwa tubuh sedang berusaha untuk menghilangkan beberapa racun yang telah menumpuk.

Alergi

Alergi
Kamu yang memiliki alergi lama terhadap bit akan mengalami efek samping ini pada tingkat yang kuat.

Reaksi yang sering terjadi pada konsumsinya adalah demam. Hal ini karena alergen di dalam tubuh, maka dari itu perlu kehati-hatian dalam mengonsumsinya.

Karena alergi ini dapat mengganggu sistem fungsi tubuh, efeknya bisa sistemik dan mempengaruhi organ penting lainnya.

Rasa Mual

Mual adalah kemungkinan efek samping berikutnya setelah mengkonsumsi bit. Biasanya, sakit kepala disertai dengan mual.

Hal ini disebabkan oleh bataine yang ditemukan dalam bit dan efek ini akan dialami oleh ibu hamil yang mengonsumsi buah bit.

Menyebabkan Diare

Selain mual, efek negatif lain yang terkait dengan konsumsi bit adalah diare. Hal ini bisa dibayangkan karena kandungan bit ditolak oleh sistem pencernaan. Ini mengganggu sistem pencernaan.

Penyebab Muntah

Setelah mual, muntah mengikuti diare sebagai efek samping yang menyertai. Reaksi ini lazim di antara individu yang tidak boleh mengonsumsi bit. Muntah ini menandakan bahwa tubuh telah menolak buah bit.

Efek Lemas

Selain itu, penting bagi kamu untuk menyadari bahwa kelemahan adalah salah satu efek samping dari makan bit.

Orang hamil biasanya mengalami efek ini. Usahanya akan membuatnya cepat lelah. Efek ini disebabkan oleh nitrat yang ada dalam bit.

FAQ

Berikut kami telah merangkum beberapa pertanyaan yang umum dipertanyakan:

Kapan Sebaiknya Minum Jus Buah Bit?

Menurut sebuah studi mengatakan jika waktu yang tepat untuk mengonsumsi jus buah bit adalah di pagi hari, saat perut masih kosong.

Apakah Buah Bit Bisa di Makan Mentah?

Buah bit dapat dikonsumsi secara mentah ataupun dimasak dan dibuat jus, karena masih tergolong sayuran yang banyak khasiatnya.

Kesimpulan

Itulah sedikit informasi dalam mengenal buah bit yang kaya akan nutrisi dan mempunyai manfaat alami seperti kandungan fitonutrien yang berguna untuk melawan penyakit, vitamin, mineral, dam antioksidan.

/* */